Home Seputar KWI Mgr. Christophorus Tri Harsono Menurut Mereka: Menjadi Pendukung dan Pembela Bagi Para...

Mgr. Christophorus Tri Harsono Menurut Mereka: Menjadi Pendukung dan Pembela Bagi Para Frater dan Imam Yunior (3)

152
0
Romo Lukas Wiganggo bersama dengan Mgr. Paskalis Bruno OFM dan staff di Mardi Yuana, Bogor. (Dokpri)

Jakarta, dokpenkwi.org  – Di mata RD Lukas Wiganggo mantan Rektor Tahun Orientasi Rohani (TOR) St. Petrus Paulus Keuskupan Bogor ini adalah sosok yang baik, royal dan perhatian terhadap para fraternya. Selain itu, Romo Tri juga sangat mendukung panggilan para frater dan akan mempertahankan panggilan frater tersebut sebisa mungkin.

“Sewaktu menjadi Rektor TOR di Bandung, Romo Tri sangat mendukung panggilan para fraternya. Bilamana ada omongan dari umat yang kurang baik tentang salah seorang fraternya, ia akan pasang badan dan membelanya. Kemudian  dia akan memanggil frater itu dan diajak dialog. Kalau ada frater yang panggilannya goyah, ia akan membujuknya agar tetap bertahan karena sayang pada talenta-talenta para frater yang masih mungkin dikembangkan,” kenang Romo Lukas terhadap mantan Romo Rektor TOR-nya.

Sosok Kebapakan dan Pembela Para Frater

Selain menjadi pendukung dan pembela para frater, dosen pengampu Islamologi di Unpar, Bandung ini juga tidak segan-segan memberi kepercayaan kepada mereka agar bisa berkembang dan mandiri sesuai dengan bakat dan talenta yang mereka miliki. Meskipun demikian,  ia juga dikenal sebagai formator yang tegas.

“Kalau ada frater yang bermasalah, ia akan menegur langsung secara pribadi dan meminta frater tersebut untuk memperbaiki dirinya. Selama panggilannya masih bisa dipertahankan, ia akan berusaha untuk membujuk frater tersebut agar bertahan. Sentuhan pribadinya sangat kuat,” jelas imam diosesan Bogor yang ditahbiskan pada 2013 ini.

“Ketika sudah menjadi Vikjen pun ia masih tetap membela mantan anak didiknya karena dia merasa tahu lebih banyak tentang para imam yunior tersebut. Apalagi ketika yang yunior ini disalahkan oleh seniornya, dia pasti langsung pasang badan,” tambahnya.

Setelah para frater yang dibinanya tersebut menjadi imam pun, Romo Tri tidak menunjukkan senioritasnya. Hal ini terutama dirasakan oleh Romo Lukas yang masih tetap mempertahankan panggilan ‘lu – gue’ di antara mereka berdua.

Selain itu, menurut Romo Lukas mantan Vikjen Keuskupan Bogor ini juga sangat mendukung imam-imam muda bekas anak didiknya agar terus mengembangkan dirinya dan panggilannya. Dukungan tersebut diberikan dengan meminta mereka untuk sekolah lanjut.

RD Lukas Wiganggo (berkaca mata) bersama dengan Mgr. Tri Harsono dan Mas Agung-staff Mardi Yuana (Dokpri)

Teman Nongkrong dan Merokok

Romo Lukas mengakui bahwa Mgr. Tri memiliki kedekatan dengannya karena mereka memiliki hobi yang sama: rokok, kopi, nongkrong dan makan nasi goreng pedas.

“Mungkin karena kami memiliki beberapa hobi yang sama, hubungan saya dengan beliau boleh dibilang cukup dekat. Kami sama-sama suka nongkrong untuk ngopi dan merokok. Saya juga ketularan Mgr. Tri suka makan nasi goreng pedas hahaha…,” ungkap Romo Lukas.

Ada satu pengalaman berkesan di hati Direktur PT Grafika Mardi Yuana Bogor ini semasa masih menjadi anak didik Romo Tri Harsono. Pada waktu itu diadakan kegiatan sepeda santai bagi para frater diosesan Keuskupan Bogor yang sedang studi di Fakultas Filsafat Universitas Parahiyangan, Bandung. Frater Lukas saat itu didapuk sebagai salah satu panitia untuk mencari rute sepeda santai tersebut. Tanpa berpikir panjang, ia menetapkan daerah Bandung Selatan sebagai rute sepeda santai tersebut. Padahal daerah itu penuh dengan tanjakan tajam dan berkelak-kelok, yang tidak pas untuk bersepeda santai.

“Saat itu saya diminta mencari rute sepeda santai, saya pilih rute Baleendah-Pangalengan- Gunung Puntang. Rute tersebut memiliki banyak tanjakan tajam dan terjal yang sulit ditempuh bagi para frater, apalagi para romo pembimbingnya. Romo Tri waktu itu ikut juga. Ketika melewati Gunung Tuntang, ia sudah ngos-ngosan dan tidak sanggup lagi melanjutkan dengan bersepeda,” cerita Romo Lukas.

“Tiba-tiba dari arah belakang kami ada mobil angkot bak terbuka hanya ditutup kain terpal membunyikan klaksonnya kencang-kencang. Para frater tentu saja merasa terganggu dan menoleh. Ternyata di bak belakang itu ada Romo Tri dan satu Romo lain melambai-lambaikan tangan kepada para frater. Dari atas mobil itu Romo Tri berteriak ‘Kas, gue sampai duluan ya..’,” lanjutnya.

Keesokan harinya, dalam misa pagi Romo Tri  berpesan  kepada para fraternya supaya lain kali tidak memilih lagi frater Lukas sebagai pencari rute sepeda santai karena rute yang dipilihnya bukan untuk bersepeda santai, melainkan bersepeda dengan menyiksa.

“Para frater, kemarin kita sudah bersepeda santai, tetapi bukan santai yang kita dapat melainkan diganti menjadi sepeda menyiksa karena rutenya yang bikin ngos-ngosan. Besok lagi jangan pilih frater Lukas yang tukang ngerjain orang itu…,” kata Romo Tri saat itu yang disambut tawa meriah para frater yang lain.

Asisten Presentasi Power Point

Selain karena memiliki beberapa hobi yang sama, kedekatan hubungan Uskup Purwokerto kelima dengan Romo Lukas karena ia juga sering kali meminta tolong juniornya ini dalam membuat presentasi Power Point. Hal ini terutama dilakukannya ketika Mgr. Tri diminta menjadi narasumber dalam seminar-seminar.

“Romo Tri nggak mau kalah dengan Romo Driyanto (Vikaris Yudisial Keuskupan Bogor) yang canggih kalau bikin presentasi Power Point, maka sering minta tolong dibuatkan supaya presentasinya bisa canggih juga. Tapi karena beliau menjadi narasumber dan tidak bisa mengoperasikan alatnya, saya juga yang akhirnya menjadi editor sekaligus operator seminar-seminar bersama beliau hahaha…,” demikian cerita lucu Rm. Lukas tentang mantan Romo Rektornya di TOR Seminari Tinggi St. Petrus Paulus, Bandung ini.

RD Lukas Wiganggo (plg kanan baju kotak merah) bersama dengan para karyawan Mardi Yuana, Bogor. (Dokpri)

Menjadi Terang dan Garam di Keuskupan Purwokerto

Dengan ditunjuk dan diangkatnya Mgr Tri sebagai Uskup Purwokerto, Romo Lukas merasa kehilangan sekali dengan sosok yang sudah dianggapnya seperti bapaknya sendiri ini.

“Saya ikut bangga karena konfrater kami dipercaya untuk tugas mulia, tapi  juga kehilangan banget karena beliau di mana pun selalu menjadi penengah. Mgr. Tri tidak pernah memihak atau mendukung salah satu, tapi selalu menjadi jembatan di antara dua kubu yang berselisih. Kini saya tidak punya pembela lagi ketika diselenggarakan RUPS PT Grafika Mardi Yuana,” ungkapnya.

Kepada Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto ini Romo Lukas menyampaikan harapan supaya ia bisa  menjadi terang dan garam di Keuskupan Purwokerto.

“Saya berharap Mgr. Tri bisa menggarami yang sudah tidak asin dan menerangi yang sudah kriyip-kriyip. Semoga kehadiran Mgr. Tri juga bisa mempererat relasi di antara para imam diosesan sendiri dan antara mereka dengan para imam tarekat serta dengan umat sehingga makin mampu membumikan Gereja Katolik di tengah-tengah kebudayaan Banyumasan sebagai nilai-nilai Banyumasan,” harapnya.

“Kami tetap mendukung agar kontekstualisasi ajaran Gereja bisa terwujud. Jangan membandingkan dengan pengalaman di Bogor, tetapi berfokus pada bumi baru yang sekarang menjadi medan penggembalaan beliau. Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung,” tandasnya lebih lanjut.

Selanjutnya Romo Lukas juga berpesan agar Mgr. Tri lebih memperhatikan latihan olah fisiknya yang dalam beberapa waktu belakangan ini terbengkalai karena kesibukan yang menyita waktunya. Padahal dulu ia pernah memiliki semangat tinggi dalam berolahraga, bahkan membeli alat treadmill, tetapi semangat itu segera kendor. Maka, Romo Lukas mengingatkan agar Mgr. Tri memulai lagi berolahraga dan belajar makan secara sehat.

“Mgr. Tri perlu belajar untuk berolahraga lagi dan  makan sehat. Tidak terus-menerus makan nasi goreng pedas saja ya hahaha…,” demikian pesan pungkasan Romo Lukas.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here