Home Seputar KWI Paus Fransiskus : Sinode Harus Terus Bekerja di Dalam Hati Kita

Paus Fransiskus : Sinode Harus Terus Bekerja di Dalam Hati Kita

868
0
(Photo: Google)

Jakarta, dokpenkwi.org – Berbicara dengan spontan pada akhir Sidang Umum Sinode tentang Orang Muda, Paus Fransiskus menekankan tiga hal utama yang dibawanya ke dalam hatinya.

Sinode bukanlah sebuah parlemen

Pertama, ia mengingatkan mereka yang hadir dalam Sinode bahwa “Sinode bukanlah sebuah parlemen.” Sebaliknya, Sinode adalah “ruang yang dilindungi” di mana Roh Kudus diperbolehkan untuk bekerja. Oleh karena itu, informasi tentang apa yang terjadi dalam Sinode bersifat lebih umum, dengan beberapa rincian khusus yang dirilis. “Jangan sampai kita lupa hal ini,” kata Paus: “Itu adalah Roh yang bekerja di sini.”

Sinode harus bekerja di dalam hati kita

Hal kedua yang ditekankan Paus Fransiskus terkait dengan dokumen akhir Sinode, yang disetujui pada hari Sabtu (27/10/2018). Namun, Paus mengatakan, “hasil Sinode bukanlah sebuah dokumen.” Sebaliknya, Sinode harus “bekerja di dalam hati kita.” Ia melanjutkan, “Roh memberi kita dokumen untuk bekerja di dalam hati kita. Kita adalah para penerima dokumen tersebut, bukan orang-orang di luar.” Agar dokumen bisa berfungsi, katanya, maka pentinglah “berdoa dengan dokumen itu, mempelajarinya, memohon terang.”

(Photo: Google)

Memerangi Penuduh Besar Dengan Doa dan Penebusan Dosa

Akhirnya, Paus berkata, “Saya memikirkan Ibu kita, Gereja Ibu Kudus.” Dokumen akhir mengakui bahwa Gereja adalah kudus, bahkan jika kita “anak-anaknya, adalah para pendosa.” Paus Fransiskus mengatakan, bahwa “Penuduh Besar” selalu memanfaatkan dosa-dosa kita; dan sekarang, khususnya, “dia menuduh dengan keras, dan tuduhan ini menjadi penganiayaan.” Penganiayaan itu, jelasnya, bukan hanya kekerasan fisik yang bisa dilihat di beberapa belahan dunia, melainkan juga tuduhan yang dirancang untuk mengotori Gereja. Meskipun umat Katolik secara individu kotor, Gereja tidaklah kotor – dan karena alasan ini, Paus berkata, “sekarang saatnya untuk membela Ibu kita; dan Ibu kita dibela melawan Penuduh Besar dengan doa dan pertobatan.” Itulah sebabnya mengapa Paus meminta umat beriman untuk berdoa Rosario, dan untuk berdoa kepada Santo Mikhael sepanjang bulan Oktober. “Ini adalah masa yang sulit,” kata Paus, “karena penuduh menyerang Ibu kita [Gereja] melalui kita, dan Gereja tidak tersentuh. Saya ingin mengatakan hal ini ‘dari hati’ di akhir Sinode. ”

Paus Fransiskus mengakhiri sambutannya dengan mengatakan, “Sekarang, Roh Kudus memberi dokumen ini bagi kita semua, dan juga bagi saya, untuk merenungkan apa yang Dia ingin sampaikan kepada kita. Terima kasih banyak; Terima kasih semuanya!”

Sumber: vaticannews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here