Home Seputar KWI Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Masa Kecil yang Membahagiakan (1)

Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Masa Kecil yang Membahagiakan (1)

1160
0
Dua saudari Mgr Edwal : Sr Bertha MC dan Sr Christi MC (Dokpri : Sr Christi MC)

Jakarta, dokpenkwi.org – Adik nomor tujuh Mgr. Edwaldus Martinus Sedu, yang juga adalah seorang biarawati Kongregasi Suster-Suster Misionaris Claris (MC) ini, bercerita dengan penuh semangat tentang saat-saat menjelang kakaknya terpilih sebagai Uskup Maumere. Menurut penuturannya, pagi harinya menjelang pengumuman, mereka masih sempat bercanda dalam Grup Whatsapp (GWA)  keluarga yang berisi sebelas saudara-saudari kandung Mgr. Edwal.

Sr. Christi MC membawa persembahan pada misa pesta perak (Dokpri: Sr. Christi MC)

“Pagi hari pada 14 Juli 2018 itu saya dan Romo Edwal masih saling kontak lewat GWA saudara-saudari kami. Kami masih saling bercanda dan mengunggah cerita-cerita lucu seperti biasanya. Tidak ada tanda-tanda apa pun darinya kalau hari itu akan menjadi hari bersejarah bagi Romo Edwal dan kami sekeluarga besar,” demikian awal cerita Sr. Christi MC ketika dihubungi dokpenkwi.org, Rabu, (12/9/2018). Sama sekali tidak ada tanda-tanda bahwa kakaknya akan mendapatkan tugas mulia menjadi Uskup Keuskupan Maumere.

Pagi itu Sr Christi MC yang saat ini berkarya di RS Santa Clara Madiun sedang dalam perjalanan ke Jakarta untuk mengikuti retret tahunannya. Ketika sampai di Jakarta dia pun kemudian masuk kamar dan beristirahat sesuai yang dijadwalkan karena retret baru akan dimulai setelah makan malam. Karena kelelahan dalam perjalanan menuju Jakarta dan karena berbagai pekerjaan yang harus dikerjakan sebelumnya, ia pun tertidur pulas dengan posisi hp silent. Saat makan malam pun tiba dan ia belum beranjak dari kamarnya. Kemudian, pintunya digedor dari luar oleh teman-teman suster MC.

Dia kaget karena situasi di luar begitu riuh menyambutnya. “Ada apa, ada apa?” begitu tanyanya kepada mereka. Mereka pun tak kalah kagetnya melihat ekspresi Sr. Christi yang tampak kebingungan melihat kegembiraan di wajah teman-teman biarawatinya tersebut.

“Masak sih, kamu gak tahu kabar gembira tentang kakakmu?….Benar gak sih kabar itu?…Romo Edwal terpilih sebagai uskup…. Romo Edwal ditunjuk sebagai Uskup Maumere” demikian muncul pertanyaan dan pernyataan yang keluar dari mulut para suster MC yang sedang berkumpul di Duren Sawit, Jakarta. Untuk sesaat Sr. Christi hanya terbengong tidak tahu apa yang harus dikatakan. Dalam hatinya dia juga setengah percaya dan setengah tidak terhadap berita itu mengingat tadi pagi mereka masih bercanda via WA dan tidak ada hal-hal yang menyinggung tentang penunjukan itu.

Sesaat kemudian ia pun membuka hpnya. “Ya…ampun ternyata ada banyak wa messages, banyak missed call yang masuk ke hp saya selama saya tidur tersebut hahahaha….,” demikian ungkap Sr. Christi MC. Akhirnya, malam itu setelah makan malam selesai ia mencoba menghubungi Mgr. Edwal untuk memastikan kabar bungah tersebut dan menyampaikan ucapan selamat kepada kakak tercintanya. Ternyata, kabar itu benar adanya.

Saling support, saling meneguhkan dan saling menguatkan

Enam putri dari pasangan Bp. Nikolaus Gapi dan Ibu Maria Dhone pada pesta intan mereka (Dokpri: Sr. Christi MC)

 Tak bisa dipungkiri bahwa memang ada kedekatan istimewa di antara tiga kakak beradik dari pasangan Bapak Nikolaus Gapi dan Ibu Maria Dhone yang mendapat panggilan khusus sebagai imam dan biarawati. Ketiga kakak beradik tersebut adalah: Sr. Bertha MC (anak kedua), Mgr. Edwal (anak keempat) dan Sr. Christi MC (anak ketujuh). Ketiganya selalu kompak dan memberikan perhatian satu sama lain. Sr. Bertha MC sekarang bertugas  sebagai Pimpinan Komunitas dan Ketua Yayasan Betang Amas Panti Asuhan Maria Ines, Palangka Raya.

“Kami bertiga memang selalu kasih support satu sama lain. Kami juga saling memberi tahu tentang kegiatan-kegiatan kami masing-masing. Kalau ada persoalan dalam keluarga besar kami, biasanya kami bertiga selalu diajak rembugan. Saya biasanya yang diminta menjadi juru bicara dalam keluarga dan Romo Edwal yang menjadi penentu terakhir hahaha…,” tutur biarawati MC yang tahun 2017 lalu baru merayakan pesta perak hidup membiaranya.

Selain itu, pada masa liburan mereka akan berusaha untuk saling mengatur jadwal sehingga bisa bertemu di rumah. Walaupun diakui oleh Sr. Christi bahwa perjumpaan dengan Mgr. Edwal hanya sekitar satu sampai dua hari saja karena tugasnya yang tak bisa ditinggalkan terlalu lama, hal itu sungguh memberikan kegembiraan tersendiri bagi keluarga besar mereka.

Masa Kecil Mgr. Edwal yang Membahagiakan

Sr Christi bersama Sr Maria Lordes dan Mgr. Edwal setelah misa pesta perak di Gereja St Perawan Maria Tak Bercela Ngagel – Surabaya (Dokpri: Sr Christi MC)

Menurut Sr. Christi, masa kecil Mgr. Edwal adalah masa yang membahagiakan bagi kakaknya ini karena ia puas bermain dengan anak-anak sebayanya di kampung halaman. Bahkan, sering ia harus dicari kesana kemari untuk diajak pulang. Memang ada kebiasaan doa malam bersama dalam keluarga ini sehingga ketika sebelas anak belum kumpul semua, pasti orang tua atau anak-anak yang lebih besar diminta untuk mencari adik-adiknya.

“Mgr. Edwal itu paling suka main dengan teman-temannya, entah main bola kaki atau voli. Sering kali kalau belum dijemput oleh kakak, ia belum pulang. Padahal kalau belum kumpul semua, mama pasti akan mencari-cari dan doa bersama belum bisa dimulai. Mamalah yang selalu pimpin doa, sementara untuk bacaan Injil kami melakukannya bergiliran,” demikian kenang lulusan Akper St. Carolus Jakarta ini tentang masa kanak-kanak mereka.

“Kadang-kadang ia juga suka main peran sebagai pastor dan pimpin misa – misaan bersama kami yang masih kecil-kecil ini. Kemudian kami maju satu per satu untuk seolah-olah diberi hosti hahaha…,” lanjutnya.

Sejak kecil memang Mgr. Edwal sudah menjadi misdinar di paroki. Ia dan teman-teman misdinar memiliki seorang frater idola saat itu, yakni frater Longinus da Cunha, yang kemudian menjadi Uskup Agung Keuskupan Agung Ende. Ada rasa bahagia dan bangga pada anak-anak misdinar tersebut kalau bisa membonceng atau naik sepeda frater Longinus saat itu.

“Mgr. Edwallah yang paling sering berani membonceng sepeda Mgr. Longinus,” demikian cerita Sr. Christi dari penuturan almarhum Mgr. Longinus semasa hidupnya.

Pesan dan Harapan untuk Kakak Tercinta

 Keluarga besar Nikolaus Gapi merasa terharu dan bahagia dengan ditunjuknya Mgr. Edwaldus Martinus Sedu sebagai Uskup Maumere. Sekaligus mereka juga memahami bahwa menjadi uskup adalah sebuah tugas berat baginya. Selain itu, mereka juga tahu bahwa mereka tidak bisa lagi mengharapkannya seperti masa-masa ketika menjadi imam biasa.

“Kami sekeluarga tahu bahwa menjadi uskup adalah sebuah beban yang berat. Kami hanya bisa mendukung dengan doa dan doa. Kami juga berpesan agar Mgr. Edwal tetap bisa menjaga kesehatannya supaya bisa menyertai para imamnya dan umat untuk terus berjuang dan bertanggung jawab,” demikian pesan Sr. Christi untuk kakak tercintanya.

Selain itu, ia juga berharap agar Uskup Maumere ini bisa menjalani tugasnya sesuai dengan motto tahbisannya “Duc in Altum” dan dapat menjalankan program-program keuskupan dengan baik. Selanjutnya, Sr. Christi juga mengharapkan agar Mgr. Edwal bisa menyatu dengan para imam, kaum religius dan umat di sana.

“Semoga Mgr. Edwal bisa menjalankan tugasnya sesuai motto yang dipilihnya dan melanjutkan program-program keuskupan dengan baik. Saya percaya bahwa para imam di Keuskupan Maumere bisa bekerja sama dengan kakak kami karena beliau sudah menyatu lama dengan para imam dan umat di sana,” demikian harap Sr. Christi.

Keluarga inti Mgr. Edwaldus Martinus Sedu (Dokpri: Sr.Christi MC)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here