Home Seputar KWI Fakta Unik dan Menarik tentang Mgr. Christophorus Tri Harsono

Fakta Unik dan Menarik tentang Mgr. Christophorus Tri Harsono

1637
0
Ucapan selamat dari Pemda setempat dan Tokoh Lintas Agama kepada Mgr. Tri Harsono. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Keuskupan Purwokerto baru saja mendapatkan Uskup baru mereka, Mgr. Christophorus Tri Harsono yang ditahbiskan pada Selasa (16/10/2018). Ia adalah seorang imam diosesan Keuskupan Bogor yang diboyong menjadi misionaris lokal abadi di Keuskupan Purwokerto dalam perutusan sebagai Uskup. Ada beberapa fakta unik dan menarik di balik pribadi yang terkenal sebagai sosok yang ngemong, kebapakan dan memiliki nilai-nilai keutamaan sebagai uskup.

  1. Si Unyil, Anak Kolong yang Jadi Uskup

Rama Christophorus Tri Harsono dilahirkan di Bogor, 18 Januari 1966. Ia adalah “anak kolong” yang tinggal dan dibesarkan di kompleks Lanud Atang Sendjaja, Semplak, Bogor, karena ayahandanya (Almarhum Bp. Pitoyo) merupakan anggota Paskhas TNI-AU. Setelah menyelesaikan pendidikan di Seminari Menengah Stella Maris, Bogor selama 4 tahun ia meneruskan cita-citanya untuk menjadi imam dengan melanjutkan studi ke Seminari Tinggi Santo Petrus Paulus di Buah Batu, Bandung, serta kuliah di Fakultas Filsafat Universitas Katolik Parahyangan.

Waktu di Seminari Menengah Stella Maris, ia mendapat julukan ‘Si Unyil’ karena perawakannya yang kecil. Julukan ini tetap melekat padanya ketika ia melanjutkan ke Seminari Tinggi Santo Petrus Paulus di Bandung. Walaupun badannya kecil, tetapi di kalangan teman-teman seminaris anak kolong ini terkenal sebagai anak yang pemberani dan memiliki kepercayaan diri yang tinggi. Salah satu ungkapannya yang dikenang oleh koleganya adalah ‘Kalau kita memang benar, kenapa harus takut? Lawan saja.’

Baca juga: Mgr. Christophorus Tri Harsono Kata Mereka: Si Unyil yang Piawai Bermain Gitar (2)

Bila dirunut sejak masa tahbisannya, karya pelayanan Mgr. Tri Harsono tak jauh dari “takhta” walaupun pada awalnya ia bercita-cita hanya sebagai seorang vikaris parokial. Setelah ditahbiskan sebagai imam, tugas pertamanya menjadi vikaris parokial di Paroki Maria Tak Bernoda, Rangkasbitung (1995-1996). Setelah itu ditarik ke Bogor sebagai pamong di Seminari Menengah Stella Maris (1996-1998). Sekembalinya dari studi Islamologi  di Roma pada 2001, Romo Tri diutus menjadi dosen Islamologi di Fakultas Filsafat Universitas Parahyangan, Bandung sampai tahun 2018. Selain menjadi dosen, ia juga merangkap sebagai Rektor Seminari Tinggi Santo Petrus Paulus, Bandung (2002-2005, juga pada 2008-2014).

Sejak tahun 2014, Uskup Bogor, Mgr. Paskalis Bruno Syukur OFM menunjuknya sebagai Vikaris Jenderal Keuskupan Bogor. Akhirnya, pada Sabtu, 14 Juli 2018 Paus Fransiskus mengangkat Mgr. Tri Harsono sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto. Begitulah ia menapaki jalan hidupnya hingga ke puncak takhta uskup.

Baca juga: Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Hanya Orang-orang Gila yang Berambisi Menjadi Uskup (2)

  1. Pengumuman Penunjukannya Sebagai Uskup Dilakukan di Dua Keuskupan

Pada hari Sabtu, 14 Juli 2018, Paus Fransiskus menunjuk Vikaris Jenderal Keuskupan Bogor, RD.  Christophorus Tri Harsono sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto. Penunjukan ini untuk mengisi takhta lowong di keuskupan tersebut setelah berakhirnya masa penggembalaan Mgr. Julianus Sunarka SJ yang telah purna tugas sejak 29 Desember 2017. Mgr.Sunarka sekarang tinggal di Wisma Emmaus, Girisonta, Kabupaten Semarang.

Pada hari yang sama, kabar penunjukan Mgr. Tri Harsono diumumkan dalam Misa di Gereja Katedral Bogor oleh Mgr. Paskalis Bruno Syukur, OFM sekaligus di Gereja Katedral Kristus Raja oleh Administrator Diosesan Keuskupan Purwokerto, RD. Tarcisius Puryatno.

Bersamaan dengan pengumuman Mgr. Tri Harsono, juga diumumkan Uskup terpilih Keuskupan Maumere, Mgr. Edwaldus Martinus Sedu. Pengumuman itu disampaikan oleh Mgr. Kherubim Pareira di Gereja Katedral St. Yoseph Maumere.

  1. Romo Fasih berbahasa Arab 

Ada kesepakatan di antara beberapa imam diosesan Keuskupan Bogor bahwa jika mereka diutus untuk melanjutkan studi mereka, mereka harus bisa menjadi ahlinya. Kesepakatan itu pun digenggam oleh Mgr. Tri yang diutus untuk melanjutkan studinya ke Institut Dar Comboni untuk Studi Arab di Kairo, Mesir dan mengambil lisensiat di Pontifical Institute for Arabic & Islamic Studies (PISAI), Roma, Italia.

Sepulang dari studi di Roma, Romo Tri menjalani tugasnya sebagai dosen Islamologi di Fakultas Filsafat Unpar Bandung sampai 2018. Ketika tinggal di Bandung tersebut, selain menjadi dosen, pamong serta Rektor Seminari Tinggi Santo Petrus Paulus, ia banyak melibatkan diri dalam berbagai kegiatan dialog antarumat beragama dan bergaul akrab dengan berbagai tokoh lintas agama.

KH Zaenal Abidin (Ketua Basolia) bersama dengan Tokoh Agama lainnya, menghadiri prosesi Tahbisan Uskup Purwokerto. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Dengan kepiawaiannya berbahasa Arab tersebut,  ia juga berhasil membangun persaudaraan sejati dengan para tokoh lintas agama di Kota dan Kabupaten Bogor yang tergabung dalam Badan Sosial Lintas Agama (BASOLIA). Bahkan, para tokoh lintas agama tersebut hadir dalam Perayaan Ekaristi penahbisannya.

Baca juga: Kenal Lebih Dalam Mgr. Christophorus Tri Harsono: Merajut Persahabatan, Membangun Persaudaraan Sejati (3)

  1. Para Tokoh Lintas Agama Menghadiri Misa Penahbisan Mgr. Tri

Ada yang tidak biasa dalam penahbisan Uskup Purwokerto yang telah berlangsung pada Selasa (16/10/2018). Di tengah-tengah ribuan umat Katolik yang hadir mengikuti Perayaan Ekaristi penahbisan Mgr. Tri Harsono, tampak beberapa orang dengan pakaian yang berbeda dengan yang dikenakan umat di sekitarnya. Ada yang memakai kopiah, ada yang berjilbab, ada yang mengenakan pakaian pendeta.

Mereka adalah enam tokoh lintas agama yang tergabung dalam BASOLIA Kabupaten Bogor. Mereka datang khusus ke Purwokerto untuk menyatakan dukungan dan solidaritas bagi Uskup terpilih Keuskupan Purwokerto, yang juga menjadi salah satu anggota BASOLIA. Bahkan, Ketua BASOLIA, Kyai Haji Zainal Abidin sampai menunda sholat Azhar dan sholat Maghrib demi mengikuti Ekaristi penahbisan Mgr. Tri Harsono.

Baca jugaLoh! Ada Tokoh Lintas Agama Hadiri Misa Penahbisan Mgr Christophorus Tri Harsono

  1. Sambutan Mgr. Tri Dibawakan Dalam Campuran Tiga Bahasa
Mgr. Tri menyampaikan kata sambutannya ini dalam campuran 3 bahasa: Indonesia, Italia dan Arab. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Sesudah misa penahbisan selesai, dilanjutkan dengan sambutan-sambutan. Yang paling menarik  tentu saja adalah sambutan Uskup baru ‘Kecamatan’ Purwokerto karena disampaikan dalam bahasa campuran: Italia, Arab dan Indonesia.

Dalam bahasa Italia, ia menyapa Duta besar Vatikan untuk Indonesia, Mgr Piero Pioppo. Pada intinya ia menyampaikan terima kasih kepada Duta Vatikan dan Bapa Suci Paus Fransiskus yang telah menunjuknya sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto. Mgr. Tri berharap ia tetap setia dan taat dalam menjalankan tugasnya sebagai uskup.

Rasa terima kasih juga disampaikan kepada para sahabatnya yang beragama Islam yang telah memenuhi undangannya dan berkenan hadir di dalam misa penahbisannya. Ia mengatakan hal itu dalam bahasa Arab.

Akhirnya, dalam bahasa Indonesia Mgr Tri menyampaikan berbagai hal yang membuka wawasan kebangsaan bagi mereka yang hadir di Graha Widyatama Universitas Jenderal Soedirman.

Di antaranya, ia mengungkapkan tentang empat pilar yang mengokohkan bangunan keindonesiaan (Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan UUD 1945), yang disingkat dengan PBNU. Ia juga menyitir ungkapan terkenal Mgr. Albertus Sugijopranoto SJ “100% Katolik dan 100% Indonesia”  dan menjabarkan arti ungkapan tersebut berdasarkan tulisan Mgr. Ignatius Suharyo dalam bukunya the Catholic Way.

Di akhir kata sambutannya, Mgr. Tri Harsono mengajak seluruh imam yang berkarya di Keuskupan Purwokerto serta seluruh umat untuk bersama-sama membangun Keuskupan Purwokerto. Ia juga menegaskan bahwa 100% Katolik dan 100% Indonesia akan dapat diwujudkan melalui kebersamaan seluruh imam dan umat.

Baca juga: Misa Penahbisan Uskup Purwokerto: Sederhana Namun Khidmat dan Mengharukan

  1. Gitaris, drummer serta vokalis Elek Yo Band

Ternyata ada banyak talenta yang dianugerahkan Tuhan kepada Uskup baru Purwokerto itu. Tidak hanya fasih dalam bahasa Arab, ia bahkan sudah hafal Alquran (khatam). Selain itu, masih ada beberapa bahasa lagi yang dikuasainya, antara lain Italia dan tentu saja Inggris.

Peraih gelar lisensiat Islamologi dari PISAI, Roma, ini juga terkenal sebagai narasumber di bidang-bidang Islam, katolisitas dan wawasan kebangsaan. Ia juga dikenal mampu menjelaskan hal rumit dengan cara yang mudah dimengerti dan membawakan materinya dengan penuh humor sehingga membuat audiens tidak bosan mendengarkannya. Yang tak kalah menariknya, Mgr Tri ternyata adalah seorang musisi yang cukup andal.

Menurut pengakuan teman-temannya di Keuskupan Bogor maupun Keuskupan Bandung, anak kolong dari Lanud Atang Sandjaja ini pandai bermain gitar, menggebuk drum sekaligus adalah pemain keyboard yang andal. Tak hanya itu saja, dalam olah vokal pun Mgr. Tri dikenal bersuara merdu dan lembut.

Jauh sebelum Elek Yo Band a la para Menteri Kabinet Kerja terbentuk, ia sudah ikut menginisiasi sebuah grup band dengan nama yang sama. Bersama para sahabatnya sesama imam diosesan Keuskupan Bogor ia pernah membentuk “Elek Yo Band” pada sekitar tahun 2004-2005, bahkan sempat mengeluarkan satu album rohani.

Band ini merupakan wadah para imam dan para frater diosesan Keuskupan Bogor untuk mengekspresikan diri dan mengembangkan talenta bermusik mereka. Selain itu, ini juga menjadi sarana menciptakan kebersamaan di antara para imam dan para frater. Mereka terutama sering “pentas’ pada acara-acara tahbisan imam.

Baca juga: Mgr. Christophorus Tri Harsono Menurut Mereka: Kata, Sikap dan Tindakan Seorang Uskup Menjadi Hukum (4)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here