Home Seputar KWI Misa Penahbisan Uskup Purwokerto: Sederhana Namun Khidmat dan Mengharukan

Misa Penahbisan Uskup Purwokerto: Sederhana Namun Khidmat dan Mengharukan

1173
0
Prosesi Penahbisan Uskup Purwokerto Mgr. Tri Harsono. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Prosesi tahbisan episkopal Uskup Purwokerto di pertengahan Oktober ini berlangsung dengan khidmat, penuh sukacita, sekaligus mengharukan. Bukan saja karena umat yang hadir dari berbagai penjuru keuskupan dipenuhi antusiasme, melainkan karena semua yang berperan serta dalam perhelatan agung yang digelar Selasa sore (16/10/2018) seolah merasakan begitu besar kasih karunia yang dianugerahkan Allah bagi Keuskupan Purwokerto dengan hadirnya Uskup baru untuk mereka. Pada ritus utama penahbisan Uskup, sebelum membacakan surat resmi dari Takhta Suci mengenai pengangkatan Uskup Purwokerto, Duta Besar Vatikan untuk Indonesia, Mgr. Pierro Pioppo menunjukkan bulla tersebut kepada para penahbis, kepada Uskup terpilih dan di hadapan para uskup yang hadir. Kemudian, ia membacakan isi surat tersebut dalam bahasa Indonesia dengan cukup lancar.

Selanjutnya, Uskup terpilih mengucapkan janji kesediaannya di hadapan umat dengan dipandu berbagai pertanyaan dari Penahbis Utama, Mgr. Robertus Rubiyatmoko. Dilanjutkan dengan prosesi penumpangan tangan oleh para penahbis dan diikuti oleh semua Uskup yang hadir. Prosesi penumpangan tangan ini merupakan puncak Liturgi Tahbisan Uskup yang sudah berlangsung selama berabad-abad yang terdiri dua hal pokok, yakni Penumpangan Tangan dan Doa Tahbisan oleh para Uskup. Umat mengikuti liturgi ini dengan khidmat dan dalam suasana hening, sambil tetap berdiri.

Tulislah Sejarah Indah Tentang Persaudaraan Sejati di Keuskupan Purwokerto

Mgr Paskalis Bruno Syukur OFM dalam homilinya meyampaikan ‘Seorang Uskup mesti menjadi pelaksana tak kenal lelah adagium ‘Gereja semper reformanda.’ (Y. Indra/Dokpen KWI).

Dalam perhelatan agung ini homili yang cukup mengena disampaikan oleh Penahbis Kedua, Mgr Paskalis Bruno Syukur OFM. Menurut Mgr. Paskalis, perjuangan Mgr. Tri untuk menerima perutusan sebagai uskup sangatlah berat. Akhirnya, melalui kuasa Tuhan dan bimbingan Roh Kudus Mgr. Tri siap diutus sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto.

“Seorang Uskup mesti menjadi pelaksana tak kenal lelah adagium ‘Gereja semper reformanda.’ Uskup mesti membawa pembaruan berkualitas bagi keuskupan. Tak terkecuali para imam tarekat dan bersama seluruh umat Purwokerto bersama uskupnya mesti siap melakukan pembaruan… Taatilah Uskup dan bergeraklah bersama memperbarui keuskupan ini dalam semangat Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum,” ungkap Uskup Keuskupan Bogor ini.

“Pesan firman Tuhan itu amat relevan untuk situasi dan kondisi Keuskupan Purwokerto saat ini.  Uskup baru, para imam dan umat mesti mengikuti Yesus untuk saling merangkul dalam persaudaran kendati ada perbedaan. Sesuai ajakan Paulus, wujudkan iman yang ditampilkan dalam kemauan baik dan niat tulus untuk hidup dalam persekutuan. Momen tahbisan ini hendaknya menjadi momen magic untuk menoreh sejarah baru dalam Keuskupan Purwokerto, sejarah berjabatan tangan dan berangkulan dalam semangat kasih antara para imam, sejarah kerendahan hati untuk saling mengampuni, sejarah berjalan bersama membangun keuskupan ini. Mudah-mudahan tidak ada yang berlaku seperti orang Farisi, kalau pun ada inilah saatnya untuk bertobat, membarui diri,” tandasnya.

“Sebagai pembantu uskup, para imam bukanlah uskup-uskup kecil, melainkan berjuang bersama dengan Uskupnya berdasar dan berakar pada firman Tuhan dan tradisi sehat Gereja Katolik. Uskup dan para imam hendaknya bahu-membahu membimbing umatnya untuk hidup atas dasar firman Tuhan,” lanjutnya.

Akhirnya, Mgr. Paskalis menutup homilinya dengan menyampaikan bahwa bila semua pihak hidup dalam iman yang kooperatif dan dalam ketaatan, “Anda sekalian akan terus-menerus menulis sejarah indah tentang persaudaraan sejati, sejarah tentang communio penuh cinta kasih di keuskupan Purwokerto.”

Baca juga:Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Merajut Persahabatan, Membangun Persaudaraan Sejati (3)

Kasihilah dan Hormatilah Uskup Baru

Duta Besar Vatikan menyampaikan bahwa Mgr. Tri Harsono adalah abdi Allah yang mengasihi imam dan umatnya. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Sementara itu, Duta Besar Vatikan menyampaikan bahwa Mgr. Tri Harsono adalah abdi Allah yang mengasihi imamnya dan umat serta mereka yang berkehendak baik untuk hidup bersama dalam keharmonisan. Ditambahkannya bahwa Uskup baru Purwokerto diharapkan bisa menjadi citra Allah yang melayani, mengasihi dan menuntun semua di jalan kebaikan menuju Allah. Sementara itu dari pihak para imam dan umat Katolik Purwokerto  sendiri Mgr. Piero Pioppo mengajak untuk mengasihi dan menghormati Uskup baru mereka, Mgr. Tri Harsono.

“Kasihilah dan hormatilah Uskup baru Anda. Karena ketika Anda mengasihi Uskup, Anda mengasihi Gereja. Ketika Anda mengasihi Gereja Anda menghormati Allah dan dengan demikian kebaikan bagi umat manusia akan terwujud,” ungkapnya.

Ajakan bagi semua pihak untuk bergandengan tangan mewujudkan 100% Katolik 100% Indonesia

Mgr. Tri menyampaikan kata sambutannya ini dalam campuran 3 bahasa: Indonesia, Italia dan Arab. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Acara yang ditunggu-tunggu umat dalam rangkaian Penahbisan Mgr. Christophorus Tri Harsono pun tiba. Setelah misa penahbisan usai dan dilanjutkan dengan berbagai sambutan, tibalah saatnya bagi Uskup baru Purwoketo untuk menyampaikan kata sambutannya. Uniknya, Mgr. Tri menyampaikan kata sambutannya ini dalam campuran 3 bahasa: Indonesia, Italia dan Arab.

Uskup ‘Kecamatan’ Purwokerto terpilih ini yang memiliki motto tahbisan Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum (Jadilah Padaku Menurut Perkataanmu itu) menyampaikan kata sambutan yang cukup detil dan membuka wawasan kebangsaan bagi umat dan undangan yang hadir. Dalam awal sambutannya yang penuh gelak tawa itu, Mgr. Tri Harsono menyampaikan bahwa “Siapapun yang berambisi jadi uskup itu adalah gila. Uskup adalah terpilih, tidak mengajukan diri. Menjadi uskup bukan jabatan kemuliaan, tetapi adalah jabatan pelayanan. Darahnya halal dikorbankan untuk jadi pelayan.”

Baca juga: Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Hanya Orang-orang Gila yang Berambisi Menjadi Uskup (2)

Selanjutnya, ahli Islamologi yang mencintai wawasan kebangsaan ini juga menyampaikan berbagai hal yang menyangkut soal kebinekaan yang disitir dari pidato Presiden Sukarno dan soal toleransi. Mgr Tri menyampaikan bahwa toleransi yang baik dan benar adalah menerima dengan ikhlas berbagai perbedaan.

“Kebinekaan adalah keniscayaan dan Tuhan menghendaki itu. Toleransi yang baik dan benar bukan mencari kesamaan, tetapi menerima dengan ikhlas realita perbedaan-perbedaan orang lain dan di sekitar kita,” ungkapnya.

“Maka,100% Katolik 100% Indonesia berarti bahwa keimanan dan tindakan seseorang ditentukan oleh seberapa utuh dan lengkap konsep tentang Tuhan. Hal ini akan tercermin dalam setiap kata, perbuatan dan tindakannya. Kalau orang memiliki konsep Tuhan secara utuh dan lengkap dan benar tentang Tuhan, maka ia mengungkapkannya secara utuh dan benar dalam imannya, perbuatannya sehari hari, dalam kata dan tindakannya. Tetapi kalau konsep tentang Tuhan itu hanya sepotong, maka dalam tindakan dan perbuatannya pun hanya sepotong-sepotong. Jadi,  kalau mengimani Kristus juga jangan sepotong tetapi satu kesatuan penuh, dari lahir, wafat dan kebangkitan-Nya,” tegasnya.

Di akhir kata sambutannya, Mgr. Tri Harsono mengajak seluruh imam dari berbagai tarekat yang berkarya di Keuskupan Purwokerto dan seluruh umat untuk bergandengan tangan bersama-sama membangun Keuskupan Purwokerto. Ia juga menegaskan jika bahwa 100% Katolik dan 100% Indonesia akan dapat diwujudkan dengan kebersamaan dari seluruh imam dan umat.

“Jangan jadi jago kandang di dalam Gereja kita sendiri, tetapi pergilah keluar. Mari kita bersama-sama dengan berbagai kongregasi dan tarekat yang ada di sini, mari kita bergabung bersama untuk membangun keuskupan Purwokerto ini. Saya tidak bisa dan tidak mampu bekerja sendiri. Mari kita bekerja bersama untuk menuju 100% Katolik dan 100% Indonesia,” pungkasnya.

Untuk menutup sambutannya, Mgr. Tri mengucapkan doa Kemuliaan dan Salam Maria dalam bahasa Arab.

 Baca juga: Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Fiat Mihi Secundum Verbum Tuum (4)

Berkat pertama Uskup baru Purwokerto mengakhiri seluruh rangkaian acara hari itu (16/10/2018). Mgr. Tri berjalan kaki mengelililngi seluruh Graha Widyatama dengan memberikan berkat pertamanya yang disambut dengan rasa haru dan hormat. Banyak umat yang berusaha mencium cincinnya dan bahkan ada banyak yang mencium jubahnya. Umat pun pulang dengan perasaan suka cita dan syukur atas segala pengalaman yang mereka peroleh sepanjang hari Selasa penuh berkat dan sukacita tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here