Home Seputar KWI Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus: Motto dan Lambang (3)

Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus: Motto dan Lambang (3)

513
0
Motto dan lambang Uskup Maumere. (Dok. Keuskupan Maumere)

Jakarta,dokpenkwi.org – Pada 15 Desember 2005 Takhta Suci Vatikan mengunmunkan didirikannya Keuskupan Maumere. Keuskupan Maumere adalah pemekaran dari Keuskupan Agung Ende sekaligus kini menjadi salah satu keuskupan sufragannya. Bersamaan dengan pendirian Keuskupan Maumere, Mgr. Vincentius Sensi Potokota terpilih sebagai Uskup pertama dan ditahbiskan pada 23 April 2006. Hanya selang satu tahun setelah menerima tahbisan episkopalnya sebagai Uskup Keuskupan Maumere, pada 14 April 2007 Mgr. Sensi terpilih menjadi Uskup Agung Keuskupan Agung Ende menggantikan Mgr. Longinus Da Cunha yang wafat pada 6 April 2006.

Takhta lowong pada Keuskupan Maumere kemudian diisi oleh Mgr Gerulfus Kherubim Pareira SVD yang terpilih pada 19 Januari 2008 dan diinstalasi pada 25 April 2008. Sebelumnya, Mgr. Kherubim mengemban tugas sebagai Uskup Weetebula sejak 21 Desember 1985.

Pada Januari 2016 silam Mgr. Kherubim  mengirimkan surat pengunduran diri sebagai Uskup Maumere sehubungan dengan usianya yang sudah mencapai 75 tahun, usia purna tugas bagi seorang uskup. Secara resmi Takhta Suci menerima pengunduran dirinya secara nunc pro tunc (menunggu sekarang sampai ada pengganti) pada 27 September 2016. Akhirnya, setelah masa penantian selama dua tahun lebih barulah diperoleh penggantinya dengan terpilihnya Mgr. Edwaldus Martinus Sedu pada 14 Juli 2018.

Karya penggembalaan Mgr. Kherubim di Keuskupan Maumere kini dilanjutkan oleh penerusnya, Mgr. Edwaldus Martinus Sedu. Uskup yang ditahbiskan pada 7 Juli 1991 dan menjadi imam diosesan Keuskupan Agung Ende yang diinkardinasikan ke Keuskupan Maumere ini berkomitmen untuk melanjutkan karya-karya yang sudah dirintis oleh pendahulunya, dengan terus mencari terobosan-terobosan baru yang bisa dikembangkan untuk kesejahteraan umat.

Baca jugaLebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus: Duc in Altum (2)

Motto: Duc in Altum (Lukas 5:4)

Mgr. Edwaldus Martinus Sedu, Uskup Terpilih Keuskupan Maumere.. (Dokpri. Mgr. Edwaldus)

Berdasarkan kedalaman permenungannya selama sepuluh tahun mengenal dan hampir lima tahun tinggal bersama Mgr. Kherubim, Uskup terpilih Keuskupan Maumere ini memilih motto Duc in Altum. Motto yang sama yang pernah dipakai oleh Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang (12 November 2010 – 10 November 2015), almarhum Mgr. JMT Pujasumarta.

“Mgr. Kherubim telah lebih dulu memakai motto Ut Omnes Unum Sint, kami semua bersatu. Selama hampir sepuluh tahun penggembalaan beliau di Keuskupan Maumere kini kami sudah bersatu untuk bersama-sama melaksanakan program rencana strategis  yang telah kami rancang dan buat bersama. Saya ingin hal yang sama tersebut tetap berjalan ke depan, bahkan bertolak lebih ke dalam dan lebih baik lagi,” demikian ungkap Mgr. Edwal tentang pemilihan mottonya.

Selanjutnya dikatakannya, “Kami tidak berangkat dari nol, tapi sudah ada program dan rencana kerja dan tinggal melanjutkan serta mengembangkan apa yang sudah kami buat bersama-sama selama ini. Jadi, motto uskup ini didapatkan karena pengalaman tinggal dalam satu rumah, hidup bersama dengan beliau dan sering berdiskusi bersama sehingga menjadi tahu apa yang perlu dilakukan ke depannya.”

Sebelum dan terutama selama menjadi Vikaris Jenderal Keuskupan Maumere sejak 2015, Mgr. Edwal telah diserahi tugas-tugas untuk mengurus berbagai hal, antara lain sebagai: ketua yayasan rumah sakit dan klinik,  ketua pelaksana dewan imam Keuskupan Maumere, formator bagi para calon imam sekaligus juga konseptor dalam berbagai pertemuan di keuskupan. Ia juga dipercaya sebagai ketua forum kerja sama antar umat beragama. Tentu saja, masih banyak tugas-tugas lain yang harus dilakukannya sebagai seorang vikjen untuk menggantikan Mgr. Kherubim, bilamana ia berhalangan hadir.

“Tugas-tugas di keuskupan sudah bukan sesuatu hal yang baru setelah sekian lama hidup bersama Bapak Uskup dan melayani sebagai Vikaris Jenderal. Jadi, kini tinggal melanjutkan saja,” tandas Mgr. Edwal.

Makna Lambang Uskup Keuskupan Maumere

Lambang atau logo Mgr. Edwaldus berbentuk perisai yang terdiri dari 3 bagian.

Berikut ini penuturannya terkait lambang tersebut.

  • Bidang kiri atas adalah burung merpati dengan 7 pancaran sinar dan warna merah sebagai latar belakang:

–          Burung merpati melambangkan Roh Kudus dengan 7 karunia yang dicurahkan kepada Gereja dan 7 sakramen yang menjadi sumber kehidupan dan kekuatan Gereja.

–          Latar belakang warna merah sebagai lambang semangat yang membakar orang untuk berkarya berdasarkan Roh Kudus yang menjiwainya.

  • Bidang kanan atas adalah ikan, gandum dan huruf ‘P’ dengan warna dasar putih:

–          Salib dengan huruf ‘P’ dan ikan dalam bahasa Yunani adalah lambang Yesus Kristus. Gandum melambangkan Ekaristi.

–          Ikan, gandum dan salib dengan huruf ‘P’ dengan latar belakang warna putih melambangkan Kristus dan Ekaristi yang menjadi pusat dan puncak dari peziarahan Gereja dan seluruh umat menuju persatuan dengan Allah dengan semangat ketulusan dan kesederhanaan.

  • Bidang bawah terdiri dari perahu dan layarnya yang bermotifkan kain tenun adat Sikka dan di dalam perahu ada orang banyak beraneka warna dan saling berpegangan tangan:

–          Ini semua mau melambangkan bahwa Gereja lokal Keuskupan Maumere terdiri dari berbagai etnis budaya, golongan dan profesi. Semua ada di dalamnya dan saling berpegangan tangan bersatu, berbagi dan bersolider untuk membuat tekad bersama mau bertolak lebih ke dalam (Duc in Altum), maju lebih ke depan.

  • Topi berwarna hijau/Galero di atas Perisai

–          Melambangkan wewenang dan jabatan seorang uskup sebagai pemimpin yang mengayomi dan melayani.

  • Salib pancang di bagian tengah belakang

–          Melambangkan pelayanan suci dalam Gereja lokal demi kesejahteraan jiwa-jiwa

  • Di bawah perisai adalah motto penggembalaan Uskup Keuskupan Maumere: Duc in Altum (Lukas 5:4)

Seluruh atribut di atas menandakan bahwa sang empunya lambang adalah seorang uskup diosesan sufragan.

 Proficiat, Mgr. Edwal. Selamat menggembalakan umat di Keuskupan Maumere dengan penuh sukacita.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here