Home Seputar KWI Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Merajut Persahabatan, Membangun Persaudaraan Sejati...

Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Merajut Persahabatan, Membangun Persaudaraan Sejati (3)

438
0
Mgr.Tri (berbaju putih) bersama para tokoh lintas agama Kab.Bogor (Dokpri)

Jakarta, dokpenkwi.org – Keuskupan Purwokerto merupakan salah satu keuskupan sufragan dari Provinsi Gerejawi Keuskupan Agung Semarang. Keuskupan Purwokerto berbatasan dengan Keuskupan Bandung di sebelah barat dan Keuskupan Agung Semarang di sebelah Timur. Wilayah keuskupan Purwokerto berada di Jawa Tengah sebelah barat, yang meliputi kabupaten Banjarnegara, Banyumas, Batang, Brebes, Kebumen, Pekalongan, Pemalang, Purbalingga, Purworejo, Tegal, Cilacap dan Wonosobo dengan luas 15.300 km2. Menurut Buku Petunjuk Gereja Katolik 2017 umat Katolik di Keuskupan Purwokerto menurut statistik 2015 berjumlah 61.235 orang yang tersebar di 25 Paroki. Umat ini dilayani oleh para imam diosesan Keuskupan Purwokerto, MSC dan OMI.

Di awal penunjukkannya Uskup yang khatam Alquran ini langsung safari keliling dengan mengunjungi 25 paroki dan belasan stasi selama sebulan penuh walaupun belum ditahbiskan. Dalam kunjungan tersebut Mgr. Tri ingin mengenal terlebih dulu medan penggembalaannya sebelum mulai berkarya di sana.

“Saya juga sudah mengunjungi panti, bruderan, susteran dan rumah-rumah MSC dan OMI. Saya sudah mengunjungi semua walaupun saya belum omong-omong dengan pastornya. Saya akan datang berkunjung ke paroki-paroki satu per satu dan mendengarkan pastor apa yang mereka mau. Kemudian saya akan menyapa umat di paroki-paroki. Itu akan saya lakukan nanti setelah tahbisan,” jelasnya.

Belum Ada Program Setelah Tahbisan

Ketika baru datang ke Purwokerto, Uskup yang fasih berbahasa Arab ini telah mendapatkan setumpuk masukan tentang berbagai permasalahan yang terjadi di keuskupan.  Dari tata pelayanan pastoral hingga tata kelola keuangan. Dari permasalahan di antara kaum klerus hingga kaum awam, dan di antara keduanya.

Maka, ketika ada orang yang bertanya tentang programnya sebagai Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto, ia hanya menjawab, “Saya jadi uskup tidak punya program. Saya memang belum mau membuat program. Masa-masa awal ini biar berjalan saja dulu. Baru kemudian akan dibuat program setelah semua permasalahan internal dibereskan.”

Bersama para tokoh lintas agama Kab. Bogor (Dokpri)

Merajut Persahabatan, Membangun Persaudaraan Sejati

Mengingat sejumlah persoalan internal yang menghadang, prioritas utama yang akan segera dibuat Mgr. Tri adalah merajut persahabatan, membangun persaudaraan, dan berdamai antara umat dan imamnya, serta di antara para imamnya. Dengan demikian, secara perlahan akan tercipta persaudaraan dan persatuan di antara para imam, dan antara iman serta umat. Selain itu, para imam diosesan juga diharapkan bisa bersaing secara baik dan sehat dengan dengan imam-imam tarekat.

“Komunikasi persaudaraan harus dibangun dan diupayakan bersama, demikian juga pengetahuan katolisitas yang benar. Para imam harus tahu semangat hierarki.

Hierarki adalah keputusan oleh pimpinan Gereja yang dijalankan dengan ketaatan religius, bukan kesepakatan. Dalam Gereja Katolik tidak ada demokrasi. Kita bisa saja beda pendapat. Masukan bisa berasal dari mana pun tetapi keputusan tetap dari atas, dan kita tinggal menjalankan. Ini hebatnya hierarki, yang di tempat lain tidak ada,” tandasnya.

Selain itu, “Kebersamaan dalam Gereja Katolik sebagai kesatuan juga perlu dibangun. Umat perlu diberi semangat dan imamnya juga harus bisa bersatu. Dengan demikian, imam dan umat berada dalam satu kesatuan, tidak semau-maunya sendiri. Kalau mau diperkaya dengan kelebihan-kelebihan imam silakan saja. Yang penting dengan karisma masing-masing tetap berdamai dan bersaudara satu sama lain,” lanjutnya

Menurutnya, tantangan pastoral itu akan menjadi ringan kalau bisa dijalankan bersama-sama bersama di bawah bimbingan Tuhan dan Roh Kudus. Yang berat adalah membangun persahabatan dan persaudaraan sejati yang tulus dan terbuka.

Selain membangun persaudaraan internal, Uskup baru Keuskupan Purwokerto ini juga bermaksud untuk menjalin persahabatan dengan umat dan tokoh lintas iman. Mantan Ketua Komisi HAK Keuskupan Bogor ini telah berhasil membangun persaudaraan sejati dengan para tokoh lintas agama di Kota dan Kabupaten Bogor dengan terbentuknya BASOLIA (Badan Sosial Lintas Agama). Hal ini dibuktikannya dengan akan hadirnya para tokoh lintas agama tersebut dalam Perayaan Ekaristi penahbisannya nanti.

“Para tokoh lintas agama di Bogor akan hadir dalam Perayaan Ekaristi penahbisan saya. Menurut rencana ada 7 orang yang akan hadir. Mereka mewakili Islam, Protestan, Budha, dan Konghucu. Wakil dar Islam adalah KH Zainal Abidin yang juga merupakan Ketua BASOLIA. Saya berharap sekali akan kedatangan mereka. Inilah persahabatan kami yang diharapkan bisa memberi contoh bagi yang lain,” jelas Mgr. Tri.

Menjalin persahabatan lintas iman ini akan pula dilakukannya di Keuskupan Purwokerto nantinya. “Kita (Gereja Katolik, red ) bersahabat dengan semua orang dari berbagai keyakinan. Saya juga akan menemui para tokoh lintas agama, terutama ke kelompok-kelompok Muslim, misalnya yang di Pekalongan dan Purwokerto,” ungkapnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here