Home Seputar KWI Seminar Sinode Orang Muda: Orang Muda dan Sukacita Hidup

Seminar Sinode Orang Muda: Orang Muda dan Sukacita Hidup

387
0

JAKARTA, dokpenkwi.org – 3-28 Oktober 2018 menjadi waktu yang dipilih untuk melaksanakan Sinode Orang Muda di Roma. Untuk menggaungkan sinode ini, Komisi Kepemudaan Konferensi Waligereja Indonesia, mengadakan Seminar Sinode Orang Muda, Iman, dan Diskresi Panggilan, pada Sabtu 29 September 2018 bertempat di Unika Atma Jaya. Seminar ini diikuti lebih dari 100 orang peserta. Peserta yang hadir tidak hanya berasal dari Jakarta, ada yang dari Bogor, bahkan juga dari Bandung.

“Paus mengajak semua orang, termasuk orang muda, untuk memeriksa diri, berefleksi, membantu, membimbing orang muda supaya mengalami sukacita hidup. Gereja mau mendengarkan dan bertanya bagaimana orang muda menjadi pewarta sukacita, menemukan cara baru menjadi pewarta sukacita hidup, sukacita Injil, dan menemukan bahwa orang muda itu dikasihi”, ujar Uskup Ketapang ini.

Atas dasar itulah Sinode Orang Muda ini diadakan. Bapa Suci Paus Fransiskus merasa perlu mengajak orang muda untuk berbicara, mendengarkan, mengakui, menerima, dan mempercayai orang muda sebagai bagian yang memiliki peran utama dalam memunculkan budaya dan kemanusiaan baru. Namun, untuk bisa menjadi pribadi yang penuh sukacita dan kasih, orang muda perlu dibantu dan didampingi supaya dalam setiap langkah dan keputusan hidupnya, sungguh-sungguh menjadi cerminan refleksi dan perwujudannya dalam berproses.

Mgr. Pius Riana Prabdi, Uskup Ketua Komisi Kepemudaan KWI (Y. Indra/Dokpen KWI)

 

Uskup Ketua Komisi Kepemudaan KWI, Mgr. Pius Riana Prabdi menuturkan bahwa salah satu ciri anak muda adalah penuh sukacita. Orang muda yang mengalami kepenuhan hidup dan mengalami kasih, kemampuannya akan berkembang. Namun selain itu, masih banyak pula anak muda yang belum mengalami kepenuhan hidup.

Dalam paparannya, Mgr. Pius mengatakan bahwa Sinode Orang Muda ini memiliki misi untuk mewartakan sukacita Injil. Beliau menyebutkan contoh Sinode tentang Keluarga yang telah menelurkan hasil dokumen Gereja Amoris Laetitia. Sinode tersebut dimaksudkan untuk membantu keluarga-keluarga menemukan sukacita. Sinode Orang Muda ini kurang lebih memiliki maksud yang sama seperti Sinode tentang Keluarga. Berkaitan dengan keluarga, salah satu hasil survey yang dilakukan terhadap OMK Indonesia adalah bahwa orang muda berpandangan sangat positif terhadap Gereja, Gereja dianggap mampu mendengarkan orang muda dengan sangat baik, dan yang paling penting adalah keluarga yang menjadi elemen penting dalam pendampingan orang muda.

Mgr. Pius melanjutkan bahwa setiap orang dipanggil untuk memiliki hidup dalam kepenuhan sehingga dapat membawa damai dan keutuhan.

“Orang muda ingin dipandang sebagai orang yang utuh, tidak diadili. Menjadi penuh sebagai manusia berarti mampu menjadi berkat bagi sesama dan semua ciptaan-Nya sehingga kehadiran di dunia ini mengingatkan kita kembali pada kisah penciptaan, bahwa semua diciptakan baik adanya”, tandas Mgr. Pius.

Sinode Orang Muda Bercitarasa Pluralisme

Sinode ini adalah untuk orang muda, bukan hanya orang muda Katolik, tapi untuk orang muda seluruhnya, tidak memandang agama, budaya, etnis tertentu. Oleh karena itu, supaya bisa merenungkan kembali, maka harus mendengar semua masukan dari orang muda. Atas dasar inilah, Dewi, yang berasal dari kelompok Gusdurian Semarang, akan menjadi peserta dalam Sinode Orang Muda yang akan datang.

“Hal ini mengingat bahwa Indonesia merupakan negara dengan masyarakat muslim terbesar di dunia”, ucap Mgr. Pius.

Para Pembicara dalam Seminar Sinode Orang Muda; ki-ka: Anne, Stacey, Dewi, Yohana Ratrin Hestyanti, Mgr. Pius Riana Prabdi, Nimus (Y. Indra/Dokpen KWI)

Dewi membagikan sedikit pengalamannya saat berada di Kota Vatikan. Ia mengatakan bahwa Vatikan adalah kota dengan tingkat toleransi yang sangat tinggi, padahal 100% penduduknya beragama Katolik. Dewi sempat merasa khawatir tidak dapat beribadah di sana. Namun kekhawatirannya sirna saat diberitahu apabila dirasa tidak ada lagi tempat yang dirasa suci, ia dipersilakan beribadah di dalam gereja.

Anne, salah satu pengurus Komisi Kepemudaan KWI, membagikan pengalamannya saat mengikuti Pra-Sinode Orang Muda, bahwa benar orang-orang muda berkumpul dalam satu tempat, semua agama bahkan termasuk mereka yang tidak bertuhan. Anne juga menambahkan bahwa Pra-Sinode dan Sinode Orang Muda ini adalah yang pertama kali diadakan semenjak Gereja Katolik ada. Anne menggarisbawahi waktu pelaksanaan Sinode Orang Muda yang akan berakhir pada 28 Oktober 2018, bertepatan dengan hari Peringatan Sumpah Pemuda di Indonesia.

Mgr. Pius Riana Prabdi berswafoto bersama peserta seminar. (Romo Adisusanto, SJ/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here