Home Seputar KWI Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Pribadi yang Simple, Humble dan Approachable...

Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Pribadi yang Simple, Humble dan Approachable (2)

268
0
Sr. Pink Yohana dn Mgr.Edwaldus dalam pertemuan SOMA

Jakarta, dokpenkwi.org – Sosok Uskup terpilih Keuskupan Maumere ini tidak asing lagi bagi Sr. Yohana “pink” Halimah SRM. Mereka berdua sudah saling mengenal sejak akhir tahun 90-an ketika menjadi anggota IRRIKA (Ikatan Rohaniwan-Rohaniwati Indonesia di Kota Abadi – Italia). Mgr. Edwaldus Martinus Sedu waktu itu sedang mengambil lisensiat Pedagogi Formasi di Universitas Salesianum. Sementara Sr. Yohana mengambil jurusan Misiologia di Universitas Kepausan Urbaniana.

“Saya bertemu beliau ketika studi di Roma sekitar akhir tahun 90-an sampai awal 2000-an. Beliau belajar di Salesianum sedangkan saya belajar di Urbaniana. Kebetulan ‘tempat kost’ kami saling berdekatan. Beliau tinggal di San Pietro, tempat tinggal para imam diosesan Indonesia di Roma, sedangkan saya kost di Biara Putri Sion,” kenangnya mengawali bincang-bincang dengan dokpenkwi.org pada Jumat, (17/9/2018) di Kantor KWI.

Pribadi yang Simple, Humble dan Approachable

Ditanya kesan-kesannya tentang mantan Vikaris Jenderal Keuskupan Maumere, dengan spontan Sr. Yohana mengatakan bahwa Mgr. Edwal adalah sosok pribadi yang sederhana, rendah hati, tidak pernah marah dan mau bersahabat dengan siapa saja. Dia juga sangat ringan tangan untuk membantu teman-teman dari Indonesia yang sedang berada dalam kesulitan.

“Ketika saya kecopetan pada tahun ke-4 saya tinggal di Itali, beliau mengolok saya sambil tertawa dengan mengatakan ‘kok bisa? Sudah jadi bu lurah di Itali masih bisa kecopetan.’ Meski begitu beliau tetap berusaha untuk menghibur saya. Selanjutnya, kami saling mengolok dengan panggilan bu lurah dan pak lurah hahaha…,” katanya.

“Dengan teman saya serumah, Sr. Lidwina, yang adalah adik kelas Mgr. Edwal di Salesianum ia juga suka membantu. Mgr. Edwal mau mengantar dan menunjukkan cara naik kereta api atau dan hal-hal teknis lainnya untuk mempermudah hidup selama di Itali,” lanjut Yohana, si suster pink.

Baca juga: Kini Ada Suster Pink di KWI

“Ketika sudah kembali ke Indonesia, kami pernah beberapa kali ketemu dalam pertemuan SOMA (School of Missionary Animators) bagi para frater tingkat satu Seminari Tinggi St. Petrus Ritapiret. Beliau waktu itu sudah menjadi rektor di sana dan saya menjadi salah satu narasumber SOMA dari Karya Kepausan Indonesia (KKI). Beliau selalu menyambut dan melayani kami dengan baik. Bahkan, di hadapan para frater Mgr. Edwal memperkenalkan  saya sebagai temannya. Hal itu membuat saya kagum karena ia tetap menganggap saya teman walaupun kami sudah lama berpisah dan tidak pernah bertemu sejak pulang dari studi di Italia,” imbuhnya.

Karyawati Biro Nasional Karya Kepausan Indonesia (BN KKI) yang berkantor di KWI ini juga mengungkapkan bahwa yang paling khas dari Mgr. Edwal adalah senyumnya. Ia selalu tersenyum dan tidak pernah marah. Imam diosesan Keuskupan Maumere yang ditahbiskan pada 7 Juli 1991 ini, menurutnya, juga cukup komunikatif walau bukan termasuk orang yang banyak bicara. Selain itu, dia mau bersahabat dengan siapa pun juga tanpa membeda-bedakan, baik jenis kelamin maupun golongan.

“Walaupun hanya berbicara seperlunya saja, beliau adalah orang yang komunikatif. Mgr. Edwal lebih banyak mendengarkan dan tersenyum pada lawan bicaranya. Kadang-kadang saja dia akan menyahut jika dirasanya itu perlu. Meskipun demikian, dia bisa bersikap seperti teman sehingga kami para yuniornya tidak merasa takut atau sungkan berbicara dengannya,” jelas Sr. Yohana.

Baca juga: Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Masa Kecil yang Membahagiakan (1)

Tetaplah Menjadi “Gembala Berbau Domba”

Untuk sahabat lamanya yang terpilih menjadi Uskup Keuskupan Maumere ini Sr Yohana menyampaikan pesan agar Mgr. Edwal tetap mempertahankan karakter pribadinya yang sudah baik tersebut. Bahkan, kalau perlu menjadi lebih baik lagi.  Yohana juga berharap agar mantan praeses Seminari Tinggi St. Petrus Ritapiret ini bisa menjadi gembala yang merangkul para imamnya dan umatnya dengan kerendahan hati seperti kata Paus Fransiskus agar menjadi “gembala yang berbau domba.” Terutama, agar ia mampu meneladan Yesus sendiri sebagai Gembala yang baik dan tetap bisa menjadi teladan yang baik bagi domba-dombanya.

Selanjutnya, Yohana menambahkan agar selain memperhatikan mereka yang tersisih dan yang kurang tersapa di masyarakat, Mgr. Edwal juga diharapkan bisa merangkul berbagai tarekat yang berkarya di sana untuk bersama-sama mewartakan kerajaan Allah.

“Saya berharap Mgr. Edwal dapat memperhatikan seluruh masyarakat di sana, terutama mereka yang tersisih dan, menyapa mereka yang kurang diperhatikan. Semoga ia bisa menjadi gembala baik bagi semua orang dari berbagai golongan,” harapnya.

“Selain itu, di Maumere kan ada berbagai macam tarekat. Saya berharap Mgr. Edwal bisa merangkul mereka sehingga bisa terjalin kerja sama  di antara mereka, saling mendukung, dan tetap bersatu untuk bersama-sama mewartakan kebaikan Allah. Dengan demikian, akan semakin banyak benih-benih panggilan yang muncul,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here