Home Seputar KWI Migrasi Kantor KWI Cut Meutia: Meniti Langkah ke Depan (2)

Migrasi Kantor KWI Cut Meutia: Meniti Langkah ke Depan (2)

469
0
Foto maket rancangan gedung KWI 12 lantai. (Dok. Dept. PSDM-PU-TG KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Perjalanan gedung KWI berlantai empat di jalan Cut Meutia juga menjadi perjalanan tonggak sejarah Konferensi Waligereja Indonesia sendiri. Sidang-sidang awal sekitar tahun 70-an yang digelar di lantai satu menjadi penanda perkembangan umat Katolik di Indonesia setelah kemerdekaan. Gedung yang tadinya hanya terdiri dari dua lantai ini pun akhirnya dianggap tidak mencukupi lagi seiring derap langkah berkembangnya MAWI dan Panitia Waligereja Indonesia menjadi KWI dan Komisi, Lembaga, Sekretariat, Departemen (KLSD) yang membantu melaksanakan tugas pelayanan para uskup.

Maka, pada tahun 1984 oleh tim arsitek yang dipimpin oleh Ir. Rini Sukwandi M.Arch direncanakan untuk membangun gedung KWI berlantai lima dan berbentuk “L.” Maket rancangan awal gedung ini diletakkan di koridor depan lift lantai satu. Namun dalam pelaksanaannya terjadi perubahan, gedung baru yang dibangun hanya di bagian belakang dengan empat lantai. Sedangkan gedung bagian depan tetap dibiarkan satu lantai dan tetap digunakan oleh Departemen Keuangan, Departemen Dokpen dan RAPTIM. Sedangkan gedung baru pada akhirnya hanya dibangun empat lantai. Lantai satu sampai lantai tiga dipakai oleh komisi-komisi dan lembaga-lembaga. Lantai empat digunakan sebagai Aula Ruang Sidang KWI. Di samping aula pada mezzanine dibangun sebuah kapel kecil untuk keperluan ibadat.

Ruang Sidang tahun 1970-an sekarang menjadi ruang Dept. Dokpen KWI. (Dok. Dokpen KWI).

Seiring bertambahnya jumlah komisi dan lembaga di bawah naungan KWI, penambahan ruang pada gedung empat lantai sudah tidak memadai lagi. Pada awal tahun 2000-an KWI merencanakan untuk membangun gedung delapan lantai di Cut Meutia, namun kemudian niat itu urung karena berbagai pertimbangan. Untuk mengakomodasi kebutuhan pelayanan kantor para uskup yang tidak memadai lagi di gedung KWI Cut Meutia, KWI membeli gedung baru di daerah Cikini dan Jalan Matraman yang kemudian direnovasi. Beberapa komisi akhirnya bermigrasi ke gedung KWI Cikini, sedangkan  gedung di jalan Matraman digunakan untuk pelayanan KARINA.

Baca juga: Migrasi Kantor KWI Cut Meutia: Menguak Sejarah (1)

Dengan demikian, pelayanan kantor KWI mencakup dua tempat, yaitu gedung di Cut Meutia dan di Cikini II. Namun ternyata pemakaian dua gedung yang berbeda untuk pelayanan bersama ini dirasakan menimbulkan beberapa kendala, antara lain: besarnya biaya perawatan gedung dan kurang terbangunnya semangat kebersamaan (esprit de corps), baik di kalangan para karyawan sendiri maupun para sekretaris KLSD. Akhirnya, muncul kembali wacana untuk mempersatukan kembali KLSD KWI yang terpisah di dua tempat sejak 2003 ini.

Wacana Membangun Gedung

Walaupun wacana pembaruan gedung KWI Jalan Cut Meutia sudah digulirkan sejak 2 tahun lalu dan sudah diputuskan dalam sidang para uskup, baru pada awal tahun 2018 mendapatkan kejelasannya. Menurut Kepala PSDM-PU-TG KWI, Romo Agus Surianto Himawan Pr, Sidang KWI 2017 menyetujui untuk membangun gedung baru, namun pematangan pembicaraannya baru terlaksana pada Januari 2018.

“Dalam rapat Presidium Januari 2018, para uskup sudah menyetujui bahwa gedung baru akan dibangun setinggi 12 lantai. Kemudian, pada Februari 2018 Presidium mengirim surat kepada seluruh uskup untuk meminta persetujuan tentang pembangunan gedung KWI serta memberikan batas waktu untuk persetujuan tersebut. Mayoritas uskup pun menyetujuinya,” demikian jelas Romo Agus.

“Kemudian, pada bulan Maret setelah terkumpul jawaban dari para uskup, Presidium kembali mengadakan rapat dan mendengarkan pemaparan dari tim arsitek dengan presentasi rancangan yang matang tentang gedung baru,” lanjutnya.

Selanjutnya, pada bulan Mei Presidium menggelar rapat khusus untuk tindak lanjut pembangunan gedung baru. Kemudian, pada rapat bulan Agustus terjadi finalisasi dan penjadwalan pembangunan gedung.

Setelah proses panjang sejak awal tahun, Direksi mulai merencanakan masalah migrasi kantor KWI ke gedung-gedung KWI lainnya. “Tadinya hanya terpikirkan untuk menggunakan gedung Cikini, Matraman dan Wisma Kemiri. Tetapi setelah itu muncul pemikiran lain untuk memakai rumah di jalan Cik Di Tiro dan UNIO sebagai alternatif,” kata Romo Agus.

Proses Migrasi

Walaupun sounding pembangunan gedung dan migrasi dari Direksi sudah dilakukan sejak awal tahun 2018, tetapi karena masih menunggu kepastian dari Presidium, proses migrasi masih menjadi tanda tanya di kalangan sekretaris KLSD maupun para karyawan. Dalam pertemuan karyawan pada 26 Juli Direksi menyampaikan rencana migrasi ke Cikini dan Cik Di Tiro dan pada 16 Agustus 2018 kembali para karyawan dikumpulkan untuk mematangkan rencana pemindahan dan urusan teknis lain terkait dengan pengepakan dan kapan waktu migrasi, komisi dan departemen apa pindah ke mana.

Hanya dalam waktu dua bulan para karyawan diberi kesempatan untuk memilih, memilah, dan mengepak seluruh barang dan buku-buku yang mereka miliki. Mana yang akan dibawa dan dipakai di kantor sementara, mana yang tidak dipakai tetapi masih dibutuhkan setelah kembali ke gedung baru nanti, dan mana yang harus dibuang. Sementara untuk barang-barang  furniture dan peralatan lainnya akan dikelola oleh Direksi untuk ditempatkan di gudang yang telah disiapkan kontraktor.

Pengepakan buku-buku Dokpen KWI. (Dok. Dokpen KWI)

Tentu saja, proses migrasi ini merupakan sebuah pekerjaan raksasa bagi seluruh karyawan KWI yang menempati Gedung di Jalan Cut Meutia. Direksi menyiapkan ratusan kontainer dengan tutup warna-warni untuk menaruh buku-buku dan barang-barang lain yang akan dipakai selama masa “pengungsian.” Sementara itu, komisi-komisi dan departemen-departemen menyiapkan berbagai macam bentuk kardus untuk membawa buku-buku yang selama masa pembangunan tidak akan dipakai dan ditinggal sementara di gudang yang sudah disiapkan oleh KWI.

“Proses migrasi kantor KWI di gedung Cut Meutia mulai berlangsung pada pertengahan September ini dan diharapkan akhir September atau paling lambat awal Oktober semua sudah selesai pindah,” ungkap Romo Agus. Sampai berita ini ditulis sudah ada beberapa komisi yang mulai migrasi mereka ke kantor sementara, antara lain: Komisi Komsos dan Komisi Seminari.

“Pembangunan gedung KWI Cut Meutia ini diperkirakan akan memakan waktu satu hingga satu setengah tahun ke depan. Artinya, kemungkinan besar baru pada pertengahan 2020 seluruh KLSD KWI bisa menempati gedung baru mereka. Migrasi gelombang kedua pun akan dimulai lagi untuk kembali ke kompleks Cut Meutia yang baru hahaha….,” pungkas imam diosesan Keuskupan Bogor ini.

Berikut ini disampaikan lokasi kepindahan Setjen, KLSD KWI, dan RAPTIM.

Komisi-komisi dan departemen-departemen yang pindah ke Cikini adalah:
Lantai Dasar:
– Departemen Keuangan
– Departemen PSDM-PU & TG
– Sekretariat Demon dan DSAK
– Komisi Seminari dan Gotaus
– Komisi Kateketik
Lantai 1:
– Sekretariat Jenderal
Lantai 2:
– Departemen Dokumentasi dan Penerangan (Dokpen)
– Komisi Komunikasi Sosial (Komsos)
– Sekretaris Komisi Seminari menempati Komisi Teologi

Komisi-komisi dan lembaga yang pindah ke Jalan Cik Di Tiro adalah:
Lantai dasar:
– RAPTIM
Lantai 1:
– Komisi Karya Misioner dan Karya Kepausan Indonesia
– Komisi Pengembangan Sosial dan Ekonomi (PSE)
– Komisi Pendidikan
– Komisi Liturgi

Kepada keuskupan-keuskupan, lembaga-lembaga ataupun umat Katolik khususnya, serta masyarakat pada umumnya yang memiliki keperluan maupun ingin kontak langsung dengan Setjen dan KLSD KWI tersebut di atas, dipersilakan memperhatikan tempat pindah mereka selama masa pembangunan berlangsung dari akhir 2018  hingga pertengahan 2020 (perkiraan).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here