Home Seputar KWI Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum...

Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum (4)

273
0
Mgr. Christophorus Tri Harsono - Uskup Purwokerto (Dok. Keuskupan Purwokerto)

Jakarta, dokpenkwi.org – Si Unyil dari Semplak Bogor yang terpilih menjadi Uskup Keuskupan Purwokerto juga dikenal sebagai orang yang sederhana. Ia pergi ke mana-mana selalu jalan kaki atau menggunakan angkot. Hal itu sudah dibuktikannya ketika menemui Duta Besar Vatikan, Mgr. Piero Pioppo di Jakarta. Ia lebih senang menggunakan Commuter Line ketimbang naik mobil dari Bogor. Dari Stasiun Gondangdia  menuju Nunsiatura pun ditempuhnya dengan berjalan kaki. Maka, ketika ditanya apakah gaya pendahulunya, Mgr. Julianus Sunarka SJ akan dilanjutkannya, spontan dia menjawab akan diteruskannya selama situasi memungkinkan.

“Saya kalau bisajalan kaki akan jalan kaki atau naik angkot. Maka, saya sempat protes ketika saya minta Avanza tapi oleh Keuskupan Purwokerto dibelikan Fortuner VRZ. Mereka menjelaskan bahwa mereka membeli mobil tersebut karena medan karya yang membutuhkan jenis itu. Tetapi selama bisa pakai Avanza atau angkot saya akan pakai itu saja. Jadi, gaya blusukan Mgr. Narka akan saya teruskan selama situasi memungkinkan,” tandasnya.

Kesederhanaan itu pula yang membuatnya memilih motto tahbisan episkopalnya dengan semboyan Bunda Maria, Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum (Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu,Lukas 1:38). Selain itu, Mgr. Tri memilih motto ini karena ia memiliki devosi yang kuat kepada Bunda Maria melalui doa  rosario atau doa-doa lainnya kepada Maria.

“Saya tidak punya apa-apa seperti Maria yang bodoh dan sederhana, tetapi kalau Tuhan menginginkan saya siap. Saya tidak bisa apa-apa, menolak pun saya tidak bisa. Maka, saya akan menjalani saja kehendak-Nya sesuai dengan motto itu. Dengan perantaraan doa Bunda Maria saya pasti akan dikuatkan,” tegasnya.

Motto tahbisan Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto ini sesungguhnya tidak berbeda jauh dengan motto tahbisan pendahulunya, Mgr. Julianus Sunarka SJ, yakni Non Mea sed Tua Voluntas, (Bukan Kehendakku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi, Lukas 22:42).

Motto dan Lambang Uskup Purwokerto (Dok. Keuskupan Purwokerto)

Lambang Uskup Keuskupan Purwokerto, Mgr. Christophorus Tri Harsono

Lambang atau logo Mgr. Tri Harsono berbentuk perisai yang mirip emblem tentara. Menurutnya, perisai berbentuk emblem tentara ini dipilih karena melambangkan asal-usulnya sebagai anak kolong. Artinya, dia berasal dari keluarga TNI dengan disiplin kuat dan pendidikan yang keras.Anak kolong yang berhati lembut ini tidak memungkiri bahwa ia berasal dari lingkungan Paskhas AU, Atang Sanjaya, Semplak , Bogor dan dibesarkan serta dididik dalam lingkungan tersebut dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Perisai terdiri dari 4 bagian.

Berikut ini penuturannya terkait lambang tersebut.

  • Bidang kiri atas adalah gambar gunung, laut, padi dan warna abu-abu sebagai latar belakang:
  • Gunung,laut, dan padi menggambarkan suasana keindahan alam di Keuskupan Purwokerto yang memiliki banyak gunung dan berbatasan dengan laut. Selain itu juga melambangkan situasi Mgr. Tri sendiri yang berasal dari kampung. “Saya orang kampung dari Semplak, Bogor dan diutus melayani orang kampung di Kecamatan Purwokerto,” jelasnya.
  • Bidang kanan atas dengan latar belakang warna biru terdapat gambar bintang Allah dan di bawah bintang terdapat Kitab Suci yang terbuka dengan tulisan Alpha dan Omega:
  • Gambar ini melambangkan bahwa penggembalaan Mgr. Tri Harsono senantiasa diterangi oleh Tuhan untuk mewartakan Kabar Gembira sampai akhir masanya.
  • Warna dasar biru berarti dengan mengharu biru, susah payah dan pengorbanan terus-menerus mewartakan Kabar Gembira kepada sesama.
  • Bidang kiri bawah, dengan latar belakang warna merah, terdapat gambar burung merpati yang membawa enam helai daun dengan tangan Fransiskus yang berstigmata:
  • Burung merpati melambangkan Roh Kudus, sedangkan enam helai daun adalah simbol enam Mgr. Tri ingin hadir di Keuskupan Purwokerto untuk menjalin dialog dengan mereka dan membawa damai bagi agama-agama lain demi kebaikan bersama.
  • Tangan Fransiskus Asisi berstigmata dipilih karena Mgr. Tri menyadari bahwa ia adalah hasil didikan, semangat dan spiritualitas para imam Fransiskan dan kini dilepaskan oleh mereka untuk berkarya di Keuskupan Purwokerto. “Saya adalah hasil didikan para Fransiskan. Saya ingin lebih Fransiskan daripada Fransiskan. Saya ingin menghidupi semangat kesederhanaan mereka,” tegasnya.
  • Warna merah melambangkan kesiap-sediaan untuk mati dan berkorban bagi orang lain.
  • Bidang kanan bawah yang berlatar kuning keemasan terdapat gambar bunga lily berwarna putih yang menyimbolkan Maria:
  • Bunga lily berwarna putih menyimbolkan kemurnian dan kesucian Bunda Maria yang tak bernoda. Uskup Keuskupan Purwokerto ini memiliki devosi kuat kepada Maria dan sungguh-sungguh ingin mengagungkan Tuhan Yesus melalui perantaraan Bunda Maria.

Di atas Perisai diletakkan galero atau topi khas klerus dengan enam jumbai pada tiap sisinya yang melambangkan wewenang dan jabatan seorang uskup sebagai pemimpin yang mengayomi dan melayani. Salib pancang ditempatkan di bagian tengah belakang.

Akhirnya, di bawah perisai diletakkan motto penggembalaan Uskup Keuskupan Purwokerto, Mgr. Christophorus Tri Harsono: Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum, yang diambil dari perkataan Bunda Maria Seluruh atribut di atas menandakan bahwa sang empunya lambang adalah seorang uskup diosesan sufragan.

Pertanyaan intermezzo:

Sebelum mengakhiri wawancara diajukan beberapa pertanyaan intermezzo kepada Mgr. Tri yang harus dijawabnya secara cepat. Di sebelah kanan adalah jawaban yang diberikannya.

Islamologi atau Wawasan Kebangsaan?  Wawasan Kebangsaan

Menulis atau Mengajar?  Mengajar

Naik helikopter atau Naik kereta api?  Kereta api

Asinan Bogor atau Gethuk Goreng? Nggak suka dua-duanya sih, tapi karena harus pilih saya pilih gethuk goreng. Cintaku di Bogor,tapi hatiku di Purwokerto hahaha….

Italia atau Perancis? Hmmm…Perancis

Musik atau Olahraga?  Musik!

Goyang dayung atau goyang tiktok?  Hmm…yang mana sih itu? Goyang dayung ala Jokowi

Via Vallen atau Agnez Mo? Agnez Mo

Tentang penampilan

Disinggung soal penampilannya yang khas, Uskup yang dikenal serius tapi santai ini tetap akan mempertahankan kumis tipis dan akan menyampaikan hal itu dalam sambutannya pada misa penahbisan nanti, 16 Oktober 2018. Menurut Mgr. Tri, kumis tipis adalah lambang don juan, tapi ada yang memilikinya lebih tebal lagi yang berarti…

Proficiat, Mgr. Tri Harsono. Selamat berjuang mewujudkan persaudaraan sejati di Keuskupan Purwokerto dengan penuh cinta dan sukacita.Berkah Dalem.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here