Home Seputar KWI Mgr. Christophorus Tri Harsono Menurut Mereka: Sosok yang Sersan, Ngemong dan Kebapakan...

Mgr. Christophorus Tri Harsono Menurut Mereka: Sosok yang Sersan, Ngemong dan Kebapakan (1)

205
0
RD Stefanus Sri Haryono Putro saat berbincang sore bersama Dokpen (Photo : Indra/Dokpen)

Jakarta,dokpenkwi.org – Bagi RD Stefanus Sri Haryono Putro, Ekonom Keuskupan Bogor, sosok Mgr Tri Harsono sebenarnya sudah lama dikenalnya sebagai imam yang sama-sama bergabung dalam Unio Keuskupan Bogor. Tetapi lebih dekat lagi sejak mereka tinggal serumah di Pusat Pastoral pada 2014 sebagai tim Kuria Keuskupan Bogor.

Sosok yang ‘inovatif’

“Kenalnya sih sudah lama sebagai sesama Unio Bogor, tetapi lebih dekat lagi sejak kami tinggal serumah di Pusat Pastoral. Kamarnya bersebelahan dengan kamar saya,” demikian awal cerita Rm. Hary, panggilan akrabnya.

Di mata mantan Sekretaris Keuskupan Agats (2008-2010) ini Mgr. Tri merupakan pribadi yang serius tapi santai (sersan) dan inovatif. Ada beberapa gagasan baru yang muncul darinya. Salah satunya adalah membentuk paguyuban koster sekeuskupan Bogor.

“Mgr. Tri mengusulkan dibentuknya paguyuban para koster di Keuskupan Bogor. Salah satu kegiatannya adalah pendampingan dan acara jalan-jalan bagi mereka,” ungkapnya.

Selain itu, sebagai Vikjen Keuskupan Bogor ia juga memperhatikan kesejahteraan para imam diosesan, mulai dari menaikkan uang saku hingga mengirim mereka untuk studi lanjut.

“Semenjak beliau jadi Vikjen, ada sekitar 20 imam dan frater yang distudikan lanjut, baik ke luar negeri maupun di dalam negeri. Ada frater yang distudikan lanjut ke Roma. Beberapa imam studi lanjutdi Roma dan Filipina,” jelasnya.

Selain inovatif dan sersan, Mgr. Tri menurutnya adalah pribadi humoris karena di setiap kebersamaan di antara anggota Kuria selalu saja ada canda dan gurauan yang muncul darinya.

“Kalau kami ngumpul bareng selalu tidak pernah ada rasa bosan. Selalu saja ada gurauan dan celetukan di antara kami. Memang, Kuria yang sekarang ini lebih kompak. Mungkin karena satu rumah dan jarak usia kami yang tidak banyak beda sehingga chemistrynya dapet dan komunikasinya lebih baik,” lanjutnya.

Menurutnya pula, Uskup Purwokerto terpilih ini juga orang yang tough. “Jika ada sesuatu yang harus dilakukan, beliau pasti akan selalu mengejar agar hal itu bisa berhasil dijalankan dengan baik,” jelas Romo Hary.

Dengan terpilihnya Mgr.Tri sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto, tentu saja ada rasa kehilangan di antara Kuria Keuskupan Bogor. Hal ini diungkapkan oleh Romo Hary bahwa “Ibaratnya Keuskupan Bogor ini sedang ‘berlari’ mengejar ketertinggalan. Ketika ada satu pemimpin sekaligus teman yang sudah seiringsejalan dan seirama, kemudian iapergi,tentusajamembuat kami tidak mudah mendapatkan pengganti. Apalagi untuk mendapatkan chemistry yang sama. Pasti butuh waktu untuk penyesuaian lagi di antara kita,” ungkapnya.

Menjadi Misionaris Lokal untuk Keuskupan Purwokerto

Pengangkatan Mgr. Tri menjadi Uskup Keuskupan Purwokerto, walaupun meninggalkan rasa kehilangan di antara teman-teman Kuria dan Unio Keuskupan Bogor, sekaligus menimbulkan rasa bangga karena mereka telah mampu menyumbangkan misionaris lokal pertama untuk misi universal.

“Walaupun kami kehilangan satu orang imam andalan, tapi terselip rasa bangga karena Keuskupan Bogor sudah berhasil memberikan misionaris lokal pertama sebagai seorang uskup. Malah, kini beliau menjadi misionaris selamanya dan tidak akan kembali ke Bogor lagi. Kami tetap mendukung beliau di mana pun beliau berada karena sebagai imam UNIO di mana pun ditempatkan tetap bersatu dalam wadah UNIO Indonesia,” jelas mantan Ketua Komisi Kepemudaan Keuskupan Bogor ini.

Memang, kepada para imam diosesan Keuskupan Bogor selalu didengungkan untuk berani menjadi misionaris. Sudah ada beberapa imam diosesan Bogor yang diutus untuk bermisi lokal ke beberapa keuskupan, antara lain ke Keuskupan Agats dan Keuskupan Tanjung Selor.

Akhirnya, kepada Uskup baru Keuskupan Purwokerto ini Romo Hary berpesan agar tetap menjaga berat badannya dan tidak bertambah kurus. Sejak diumumkan sebagai uskup, berat badan Mgr. Tri Harsono sudah berkurang sebanyak empat kilogram.

“Tetaplah bersemangat dan bergembira. Tetaplah lucu dan jangan stres. Jaga kesehatan dan jangan lupa berhenti merokok,” demikian pesan Ekonom Keuskupan Bogor ini kepada seniornya yang diangkat sebagai Uskup Purwokerto.

Mgr.Tri Harsono bersama dengan Yuliana Endariningsih dan putrinya Latisha (4 tahun). (Photo : Dokpri)

Sosok yang Ngemong, Kebapakan dan Humoris.

Tidak jauh berbeda dengan penilaian Romo Hary tentang seniornya, Yuliana Endariningsih juga menganggap bahwa Mgr. Tri adalah sosok yang ngemong, kebapakan dan humoris.

Karyawati Pusat Pastoral Keuskupan Bogor yang sudah mengabdi selama 12 tahun ini mengungkapkan bahwa mantan Vikjen Keuskupan Bogor ini adalah sosok yang sederhana dan bersahaja, serta tidak jaim. Bahkan, menurut Yuli sosok yang kebapakan ini juga bisa menjadi teman bagi para karyawan Pusat Pastoral.

“Beliau itu kebapakan dan bisa menjadi teman bagi para karyawan. Beliau tidak menjaga jarak dengan kami, sehingga kami bisa saling meledek,” ungkapnya.

Ketika mendengar terpilihnya Mgr. Tri sebagai uskup, para karyawan langsung berkomentar “Wah.. nanti kalau sudah pindah ke Purwokerto, tidak bisa traktir bakso lagi donguntuk kami.”

Uskup yang baru saja terpilih ini memang memiliki ‘hobi’ mentraktir para karyawannya makan bakso apabila ia mendapat ‘rezeki.’“Kalau Mgr. Tri mendapat rezeki, kami sering ditraktir makan bakso BMI dan kami makan bareng-bareng bersama beliau,” begitu ungkap Yuli.

Setelah pengumuman keterpilihannya sebagai uskup, Romo Tri juga mentraktir para karyawan bakso, dan diledek oleh mereka “Wah…syukuran terpilih  sebagai uskup nih.” Begitulah gambaran hubungan yang  cair dan akrab antara Mgr. Tri dengan para karyawan di Puspas Keuskupan Bogor.

Bahkan hingga sebelum kepindahannya ini, Mgr. Tri masih saja mentraktir bakso untuk para karyawan. Selain bakso, para karyawan juga sering mendapat nasi goreng pedas. “Nih..ada nasi goreng pedas, ayo dimakan rame-rame,” kata Yuli menirukan ucapannya bilamana ia mendapat kiriman nasi goreng pedas dari suster-suster Marsudirini.

Dekat Dengan Anak-Anak

Sifat kebapakan Mgr. Tri ini juga ditunjukkan lewat kedekatannya dengan anak-anak kecil. Anak-anak karyawan merasa nyaman berada di dekat beliau. Salah satunya yang merasakan kedekatan dengannya adalah Latisha (4 tahun) putri semata wayang Yuliana.

“Ketika Tisha masih bayi dan kebetulan saya ajak main ke kantor, beliau sering menggendongnya. Tisha sering diajak main bola atau robot-robotan. Mgr Tri  juga sering memberi buah atau roti padanya,” cerita Yuli.

Terpaksa Berbohong

Pada saat pertemuan Kuria Regio Jawa di Bandung awal Juli 2018 lalu, telepon di Puspas Keuskupan Bogor berdering beberapa kali. Telepon itu berasal dari Kedutaan Besar Vatikan yang menanyakan keberadaan Romo Tri. Para karyawan saat itu mengira pasti Romo Tri terpilih menjadi uskup.

Maka, ketika Romo Tri kembali dari Jakarta dan tidak menyelesaikan pertemuan di Bandung, mereka langsung menanyakan kabar itu kepadanya.

“Ketika kami ramai-ramai menanyakan tentang kabar keterpilihannya sebagai uskup, beliau hanya menjawab, ‘Beda lagi, bukan untuk itu. Tapi saya akan menjadi pemimpin dialog di Asia.’Ketika beliau mengatakan hal itu kami percaya saja,” ungkapYuli.

Baru setelah ada pengumuman secara resmi bahwa ia diangkat sebagai Uskup Purwokerto, Mgr. Tri menjelaskan kepada para karyawan bahwa ia tidak mungkin mengatakan hal itu secara langsung karena masih menjadi rahasia.

Walaupun ada rasa kecewa dan kehilangan di antara para karyawan dengan terpilihnya pemimpin mereka sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto, mereka merasa ikut senang dan berbangga hati.

“Kami merasa bangga juga atas keterpilihan beliau. Keuskupan Bogor bisa menyumbangkan imamnya sebagai uskup. Jabatan tertinggi bagi Gereja setempat,” tandasnya.

Akhirnya, Yuli berharap agar Mgr. Tri bisa membawa Keuskupan Purwokerto menjadi semakin baik. Selainitu, “Saya berharap agar beliau bisa menjalin relasi yang baik dengan para imamnya agar tidak terjadi konflik. Bapak Uskup, tetap jaga kesehatan ya supaya bisa terus menunaikan tugas yang lebih berat ini,” demikian pesannya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here