Home Seputar KWI Lima Fakta Menarik Tentang Mgr. Edwaldus Martinus Sedu

Lima Fakta Menarik Tentang Mgr. Edwaldus Martinus Sedu

295
0
Mgr. Edwal bersama dengan adik tercinta Sr. Christi MC di Gereja St Perawan Maria Tak Bercela Ngagel – Surabaya (Dokpri: Sr Christi MC)

1.Sosok yang simple, humbledan approachable

Banyak orang tidak meragukan bahwa Uskup terpilih Keuskupan Maumere ini adalah orang yang murah senyum, humoris, mudah bergaul dan tidak neko-neko. Keutamaan yang dimilikinya ini diungkapkan oleh Mgr. Kherubim maupun para sahabat dan saudarinya.

“Dia itu murah senyum, sangat komunikatif, dan banyak mendengarkan orang lain. Banyak orang suka berkonsultasi dengan dia sejak dia masih di Seminari Ritapiret sebagai praeses. Dia juga senang memimpin,” demikian diungkapkan oleh Mgr. Kherubim Pareira SVD, Uskup Emeritus Keuskupan Maumere.

Sementara itu, RD Siprianus Hormat sebagai sahabat formator di Seminari Ritapiret menuturkan bahwa “Mgr. Edwal adalah orang yang sabar dan tidak mudah marah, mudah bergaul dengan siapa saja, dan orangnya juga rendah hati.”

Sedangkan kawan belajar di Roma, Sr. Yohana SRM menyampaikan bahwa lulusan Universitas Salesianum Roma ini sebagai orang yang mudah senyum, bisa bergaul dengan siapa saja, dan suka membantu orang lain yang sedang dalam kesulitan.

Adiknya sendiri, Sr. Christi MC menegaskan hal itu dengan mengatakan bahwa kakak laki-laki yang nomor empat ini sebagai pribadi yang murah hati, suka menolong, dan tidak gampang marah. “Para frater di Seminari Tinggi Ritapiret sering bertanya-tanya tentang ekspresi Romo Edwal, apakah beliau marah kepada para frater atau tidak karena sering hanya diiringi senyuman kalau sedang memarahi mereka,” jelasnya.

2.Gemetar saat menulis surat pernyataan bersedia menjadi uskup

Mantan Vikaris Jenderal Keuskupan Maumere ini menuturkan bahwa pada saat diminta oleh Duta Besar Takhta Suci, Mgr. Piero Pioppo, untuk menuliskan surat balasan dan terima kasih kepada Paus Frasiskus, tangannya tidak bisa diajak kompromi. Maka, sampai empat kali ganti kertas sebelum akhirnya surat tersebut bisa ditandatangani.

“Saking grogi dan gemetarannya sampai kertas keempat baru tulisannya lengkap dan bisa ditandatangani… soalnya tulisan tanganku tidak bagus padahal surat itu harus dibuat sejelas mungkin hahaha…,” ungkap Mgr. Edwal.

Baca jugaLebih Dekat Bersama Mgr. Edwaldus Martinus Sedu: Tangan Gemetar Saat Menjawab Surat Paus (1)

Soal tulisan yang kurang bisa terbaca ini ditegaskan oleh adik perempuannya nomor tujuh.

“Romo Edwal ini tulisannya paling sulit dibaca. Ibaratnya hanya Tuhan Allah dan dia saja yang bisa membaca. Selain itu,  kalau menyanyi suaranya tidak muncul. Kami belum pernah dengar dia menyanyi prefasi. Kalau misa hanya bisa mengangkat ‘Tuhan sertamu’ hahaha…,” tutur Sr. Christi MC.

3.Pernah berkeinginan menjadi imam Jesuit

Penyandang gelar lisensiat Pedagogi Formasi dari Universitas Salesianum Roma ini ternyata pernah bercita-cita menjadi imam Jesuit. Hal ini diungkapkan oleh Sr. Christi MC. Hanya saja cita-cita ini harus kandas di tengah jalan karena Ibu Maria Dhone tidak memperbolehkan putra kesayangannya berada jauh darinya.

“Sejak SMP sebenarnya Mgr. Edwal ingin meneruskan masuk Jesuit bersama Romo Eduardus Dopo SJ, tapi mama tidak mau dia jauh darinya. Di antara anak-anak mama, beliau ini memang paling dekat dengan mama. Kalau pulang sekolah harus lihat mama dulu dan kasih salam kepada beliau baru pergi bermain. Sementara kami yang lain langsung pergi main saja kalau mama tidak terlihat di seputar rumah,” tuturnya

4.Hobi makan

Keluarga besar Mgr. Edwaldus termasuk keluarga yang ‘subur’. Bakat subur ini selain berasal dari genetik mama Maria Dhone, ternyata juga karena hobi masak dan makan putra-putrinya. Hal ini diceritakan oleh Sr. Christi dan Romo Sipri.

“Karena orangtua memiliki anak banyak dan biar menghemat, mama selalu masak banyak.  Kemahiran mama dalam hal masak-memasak ini ternyata menurun pada kami, anak-anak ceweknya. Sedangkan, anak-anak yang cowok hobinya menghabiskan apa yang kami masak, tak terkecuali juga Mgr. Edwal. Maka, beginilah yang membuat kami menjadi subur hahaha…,” jelas Sr. Christi.

Hal hobi makan Mgr. Edwal ini juga ditambahkan oleh Romo Sipri bahwa ketika masih sama-sama menjadi formator di Seminari Tinggi Ritapiret Mgr. Edwal sering mengambil lauk lebih banyak daripada nasinya.

“Kalau pas ada perayaan atau hari-hari besar di seminari, beliau pasti melihat dulu makanan apa yang dihidangkan. Kalau hidangan itu adalah makanan kesukaannya, maka sarapannya pasti ambil sedikit untuk menyisakan tempat di perut untuk makan siang. Pada saat itulah beliau kan mengambil lauk lebih banyak daripada nasinya hahaha….,” demikian ungkap rekan formatornya sewaktu di Seminari Tinggi Ritapiret.

Mengenai hobi yang satu ini, Romo Sipri dan Sr. Christi berpesan kepada Mgr. Edwal supaya tidak dilanjutkan lagi mengingat ‘bodi’ sudah semakin subur dan terutama terkait soal kesehatan.

Mgr. Edwaldus bersama dengan Keluarga inti (Dokpri: Sr. Christi MC)

5.Ditahbiskan bertepatan dengan ulang tahun ke-77 Uskup Emeritus Maumere Mgr. Gerulfus K. Pareira SVD

Hari Rabu, 26 September 2018 adalah hari yang membahagiakan bagi umat Katolik di Keuskupan Maumere karena pada hari itu mereka mendapatkan uskup baru, Mgr. Edwaldus Martinus Sedu, yang ditahbiskan di Gelora Samador da Cunha, Maumere.  Pendahulunya, Mgr. Gerulfus Kherubim Pareira SVD akan bertindak  sebagai Penahbis utama.  Ia akan didampingi oleh Mgr. Vincentius Sensi Potokota (Uskup Agung Keuskupan Agung Ende) sebagai Penahbis pertama dan  Mgr. Frans Kopong Kung (Uskup Keuskupan Larantuka) sebagai Penahbis kedua.

Selain kebahagiaan umat , hari itu juga menjadi kebahagiaan bagi Uskup Emeritus Maumere, Mgr. Kherubim Pareira SVD. Tepat pada hari tahbisan penggantinya, 26 September 2018,  merupakan hari ulang tahunnya yang ke-77. Ini adalah hadiah yang indah bagi Mgr. Kherubim karena sudah menunggu selama 2 tahun untuk mendapatkan penggantinya sebagai Uskup Maumere. Kini mantan Provinsial SVD Ruteng ini dengan siap hati melangkah menuju rumah sepuhnya dan menjalani panggilan selanjutnya sebagai penasihat atau pendoa bagi banyak orang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here