Home Seputar KWI Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus Martinus Sedu: Tangan Gemetar Saat Menjawab Surat...

Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus Martinus Sedu: Tangan Gemetar Saat Menjawab Surat Paus (1)

1450
0
Mgr. Edwaldus Martinus Sedu, Uskup terpilih Keuskupan Maumere. (Dok. K. Maumere)

Jakarta, dokpenkwi.org – Jelang beberapa minggu sebelum ditahbiskan sebagai uskup Keuskupan Maumere, redaksi dokpenkwi.org berhasil mengontak Mgr. Edwal, Uskup terpilih Keuskupan Maumere berkat bantuan Rama Siprianus Hormat Pr, Sekretaris Eksekutif KWI. Akhirnya, wawancara jarak jauh selama hampir satu jam yang dilakukan bersama beliau dapat tersaji dalam tulisan berikut ini.

Selasa, 3 Juli 2018, sekitar jam 10.05 WITA Rama Edwal bersama tiga rekan imamnya sudah bersiap-siap berangkat retret ke Larantuka. Retret para imam Keuskupan Maumere itu rencananya berlangsung pada 3–7 Juli. Tiba-tiba telpon genggamnya berdering dan tampak di layar nomor telepon Kedutaan Vatikan di Jakarta yang sudah tersimpan sejak dia menjadi formator di Seminari Interdiosesan Ritapiret. Kemudian, setelah memastikan pemilik nomor handpone yang dihubunginya, pegawai kedutaan memberitahu bahwa Duta Vatikan ingin berbicara dengan Rama Edwald. Singkatnya, dalam pembicaraan itu Vikaris Jenderal Maumere ini diminta untuk berangkat ke Jakarta bertemu dengan Duta Besar Takhta Suci untuk Indonesia, Mgr. Piero Pioppo.

“Pada waktu itu posisi saya sedang berjalan menuju mobil bersama 2-3 teman imam dan siap berangkat retret di Larantuka. Semua tas pakaian sudah berada di dalam mobil,” demikian awal ceritanya.

“Waktu itu saya masih menawar kepada Duta apakah saya bisa ke Jakarta sesudah retret. Duta menjawab bahwa retret saya bisa dilakukan setelah pulang dari Jakarta. Setelah melalui proses tawar-menawar akhirnya disepakati bahwa 4 Juli saya harus berangkat ke Jakarta dan 5 Juli harus menemui langsung Duta Vatikan. Akhirnya, tas pakaian saya diturunkan kembali dari mobil,” lanjutnya.

Kemudian, Rama Edwald menyampaikan kepada tiga orang pastor yang hendak bersama-sama berangkat retret ke Larantuka bahwa ia membatalkan keberangkatan retretnya karena harus berangkat ke Jakarta keesokan harinya. Dalam tanda-tanya tentang apa yang terjadi karena begitu mendadak harus ke Jakarta, rekan-rekan pastor itu pun ikut membantu menurunkan tasnya.

Pada 4 Juli Rama Edwal berangkat ke Jakarta dan pada tengah malam sampailah di rumah UNIO, Jakarta. Pagi harinya pada 5 Juli sekitar pukul 8.30 WIB dengan menumpang sebuah bajaj berwarna biru, Uskup Maumere terpilih ini berangkat ke Kedutaan Besar Takhta Suci Vatikan untuk Indonesia, di Jalan Medan Merdeka Timur.  Karena datang kepagian, kantor Kedutaan belum buka.

“Sambil menunggu Duta Besar yang sedang berdoa pagi dan sarapan, saya mengobrol dengan satpam yang ternyata juga berasal dari Maumere. Kami ngobrol saja ngalor-ngidul sambil menunggu waktu tiba. Akhirnya, menjelang jam 9.00 WIB saya dipersilakan masuk,” ungkapnya.

Walaupun pada saat berkarya sebagai praeses atau rektor di Seminari Ritapiret Rama Edwald sudah sering berkomunikasi dengan Kedutaan Vatikan, terutama berkaitan dengan formasi calon imam, dan saat menjadi VikJen Keuskupan Maumere juga tidak jarang bertemu dengan wakil kedutaan, sempat muncul perasaan cemas akan ada tugas atau apa yang sedang menanti ke depan untuknya dengan munculnya undangan khusus ini.

“Saya sempat bertanya-tanya juga dalam hati, tugas apa yang sedang menanti di depan dengan undangan untuk datang segera ke Kedutaan Vatikan ini,” ujarnya.

Menjawab Surat Paus dengan Gemetar

Pada Kamis pagi yang hening itu, 5 Juli 2018, Rama Edwald disambut hangat oleh Mgr. Piero Pioppo di ruang tamu lantai I, kemudian diajak menuju ruang kerjanya di lantai II. Setelah berbincang-bincang sejenak tentang situasi Keuskupan Maumere, Duta Besar Takhta Suci untuk Indonesia kemudian menyampaikan bahwa Bapa Suci Paus Fransiskus menunjuknya sebagai Uskup Keuskupan Maumere.

Saat mendengar berita itu pria kelahiran Bajawa ini merasa kaget, cemas, tidak tenang dan berbagai macam perasaan lain yang menyelimuti hatinya. Ia juga gemetar dan tidak bisa mengatakan apa-apa saat mendengar kata-kata Nunsius tersebut. Untunglah, Mgr. Pioppo segera memahami perasaan dan pergulatan batin yang sedang dialaminya.

Oleh karena, ia lalu mengajak Rama Edwald menuju kapel Nunsiatura untuk berdoa. Di kapel tersebut Rama Edwal  menenangkan hati dan pikirannya serta berdoa selama hampir tiga puluh menit.  “Ini aku, utuslah aku” yang menjadi motto tahbisannya lebih dari 27 tahun lalu kembali terngiang dalam hati dan pikirannya. Maka akhirnya, dengan dorongan Tuhan, doa bunda Maria dan kemantapan hati, ia menyatakan kesediaannya atas keputusan Paus Fransiskus tersebut kepada Mgr. Piero Pioppo.

Setelah Mgr. Edwal menyatakan kesediaannya secara lisan menjadi Uskup Keuskupan Maumere, mereka berdua berjabatan tangan dan kembali ke ruang kerja Duta Vatikan. Setibanya di ruang kerja, Mgr. Pioppo menyampaikan surat Paus Fransiskus yang berisi pengangkatan Mgr. Edwal sebagai Uskup Keuskupan Maumere. Kemudian Nunsius meminta Mgr. Edwal membuat surat pernyataan kesediaan kepada Paus Fransiskus atas pengangkatan dirinya menjadi Uskup di Keuskupan Maumere di dalam bahasa Italia. Surat itu harus ditulis tangan saat itu juga di atas meja kerja Duta Besar Vatikan.

“Saking gemetarannya sampai kertas yang keempat baru tulisannya lengkap dan bisa ditandatangani… soalnya tulisan tanganku tidak bagus padahal surat harus dibuat sejelas mungkin hahaha…,” demikian tutur Mgr. Edwal ketika mengenang saat-saat menegangkan tersebut.

Praeses Seminari Ritapiret Ketiga yang Menjadi Uskup

Foto kenangan sewaktu belajar di Roma bersama Romo Siprianus, dkk. (Dokpri. Mgr. Edwaldus)

Terpilihnya Mgr. Edwal menjadi Uskup menjadi sukacita tersendiri bagi umat Keuskupan Maumere yang berada wilayah Kabupaten Sikka ini sejak pengunduran diri    Mgr. Kherubim Pareira SVD dua tahun lalu. Uskup kedua Keuskupan Maumere ini menyampaikan surat permohonan pengunduran diri kepada Takhta Suci melalui Duta Besar Vatikan di Jakarta sejak Januari 2016 karena telah mencapai usia 75 tahun. Pengajuan sudah dilakukan lebih awal, namun persetujuan baru diterima di awal September 2016, ketika ia menghadiri tahbisan Uskup Keuskupan Malang, Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan, O.Carm.

Selentingan akan terpilihnya  Mgr. Edwal sebagai Uskup Keuskupan Maumere Selor sudah merebak  di antara teman-teman di Seminari Ritapiret. Mereka memperkirakan hal ini karena ada semacam “tradisi” selama 3 kali berturut-turut praeses atau rektor Seminari Tinggi Interdiosesan St. Petrus Ritapiret yang diangkat menjadi uskup. Pada tahun 2009 Mgr. Silvester San, yang pada waktu itu menjabat sebagai Praeses, diangkat menjadi Uskup Keuskupan Denpasar. Setahun kemudian, penggantinya di Seminari Ritapiret yakni Mgr. Hubertus Leteng ditahbiskan menjadi Uskup Keuskupan Ruteng pada 14 April 2010. Kedudukan Mgr. Hubertus Leteng digantikannya sampai tahun 2015 sampai ia terpilih menjadi Vikaris Jenderal Keuskupan Maumere.

“Memang selentingan-selentingan itu ada bahkan di antara imam dan umat di Maumere di mana saya bekerja sejak ditahbiskan sejak 1991. Mereka mengira kalau sudah jadi vikjen selangkah lagi menjadi uskup. Padahal ini tdk otomatis,” tutur putra keempat dari 11 bersaudara ini. Mgr. Edwal tidak terlalu menanggapi selentingan itu dan tetap menjalani tugas-tugasnya sebagai seorang vikjen.

Foto keluarga besar Mgr. Edwaldus Martinus Sedu. Dokpri. Mgr. Edwaldus)

Akhirnya, kabar burung itu pun menjadi kenyataan. Pada 14 Juli 2018 Mgr. Kherubim Pareira mengumumkan pengangkatan Mgr. Edwaldus Martinus Sedu sebagai Uskup Keuskupan Maumere. Pengumuman itu dilakukan di Gereja Katedral St. Yoseph Maumere, pukul 18.00 WITA dan disebarluaskan pengumumannya melalui Radio Tanah Sikka, Maumere.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here