Home Seputar KWI Sekilas tentang Pusat Pastoral Keuskupan Bandung

Sekilas tentang Pusat Pastoral Keuskupan Bandung

269
0
Pusat Pastoral Keuskupan Bandung "Bumi Silih Asih" di Jl. Moch. Ramdan. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Bandung, dokpenkwi.org – Selama sepuluh hari dari 5 November hingga 14 November 2018 Pusat Pastoral Keuskupan Bandung yang terletak tidak jauh dari alun-alun Balonggede ini mendapat kehormatan sebagai tempat perhelatan Sidang Sinodal KWI 2018. Gedung Pusat Pastoral, atau bisa disebut PPKB, yang berdiri megah, artistik, sekaligus cantik ini menjadi tempat pelaksanaan sidang para Uskup se-Indonesia sekaligus akan menjadi saksi pemilihan fungsionaris KWI periode mendatang.

Gedung berbentuk ‘L” yang terletak di Jalan Mochamad Ramdan No.18 Bandung ini dibangun hanya dalam waktu 1,5 tahun sejak peletakan batu pertamanya pada 22 Februari 2017 dan diberkati serta diesmikan pada 3 Juli 2018 pada pembukaan Temu Uskup dan Kuria Regio Jawa.

Menurut website Tatamulia Nusantara Indah, gedung ini memiliki tiga lantai di atas dan dan 2 lantai di bawah dengan total luas area 12.130 meter persegi yang dibangun di atas tanah seluas 2.500 meter persegi.

Terdiri dari tiga lantai

Bila berkunjung ke PPKB, di Lantai Dasar Gedung 1 terdapat main hall, ruang resepsionis, ruang konsultasi dan perpustakaan. Pada sayap kanan di samping perpustakaan direncanakan akan dibuat toko buku dan benda rohani. Selain itu, di bawah tangga di samping lift akan dijadikan ruang galeri atau museum.

Ketika naik ke lantai satu, di sini terdapat beberapa ruang rapat, ruang rekaman, dan kantor Dewan Karya Pastoral di mana di dalamnya adalah kantor untuk Komisi-komisi. Setingkat di atasnya pada lantai dua, terdapat ruang untuk Sekretariat Keuskupan, Kantor Tribunal, Kantor Keuangan dan Kantor Uskup. Sementara, di lantai tiga ada aula Yohanes Paulus II yang bisa menampung 400 orang dengan perlengkapan audio visual yang megah dan canggih. Di samping Aula Yohanes Paulus II tampak sebuah ruang makan serbaguna yang bisa dipakai sebagai wedding hall.

Vikjen Keuskupan Bandung sekaligus Direktur PPKB, Pastor Yustinus Hilman Pujiatmoko. (Dokpri Rm. Hilman, Pr).

Menurut Vikjen Keuskupan Bandung sekaligus Direktur PPKB, Pastor Yustinus Hilman Pujiatmoko, di atas Aula terdapat ruang Auditorium -yang sesungguhnya berada di lantai 4- dengan tempat duduk permanen dan bisa dipergunakan secara terpisah dari aula. Ruang auditorium ini memiliki kapasitas tempat duduk untuk 130 orang. Jika tirai pembatas auditorium dibuka, ruang itu akan terhubung dengan aula yang berada di bawahnya. Dengan demikian, jika aula dan auditorium digabungkan, keduanya dapat menampung sejumlah 530 orang.

Aula Yohanes Paulus II tempat diadakan Sidang Sinodal Para Uskup KWI 2018. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

“Sementara itu, pada Lantai dasar gedung 2 yang diperuntukkan untuk hunian terdapat pastoran. Di dalam pastoran ada beberapa ruang lain, yakni: kapel, ruang tamu dan empat kamar tidur. Kemudian di lantai 1 sampai dengan lantai 3 terdapat 48 kamar tidur yang dilengkapi fasilitas cukup nyaman. Setiap lantai memiliki 16 kamar tidur. Setiap kamar dapat diisi dua orang. Kamar-kamar ini bisa dipakai sebagai penginapan bila ada pertemuan-pertemuan komisi atau kelompok-kelompok kategorial yang membutuhkannya,” lanjut Pastor Hilman.

Sebagai wadah kebersamaan

Museum benda-benda rohani di Pusat Pastoral Keuskupan Bandung. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Gedung ini lahir dari kebutuhan akan sebuah kebersamaan dalam pelayanan pastoral yang semakin baik untuk mewadahi segala aktivitas pelayanan pastoral di Keuskupan Bandung, antara lain untuk pendidikan dan pembinaan pelayan,  kaderisasi dan profesionalisasi para gembala, serta sebagai ruang konsultasi dan advokasi pelayanan administratif keuskupan.

 “Gedung  PPKB dapat berdiri karena kasih dan kebaikan Allah yang terwujud dalam diri umat yang rela berbagi dan memberi baik hati, budi, energi dan materi. Semangat kasih dan kebaikan Allah yang telah dimulai dengan berdirinya gedung diharapkan dapat terus berlanjut dan diwujudkan oleh siapa pun yang menggunakannya. Dengan demikian, kasih Allah sebagaimana diperintahkan oleh Yesus “Ut Diligatis Invicem” (Yoh. 15:17) dapat dirasakan oleh umat dan diwujudkan di tengah masyarakat.  Maka, gedung ini juga diberi nama “Bumi Silih Asih,” artinya, tempat di mana siapa pun yang menggunakannya dapat merasakan kasih dan kebaikan Allah,” demikian jelas Pastor Hilman.

Sementara itu, dalam sebuah sambutannya Uskup Keuskupan Bandung, Mgr Antonius Subianto OSC menyampaikan bahwa gedung ini diharapkan bukan hanya menjadi sebuah kantor belaka, namun bisa menjadi ‘rumah’  untuk mengembangkan kehidupan iman.

“Semoga gedung ini bukan hanya menjadi kantor, melainkan menjadi rumah di mana kita semua bisa mengembangkan kehidupan iman kita. Iman yang terwujud dalam perbuatan. Perbuatan sosial sebagai sarana untuk meningkatkan pelayanan sakramental dan karya pastoral dengan semakin baik sehingga Kerajaan Allah bisa terwujud. Kerajaan Allah terwujud bila terjadi transformasi kehidupan, bukan hanya kehidupan umat, melainkan juga masyarakat sekitar,” tandas Mgr. Anton OSC.

Diresmikan oleh  enam Uskup Regio Jawa dan satu Administrator Diosesan

Dalam Prasasti yang terletak di main hall tertulis:

PUSAT PASTORAL KEUSKUPAN BANDUNG lahir dari gagasan dan gerakan saling berbagi untuk membangun “BUMI SILIH ASIH, SILIH ASAH, SILIH ASUH.”

Dengan rasa syukur kepada Allah, terima kasih kepada semua yang telah terlibat dan berbagi berkat, pada pembukaan Temu Uskup dan Kuria Regio Jawa, 3 Juli 2018,

“Rumah” ini diberkati oleh:
Mgr. Ignatius Suharyo (Uskup Agung Jakarta),
Mgr. Paskalis Bruno Syukur, OFM (Uskup Bogor),
Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC (Uskup Bandung),
Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Uskup Agung Semarang),
Rm. Tarcisius Puryatno (Administrator Diosesan Purwokerto),
Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan, O.Carm (Uskup Malang),
Mgr. Vincentius Sutikno Wisaksono (Uskup Surabaya).

Semoga Pusat Pastoral ini menjadi saksi dan bukti terwujudnya perintah Tuhan “Kasihilah seorang akan yang lain” (Yoh 15: 17).

 

Diambil dari berbagai sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here