Home Seputar KWI Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Teruskan Mencerahkan Wajah Buram Gereja di...

Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Teruskan Mencerahkan Wajah Buram Gereja di Keuskupan Maumere (3)

772
0

Jakarta, dokpenkwi.org – Masa penantian Mgr. Gerulfus Kherubim Pareira SVD selama dua tahun, sejak mengajukan surat pengunduran diri pada Januari 2016 sampai disetujui oleh Takhta Suci secara Nunc Pro Tunc pada September 2016, akhirnya usai sudah. Pada 14 Juli 2018 lalu Paus Fransiskus telah menunjuk penggantinya sebagai Uskup Keuskupan Maumere, yakni Mgr. Edwaldus Martinus Sedu.

“Pada saat sekitar usia 75 tahun seorang uskup mengajukan pengunduran diri, tetapi karena di Vatikan sendiri ada proses penggantian uskup seluruh dunia, maka tidak semudah itu mendapat pengganti. Pada awal tahun 2016 saya sudah menulis surat pengunduran diri. Saya sangka tentu tidak lama lagi akan mendapatkan pengganti, tidak tahunya setelah 2 tahun baru dapat,” demikian tutur Mgr. Kherubim Pareira SVD mengawali perbincangan dengan dokpenkwi.org pada pertengahan Agustus lalu.

Setelah lebih dari setengah tahun menunggu jawaban dari Vatikan, pada September 2016 Mgr. Kherubim mendapat jawaban yang melegakan bahwa pengunduran dirinya diterima.

“Tetapi saya tetap harus tunggu sampai ada pengganti supaya tidak ada kekosongan dan tidak perlu ada uskup administrator. Jadi intinya dikabulkan sekarang namun Nunc Pro Tunc,  artinya menunggu sekarang sampai ada pengganti, ” sambungnya.

Lebih lanjut, Uskup Weetebula selama 22 tahun ini (1986–2008) menceritakan proses pemilihan uskup bagi Keuskupan Maumere setelah surat pengunduran dirinya dikabulkan. Menurutnya, ini adalah proses yang panjang dan membutuhkan waktu lama.

“Ketika saya mendapat surat dari Vatikan bahwa permohonan saya dikabulkan, saya diminta menceritakan situasi keuskupan dan  diminta untuk menuliskan 3 nama calon uskup pengganti. Kemudian, saya diminta juga untuk memberikan penjelasan kira-kira nilai-nilai apa saja yang menjadi keutamaan dari para calon tersebut. Saya juga memberikan semua nama imam yang bekerja di Keuskupan Maumere dengan usia tahbisan masing-masing karena mereka akan dimintai pendapat. Itu semua membutuhkan proses lama hingga memakan waktu 2 tahun lamanya dan tidak dibocorkan. Itulah yang disebut rahasia,” jelas mantan Provinsial SVD Ruteng periode 1982-1985 ini.

Mengenal dan Dikenal dengan Baik di Keuskupan Maumere

Uskup terpilih Keuskupan Maumere ini sudah sejak ditahbiskan pada 7 Juli 1991 diinkardinasikan sebagai imam diosesan Keuskupan Maumere. Menurut Mgr. Kherubim ada dua hal yang menguntungkan bagi Mgr. Edwaldus Martinus Sedu terkait hal ini. Pertama, selain sudah mengenal wilayah penggembalaannya dengan sangat baik, ia pun sudah dikenal baik oleh masyarakat dan umat Maumere maupun para imam yang bekerja di sana. Kedua, sebagai Vikaris Jenderal Keuskupan Maumere ia tinggal melanjutkan kebijakan dan program yang sudah dijalankannya bersama Mgr. Kherubim Pareira SVD.

“Pertama soal pengenalan wilayah, Mgr. Edwal sudah mengenal wilayah Maumere ini dengan baik, dari kota hingga pegunungan. Bahkan, sewaktu gempa di Maumere dia pernah menjadi koordinator dalam penanggulangan gempa dan tsunami sehingga dia sudah dikenal baik oleh masyarakat di sana. Selain itu, dia juga lama bekerja di seminari sebagai pendidik dan pembina (praeses) sehingga sudah kenal  dan dikenal oleh para imam satu persatu dan itu semua adalah satu keuntungan. Keuntungan kedua ialah dia sudah bekerja bersama saya sebagai VikJend selama tiga tahun. Tidak ada sesuatu yang baru, jadi hanya tinggal melanjutkan apa yang sudah ada, yang sudah kita garap bersama. Kalau yang datang orang baru, saya harus mulai kembali memperkenalkan keuskupan dari awal haha…,” ungkap  Mgr. Kherubim.

Pribadi yang Ramah, Kebapakan, dan Komunikatif

Selain terkenal murah senyum, Uskup kelahiran Bajawa, Kabupaten Ngada ini ternyata juga merupakan sosok yang komunikatif. Ia dikenal sebagai pribadi yang mudah bergaul dengan siapa saja dan kebapakan. Sifat terakhir ini sering membuatnya menjadi tempat konsultasi bagi banyak orang. Selain itu, sifat kepemimpinannya pun sudah tidak diragukan lagi.

“Dia itu suka senyum, kebapakan, komunikatif sekali, dan banyak mendengarkan orang lain. Banyak orang suka berkonsultasi dengan dia kalau ada masalah-masalah, bahkan sejak dia masih di Seminari Ritapiret sebagai praeses,” ungkap Mgr. Kherubim

“Dia biasa menjadi pemimpin di mana-mana. Dia juga sering memimpin rapat-rapat guna kepentingan umum. Maka, saya berikan tugas sebagai pengurus yayasan di rumah sakit. Saya juga menempatkannya sebagai ketua dalam forum kerja sama antarumat beragama. Tentu saja sebagai VikJend, banyak sekali tugas-tugas lain yang dilakukannya untuk menggantikan saya kalau saya tidak bisa hadir,” sambungnya.

Baca juga: Sosok Mgr. Edwaldus di Mata Mereka: Pribadi yang Simple, Humble dan Approachable (2)

Mengokohkan Fondasi yang Sudah Dibangun

Uskup Kherubim sudah meletakkan fondasi bagi Keuskupan Maumere dengan diselenggarakannya Sinode Keuskupan yang dimulai dengan prasinode sejak 2012. Setelah dilakukan survei pemetaan masalah di komunitas-komunitas basis, kemudian digodok dalam diskusi-diskusi mini, midi dan pleno, akhirnya sinode berhasil diselenggarakan pada 20–25 Oktober 2013 dalam suasana persaudaraan.

“Prasinode sudah dimulai sejak 2012  dan setahun kemudian pada 2013 diselenggarakan sinode. Setiap lima tahun sekali dibuat evaluasi untuk persiapan pelaksanaan sinode kedua pada tahun berikutnya. Hendaknya sinode kedua ini nanti juga dilakukan dengan sistem yang sama, yakni bottom up, dengan menggali realitas dari komunitas-komunitas basis. Jadi, harapannya adalah untuk melanjutkan program sinode pertama yang belum tercapai. Pada saat membuat sinode kedua jangan melupakan refleksi potret buram Keuskupan Maumere karena itu menjadi tantangan untuk dicerahkan,” tegasnya.

Mgr. Kherubim memberi contoh permasalahan ketersediaan air minum yang minim, sehingga air minum menjadi prioritas dalam program kerja Keuskupan Maumere. “Manajemen air pada tingkat komunitas belum beres dan fakta bahwa pemerintah  masih lemah dalam kebijakan pelayanan air bersih menjadi sebab kuncinya,” ungkapnya.

“Sehingga Bupati Maumere yang sekarang menjabat mengatakan ‘kita ikuti program Gereja sehingga kita menemukan masalah riil yang ada di masyarakat.’ Setelah mengumpulkan semua masalah ini lalu dibuat menjadi wajah Gereja, wajah buram Gereja. Maka, kita semua harus bergandengan tangan untuk memperbaiki dan mencerahkan wajah ini secara bersama-sama,” lanjutnya.

“Saya kan punya motto Ut unum Sint (supaya mereka semua bersatu), artinya mengajak semua orang terlibat di dalam Keuskupan Maumere ini. Oleh karena itu, saya senang ketika Mgr. Edwaldus memilih moto Duc in Altum, bertolak meneruskan lebih dalam. Kita sudah mulai bergerak maju, dan teruskan lebih lanjut untuk menjadi semakin baik lagi ke depannya,” demikian harapnya kepada penggantinya.

Baca juga: Lebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus: Duc in Altum (2)

 Perlu Mengikis Budaya Pesta

Selanjutnya, menurut Mgr Kherubim masih ada sebuah persoalan budaya yang sangat membutuhkan pemecahan walaupun itu tidak mudah dan tidak bisa segera terbenahi. Soal itu adalah budaya pesta yang sudah merupakan hal yang lumrah dan sudah menjadi semacam tradisi bagi masyarakat NTT. Budaya yang sudah berakar lama, namun efeknya sangat terasa bagi perekonomian umat di sana hingga saat ini.

“Satu hal yang masih menjadi keprihatinan saya adalah soal pesta pora.  Orang di sini suka pesta dan hal ini erat kaitannya dengan persoalan ekonomi dan kemiskinan karena uang yang dihasilkan habis sekejap hanya untuk pesta. Pesta paling hebat adalah saat komuni pertama. Pada pesta komuni pertama bukan anak-anak yang menikmati, melainkan orang tua.  Sedangkan anak-anak hanya diperalat,” ujarnya dengan penuh keprihatinan.

“Juga soal kematian yang membutuhkan biaya besar sekali.  Untuk urus kematian ada proses panjang dan butuh biaya besar karena tercampurnya kebiasaan Portugis, Katolik dan kepercayaan asli. Di dalam proses itu ada berbagai macam dana yang harus dikeluarkan untuk potongan-potongan, makan-makan dan misa,” sambungnya.

Mantan Uskup Weetebula ini berharap agar Mgr. Edwal bisa mencari cara-cara jitu untuk mengatasi kedua persoalan tersebut di atas dengan bergandengan tangan bersama banyak pihak terkait.  Mgr. Kherubim percaya bahwa uskup penggantinya mampu melakukan itu dengan berbekal karakter pribadinya yang murah senyum dan mudah bersahabat dengan siapa saja.

Ingin Membantu Banyak Orang di Masa Pensiun

Setelah lengser sebagai uskup, Mgr. Kherubim siap menyediakan diri untuk membantu banyak orang. Oleh karena itu, mantan Rektor Seminari Menengah Kisol ini ingin tetap berada di dekat umat dan mudah dihubungi. Para imam juga ingin agar Mgr. Kherubim tidak tinggal jauh supaya mereka mudah bilamana ingin menemui beliau. Demikian juga dengan saudara-saudara yang ingin berjumpa dengannya.

“Saya akan tetap tinggal di Maumere. Para imam ingin saya tinggal di tanah keuskupan yang dipersiapkan sebagai rumah tua bagi para uskup praja yang sudah pensiun. Saya akan tinggal di situ supaya bisa menolong banyak orang. Rumah itu tidak jauh dari keuskupan. Hanya butuh tambahan satu orang untuk mengurus rumah saya,” ujarnya mengakhiri percakapan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here