Home Seputar KWI Mgr. Christophorus Tri Harsono Menurut Mereka: Kata, Sikap dan Tindakan Seorang Uskup...

Mgr. Christophorus Tri Harsono Menurut Mereka: Kata, Sikap dan Tindakan Seorang Uskup Menjadi Hukum (4)

178
0
Rm. Driyanto dalam moment obrolan santai bersama Dokpen KWI (Photo: Indra/Dokpen)

Jakarta, dokpenkwi.org – Sejak empat tahun terakhir ini Mgr. Christophorus Tri Harsono dan RD. Yohanes Driyanto berada dalam satu tim Kuria Keuskupan Bogor. Mgr. Tri sebagai Vikaris Jenderal (Vikjen) dan Romo Driyanto sebagai Vikaris Yudisial. Menurutnya, sebagai Vikjen dia telah melaksanakan tugasnya secara sungguh-sungguh.

“Ketika ditunjuk sebagai Vikjen, Romo Tri sangat rendah hati. Dia langsung bertanya terkait tugasnya untuk melaksanakan kuasa eksekutif.  Jadi konkretnya, kalau di keuskupan ada kebijakan, Vikjen yang melaksanakannya, menerapkannya. Romo Tri telah melaksanakannya dengan sungguh-sungguh dan baik. Selain menjalankan tugas sebagai Vikjen, dia juga mengoordinasikan semua dalam perannya sebagai moderator Kuria,” tandasnya.

“Jadi, seorang uskup dalam menggembalakan keuskupan dibantu para Vikaris, Dewan Presbiteral dan Kolegium Konsultor dan Dewan Pastoral Keuskupan (yang biasanya terdiri dari anggota ordo, atau lembaga hidup bakti lain dan awam lain), dan Dewan Keuangan Keuskupan, Kesekretariatan, Ekonomat, serta komisi-komisi. Dalam Gereja Katolik, uskup punya tiga kuasa sekaligus yaitu legislatif, eksekutif dan yudisial. Kuasa legislatif tidak pernah bisa didelegasikan dalam tugasnya membuat norma. Maka, jika seorang uskup tidak bisa datang dalam rapat di konferensi, kehadirannya tidak bisa diwakilkan kepada orang lain bahkan tidak bisa diwakilkan ke sesama uskup,” jelasnya lebih lanjut.

Mgr. Tri Harsono Memiliki Empat Keutamaan yang Dibutuhkan Sebagai Uskup

Anggota Tim Revisi Terjemahan Kitab hukum Kanonik ini juga menyampaikan bahwa menurutnya Mr. Tri Harsono memiliki karakter atau keutamaan yang penting bagi seorang pemimpin. Teman Kuria di Keuskupan Bogor ini dianggapnya menonjol sebagai pelaksana kebijakan keuskupan dan taat kepada uskup, selain mampu mengoordinasikan semuanya sebagai moderator Kuria.

Empat keutamaan yang dimilikinya adalah:

  1. Kemurahan hati (generosity)
  2. Pengorbanan (sacrifice)
  3. Penyangkalan diri (self-denial)
  4. Melupakan diri (self-forgetfulness)

“Mgr. Tri itu sangat murah hati dan tidak ada kesan kikir atau pelit. Jika ia mempunyai sesuatu mudah berbagi. Bahkan, sejak dari muda ia mengharuskan dirinya sendiri untuk berperan dalam karya sosial dengan memakai uangnya sendiri. Padahal waktu itu terkadang masih minta uang pada ibunya untuk kegiatan sosial,” ungkap Romo Dri, panggilan akrabnya.

“Dalam hal pengorbanan, Mgr. Tri sangat kelihatan mau mengorbankan waktunya untuk mengajar di Universitas Parahyangan, Bandung. Padahal ia harus bolak-balik Bogor-Bandung. Bahkan, ia masih menyempatkan diri mengajar di Seminari Menengah Stella Maris,” tambahnya.

Tentang soal penyangkalan diri, Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto ini bisa membatasi keinginan dirinya dan mampu mengatakan “cukup” kepada dirinya sendiri.

“Mgr. Tri bisa mengatakan pada dirinya ‘tidak, saya cukup ini saja.’ Bahkan, ia mau memiliki handphone yang bagus ya baru-baru ini saja. Soal makan ia juga membatasi diri. Kalau mau pergi ke mana-mana, cukup memakai mobil keuskupan saja atau nebeng pada orang lain. Penyangkalan diri yang dimiliki Mgr. Tri sangatlah kuat,” jelas ahli Hukum Gereja ini lebih lanjut.

Keutamaan keempat yang dimilikinya adalah tidak pernah memikirkan kepentingan dirinya sendiri. Ia berpikir secara global dan memperhatikan suatu hal secara umum dan keseluruhan, bukan hanya bagian per bagian atau dirinya sendiri.

“Mgr. Tri tidak pernah memikirkan untuk dirinya sendiri, tidak memiliki kecenderungan ‘yang penting bagianku beres, tugasku beres.’ Ketika masuk dalam sebuah sistem, ia akan bekerja semaksimal mungkin dan selalu berpikir global. Ia memikirkan keseluruhan komisi, tugas atau bagian yang menjadi tanggung jawabnya,” tandas Romo Dri.

Si Unyil yang Pandai Bermusik

Sejak bersekolah di Seminari Menengah Stella Maris, Bogor Mgr. Tri Harsono memang sudah dikenal dengan sebutan Tri “Unyil” karena perawakannya yang kecil. Itulah yang diingat pertama kali oleh Vikaris Yudisial Keuskupan Bogor, RD. Yohanes Driyanto tentang sahabatnya yang terpilih sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto.

Namun, walaupun perawakannya kecil namun Mgr. Tri “Unyil” ini sejak dulu juga dikenal sebagai seminaris yang berani dan penuh percaya diri.

“Mungkin karena dibesarkan sebagai anak kolong, dia memiliki keberanian dan kepercayaan diri yang lebih besar dibandingkan dengan para seminaris lainnya, termasuk saya,” ungkap Peritus KWI ini.

Selain dikenal sebagai seminaris yang pemberani dan penuh percaya diri, ia juga dikenal piawai dalam bermain musik. Ada berbagai alat musik yang dikuasainya sejak masih di seminari menengah dan makin berkembang di seminari tinggi.

“Sejak di Seminari Menengah Stella Maris dia memang sudah pintar bermain gitar. Ketika kami pindah ke Seminari Tinggi Santo Petrus Paulus di Bandung, ia juga belajar sebagai drummer dan juga vokalis. Dia memang menonjol di bidang musik,” jelas pengajar Kursus Evangelisasi Pribadi ini.

Inisiator Elek Yo Band

Kecintaan Mgr. Tri terhadap musik memang sangat besar. Jauh sebelum Elek Yo Band dari  para Menteri Kabinet Kerja terbentuk, Keuskupan Bogor sudah terlebih dulu memiliki grup band dengan nama yang sama yang dibentuk sekitar tahun 2004-2005. Para personelnya tentu bukan para menteri, melainkan para imam dan frater diosesan Keuskupan Bogor. Salah satu inisiatornya adalah Mgr. Tri Harsono.

Band ini menjadi ajang kumpul para imam dan para frater diosesan Keuskupan Bogor untuk mengekspresikan diri dan mengembangkan talenta bermusik mereka. Juga, band ini merupakan wadah unuk menciptakan kebersamaan di antara para imam dan para frater yang memiliki talenta yang sama di bidang musik. Selain itu, pada waktu masa pembentukannya band tersebut juga menjadi salah satu cara untuk mencari dana bagi Keuskupan Bogor. Elek Yo Band ini pernah menelurkan satu album lagu-lagu rohani walaupun merugi.

“Waktu itu Romo Tri berinisiatif membentuk ‘Elek Yo Band’ untuk mewadahi para pastor dan frater yang memiliki talenta dan bakat di bidang musik sekaligus sebagai sarana pewartaan. Mereka merasa kurang percaya diri kalau menyanyi lagu-lagu pop. Masak para pastur dan frater kok menyanyi lagu-lagu pop. Maka, lalu dibuat sebuah album lagu-lagu rohani. Waktu itu saya sebagai ketua Unio Bogor diminta Romo Tri untuk memberi pengantar pada album CD tersebut,” jelas Romo Driyanto.

“Waktu itu ini sepertinya proyek ini rugi, namun ditalangi sendiri oleh Romo Tri. Orang-orang yang terlibat dalam pembuatan album itu pun juga dibayari semua mungkin dengan uangnya sendiri demi menciptakan kebersamaan dalam bermain musik. Itulah salah satu keutamaan Romo Tri sejak dulu. Orangnya sangat murah hati,” lanjutnya.

RD Y. Driyanto (duduk plg kiri berkaca mata) bersama Mgr. Paskalis Bruno S. OFM dan Mgr. Tri Harsono (dokpri)

Menciptakan Communio Menjadi Bersaudara

Menurut imam diosesan Bogor yang baru saja merayakan 25 tahun tahbisan presbiteratnya pada 2017 lalu, hal yang paling menonjol di Keuskupan Bogor adalah communio (persekutuan) di antara para imam diosesan. Keakraban dan persaudaraan yang terjalin di antara mereka cukup baik sehingga satu sama lain merasa enak dan nyaman dalam berkomunikasi. Demikian juga, komunikasi antara Bapak Uskup dengan para imamnya.

Selain itu, kepada para imam diosesan ditanamkan pemahaman bahwa imam ditahbiskan untuk Gereja universal, jadi harus siap bermisi, harus sedia diutus ke manapun. Namun, mereka sekaligus juga harus mewujudkan Gereja universal itu di keuskupan Bogor. Bahkan, hal yang serius ini dibuat sebagai joke ‘mari kita tegaskan bahwa siapa pun yang mau menjadi imam diosesan Bogor harus siap bermisi.’

“Yang saya tahu communio di antara para imam diosesan Bogor itu bagus karena kami bisa saling meledek antara yang tua dan muda, yang sekolah dan tidak sekolah (lanjut) sehingga tidak heran jika kami tampil bersama di dalam satu seminar, maka suasananya akan cair dan hidup. Di dalam communio ini kami juga tidak takut lagi dinilai atau dicap sehingga bisa mengungkapkan kebutuhan secara bebas. Selain itu, ada juga komitmen untuk doa pagi  dan makan siang bersama ,” ungkapnya.

“Saya harap kebiasaan hidup yang sudah nyaman dan enak di Bogor ini tidak akan menjadi hambatan bagi Mgr. Tri di tempat barunya nanti. Namun, justru hal ini bisa menjadi pemacu untuk mulai membentuk communio yang lebih baik di Purwokerto,” harapnya.

Kata, Sikap dan Tindakan Seorang Uskup Menjadi Hukum

Keterpilihan Romo Tri Harsono di satu sisi menimbulkan kebanggaan tersendiri di antara teman-temannya bahwa akhirnya ada imam diosesan Bogor yang bermisi untuk Gereja universal. Namun di sisi lain juga menimbulkan kekecewaan karena Keuskupan Bogor sedang gencar-gencarnya mengembangkan diri dan kini harus kehilangan satu anggota tim yang sudah solid dan kompak.

“Setelah tahu bahwa dia diangkat sebagai uskup, ya di satu sisi ikut bangga. Namun, di sisi lain juga kecewa karena kami baru mulai berlari. Kemudian anggota tim ini harus diganti dengan orang baru dan pasti membutuhkan penyesuaian baru pula untuk bergerak bersama,” ungkap Romo Dri.

“Berdasarkan pengalaman masa silam, saya berharap untuk sementara waktu Mgr. Tri lebih baik diam dulu, mengunjungi dan mendengar dari siapa saja. Yang kedua adalah jangan menjadikan Bogor sebagai referensi secara langsung, tetapi tetap berpijak pada realita di tempat yang baru. Yang ketiga, saya pernah menyampaikan kepadanya bahwa setiap kata, sikap dan tindakannya akan dijadikan ‘hukum.’ Jadi, harus hati-hati dalam berbicara, bersikap dan bertindak. Sebagai contoh yang paling mudah adalah jika dalam perayaan Ekaristi ada sedikit yang diubah, perubahan kecil itu akan dijadikan hukum oleh orang lain,” demikian harapan dan pesan Romo Dri kepada  mantan rekan Kuria Keuskupan Bogor.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here