Home Seputar KWI Romo Gandhi SJ Menerima Tongkat Estafet dari Romo Kuntoro Adi SJ: Serah...

Romo Gandhi SJ Menerima Tongkat Estafet dari Romo Kuntoro Adi SJ: Serah Terima Sekretaris Komisi Pendidikan KWI

160
0
Serah terima jabatan antara RRomo Kuntoro Adi SJ, Sekretaris Komisi Pendidikan KWI, kepada penerusnya Romo Gandhi SJ disaksikan oleh RD. Siprianus Hormat (Sekertaris Eksekutif KWI) (Foto: Bramantyo-Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Pagi ini, Kamis (13/9/2018) di Ruang Rapat Lantai II Kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) digelar acara serah terima tugas Sekretaris Komisi Pendidikan KWI dari RP. Cyprianus Kuntoro Adi SJ kepada penggantinya RP. TB. Gandhi Hartono SJ.

Serah terima ini juga disaksikan oleh jajaran Direksi KWI yaitu RD. Siprianus Hormat dan RD. Agus Surianto Himawan, para Sekretaris KLSD serta para karyawan Komisi Pendidikan KWI. Diawali dengan pembacaan surat berita acara oleh Rm. Agus Surianto dan penyerahan dokumen-dokumen yang diwariskan kepada Rm.Gandhi, kemudian dilakukan penandatanganan berkas-berkas.

Rm. Sipri kemudian menyerahkan surat pembebastugasan kepada Rm. Kuntoro dan surat tugas kepada Rm. Gandhi.

Romo Kuntoro Adi SJ saat menyampaikan rasa hatinya (Foto: Bramantyo-Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Bersyukur dan bekerja dengan riang gembira

Romo Kuntoro pada 1 Juli 2014 memulai tugas menjadi Sekretaris Komisi Pendidikan (Komdik) KWI dan term pertamanya berakhir setahun lalu, tetapi kemudian ditambah setahun lagi untuk menyiapkan penggantinya. Peraih gelar doktor dari Marquette University di Wisconsin (AS)  ini mengakui bahwa ketika mendapat tugas di KWI, ia sempat melakukan negosiasi pada tugas yang diberikan. Artinya tugas sebagai Sekretaris Komdik KWI tetap diterimanya, tetapi juga merangkap sebagai dosen dan di KWI dengan alasan mengurus Nomor Induk Dosen Nasional (NIDN) itu tidak mudah dan kasihan yang membantu mengurus. Negosiasi ini juga untuk masa kerja yang hanya satu term saja (3 tahun) saja sebagai Sekretaris Komdik KWI.

Imam Jesuit asal Muntilan ini menambahkan bahwa selama 4 tahun bekerja di Komdik KWI merupakan hal yang luar biasa, walaupun diakuinya itu juga bukan tugas yang mudah.

“Kami tidak bisa mengerjakan seluruhnya dan memang harus memilih agar waktu 4 tahun itu bisa berjalan cukup efektif. Akhirnya, dipilih untuk membuat buku Identitas dan Karakteristik Pendidikan Katolik sebagai hal yang pertama kali kita buat bersama agar menjadi dasar pijak bagi pekerjaan selanjutnya,” demikian tuturnya

Selanjutnya disampaikannya bahwa buku tersebut digunakan juga untuk membuat evaluasi diri (assessment) sehingga secara nasional menjadi kebutuhan bersama. Diharapkan ketika kebutuhan bersama itu bisa diidentifikasi, hal itu bisa membantu Komisi Pendidikan untuk berjalan dan memilah serta memilih hal-hal urgent atau yang menjadi fokus pendidikan Katolik.

Kemudian Romo Kun, panggilan akrabnya, juga mensharingkan pengalamannya ketika bertemu dengan para pendidik dan pemerhati pendidikan baik para klerus, kaum religius maupun kaum awam di keuskupan-keuskupan yang tersebar di seluruh Indonesia. Dia merasa bahwa perjumpaan dengan orang-orang tersebut yang memiliki komitmen tinggi untuk memajukan pendidikan di tengah segala keterbatasan yang ada telah menambah energi baginya untuk juga terus menggeluti bidang yang menjadi tugasnya tersebut.

“Saya merasakan sangat ter-energikan ketika bertemu para bapak-ibu, para romo di daerah-daerah dengan fasilitas yang tidak lebih baik dari apa yang ada di sini, tetapi bahwa para romo, suster dan bapak-ibu guru di sana mengerjakannya dengan riang gembira. Misalnya, meskipun harus melakukan perjalanan berkendara selama 5-7 jam, itu adalah hal biasa bagi mereka. Itu membuat saya merasa sangat bersyukur bahwa kita mempunyai orang-orang di keuskupan- keuskupan yang punya komitmen luar biasa,” ungkapnya.

“Pendidikan itu hal yang tidak dapat dilihat dalam kurun waktu setahun dua tahun. Mungkin yang kita kerjakan sekarang itu sungguh baik tapi belum tentu langsung bisa kelihatan. Kadangkala hal itu membuat kita seakan tidak punya harapan. Tetapi kalau Tuhan sudah memulai saya rasa Beliau juga akan memberikan rahmat yang berlimpah kepada kita,” lanjutnya.

Di akhir sambutannya Romo Kun menyampaikan terima kasih kepada para koleganya di KWI yang telah saling mendukung, saling mendengarkan, memberikan banyak kegembiraan dan mencoba menanggapi walaupun kadang terjadi miscommunication.

Menurut Romo Kun hal itu  adalah sebuah pembelajaran bagi semua untuk menuju ke arah yang lebih baik. Akhirnya, Jesuit yang murah senyum ini menyampaikan selamat bertugas kepada nostrinya, Romo TB. Gandhi  Hartono SJ, dan menyatakan kesediaannya untuk diganggu apabila ada hal-hal yang masih perlu diperjelas menyangkut tugas di Komdik KWI.

Seusai memungkasi tugas di KWI, Romo Kuntoro akan melanjutkan perutusannya sebagai dosen Teknik Informatika di Fakultas Sains dan Teknologi di Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

RD. Siprianus Hormat , Romo Gandhi SJ, Romo Kuntoro Adi SJ saat proses serah terima jabatan Komisi Pendidikan KWI (Foto: Bramantyo-Yohanes Indra/ Dokpen KWI)

Romo TB Gandhi Hartono SJ: bersyukur atas tugas baru walaupun merasa menjadi orang yang salah dipilih

Bekerja di KWI bagi Romo Gandhi bukanlah hal yang pernah dimimpikannya karena “sebagai seorang imam, cita-cita saya sebagai pastor paroki oleh karena itu bekerja di KWI ini merupakan tugas perutusan dan juga sebuah rahmat yang harus saya perjuangkan,” demikian awal sambutannya.

Rektor Seminari Menengah St Petrus Canisius Mertoyudan (2013-2018) ini menyatakan kalau sebenarnya penunjukannya sebagai Sekretaris Komdik KWI ini juga kurang pas mengingat dirinya masih “hijau” sebagai imam (12 tahun tahbisan imam), berlatar belakang sebagai orang teknik sipil, dan lebih dari 12 tahun berkecimpung pada formasi para calon imam di Seminari Menengah Mertoyudan.

“Jika nantinya saya tidak tepat di Komisi Pendidikan berarti bukan salah saya namun salah Romo Sipri dan Romo Kuntoro karena beliau telah mengenal saya. Saya 3 tahun membantu Romo Sipri di Komisi Seminari dan Romo Kuntoro sebagai senior kami pasti tahu Gandhi itu sebetulnya jauh dari beliau,” demikian candanya.

Mantan tukang kontraktor ini kemudian menyampaikan terima kasih kepada pendahulunya di Komdik KWI karena sudah memberikan masukan dan bekal baginya untuk menjalani tugas perutusan di Komdik KWI.

“Saya diberikan banyak bekal sampai hal yang teknis. Saya akan melanjutkan apa yang sudah dibuat, saya tidak akan melakukan sesuatu yang baru tetapi akan mempelajari terlebih dahulu dokumen-dokumen peninggalan Romo Kun. Baru setelah itu bersama staf akan melanjutkan program-program untuk pendidikan di Indonesia ini. Semoga apa yang saya buat dan lakukan nanti punya dampak positif untuk pendidikan di Indonesia. Intinya saya selama satu tahun hanya mau belajar,” tandas Romo Gandhi

Selanjutnya, Romo Gandhi mengharapkan bantuan dan kerja sama dari para kolega di KWI dalam menjalani tugas-tugas di Komdik KWI supaya bisa mendukung visi dan misi KWI. Ia juga menyampaikan terima kasih kepada Presidium KWI atas kepercayaan yang diberikan sebagai Sekretaris Komdik KWI.

 

Kesan-kesan dari para Sekretaris KLSD (Romo Harry, Sr. Yulia PBHK , dan para staff) (Bramantyo – Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Pesan Ketua dan Sekretaris Jenderal KWI: What To Learn, How To Learn, Serta Gesture

Selanjutnya, dalam kata sambutannya RD. Siprianus Hormat menyampaikan pesan dari Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo dan Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Antonius Subianto Bunjamin OSC bahwa KWI menyampaikan rasa terima kasih untuk segala bentuk karya yang sudah dilaksanakan oleh Romo Kuntoro selama 4 tahun sebagai Sekretaris Komdik dan permohonan maaf atas segala kekurangan.

Selain itu,  Romo Sipri juga menyampaikan beberapa pesan dari Mgr. Suharyo dan Mgr. Anton terkait berbagai masalah pendidikan yang terjadi saat ini, yakni: what to learn, how to learn, serta gesture.

What to learn menyangkut segala aspek yang dipelajari oleh generasi millenial dengan sekali klik melalui gadget mereka. Mereka bisa mengunduh segala hal, termasuk materi-materi pembelajaran, karena itu dari aspek ini kalau guru tidak meng-update diri dalam hal sumber informasi, maka dia akan ketinggalan. Mereka juga harus menyadari banyak dampak lain di balik kecepatan dan unduhan tersebut,” paparnya.

Sementara itu, “How to learn menyangkut bagaimana seseorang itu belajar. Di sinilah kehadiran Komisi Pendidikan dalam reksa pastoral KWI dapat  memberi roh semangat ini. Komdik KWI diharapkan bisa membantu penginternalisasian informasi-informasi yang diunduh oleh peserta didik sehingga terjadi pertumbuhan dalam diri mereka sendiri dan akhirnya juga untuk perkembangan Gereja dan bangsa ke depan.

Romo Kun selama empat tahun ini sudah menyiapkan blue print untuk langkah-langkah tersebut melalui dokumen-dokumen yang telah dibuatnya bersama timnya. Kini Romo Gandhi tinggal melanjutkan dan merealisasikan dari blue print tersebut,” lanjut Romo Sipri.

Terkait gesture, “Romo Kun telah memperlihatkan gesture pelayanannya. Kita melihat bahwa senyum Romo Kun adalah gesture yang sangat akrab bagi siapapun yang melihatnya. Senyum yang bisa menyenangkan orang lain itu adalah gesture yang dibuatnya. Menurut saya pribadi orang yang selalu bekerja dengan senyum adalah Romo Kuntoro. Apa yang diungkapkan dalam bentuk senyum pastilah menarik dan menyenangkan. Romo Kun adalah tipe pribadi yang ingin menyenangkan orang. Terutama selama ini dilakukannya melalui pelayanannya sebagai barista dan memberi kesempatan bagi kami untuk menyeruput segelas kopi bersama-sama di pagi hari di kantornya. Memberi yang terbaik adalah sebuah gesture yang keluar dari dalam dirinya, memberi yang terbaik bagi orang lain adalah penting. Itulah yang dilakukan Romo Kun,” ungkap Romo Sipri.

Akhirnya, Romo Sipri menyampaikan terima kasih kepada Serikat Yesus yang telah memberikan kembali anggotanya untuk KWI dan selamat datang serta selamat bergabung Romo Gandhi di KWI. “Selamat mengabdi semoga Romo Gandhi bisa seperti kata Mgr. Anton supaya bisa menemukan tempat ini sebagai medan tugas juga untuk formasi Romo baik sebagai imam maupun sebagai pribadi,” pungkas Sekretaris Eksekutif  KWI ini.

Kesan-kesan dari para Sekretaris KLSD

Rupanya kehadiran Romo Kun selama 4 tahun dalam jajaran para Sekretaris KLSD KWI cukup memberikan kesan yang mendalam, terutama menyangkut segelas kopi pahit yang selalu dihidangkannya di kantor Komdik KWI

Kesan pertama disampaikan oleh Romo Harry (Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI) yang mengatakan bahwa pada awalnya dianggapnya Romo Kun adalah sosok imam yang serius. Namun, melalui perjumpaan selanjutnya dalam rumpun pembinaan yang disebut komunitas “Binal” (Bina Iman Lanjut), kesan awal itu pun luntur.

“Pada waktu menyusun buku Bina Iman Berjenjang dan Berkelanjutan ini rasanya menjadi menarik dan menyenangkan karena kalau ketemu menjadi kompak terus kita bisa ketawa-ketiwi dan tetap membahas meskipun pembahasan panjang. Akhirnya, membuat kita semakin akrab dan menjalankan pekerjaan sangat happy. Selain itu, sering kali pada acara-acara informal kami juga ketemu dan cocok untuk mengobrol dan sebagainya. Hal ini yang membahagiakan. Membangun persaudaraan ini menjadi penting dalam pekerjaan. Itulah yang sangat saya rasakan bersama dengan Romo Kun. Kita bekerja sekaligus membangun semangat kekeluargaan. Itulah yang membuat kita semangat bekerja di KWI ini,” demikian sambutan Romo Harry.

Saya belajar dari Romo Kun yakni mudah memuji orang. Walaupun pekerjaan sederhana, pekerjaan kecil tetap diapresiasi sehingga pekerjaan berat ataupun apapun yang dihadapi romo memandangnya positif dan mengapresiasi sehingga kami merasa ada energi positif yang diberikan bersama dalam satu tim. Hal itu membantu saya untuk belajar mengapresiasi karya orang lain dan juga untuk membangun sikap kekeluargaan,” demikian kesan selanjutnya dari  Sr. Yulia PBHK (Departemen Keuangan KWI).

Para staf juga menyampaikan ucapan terima kasih mereka kepada Romo Kun yang telah menjadi “bos” yang baik, selalu melibatkan staf, tidak bossy dan mau mendengarkan saran dan gagasan yang disampaikan.

 Akhirnya, sekali lagi terima kasih kepada Romo C. Kuntoro Adi SJ atas pengabdian selama 4 tahun di KWI dan selamat melanjutkan tugas perutusan di Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Selamat datang dan selamat bergabung dalam jajaran Sekretaris KWI kepada Romo TB Gandhi Hartono SJ.  Selamat melanjutkan karya yang sudah dimulai dan membangun kerja sama dan rasa kekeluargaaan bersama jajaran KLSD maupun karyawan KWI.

Foto bersama karyawan KWI (Bramantyo-Yohanes Indra/Dokpen KWI)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here