Home Seputar KWI Pesan Paus Fransiskus Kepada Para Uskup Baru: Menjadi Seorang Pendoa, Seorang...

Pesan Paus Fransiskus Kepada Para Uskup Baru: Menjadi Seorang Pendoa, Seorang Pewarta Injil dan Seorang yang Hidup dalam Persekutuan

172
0
Dari kanan: Mgr. Henricus Pidyarto O.Carm (Uskup Keuskupan Malang), Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap (Uskup Keuskupan Sintang), Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (Uskup Keuskupan Tanjung Selor), Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang), Mgr. Adrianus Sunarko OFM (Uskup Keuskupan Pangkalpinang).

Jakarta, dokpenkwi.org – Pada hari Sabtu (8/9/2018) Paus Fransiskus di Vatikan bertemu dengan 75 uskup baru dari wilayah misi yang berasal dari 34 negara di Afrika, Asia, Amerika Latin dan Oceania. Ia mendesak mereka untuk memperhatikan kawanan umat mereka seperti Gembala yang Baik, dengan menjadi orang-orang yang berdoa, mewartakan Injil dan hidup dalam persekutuan.

Di antara ke-74 uskup baru tersebut, lima orang di antaranya berasal dari Konferensi Waligereja Indonesia. Kelima uskup tersebut adalah: Mgr. Henricus Pidyarto O.Carm (Uskup Keuskupan Malang), Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang), Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap. (Uskup Keuskupan Sintang), Mgr. Adrianus Sunarko OFM (Uskup Keuskupan Pangkalpinang), dan Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (Uskup Keuskupan Tanjung Selor).

Para uskup tersebut berpartisipasi dalam sebuah seminar yang diselenggarakan oleh Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa-Bangsa pada 3-15 September 2018 untuk membantu mereka dalam pelayanan mereka. Seminar Studi ini, yang dimulai pada tahun 1994, ingin memberi kepada semua Uskup yang diangkat baru-baru ini panduan gerejawi di wilayah misi, pada awal penugasan mereka, untuk merefleksikan, memperdalam hidup dan pelayanan episkopal, dialog dan doa.

Dalam sambutannya kepada mereka, Paus Fransiskus mengatakan bahwa seorang uskup dibentuk serupa dengan Kristus, Gembala yang Baik dan Imam yang tidak hidup untuk dirinya sendiri, tetapi memberikan hidupnya bagi domba-dombanya, terutama yang paling lemah, dan yang paling berada dalam bahaya, agar mereka dapat merasakan preferensi Allah melalui tindakan dan kata-kata penghiburannya.

Menjadi seorang pendoa, pewarta Injil, dan orang yang hidup dalam persekutuan

Sebagai seorang yang berdoa, kata Paus, seorang uskup selalu membawa umatnya dan situasi hariannya ke hadapan Tuhan, dengan menjadi seperti Yesus sebagai korban persembahan dan altar bagi keselamatan umatnya.

Tugas kedua dari seorang uskup adalah pergi keluar dan memberitakan Injil di tempat-tempat di mana Allah tidak dikenal atau dihina dan dianiaya, dan tidak hanya duduk di kantornya seperti seorang manajer perusahaan atau pangeran. Dalam tugas ini, dia harus menjadi saksi yang rendah hati bagi Injil seperti Yesus, dengan tanpa menyerah pada godaan kekuasaan, pemuasan diri, keduniawian atau memproyeksikan diri, dan tanpa mengurangi makna Yesus yang disalib dan bangkit.

Seorang uskup adalah orang yang mengumpulkan bersama-sama, menyatukan persekutuan secara rendah hati dengan melibatkan dirinya. “Karena gereja membutuhkan persatuan, bukan seorang solois paduan suara atau pemimpin pertempuran pribadi,” tandas Bapa Suci.

Ia berakar di wilayah itu, seraya menolak godaan untuk sering kali pergi keluar dari keuskupan, dan mencari kejayaannya sendiri. “Seorang uskup harus berani menolak godaan menjadi ‘uskup bandar udara’, yang terbang ke sana kemari mencari kejayaannya sendiri, “ desaknya.

Dengan tanpa pernah lelah mendengarkan kawanan umat dan para imamnya, Paus juga mengingatkan agar para uskup memajukan persaudaraan. Mereka harus menunjukkan sebagai para gembala, bukan demi alasan-alasan prestise, karier atau ambisi, tetapi untuk memelihara kawanan umat Allah; juga bukan sebagai tuan, melainkan sebagai orang-orang yang menjadi teladan.

Klerikalisme, “pemimpinisme”

Paus Fransiskus di Vatikan bertemu dengan 75 uskup baru. (Dok. Vatikan media)

Terkait hal ini, ia mengingatkan para uskup baru terhadap bahaya klerikalisme, yang menurutnya sangat umum terjadi dalam komunitas-komunitas dengan masalah pelecehan seksual, kekuasaan dan hati nurani. Klerikalisme mencemari persekutuan, menimbulkan perpecahan dan membangkitkan banyak kejahatan sekarang ini. “Mengatakan tidak pada penyalahgunaan – baik kekuasaan maupun hati nurani – ,” katanya, “berarti mengatakan tidak secara sungguh-sungguh terhadap setiap bentuk klerikalisme.”

Kecenderungan lain yang dikecam Paus adalah apa yang disebutnya “pemimpinisme”, dengan menunjukkan dirinya sebagai orang kuat, yang berjarak dan memerintah orang lain. Sikap ini tampaknya menyenangkan dan menarik, tetapi tentu bukan sikap injili.

Keluarga, para seminaris, orang-orang muda, orang-orang miskin

Dalam tugas mereka sebagai para gembala, Bapa Suci mendesak para uskup untuk terutama memperhatikan keluarga, para seminaris, kaum muda dan orang-orang miskin.

Seraya mengingatkan para uskup bahwa keluarga adalah sel pertama masyarakat dan Gereja awal, karena mereka adalah Gereja Rumah tangga, dia mendorong mereka untuk mengembangkan persiapan perkawinan dan pendampingan keluarga. “Belalah hidup yang dikandung seperti membela para lanjut usia, dukunglah para orang tua dan kakek-nenek dalam menjalankan misi mereka,” tegasnya.

Terkait para seminaris, Paus menyerukan untuk menjamin formasi manusiawi yang sehat, terbuka, autentik dan tulus bagi mereka dan memberikan prioritas khusus bagi diskresi panggilan untuk membantu mereka mendengarkan dan mengenali suara Allah.

Bapa Suci Paus Fransiskus juga mengingatkan para uskup bahwa dunia yang lebih baik bergantung pada kaum muda. Maka, Paus mendesak mereka untuk mencari orang-orang muda dan mendengarkan serta menerima mereka, bahkan ketika mereka dipengaruhi oleh konsumerisme dan hedonisme, dan menawarkan Injil kepada mereka dengan penuh keberanian.

Selain itu,  Paus mendorong para uskup agar mengasihi orang-orang miskin dengan melawan kemiskinan jasmani dan rohani serta mengabdikan waktu dan tenaga mereka bagi yang terkecil, tanpa takut tangan mereka kotor.

Akhirnya, dia memperingatkan mereka agar tidak menjadi suam-suam kuku, biasa-biasa saja dan malas. Kecenderungan ini, katanya, dapat menghindari pengorbanan, menyebabkan intoleransi dan mencemari Injil. Karena banyaknya harta benda dapat mencemari Injil, Paus juga mengingatkan mereka bahwa iblis dapat masuk melalui saku.

Paus mengakhiri dengan berharap bahwa mereka dapat memiliki “kegelisahan suci untuk Injil menjadi satu-satunya kegelisahan yang memberi kedamaian.”

Sumber: vaticannews.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here