Home Seputar KWI Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Jalan Kaki Pulang Pergi Stasiun...

Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Jalan Kaki Pulang Pergi Stasiun Gondangdia – Kedutaan Besar Vatikan (1)

424
0
Mgr Tri bersama dengan RD Yos Bintoro: di Lanud Atang Sandjaja, Bogor (Dokpri)

Jakarta, dokpenkwi.org – Selasa pagi menjelang siang (18/9/2018) lorong Pusat Pastoral Keuskupan Bogor yang biasanya sunyi terdengar suara berat sedikit renyah. Kursi tamu yang terletak di lorong itu, di antara kamar Mgr. Paskalis Bruno OFM dan Mgr. Tri Harsono yang biasanya kosong, kali ini ada yang mendudukinya. Suara berat itu berasal dari salah satu penghuni kamar tersebut, yaitu Mgr Tri Harsono. Di lorong tersebut hampir satu setengah jam lamanya tim dokpenkwi.org berbincang bersama Mgr. Tri dengan obrolan yang mengalir seperti air sungai Serayu yang mengalir sampai jauh.

Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto ini berkenan ditemui disela-sela kesibukannya mempersiapkan tahbisannya yang akan berlangsung kurang lebih sebulan lagi. Walaupun dikenal sebagai pribadi yang tidak terlalu banyak bicara, ternyata ia memiliki banyak bahan cerita seputar keterpilihannya sebagai pengganti Mgr. Julianus Sunarko SJ yang telah purna tugas sejak 29 Desember 2017.

Mendapat Pinjaman HP untuk Menghubungi Nuncio

Pada 3-5 Juli 2018 dihelat pertemuan kuria Keuskupan Regio Jawa di Gedung Karya Pastoral Keuskupan Bandung. Romo Tri sebagai Vikaris Jenderal Keuskupan Bogor ikut serta dalam pertemuan tersebut. Hari Selasa ketika tiba di Bandung, telepon genggamnya berdering. Tapi didiamkannya setelah melihat angka 021 di depannya. Angka yang menunjukkan kode area Jakarta. Beberapa kali dering itu kembali berbunyi dan tetap didiamkannya.

“Kalau mendapat telepon berawalan 021 saya selalu merasa ngeri. Itu pasti dari Jakarta, itu pasti dari sana (Nunsiatura). Saya memang tidak mencatat nomor Nunsiatura. Yang ada di benak saya kalau mendapat telepon dari Nunsiatura, kalau tidak dimarahi, ya diangkat menjadi uskup. Dua-duanya saya takut,” jelasnya mengapa tidak mengangkat telepon dari Nunsiatura.

Karena tidak berhasil menghubungi Romo Tri baik lewat telepon genggamnya maupun lewat sekretariat Keuskupan Bogor, akhirnya pihak Nunsiatura mengontak Mgr. Anton Subianto Bunjamin OSC sebagai tuan rumah pertemuan tersebut. Mgr. Anton kemudian memberitahukan Romo Tri bahwa ada telepon dari Kedutaan Vatikan sambil menanyakan kepada Romo Tri apakah dia masih merokok. Maka makin ketakutanlah Romo Tri bahwa Nunsius akan marah gara-gara “hobi”nya tersebut.

“Terima kasih infonya. Baik, nanti saya akan telepon balik ke Nunsiatura,” begitu jawabnya atas pemberitahuan dari Mgr. Anton.

Tetapi Uskup Bandung ini terus mendesaknya untuk segera menelpon balik ke Nunsiatura. “Pokoknya Romo harus segera telepon ke sana karena sudah berkali-kalai ditelepon tidak ada jawaban. Bahkan sudah ditelepon ke Keuskupan Bogor juga, tidak pernah bisa nyambung,” tuturnya ketika Mgr. Anton mendesaknya saat itu.

Ahli Islamologi ini masih berusaha mengelak dan mengatakan bahwa dia tidak membawa telepon genggamnya dan ditinggal di kamar. Kemudian, Mgr. Anton mengajaknya ke ruangannya dan memberikan telepon genggamnya untuk dipakai oleh Romo Tri dan meninggalkannya sendirian di ruangan tersebut. Akhirnya, dengan rasa tidak nyaman ia menghubungi Nunsius. Setelah basa basi sejenak dalam bahasa Italia, Mgr. Pioppo memintanya untuk datang ke Jakarta pada 4 Juli pukul 16.00. “Vieni giovedì del pomeriggio alle quattro,” tuturnya menirukan kalimat Nunsius.

Setelah pembicaraan selesai, hati imam diosesan Keuskupan Bogor ini semakin galau dan cemas. Apakah sungguh karena soal rokok dia dipanggil ke Nunsiatura atau karena urusan rumah Nunsiatura di Puncak yang sedang direnovasi, demikian pertanyaan yang bertubi-tubi memenuhi pikirannya. Dia bertanya kepada Mgr. Paskalis Bruno Syukur OFM tentang pemanggilan tersebut. Mgr. Paskalis hanya menjawab pendek, “Taat saja, datang saja ke sana.”

Maka, pada Rabu sore Romo Tri meluncur pulang ke Bogor. Sampai di Sekretariat Puspas, para imam dan para pegawai mengatakan ada telepon dari Duta Besar Vatikan yang mencarinya. “Mau jadi uskup ya?,” demikian tanya mereka. “Husss…ngawur saja kalian,” jawab Romo Tri.

Jalan Kaki dari Stasiun Gondangdia ke Kedutaan Vatikan

Pada Kamis (4/9/2018) siang mantan Rektor Seminari Tinggi Santo Petrus Paulus, Bandung ini berangkat ke Jakarta dengan menggunakan Commuter Line dan turun di Stasiun Gondangdia. Kemudian dia berjalan menyusur sepanjang bawah rel kereta hingga stasiun Gambir. Dia naik ke atas stasiun Gambir dan memandang  ke arah Kedutaan Vatikan yang terletak di depan arah kanan stasiun Gambir. Jarak stasiun Gondangdia ke Kedutaan Vatikan kira-kira sekitar 1,5 km.

Kemudian, dia turun dari Stasiun Gambir dan menyeberang jalan menuju Kedutaan Vatikan. Sampai di kedutaan baru pukul 14.00 WIB, padahal janji bertemu dengan Nunsius masih pukul 16.00. Waktu kosong selama dua jam tersebut dihabiskannya ngobrol dengan satpam Kedutaan Vatikan. Akhirnya, pada pukul 15.45 dia dipersilakan masuk ke ruang tamu di lobi. Tepat pukul 16.00 Mgr. Piero Pioppo datang menyambutnya dan mengajaknya naik ke ruang kerjanya.

“Di sana lalu diajak omong dengan bahasa Italia. Saya bilang bahwa saya sudah hampir 20 tahun tidak berbahasa Italia dan sudah lupa. Nunsius mengatakan bahwa bahasa Itali saya masih bagus dan tidak jadi masalah. Kemudian dia bercerita macam-macam. Karena  lama tidak sampai ujungnya, saya langsung bertanya ‘What do you want me to do?’,” ujar Romo Tri.

“Nunsius menjawab langsung pada saya ‘Santo Padre ti chiede di essere vescovo in Purwokerto.’ Kepalaku pecah, lemes seketika saya mendengar itu. Nggak kepikir, nggak mimpi, nggak ingin jadi itu,” lanjutnya dengan penuh semangat.

Saat itu, putra ketiga pasangan Bapak/Ibu Pitoyo ini secara spontan berusaha menolak bilamana hal itu diperbolehkan. Bahkan, ia menyatakan kesanggupannya untuk diekskomunikasi bilamana membocorkan rahasia penolakannya tersebut.

Ternyata penolakannya tersebut mendapat tanggapan yang justru sangat menyentuh perasaannya. Mgr. Piero Pioppo mengatakan bahwa ternyata dia merasa rendah hati dengan menolak kehendak Paus tersebut. Ungkapan Nunsius ini langsung menusuk ke dalam relung hatinya.

“Padahal sesungguhnya dengan mengatakan penolakan demikian itu justru saya dianggap sombong karena berani melawan kehendak Paus yang rendah hati, dianggap sok lebih tahu daripada Paus yang sudah berusaha memilih orang dengan cara yang bijak,” ungkapnya

Mgr. Tri Harsono saat berbincang-bincang siang hari bersama Dokpen KWI (Dok: Indra/Dokpen KWI)

Disuruh Duduk di Kursi Duta Besar Vatikan

Dengan penuh kesabaran Mgr. Pioppo masih membujuk Romo Tri untuk menyampaikan kesediaannya lalu mengajaknya untuk berdoa di kapel. Nunsius akan menerima hasil dari doa tersebut dan mengatakan padanya, “Kalau kamu berdoa sungguh-sungguh, jawabanmu berasal dari Tuhan karena Dia yang memilihmu. Maka harus siap menjawab ya.” Inilah hal kedua yang kemudian juga menyentuh hatinya. Kesediaan mengatakan “ya” kepada Tuhan.

“Saya tidak omong apa pun. Saya hanya diam. Kemudian saya diantar ke kapel dan ditinggalkan sendiri di sana. Selama lima belas menit di kapel saya hanya diam dan protes kepada Tuhan kenapa harus saya. Kemudian Nunsius menyusul lagi ke kapel dan mengajak berdoa. Saya hanya diam saja, dia yang berdoa dalam bahasa Inggris. Baru ketika Nunsius mengucapkan Kemuliaan saya ikut serta,” demikian cerita Romo Tri.

Duta Besar Vatikan tampak kebingungan melihat tamu istimewanya yang sangat pendiam ini dan mencari cara bagaimana supaya bisa memecahkan kebisuan dan keheningan Vikaris Jenderal Keuskupan Bogor ini. Ia tidak ingin misinya gagal dengan ditolaknya keputusan Paus dan harus mengulang kembali dari awal yang akan membutuhkan waktu lebih panjang lagi. Maka, setelah dari kapel diajaknya Romo Tri kembali ke ruang kerjanya. Dengan penuh kesabaran dan kebapakan dibimbingnya Romo Tri untuk sampai pada maksudnya.

“Saya disuruh duduk di kursinya dan dia bilang bahwa kursi itu sudah tua tapi masih nyaman. Itu bukan berarti saya harus menjadi nunsius dengan duduk di kursi itu candanya. Kemudian saya duduk di kursi itu dan diberi kertas serta pulpen. Saya hanya diam dan tidak omong sepatah kata pun,” katanya.

“Nunsius mengatakan bahwa dia menunggu sampai saya mau menerima walaupun itu merupakan keputusan yang sangat berat bagi saya. ‘Tapi saya yakin jarimu dan tanganmu pasti bisa menulis kok’ katanya. Bener lho, akhirnya saya menulis juga walau dengan bahasa campur aduk antara Italia dan Inggris dengan tulisan yang sangat jelek dan kacau sekacau pikiran saya waktu itu. Sampai akhirnya saya tulis I accept to become bishop in Purwokerto dan seterusnya,” ungkapnya.

Menurut Mgr. Tri, saat membaca kesediaannya tersebut Duta Besar Vatikan kelihatan senang sekali dan memintanya untuk segera membubuhkan tanda tangan di bawahnya. Surat kesediaan tersebut kemudian dikirim ke Roma. Akhirnya, muncul balasan dari sana bahwa Keuskupan Purwokerto sudah mempunyai seorang uskup baru.

“Ketika balasan dari Roma datang, saya kemudian dipeluk oleh Nunsius dan ia berterima kasih kepada saya. Saya diam saja. Kemudian dia memakaikan solideonya ke kepala saya dan mengatakan itu cocok dengan saya. Setelah itu dia memanggil Romo Fabio sekretarisnya dan menyampaikan bahwa ada uskup baru untuk Purwokerto. Keduanya seolah-olah meledek saya,” tutur uskup kelima untuk Keuskupan Purwokerto ini.

“Setelah itu saya disodori telepon dan Nunsius meminta saya memberitahu Mgr. Paskalis tentang hal ini. Ketika saya sampaikan hal itu kepada beliau, beliau hanya ketawa dan menyampaikan selamat kepada saya. Lalu saya katakan kepadanya kalau saya tahu akan begini saya tidak akan mau datang ke Nunsiatura,” sambungnya.

Satu-Satunya Uskup Terpilih Yang Diantar Sampai Pintu Gerbang

Karena hari sudah gelap, ia ditawari untuk menginap di sini. Tawaran ini secara spontan ditolaknya. Nunsius kemudian menanyakan dia pulang naik apa dan setelah dijawabnya naik KRL, ditawarkan untuk diantar mobil kedutaan.

“Saya tidak mau. Saya bilang mau naik KRL saja. Saya mau jalan kaki ke Stasiun Gondangdia sekalian sambil berolahraga agar tetap sehat,” jelas anak ketiga dari lima bersaudara ini.

Akhirnya, Mgr. Pioppo mengantar Mgr. Tri Harsono sampai pintu gerbang Kedutaan Vatikan. Kerendahan hati Nunsius itu sungguh menimbulkan kekaguman tersendiri di hati Mgr. Tri. Menurutnya, belum pernah ada uskup terpilih yang diantar pulang sampai pintu gerbang. Biasanya hanya diantar sampai pintu lobi ruang tamu saja.

“Saya sungguh kagum dengan Nuncio. Beliau rendah hati sekali. Beliau tidak pernah antar tamunya sampai pintu gerbang. Hanya saya yang diantar dan dibukakan pintu gerbang di dekat satpam. Ketika kemudian saya ke sana bersama Mgr. Paskalis untuk mengurus penahbisan saya, dia hanya mengantar sampai depan lobi saja,” paparnya.

“Sambil pamit saya cium tangan Nuncio. Beliau mengatakan bahwa saya juga sudah uskup maka kemudian dia membalas mencium tangan saya. Saya merinding sekali ketika Duta Vatikan mencium tangan saya. Saya rasanya nggak pengin ketemu rumah itu lagi,” demikian lanjutnya.  (Bersambung)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here