Home Seputar KWI Mgr. Christophorus Tri Harsono Kata Mereka: Si Unyil yang Piawai Bermain Gitar...

Mgr. Christophorus Tri Harsono Kata Mereka: Si Unyil yang Piawai Bermain Gitar (2)

434
0
CAD Prastyaningsih, mantan guru SD Maria Bintang Laut (Dokpri)

Jakarta, dokpenkwi.org – Awal tahun 90-an ketika Frater Tri Harsono membantu sebagai pendamping pramuka di SD Maria Bintang Laut, Bandung menjadi awal perkenalan Ibu CAD Prastyaningsih dengan uskup terpilih Keuskupan Purwokerto ini. Masih kental dalam ingatannya bahwa ada tiga frater yang memakai nama Tri pada masa tersebut.

“Yang pertama dipanggil Tri Raden, frater dari Keuskupan Sintang yang berkumis tebal seperti pak Raden dalam cerita si Unyil. Yang kedua adalah Tri Unyil, yaitu julukan untuk Frater Tri Harsono. Disebut si Unyil karena perawakannya yang kecil mungil seperti si Unyil. Serial cerita anak-anak di televisi yang sangat terkenal pada masa itu. Yang ketiga adalah Tri Tilu. Tilu dalam bahasa Sunda artinya tiga. Tri ketiga adalah frater diosesan Keuskupan Bandung,” jelas Mbak Pras, panggilan akrabnya, memulai perbincangan pada Sabtu (6/10/2018).

Mbak Pras kaget ketika bertemu Mgr. Tri sewaktu masih menjadi dosen di Universitas Parahyangan (Unpar), Bandung karena tanda-tanda “keunyilan” zaman fraternya sudah tidak tampak lagi. Bahkan, Romo Tri yang ditemuinya tersebut sudah berubah menjadi sosok imam dengan perawakan gagah dan tinggi besar.

“Saya kaget ketika jumpa terakhir beberapa tahun lalu saat beliau masih menjabat sebagai dosen Unpar. Beda banget dengan penampilannya waktu masih jadi frater. Lho kok sudah gak unyil lagi. Sekarang  penampilannya menjelma menjadi tinggi besar begitu,” ungkapnya.

Sosok yang Sabar, Telaten, Ngemong Namun Tegas Dalam Prinsip

Dalam ingatan mantan pengurus Komisi Kepemudaan Keuskupan Bandung di era tahun 90-an ini, Mgr. Tri Harsono merupakan sosok yang sabar, telaten dan ngemong. Ketiga sifat ini sangat mengesan baginya, terutama pada saat-saat Frater Tri Unyil mengajar para guru SD Maria Bintang Laut memainkan alat musik gitar.

“Saya bisa bermain gitar gara-gara diajar oleh Frater Tri waktu itu. Beliau kalau mengajar sangat sabar, telaten dan ngemong. Misalnya, waktu itu ada satu teman yang hampir putus asa tidak mau belajar gitar lagi karena merasa tidak berbakat, tetapi oleh Frater Tri diberi semangat untuk terus lanjut belajar dan akhirnya dia bisa juga walaupun tidak seandal yang lain,” jelasnya.

Selain itu, menurutnya Mgr. Tri juga mampu mengajar dengan baik dan pintar dalam menjelaskan. “Dia itu kalau ngajar enak banget. Hal yang rumit atau sulit bisa dibuatnya menjadi gampang dengan memberikan contoh-contoh yang praktis. Maka, dalam waktu tiga bulan saja guru-guru SD Maria Bintang Laut sudah bisa bermain gitar untuk mengiringi acara-acara pramuka di waktu camping. Saya sangat berterima kasih karena diajar beliau sehingga saya bisa main gitar sampai sekarang ini,” lanjutnya.

Bagi anak-anak sendiri, mereka senang diajar oleh Frater Tri karena selain pandai mengambil hati anak-anak dengan berbagai ragam permainan, ia juga pandai bermain gitar dan menyanyi bersama anak-anak.

Selain sabar, ngemong dan telaten, Uskup kelima untuk Keuskupan Purwokerto ini juga bersifat tegas dalam mempertahankan prinsip. Bilamana ada sesuatu yang dianggapnya benar, maka ia akan teguh mempertahankan prinsipnya.

“Biasanya kalau ada hal yang dianggapnya benar, ia akan berusaha untuk tetap mempertahankannya. ‘Kalau kita memang benar, kenapa harus takut? Lawan saja.’ Begitu katanya. Khas anak kolong sekali hahaa..,” kata mbak Pras yang memiliki beberapa teman anak kolong.

Ahli Islamologi yang ‘Cetar Membahana’ sekaligus Memiliki Pengetahuan Katolisitas yang Andal

Rupanya concern Mgr. Tri Harsono di bidang Islamologi sudah berkembang sejak masih menjadi frater. Dia sudah sering bertemu dengan para tokoh lintas iman sejak frater. Setelah pulang dari menyelesaikan studi Islamologi di Kairo dan Roma, Romo Tri banyak diminta sebagai narasumber  untuk soal-soal Islam.

“Kalau di keuskupan Bandung ada seminar atau pertemuan yang menyangkut tentang Islam atau butuh ahli Islamologi, pasti referensinya ke dia,” ungkap mbak Pras.

Selain sebagai seorang Islamolog yang andal, Mgr. Tri Harsono juga memiliki pengetahuan tentang Katolisitas yang mumpuni. Menurut lulusan Fakultas Psikologi Universitas Maranatha Bandung ini, guru-guru  SD Maria Bintang Laut waktu itu sering mengalami kesulitan kalau ditanya hal-hal menyangkut Katolisitas oleh rekan-rekan non Katolik mereka. Romo Tri sering menjadi referensi mereka bilamana mengalami kesulitan tentang hal-hal itu, misalnya bagaimana menjelaskan tentang Tritunggal Mahakudus pada mereka.

“Kami kan juga sering bergaul dengan teman-teman non Katolik. Kalau ada pertanyaan yang menyangkut seputar Katolisitas yang agak njlimet seperti Tritunggal Mahakudus, kami akan menanyakan kepada beliau. Jawabannya pasti cespleng bagi kami. Dengan contoh sederhana, namun mengena,” sambungnya.

Berjanji akan Berdoa Rosario di Setiap Hari Ultah Tahbisan Episkopal Mgr. Tri Harsono

Akhirnya, aktivis Gereja Katedral Santo Petrus, Bandung ini berharap agar  mantan “guru gitarnya” ini tetap menjadi seperti cerita si Unyil di televisi yang bertransformasi. Serial televisi ‘si Unyil’ kini bertransformas menjadi ‘Laptop si Unyil.’ Dalam cerita si Unyil zaman dulu, Unyil adalah sosok yang merakyat dan memberi pengaruh positif pada lingkungannya. Sedangkan, dalam serial Laptop si Unyil, ia berubah menjadi sosok yang mengikuti perkembangan zaman dan memberikan pencerahan bagi orang banyak.

“Semoga Mgr. Tri Harsono tetap dapat hadir dengan membawa keceriaan sekaligus dapat membimbing umat di Keuskupan Purwokerto berkembang ke arah yang semakin baik lagi sebagaimana cerita si Unyil yang bertransformasi menjadi Laptop si Unyil,” harapnya.

Selanjutnya, ia juga berpesan agar ahli Islamologi yang fasih berbahasa Arab ini tetap menjadi sosok Uskup yang rendah hati dan merakyat. Ia juga mengharapkan agar Mgr. Tri bisa menjalani penunjukan sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto dengan ikhlas dan berpasrah diri.

“Kehendak Tuhan memang kadang tidak mudah dimengerti. Saya berharap Mgr. Tri bisa menerimanya dengan hati lapang dan menjalaninya dengan berpasrah kepada-Nya. Tuhan pasti tidak akan meninggalkan orang pilihan-Nya. Saya akan membantu dengan ikut mendaraskan rangkaian doa rosario di setiap ultah tahbisan episkopalnya sebagai kado dari saya,” demikian pesannya.

“Mgr. Tri Unyil, tetaplah menjaga kesehatan dan memegang janji untuk tidak merokok setelah tahbisan nanti,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here