Home Seputar KWI Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Hanya Orang-orang Gila yang Berambisi...

Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Hanya Orang-orang Gila yang Berambisi Menjadi Uskup (2)

556
0
Mgr. Tri Harsono (plg kiri) bersama Mgr. Pidyarto Gunawan O.Carm dan Mgr. Anton S. Bunjamin dalam Peringatan 50th PKK K.Bogor (Dokpri)

Jakarta, dokpenkwi.org – Judul di atas terinspirasi dari perbincangan dengan Mgr. Tri Harsono yang dilakukan dengan dokpenkwi.org Selasa pagi (18/9/2018) di lorong Pusat Pastoral Keuskupan Bogor. Hal itu disampaikannya karena sepulang dari Nunsiatura dia mengalami stres berat selama sepuluh hari.

Ketika sampai di Bogor semua orang yang dijumpainya seolah-olah sudah tahu tentang penunjukannya sebagai uskup. Padahal hal itu harus dirahasiakannya sampai saat pengumuman tiba. Karena tidak tahan dengan berondongan pertanyaan yang datang bertubi-tubi padanya dan sekalgius juga untuk menenangkan para imam dan umat, mau tidak mau lulusan lisensiat dari PISAI (Pontificio Istituto di Studi Arabi e d’Islamistica), Roma ini berbohong kepada para imam dan pegawai atau umat yang bertanya padanya.

“Saya bilang ke Mgr. Paskalis bahwa saya stres. Orang-orang sudah tahu kalau saya terpilih menjadi uskup. Saya terpaksa berbohong kalau saya diangkat sebagai pemimpin Dialog Asia jadi saya harus ninggalin jabatan Vikaris Jenderal dan lain-lainnya. Semua menjadi yakin karena tugas saya di Komisi HAK dan mereka menjadi tenang ternyata saya tidak menjadi uskup. Saya juga ngomong soal rumah Nunsiatura di Puncak,” ucapnya.

Selama Tiga Hari Menenangkan Diri di Pangandaran

Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto ini menjadi imam dengan cita-cita yang sederhana, yakni  ingin mengabdikan diri sebagai pastor rekan atau vikaris parokial di sebuah paroki kecil. Bahkan, hal itu sudah disampaikannya kepada Mgr. Paskalis bahwa bilamana dia sudah tidak menjabat Vikjen lagi untuk tidak ragu-ragu memindahkannya ke paroki kecil saja. Tetapi ternyata kehendak Allah berbicara lain.

Tugas perutusan yang diembannya semenjak tahbisan 5 Februari 1995 semakin berat seiring dengan usia tahbisannya. Di awal tahbisan cita-citanya tercapai dengan menjadi pastor rekan di Paroki Maria Tak Bernoda, Rangkasbitung. Namun itu hanya dirasakannya selama setahun sebelum dipindahkan ke Seminari Menengah Stella Maris sebagai pamong. Kemudian ditugaskan untuk melanjutkan studi ke Kairo dan selanjutnya ke Roma. Sepulang dari studi pada 2001, perutusan baru sudah menanti sebagai dosen Islamologi di Universitas Parahyangan Bandung. Ternyata tak hanya itu, selain sebagai dosen disandangnya pula tugas sebagai Rektor Seminari Tinggi Petrus Paulus, Bandung. Selanjutnya, pada 2014 Mgr. Paskalis menariknya ke pusat pelayanan Keuskupan Bogor sebagai Vikaris Jenderal. Akhirnya, sampai ke perutusan puncak sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto pada 2018 ini.

Baca juga: Paus Fransiskus Mengangkat Mgr. Christophorus Tri Harsono sebagai Uskup Purwokerto

Sepuluh hari dalam masa penantian pengumuman tersebut menjadi masa stres bagi Mgr. Tri, terutama untuk menjaga kerahasiaan tersebut. Kemudian, ia meminta izin kepada Mgr. Paskalis untuk menenangkan diri ke Pangandaran. Selama tiga hari berada di sana tidak ada hal yang dilakukannya. Hanya memandang lautan lepas sambil mencoba menyelami kehendak Allah yang masih menjadi misteri baginya.

“Saya tidak tahu harus berbuat apa. Apa yang tidak saya sukai, tidak pernah saya mimpikan, tidak punya keinginan, bahkan saya berdoa untuk dijauhkan dari itu kenapa sekarang malah saya dijadikan begitu,” demikian yang dipikirkannya dalam perenungannya di Pangandaran tersebut.

Baca juga: Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Jalan Kaki Pulang Pergi Stasiun Gondangdia – Kedutaan Besar Vatikan (1) 

Ketika pada 14 Juli Mgr. Paskalis mengadakan perayaan Ekaristi di Katedral Bogor untuk mengumumkan pengangkatannya sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto, Mgr. Tri menyitir surat Yohanes 21:18 “Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ketika engkau masih muda engkau mengikat pinggangmu sendiri dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki, tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki.”

Hanya Orang-Orang Gila yang Berambisi Menjadi Uskup

Pada misa pengumuman pengangkatannya tersebut ia mengatakan kepada umat yang hadir bahwa ketika masih muda dia bisa kemana-mana semaunya sendiri, dan kini setelah usianya 52 tahun orang lain mengikatnya dan ia hanya menjalaninya saja. Disampaikannya pula bahwa hanya orang-orang gila yang memiliki ambisi menjadi seorang uskup.

Menurutnya, menjadi uskup itu dipilih dengan proses yang panjang dan lama. Bukan hanya sehari dua hari tetapi bisa membutuhkan waktu bertahun-tahun sampai terpilih orang yang tepat. Dari beberapa orang diketahuinya bahwa sebenarnya pencalonannya tersebut sudah terjadi sejak beberapa tahun lalu. Namun, baru tahun ini keterpilihannya diumumkan karena panjangnya proses yang harus dilakukan.

“Hanya orang-orang gila yang punya ambisi sebagai uskup. Menjadi uskup itu tidak semudah itu. Uskup itu dipilih bukan seperti menjadi gubernur, presiden atau jabatan politik yang bisa dilakukan dengan berbagai cara politik masing-masing. Menjadi uskup itu karena dipilih dengan tata caranya sendiri. Pilihan ini membutuhkan waktu lama sampai menemukan orang yang tepat. Paus sendiri yang menentukan pilihan ini,” ungkapnya.

Dalam tahbisan tiga imam baru Keuskupan Purwokerto, Mgr. Tri mendampingi Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Dokpri)

Darah Uskup Itu Halal Untuk Dikorbankan

Sesudah pengumuman pengangkatannya, Mgr Tri mencari nasihat kepada para seniornya. Oleh Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo, disampaikan kepadanya bahwa uskup itu bukan jabatan kemuliaan melainkan tugas pelayanan. Untuk menjelaskan nasihat Mgr. Haryo itu ia menyatakannya dengan istilah ‘darah uskup itu halal untuk dikorbankan.’

“Istilah saya menjadi uskup itu darahnya halal untuk dikorbankan untuk siap menjadi pelayan, teladan dan menderita. Bukan suatu jabatan kemuliaan, tetapi jabatan pelayanan sengsara salib. Darahnya, seluruh dirinya, harus bisa menjadi teladan, mau berkorban demi pelayanan yang dipercayakan kepadanya,” demikian ungkap gitaris dan vokalis Elek Yo band  ini.

“Bayangkan saja, umur saya sekarang 52 tahun. Artinya, kalau Tuhan berkenan saya akan menjadi uskup selama 23 tahun. Apa nggak berat itu? Celana saya jeans warna hitam semua. Saya memang senang memakai celana jeans. Saya nggak punya celana dari kain. Saya juga perokok” tambahnya.

“Tapi saya berjanji setelah tahbisan tidak akan merokok lagi seumur hidup karena saya harus menjadi contoh. Itulah yang berat bagi saya setelah menjadi uskup. Saya harus belajar memakai celana kain, tidak merokok dan tidak bisa nongkrong bebas lagi. Itulah berkorban. Itulah yang harus saya jalani,” lanjutnya lagi.

Selanjutnya, ‘Romo Ustadz’ ini juga mendapat peneguhan dari Uskup Agung KAS, Mgr. Robertus Rubiyatmoko, “Panjenengan pasti bisa menjalani ini walaupun berat.” Hal ini dikatakannya karena selain sudah mengetahui segala permasalahan di keuskupan Purwokerto, Mgr. Rubi percaya bahwa rekan Uskup baru ini pasti dapat mengatasinya. Sementara dari pendahulunya, Uskup Emeritus Keuskupan Purwokerto, Mgr. Julianus Sunarko SJ memberinya bekal tentang teologi manajemen resleting. (Bersambung)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here