Home Seputar KWI Ibadat Agung Awali Rangkaian Perhelatan Agung Keuskupan Purwokerto

Ibadat Agung Awali Rangkaian Perhelatan Agung Keuskupan Purwokerto

577
0
Suasana menjelang Ibadat Salve Agung Uskup Purwokerto. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Senin sore  (15/10/2018) cuaca mendung menghiasi langit kota kripik tempe, Purwokerto. Gerimis tipis yang sedikit menyegarkan suasana panas beberapa hari terakhir ini ikut mengiringi kehadiran umat yang akan mengikuti Ibadat Agung. Sejak pukul 17.00 WIB umat sudah berdatangan memasuki Gereja Katedral Kristus Raja Purwokerto. Sore ini mereka akan menjadi saksi atas rangkaian awal penahbisan Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto, Mgr. Christophorus Tri Harsono.

Ibadat Agung, atau kadang disebut Salve Agung, sore ini dipimpin oleh Uskup Keuskupan Bandung, Mgr. Antonius Bunjamin Subianto, OSC dan didampingi oleh  RD. FX Bagyo Purwasantosa. Dalam Ibadat Agung ini, acara utama adalah pengingkraran kesetiaan kepada Bapa Suci dan pengakuan iman Uskup terpilih serta pemberkatan insignia (atribut penanda uskup) yang akan dipakai oleh Uskup baru dalam tugas penggembalaannya sepanjang hidupnya.

Koor yang mengiringi Ibadat Agung terdiri dari para frater MSC dan frater diosesan Purwokerto. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Puji-pujian dan lantunan mazmur dilambungkan oleh koor yang terdiri dari para frater MSC dan frater diosesan Purwokerto sepanjang Ibadat Agung. Lebih dari dua ribu lima ratus umat yang memenuhi Gereja Katedral tampak mengikuti ibadat ini dengan suasana khusyuk dan khidmat.

Dalam homili singkatnya Mgr. Anton OSC menyampaikan bahwa Allah tidak pernah membiarkan dombanya merana, tapi selalu memilih tepat pada waktunya dan tepat pula orangnya.

“Ia selalu memilih tepat pada waktunya dan tepat orangnya. Romo Tri Harsono dipanggil untuk menjadi gembala untuk Keuskupan Purwokerto. Mungkin kita bertanya mengapa atau Mgr. Tri Harsono sendiri juga bertanya mengapa. Jawabnya ada pada syair Ebiet G. Ade, tanyakanlah kepada rumput yang bergoyang,” jelas Mgr. Anton.

Mgr. Anton OSC dalam homili singkatnya menyampaikan bahwa Allah selalu memilih tepat pada waktunya dan tepat orangnya. (M. Bramantyo/Dokpen KWi).

“Orang beriman tidak pernah bertanya mengapa tetapi harus bersyukur ketika mendengar pengumuman, Habemus Episcopum, karena sudah ada uskup yang terpilih,” sambungnya.

Lebih lanjut, Sekretaris Jenderal KWI menjelaskan bahwa “Mgr. Tri Harsono sebenarnya tidak mau menjadi Uskup, bahkan tidak pernah bermimpi menjadi uskup. Tetapi pada akhirnya dengan kerendahan hati ia mau menjawab dengan  penuh iman‘Jadilah padaku menurut kehendak-Mu.’ Ia yang dengan rendah hati merasa tidak punya banyak kelebihan, tetapi karena imannya kepada Allah dan komitmen pada Gereja, Mgr. Tri mau menjadi teladan iman bagi para imam, bagi para biarawan biarawati dan teladan bagi umat,” tandas Mgr. Anton.

Ditegaskannya pula bahwa Mgr. Tri Harsono yang dipilih menjadi Uskup Purwokerto akan menggembalakan bukan dengan kata-kata, melainkan dengan perbuatan dan teladan seperti yang dilihatnya dalam teladan Maria yang berani menerima panggilan Tuhan dengan berat “Fiat Voluntas Tua.”

Mgr. Julianus Sunarka SJ mengajak Mgr. Tri untuk menjadi gembala yang blusukan. (M. Bramantyo/Dokpen KWi).

Sementara itu, menurut Mgr. Anton, Uskup Emeritus Keuskupan Purwokerto, Mgr. Julianus Sunarka SJ mengajak Mgr. Tri untuk menjadi gembala yang blusukan dan melaksanakan pastoral pedesaan sehingga Gereja Purwokerto menjadi Gereja yang 3 G (guyub, gumregah dan gemrayah).

Di akhir homilinya, Mgr. Anton mengajak umat berdoa semoga Mgr. Tri Harsono bisa menjadi gembala utama yang bersinarkan kesucian dan berhiaskan kemuliaan untuk membimbing dan mencintai Gerejanya, serta mengantar setiap orang kepada Allah.

Mgr. Christophorus Tri Harsono menyatakan pengakuan iman dan bersumpah setia pada Paus. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Setelah homili, Mgr. Christophorus Tri Harsono menyatakan pengakuan iman dan, bersumpah setia pada Paus sebagai penerus para rasul, menyatakan janjinya untuk taat pada Allah dan Yesus Kristus sebagai Gembala Utama, mewartakan dan mengamalkan Injil Suci, menjalankan Tradisi Suci para Bapa Gereja dan menegakkan Hukum Kanonik, dan seluruh norma Gereja Katolik.  Setelah pengucapan pengakuan iman, ia menandatangi berkas-berkas yang dibawa oleh Duta Besar Vatikn utuk Indonesia, Mgr. Piero Pioppo dan disaksikan oleh Mgr. Antonius Subianto OSC.

Pemberkatan insignia oleh Mgr. Antonius Subianto OSC. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Setelah itu, dilakukan pemberkatan insignia  yang akan dikenakan sepanjang hidupnya oleh Mgr Tri Harsono seperti mitra, cincin, tongkat, kalung salib serta takhta uskup oleh Mgr. Anton.

Dan dilanjutkan dengan doa permohonan. Ibadat Agung yang khidmat namun meriah ini ditutup dengan berkat penutup oleh Mgr. Anton.

Dengan berakhirnya Ibadat Agung, Mgr. Christophorus Tri Harsono telah siap menerima perutusan untuk menggembalakan umat Katolik di Jawa Tengah bagian selatan.

Esok hari pada Selasa (16/10/2018) Di Graha Widyatama, Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Mgr. Tri Harsono akan menerima tahbisan episkopalnya dari tangan Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang, Mgr. Robertus Rubiyatmoko yang akan didampingi oleh Uskup Keuskupan Bogor, Mgr. Paskalis Bruno Syukur OFM dan Uskup Keuskupan Malang, Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan, O.Carm.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here