Home Seputar KWI Loh! Ada Tokoh Lintas Agama Hadiri Misa Penahbisan Mgr Christophorus Tri Harsono

Loh! Ada Tokoh Lintas Agama Hadiri Misa Penahbisan Mgr Christophorus Tri Harsono

623
0
KH Zainal Abidin yang mengawali pendirian BASOLIA (Badan Sosial Lintas Agama). (Y. Indra/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Barangkali ini baru pertama kalinya terjadi dalam sejarah di Keuskupan Purwokerto bahwa perayaan Ekaristi penahbisan seorang uskup dihadiri oleh berbagai tokoh lintas agama yang diakui pemerintah, yakni: Islam, Protestan, Katolik, Budha, Hindu dan Konghuchu. Inilah yang terjadi pada penahbisan Mgr. Christophorus Tri Harsono pada Selasa sore (16/10/2018). Enam tokoh lintas agama yang tergabung dalam Badan Sosial Lintas Agama (BASOLIA) Kabupaten Bogor datang khusus ke Purwokerto untuk menyatakan dukungan bagi Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto, yang juga menjadi salah satu anggota BASOLIA.

Apabila Kamu Mencintai Tuhan, Cintailah Seluruh Ciptaannya

BASOLIA merupakan wadah komunikasi pimpinan umat lintas agama se-Bogor yang dibentuk untuk mewadahi pesan dan program perdamaian, sosial, kemasyarakatan dan kemanusiaan sebagai visi perjuangan mereka di tengah masyarakat Bogor yang terkenal multikultur dan heterogen serta intoleransi tinggi. Sesudah berjuang selama tujuh tahun untuk mewujudkan kesepahaman dan visi yang sama di antara enam tokoh lintas agama akhirnya pada 3 April 2007 dalam kongresnya yang pertama Badan Sosial Lintas Agama (BASOLIA) diresmikan oleh Ketua PBNU KH Said Aqil Siraj.

“Proses pertemuan dan diskusi untuk membentuk badan ini sebenarnya sudah dimulai pada tahun 2000. Dimulai dari mengadakan pertemuan-pertemuan diskusi teologi lintas agama. Setelah tahun 2005 saya tidak mau diundang untuk diskusi lagi karena tidak menghasilkan manfaat untuk umat, hanya menciptakan keharmonisan sebatas tingkat elit saja,” demikian KH Zainal Arifin menjelaskan awal mula pembentukan BASOLIA.

Pak Haji Zaenal Abidin yang mengawali pendirian BASOLIA bersama RD Benjamin Sudarto ini ingin berbuat suatu kebaikan untuk umat manusia tanpa pandang bulu, ataupun tanpa memandang suku, ras agama dan golongan.  Namun hanya melihat manusia sebagai ciptaan Tuhan dan harus berbuat kebaikan untuk seluruh ciptaan.

“Kami membentuk BASOLIA supaya umat mengenal kebaikan agama-agama ini sehingga umat menjadi harmonis. Keharmonisan di antara umat lintas agama ini hanya akan dapat terwujud melalui berbagai kegiatan sosial. Akhirnya, kami semua sepakat dan terjadi kongres pertama pada 3 April 2007 untuk membentuk kepengurusan BASOLIA. Kegiatan yang dilakukan seputar sosial kemasyarakatan dan kemanusiaan dengan motto  ‘Apabila Kamu Mencintai Tuhan, Cintailah Seluruh Ciptaannya’,” lanjutnya.

Tentu saja motto ini sangat mendukung apa yang diserukan oleh Bapa Suci Paus Fransiskus dalam ensiklik Laudato Si’. Ensiklik ini memuat pandangan dan seruan Paus Fransiskus tentang pentingnya mengatasi perubahan iklim dan melindungi alam ciptaan dan lingkungan hidup. Paus menyatakan bahwa kerusakan yang terus-menerus dilakukan oleh manusia terhadap lingkungan sebagai satu tanda kecil dari krisis etika, budaya dan spiritual modernitas.

Ingin Mewujudkan Damai Sejahtera Di Bumi

Organisasi BASOLIA ini bergerak dalam bidang sosial kemanusiaan, bencana alam, pengobatan missal, cinta bumi dan lingkungan, menanam pohon, serta penangkaran ikan di danau-danau. Diyakini oleh anggota BSOLIA bahwa dengan tindakan seperti itu akan menimbulkan rasa penasaran di kalangan uamt beragama dan akhirnya diharapkan melalui gerakan-gerakan tersebut akan semakin menyebar ke berbagai daerah lainnya.

“Denga cara action seperti ini otomatis orang akan bertanya-tanya apa itu BASOLIA. Diharapkan bahwa rasa keingintahuan ini akhirnya akan semakin menyebar dan menimbulkan gerakan-gerakan baru di tempat lain. Sekarang ini BASOLIA punya 2 cabang di Depok dan Kabupaten Bogor. Sukabumi akan segera dibuka, Bekasi juga mau membentuk,” demikian jelasnya.

“BASOLIA tidak memiliki hak di ranah perizinan tetapi bergerak di bidang sosial kemanusiaan. Siapa yang mencintai Tuhan, seyogyanya ia mencintia ciptaan-Nya.  Kalau umat beragama bersatu seperti ini saya yakin damai sejahtera ini akan terwujud di dunia. Kalau tidak ada penggeraknya untuk membentuk keharmonisan di suatu daerah atau negara, maka yang terjadi hanya carut marutnya toleransi. Kasihan generasi mendatang kalau radikalisme tidak terbentung. Radikalisme selalu menimbulkan intoleransi karena mereka selalu alergi terhadap perbedaan,” lanjutnya.

BASOLIA lahir untuk menangkal paham radikal semacam itu. Kalau ada aksi yang mereka lakukan selalu diupyakan untuk disosialiasikan ke masyarakat dan mengajak mereka untuk menjaga kebersamaan dalam kebinekaan dengan saling memperhatikan satu sama satu lain. Menurutnya, Tuhan menghendaki agar terjadi damai di muka bumi ini, bukan untuk permusuhan dan peperangan dan permusuhan.

“Paham radikal ada di sekian agama, bukan hanya di Islam saja. Ini masalah dogma dari para pendahulunya yang memberi pemahaman yang berbeda dan akhirnya umatnya gagal paham. Kalau sudah gagal paham dinasehati oleh siapa pun tidak akan berhasil, bahkan bunuh diri pun bisa masuk surga,” tandasnya.

KH Zainal Abidin Ketua Umum BASOLIA bersama dengan Istrinya. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Membangun Chemistry, Merajut Persaudaraan Sejati

Ketua Umum BASOLIA ini mengakui bahwa untuk membangun sebuah chemistry di antara enam tokoh lintas agama bukan hal yang mudah. Dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mendapatkan kesepakatan dan kesepahaman yang sama tentang visi dan misi yang akan diperjuangkan.

“BASOLIA ini pun butuh waktu 5 tahun untk bisa mendapatkan chemistry yang sama dan kesepakatan terhadap pemahaman yang sama. Kami melakukan silaturahmi terus-menerus dan setelah terjalin keakraban dan bercanda tanpa sungkan, kami semakin yakin untuk membentuk organisasi ini karena semua sudah berhasil menyingkirkan ego masing-masing. Agama adalah ranah pribadi dan dipertnggugjawabkan secara pribadi di hadapan Tuhan. Di dunia yang kita urus adalah duniawi, tentang persaudaraan antara kita agar terjadi damai, harmonis, dan sejahtera,” tandasnya.

Menurut KH Zainal Abidin dengan situasi persaudaraan yang sudah terbangun semacam itu, maka ketika mendengar bahwa sahabatnya di BASOLIA ditunjuk sebagai Uskup Purwokerto, ia merasa ikut senang. Bahkan, Romo Tri setiap bertemu dengannya selalu mengatakan bahwa Pak Haji harus datang. “Pokoknya pak Haji harus..harus…datang, saya tunggu,”demikian ia menirukan kata-kata Mgr. Tri

“Saya jawab ‘saya kurang sehat,’ dan dia bilang ‘berobat dulu.’ Saya sampaikan ke Rama Tri kalau saya sehat saya hadir. Dengan kehadiran saya ke Purwokerto kami berharap semoga virus BASOLIA ini juga menyebar di Purwokerto karena BASOLIA sudah dikenal  secara internasionl. Kami sdh dikunjungi tamu-tamu dari luar negeri. Mereka sengaja datang ke Bogor khusus untuk studi banding di BASOLIA. Menurut dunia Bogor intoleransinya tinggi. Ketika masuk ke Bogor dan ketemu BASOLIA mereka terkejut, mereka menemukan hal yang beda,” ungkapnya.

Kembalikan Umat Islam ke Jati Dirinya

Kyai Haji Zainal Abidin memiliki kesan tersendiri terhadap sosok Uskupterpilih Purwokerto ini. Menurutnya, Mgr Tri adlah sosok yang sangat bijaksana, sangat ramah, punya ketegasan yang sangat pantas untuk menjadi pemimpin umat.

“Saya yakin Keuskupan Purwokerto akan lebih baik lagi dalam hal keumatan dan hal lintas agama dengan adanya beliau ini. Saya yakin kedua hal ini akan bisa berkembang. Saya juga berharap supaya Romo Tri bisa merangkul mereka yang radikal dengan sering mengadakan diskusi dengan seluruh tokoh agama yang ada di Purwokerto. Ini pertama-tama dilakukan untuk mewujudkan keakraban dan keharmonisan antar tokoh agama dulu, kemudian baru mewujudkan seperti apa yang dibentuk oleh BASOLIA. Dengan demikian, khususnya masyarakat muslim yang mayoritas di Purwokerto  ini akan kembali lagi ke jati dirinya sebagai masyarakat Indonesia yang ramah tamah, sopan santun serta menghargai pembauran dan perbedaan,” demikian pesan KH Zaenal Abidin.

Akhirnya, ia berharap agar Mgr Tri senantiasa diberi kesehatan dan kekuatan untuk memimpin umat di Keuskupan Purwokerto. Harapan keduanya adalah agar Mgr Tri dapat mengembangkan kebersamaan di Purwokerto.

“Saya berharap agar Romo Tri bisa mengembangkan kebersamaan di Purwokerto. Di Bogor beliau sudah begitu eksis dan tinggal dikembangkan di Purwokerto. Saya siap dipanggil ke Purwokerto asal beliau sudah berhasil mengumpulkan enam tokoh lintas agama,” demikian janjinya kepada Mgr Tri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here