Home Seputar KWI Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus: Duc in Altum (2)

Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus: Duc in Altum (2)

224
0
Mgr. Edwaldus Martinus Sedu. (Dokpri. Mgr. Edwaldus)

Jakarta, dokpenkwi.org – Beruntunglah bagi Mgr. Edwaldus Martinus Sedu karena sudah mengenal wilayah penggembalaan keuskupannya dengan sangat baik. Walaupun Mgr. Edwal adalah putra Bajawa, sejak ditahbiskan pada 7 Juli 1991 ia langsung mendapat penugasan sebagai pastor rekan di Paroki St Joseph Maumere. Selanjutnya, ia mengemban tugas  sebagai Pastor Paroki Maria dari Gunung Karmel Wolofeo (1993-1995) dan Pastor Paroki St Joseph Maumere (1995-1997). Sepulang dari studi di Roma pada 2001, ia bertugas di Seminari Tinggi Antarkeuskupan St Petrus Ritapiret, tempat penggemblengan  para calon imam dari Keuskupan Agung Ende, Keuskupan Maumere, Keuskupan Larantuka, Keuskupan Ruteng dan Keuskupan Denpasar hingga akhirnya ditarik menjadi Vikaris Jenderal Keuskupan Maumere pada tahun 2015.

“Jadi, pengalaman hidup bersama dengan Uskup Kherubim, para imam dan umat setelah sekian lamanya tinggal di Maumere seolah-olah menjadi one way ticket untukku. Saya sudah siap mati di sini karena sudah tersedia sekian meter tanah di Maumere hahaha…,” demikian canda Mgr. Edwal untuk melukiskan betapa akrab dan dekatnya Keuskupan Maumere di hatinya.

Baca juga: Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus Martinus Sedu: Tangan Gemetar Saat Menjawab Surat Paus (1)

Duc in Altum

Mgr. Edwaldus Martinus Sedu bersama Mgr. G. Kherubim Pareira, SVD. (Dokpri. Mgr. Edwaldus)

Mantan Ketua Komisi Kateketik Keuskupan Maumere ini merasa bersyukur bahwa ia sudah mengenal dengan cukup baik medan karya yang akan dijalaninya sebagai seorang uskup. Tambahan pula,  Uskup pendahulunya, Mgr. Gerulfus Kherubim Pareira SVD sudah meletakkan dasar-dasar yang cukup baik untuk kebijakan pastoral di Keuskupan Maumere. Karena itu, yang ingin ia lakukan ketika memulai tugas penggembalaan di Keuskupan Maumere adalah melanjutkan apa yang sudah ditargetkan oleh Sinode Keuskupan yang tertuang dalam visi dan misi serta program-programnya. Saat ini Keuskupan Maumere memiliki jumlah umat Katolik kurang lebih 302.975 jiwa ini (data Buku Petunjuk Gereja Katolik Indonesia 2017).

“Saya sungguh bersyukur ikut terlibat di dalam Sinode sehingga tinggal melanjutkan apa yang sudah tertuang di dalamnya sambil melakukan evaluasi, “ungkapnya.

“Jadi sebenarnya program-program terkait kebijakan pastoral sudah tercakup semuanya dalam hasil sinode, kami hanya perlu mengembangkan dan menyesuaikan dengan tantangan yang ada ke depannya,” lanjutnya.

Semua ini sesuai dengan motto tahbisan episkopal yang diambilnya, yakni Duc in Altum (Bertolak ke Tempat yang Lebih Dalam). Artinya, bahwa dasar-dasar yang telah diletakkan oleh Mgr. Kherubim SVD dalam motto tahbisan uskup Ut Omnes Unum Sint (supaya mereka semua menjadi satu) sudah terwujud dalam program-program strategis keuskupan dan tinggal dilanjutkan.

“Dengan ini mau mengatakan bahwa kami sudah bersatu, kami sudah bersama-sama dalam proses menjalankan program-program Sinode sejak tahun 2013. Kemudian kami akan menjalani dengan berlayar lebih ke dalam lagi, menukik lebih dalam kepada persoalan-persoalan yang belum tertangani dengan baik dan menjadi prioritas,” tegas Mgr. Edwal.

Sinode pertama Keuskupan Maumere yang digelar pada 20-25 Oktober 2013 lalu telah menghasilkan visi  “Menuju Keuskupan Maumere yang Beriman, Sejahtera, Solider dan Membebaskan dalam Terang Sabda Allah.” Sinode ini juga berhasil menelurkan enam misi pastoral strategis, yakni: pemberdayaan pelayan pastoral, pemberdayaan ekonomi umat dan warga, pengembangan kesadaran politik kritis di kalangan umat dan warga, peningkatan ketahanan keluarga-keluarga Katolik pada zaman ini pada nilai-nilai Kristiani, pengembangan solidaritas sosial Kristiani,  serta pengembangan ketahanan umat dan warga menghadapi  kecenderungan ke arah  kesenangan dan pesta-pora.

“Misi strategis pertama, pemberdayaan pelayan pastoral, memberi penekanan pada pemberdayaan bagi setiap pelayan pastoral baik yang tertahbis maupun yang terbaptis. Maka, di Keuskupan Maumere dibuat satu komisi baru, yakni Komisi Pengembangan Pelayanan Pastoral,” jelasnya.

Meski optimis terhadap perkembangan umat Katolik di Keuskupan Maumere setelah dilaksanakannya sinode, peraih gelar lisensiat dari Universitas Kepausan Salesianum, Roma ini mengakui bahwa masih ada sejumlah tantangan yang perlu diselesaikan dengan baik, terutama soal-soal pengembangan keluarga, pengembangan solidaritas sosial serta pemberdayaan ekonomi umat.

“Orientasi kita bukan hanya soal keselamatan rohani, melainkan juga keselamatan jasmani agar orang bisa mengalami kegembiraan dan mereka  mengalaminya sejak di dunia ini, bukan setelah mati. Maka, hal-hal ini pulalah yang nantinya akan kami perdalam pada sinode berikutnya di tahun 2020 nanti,” tandasnya.

Membangun Kesadaran Sosial Bersama

Dengan menyadari berbagai tantangan yang menghadang Keuskupan Maumere, putra keempat pasangan Bapak Nikolaus Nikolaus Gapi (85 tahun) dan Ibu Maria Dhone (83 tahun) ini bertekad untuk mengembangkan dialog dan membangun kerja sama dengan banyak pihak, termasuk pemerintah.

Terkait masalah kesadaran sosial, Mgr. Edwal menyatakan bahwa rasa kebersamaan dan kesetiakawanan di antara umat perlu terus-menerus didorong dan dikembangkan agar mereka bisa saling memperhatikan, membantu, dan memberdayakan satu sama lain. Hal ini terutama mengingat keadaan sekarang ini di mana orang semakin individualis dan acuh tak acuh satu sama lain.

“Karena perkembangan zaman sekarang ini membuat orang semakin individualis dan bahkan tidak saling memperhatikan satu sama lain, kita juga perlu mendorong umat untuk memiliki rasa solidaritas yang tinggi. Mereka harus punya perhatian kepada orang lain agar bisa saling membantu dan memberdayakan sehingga membuat mereka menjadi lebih baik,” jelasnya.

Sementara itu, berhadapan dengan soal budaya umum pada umat Katolik Maumere yang berorientasi pada kesenangan dan pesta-pora, Mgr. Edwal merasa bahwa budaya ini harus dikikis secara pelan-pelan dan tidak bisa dihapuskan seketika karena sudah berurat berakar sejak lama. “Umat harus terus-menerus disadarkan untuk hidup lebih hemat, dan diajak berpikir tentang masa depan sehingga uang tidak hanya dihabiskan pada satu waktu saja. Mengikis tradisi pemborosan ini tentu butuh proses panjang dan berkelanjutan,” paparnya penuh keprihatinan.

Terlebih lagi, Mgr. Edwal juga berkomitmen untuk menggandeng pemerintah, terutama untuk pengembangan ekonomi umat. “Untuk pengembangan ekonomi umat, kita harus bekerja sama dengan instansi Pemerintah karena Gereja hanya punya motivasi dan animasi. Pemerintahlah yang punya uang, maka kita harus membangun jejaring dengan mereka untuk mengembangkan kemampuan dan keterampilan wirausaha agar perekonomian semakin maju,”  ujarnya.

Sementara itu untuk pengembangan kesadaran politik kritis, Praeses ketiga Seminari Ritapiret yang diangkat menjadi uskup ini akan mengembangkan dialog baik dengan umat, pemerintah maupun para politisi.

“Bersyukurnya kami di sini (Maumere) mempunyai teman seiman yang cukup banyak, baik yang bekerja di pemerintahan maupun sebagai kader-kader politik. Walaupun mereka adalah orang-orang Katolik, tetap perlu disapa dan diajak bekerja sama, bukan diperintah sesukanya. Kadang-kadang karena kurangnya kesadaran ini, para imam atau pihak keuskupan memperlakukan mereka sesukanya sendiri. Akhirnya, hal ini akan mendatangkan perlawanan yang cukup berat apalagi dalam situasi demokrasi seperti sekarang ini. Maka, menurut saya, kita harus bisa duduk bersama dan saling mendengarkan satu sama lain,” kata Uskup terpilih Keuskupan Maumere.

“Selain itu, kebetulan bupati yang terpilih saat ini adalah orang muda dan mau membuka diri untuk duduk berbicara bersama. Bahkan, kami berupaya menyinkronkan berbagai kegiatan dan program-program untuk ke depannya. Sekali lagi, kami bersyukur di Maumere ini satu keuskupan berada di satu kabupaten, sehingga bisa langsung menyentuh wilayah kerja bupati,” lanjutnya.

Berbagai Agenda ke Depan untuk Uskup Baru

Berbagai agenda kegiatan sudah menanti di depan mata selepas rangkaian acara tahbisan episkopal Mgr. Ewaldus Martinus Sedu di akhir September ini. Agenda tersebut antara lain pemberkatan-pemberkatan, misa kaul kekal bersama para biarawan dan biarawati serta misa dengan bupati Sikka terpilih yang akan dilantik pada 20 September 2018, Fransiskus Roberto Diogo Idong. Robi Idong, panggilan akrabnya, sekaligus adalah Ketua Panitia Tahbisan Uskup Keuskupan Maumere.

“Selain itu, pada 13 Oktober 2018 akan ada misa sekeuskupan Maumere untuk perayaan ziarah Bunda Maria ‘Wisung Fatima Lela’.  Perayaan ini merupakan lanjutan tradisi sejak zaman kerajaan (1900-an). Pada saktu zaman kerajaan perayaan ini dipakai sebagai bentuk penyerahan kerajaan kepada Bunda Maria. Sekarang ini perayaan itu berganti menjadi penyerahan daerah dan keuskupan ini kepada Bunda Perawan Maria. Ini adalah agenda yang cukup besar. Sementara itu, program-program lain tetap berjalan termasuk agenda Sidang KWI bulan November nanti. Saya sudah harus datang dan tidak bisa tidak……,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here