Home Seputar KWI Word Meeting of family (WMOF) (1)

Word Meeting of family (WMOF) (1)

653
0
Paus di Phoenix Park, Dublin, Irlandia. (Rm. Hartono, MSF/Komkel KWI).

Pertemuan Keluarga sedunia ke-IX diadakan di Dublin, Ireland, 22-26 August 2018.Tema yang diambil adalah: Kabar Baik  Keluarga, Sukacita untuk Dunia. Paus Fransiskus dalam suratnya: Injil Keluarga, Sukacita bagi Dubia, pada tanggal25 Maret 2017.

Berkenaan dengan WMOF ini menantang keluarga-keluarga untuk merenung: apakah Kabar baik harus diteruskan kepada dunia? Apakah Keluarga mau melanjutkan kabar baik itu kepada dunia? Paus mengatakan secara tegas:YA.. Kenapa? karena itulah yang dikehendaki Allah atas Hidup perkawinan dan keluarga. Allah sudah menghendaki persatuan seorang pria dan seorang wanita dan membangun sebuah keluarga berdasarkan Cinta. Hanya melalui Cinta dalam keluarga, Cinta Allah itu akan bisa diteruskan kepada dunia. Tanpa Cinta kita tidak bisa hidup sebagai: anak-anak Allah, suami isteri, orangtua dan saudara.

Ungkapan Paus ini menunjukkan pentingya keluarga dalam tata kehidupan menggereja dan bermasyarakat. Gereja dan dunia membutuhkan keluarga yang baik untuk memancarkan Cinta Allah. Sebaliknya, keluarga pun memerlukan Gereja dalam perjalanannya dan menjadi bagian dari masyarakat pada umumnya.

Paus menghendaki agar keluarga-keluarga sesering mungkin merenungkan apakah dalam keluarga mereka sudah hidup berdasarkan cinta, untuk cinta dan di dalam cinta. Dalam prakteknya, cinta itu mengambil bentuk dalam semangat pemberian diri satu sama lain, pengampunan, sabar, murah hati dan saling menghargai. Dalam kehidupan sehari-hari ungkapan sederhana: maaf, tolong dan terima kasih menjadi cara bagaimana keluarga hidup dalam cinta.

Kita sadar bahwa keluarga-keluarga mengalami kerapuhan dalam kehidupan, baik bagi keluarga maupun bagi para imam.Perlu lah kita dengan rendah hati mau memperbaiki diri, saling belajar satu sama lain, saling membantu, mendampingi, discermen, dan merangkul segala kelemahan dalam kehendak baik. Paus menghendaki Gereja yang mencerminkan pada inti terdalam dari cinta Allah, yakni Belas kasih.  Keluarga Katolik adalah menjadi tempat di mana belas kasih diajarkan, diwujudkan dan dirasakan dalam kehidupan.

 

(Disarikan dari: Surat dari Bapa Suci Paus Fransiskus, dalam kesempatan Pertemuan Keluarga sedunia ke-IX, dengan tema: Injil Keluarga, Sukacita bagi Dunia)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here