Home Seputar KWI Oleh-oleh Mgr. Pius Riana Prabdi dari Sinode tentang Orang Muda

Oleh-oleh Mgr. Pius Riana Prabdi dari Sinode tentang Orang Muda

808
0
Mgr. Pius Riana Prabdi dan Anastasia Indrawan bersama dengan Para Uskup dari Asia dalam Sinode Para Uskup tentang Orang Muda 2018 (orangmudakatolik.net/Komisi Kepemudaan KWI)

Bandung, dokpenkwi.org – Sidang Umum Biasa ke XV Sinode para Uskup tentang orang muda yang digelar dari 3 Oktober hingga 30 Oktober 2018 baru saja selesai. Tema yang diangkat dalam Sinode ini adalah “Young people, faith, and vocational discernment” (Orang muda, iman dan diskresi panggilan). Ini merupakan sinode para Uskup pertama yang membicarakan orang muda.

Sinode, secara umum, dapat didefinisikan sebagai sidang para Uskup yang mewakili keuskupan Katolik, yang bertugas membantu Paus dalam mengatur Gereja universal dengan memberikan nasihat mereka. Paus Yohanes Paulus II menyebut Sinode sebagai “ungkapan dan instrumen yang sangat bermanfaat dari kolegialitas para uskup.”

Dalam kesempatan ini, KWI mengutus dua Uskup untuk menghadiri Sinode tersebut. Kedua uskup itu adalah, Ketua Komisi Kepemudaan KWI, Mgr. Pius Riana Prabdi dan Uskup Keuskupan Pangkalpinang, Mgr. Adrianus Sunarko OFM serta satu wakil orang muda, Anastasia Indrawan yang berperan sebagai Auditor (pendengar).

Di tengah-tengah keikutsertaannya dalam Sidang Sinodal KWI 2018, Mgr. Pius Riana Prabdi berkenan mensharingkan refleksi pribadinya selama mengikuti sinode tentang orang muda tersebut.

Mgr. Pius Riana Prabdi, Uskup Keuskupan Ketapang, Ketua Komisi Kepemudaan KWI (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Lebih dari 300 orang ikut serta, termasuk 36 orang muda dari lima benua

Sinode para uskup tentang Orang Muda yang digelar di Roma ini dihadiri lebih dari 300 peserta. Mereka adalah para Uskup, para imam, kaum religius, serta 49 auditor (pendengar), 36 di antaranya adalah orang muda yang datang dari lima benua. Sementara itu, wakil orang muda dari Komisi Kepemudaan KWI adalah Anastasia Indrawan.

“Menariknya yang hadir bukan hanya dari Katolik saja, namun juga dari Gereja-gereja Anglikan, Ortodoks, Protestan dan lain-lain. Hal menarik lainnya ada 36 orang muda dari 5 benua yang hadir sebagai auditor. Mereka juga bisa menyampaikan intervensi, artinya bisa memberikan masukan terhadap instrumentum laboris (dokumen persiapan). Jadi yang menarik adalah peserta datang dari berbagai Gereja dan dari orang muda sendiri,” jelas Mgr. Riana.

Refleksi Mgr. Pius Riana Prabdi

Mendampingi OMK: berjalan bersama OMK

Selama hampir sebulan mengikuti Sinode tentang Orang Muda ini, Ketua Komisi Kepemudaan KWI merasa diteguhkan bahwa untuk terus mengusahakan agar pendampingan orang muda katolik (OMK) tidak bersifat parsial, tetapi perlu dilakukan secara holistik. Pendampingan itu hendaknya tidak disekat-sekat dalam pengelompokan-pengelompokan, melainkan dilihat secara menyeluruh dan berkesinambungan.

Anastasia Indrawan (tengah) wakil orang muda dari Indonesia yang berperan sebagai auditor/pendengar (orangmudakatolik.net/Komisi Kepemudaan KWI)

“Saya pribadi lebih diteguhkan bahwa pendampingan itu tidak parsial. Tidak hanya dalam BIA, BIR, OMK atau sebutan-sebutan lain. Mestinya pendampingan orang muda itu dibuat holistik sehingga kita perlu duduk bersama untuk merumuskannya bersama, memilih bersama, kemudian melaksanakan bersama orang muda sesuai dengan arti kata sinode, yakni ‘berjalan bersama.’ Jadi, pendampingan orang muda bukan hanya teori, melainkan ya benar-benar berjalan bersama mereka,” demikian tandas Uskup Ketapang ini.

Olahraga dan seni: pintu masuk untuk menjumpai dan mendampingi orang muda

Menurut Mgr. Riana Prabdi, sebagaimana diamanatkan Bapa Suci pada pembukaan sinode ada tiga hal penting yang merupakan inti sinode, yaitu: a moment of sharing, an ecclesial exercise in discernment dan a sign of a Church that listens and journeys. Maka, dokumen final yang dibuat pada akhir sinode mengambil inspirasi dari perjalanan dua murid ke Emaus (Emmaus Journey) seperti yang dikisahkan oleh penginjil Lukas.

Dalam dokumen final ini terdapat tiga bagian yang mengacu pada Injil Lukas 24 tersebut. Bagian pertama adalah “Berjalan bersama orang muda” di mana Gereja mendengarkan mereka dengan segala pergulatan mereka. Bagian kedua dilanjutkan dengan “Mata mereka terbuka.” Bagian dua ini menyebutkan bahwa orang-orang muda sebagai salah satu “tempat teologis” di mana Tuhan menghadirkan diri-Nya. Dua aspek lain yang tercakup dalam bagian kedua adalah aspek pendampingan dan diskresi.

Sedangkan, bagian ketiga “Mereka pergi tanpa menunda” menyajikan ikon tentang Maria Magdalena, saksi pertama dari Kebangkitan. Pada bagian ini, para bapa Sinode mengajak Konferensi para Uskup untuk melanjutkan proses diskresi dengan tujuan mengembangkan solusi pastoral khusus, mendorong untuk bergerak dari “aku” ke “kita” dan untuk mempertimbangkan beragam wajah, kepekaan, asal-usul dan budaya orang-orang muda.

“Salah satu cara untuk mewujudkan pendampingan OMK untuk ‘berjalan bersama’ dilakukan dengan berjalan kaki ke bukit Maria. Pada 23 Oktober para peserta diajak berziarah ke sebuah bukit Maria dengan bus. Kemudian, dari bukit itu mereka kembali dengan berjalan dan peziarahan ditutup dengan misa bersama di basilika Santo Petrus,” jelas Mgr. Riana tentang contoh melakukan Bagian Pertama Dokumen Final pada waktu Sinode.

Sinode Para Uskup tentang Orang Muda 2018 (Vatican Media)

“Sedangkan untuk bagian kedua adalah ketika ada beberapa uskup yang mensharingkan bahwa mereka mendengarkan, memahami dan mendampingi orang muda bukan hanya melalui cara-cara formal. Tetapi bersama dengan orang-orang muda, misalnya ,memancing, mendaki gunung, hiking, atau ngopi bareng sehingga sungguh mengenal mereka. Maka, dunia olahraga dan seni bisa menjadi ‘sumber untuk pastoral’ orang muda,” tegasnya.

Mantan Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Semarang ini meyakini bahwa dalam keindahan seni orang-orang muda dapat menemukan Allah. Demikian juga, dunia olahraga yang penuh kedisiplininan bisa membentuk kepribadian orang muda.

“Misalnya, musik yang sesuai dapat mengantar orang-orang muda kepada Tuhan karena musik menjadi bahasa universal yang bisa dipahami oleh mereka. Selain itu, para pelatih olahraga juga mengajarkan kedisiplinan, keuletan, dan ketekunan pada mereka. Bahkan, orang-orang muda difabel juga bisa didorong dan diajak untuk ‘berjalan bersama’ lewat seni musik, seni lukis atau olahraga,” lanjutnya.

Membawa OMK menuju kekudusan

Selain itu, menurut Ketua Komisi Kepemudaan KWI ini, seni dan olahraga merupakan kesempatan untuk menjumpai orang muda. Sekaligus, melalui kedua bidang itu para pendamping dapat membantu, menemani, dan membawa mereka menuju kekudusan.

“Kekudusan yang dimaksud di sini itu adalah seperti yang digambarkan dalam Seruan Apostolik  Gaudete et exsultate bahwa lumrah bila hidup seseorang tidak selalu sempurna, tetapi ia selalu menyadari kehadiran Tuhan. Dia selalu menyadari untuk berbuat lebih baik dari yang sebelumnya. Dia berusaha untuk menyempurnakan diri dari hari ke hari walaupun sebagai manusia biasa pasti mempunyai kelemahan. Bahkan, terkadang jatuh ke dalam dosa namun selalu bangkit dan menyadari kedosaannya. Jadi, kekudusan itu berarti mengambil keputusan yang benar agar dari hari ke hari semakin mampu menyerahkan diri secara total seperti Yesus,” jelasnya.

“Jadi, untuk membawa orang muda kepada kekudusan, perlu berpola seperti Yesus. Ketika Yesus lahir menguduskan para bayi, ketika Yesus remaja menguduskan orang muda, dan ketika Yesus dewasa menguduskan orang dewasa. Artinya, pada setiap tahap itu sepanjang hidup dikuduskan oleh Yesus,” tambahnya.

“Seperti Yesus yang memiliki relasi yang sangat dalam dengan Bapa dan akhirnya Dia menyerahkan hidup-Nya secara total kepada-Nya, orang-orang muda juga perlu disadarkan bahwa mereka mengalami berbagai macam kelemahan tetapi mereka tidak jatuh ke dalam kelemahan karena menyadari bahwa Tuhan selalu ada bersama mereka. Jadi, akhirnya mereka mengalami perjumpaan dengan Tuhan sehingga menimbulkan penyerahan total pada-Nya. Inilah yang disebut kekudusan: bukan sesuatu yang sudah selesai, melainkan sebuah proses terus-menerus dalam peristiwa sehari-hari sepanjang hidup,” tandas Mgr. Riana.

Keuskupan-keuskupan didorong untuk menindaklanjuti dokumen final

Akhirnya, Mgr. Pius Riana Prabdi mendorong supaya para Uskup Indonesia untuk memperhatikan dan menindaklanjuti implementasi dari dokumen final tersebut. Lebih-lebih lagi, supaya para Uskup bisa menyapa orang muda dengan namanya masing-masing.

Kemudian, Uskup Ketapang ini mencontohkan tentang sapaan itu. Suatu saat dia mendapat pesan WhatsApp dari seorang OMK isinya: “Kup, sedang apa Kup?” Dijawabnya “Selamat siang, saya sedang turne.” Mendapat pesan seperti itu bagi Mgr. Riana sudah biasa karena budaya di sana bersifat egaliter.

Selain itu, diharapkannya agar keuskupan-keuskupan lebih melibatkan dan memiliki pendamping awam dalam tim pastoral kepemudaan. Serta, perlunya ada evaluasi terhadap berbagai macam perayaan youth day agar tidak berhenti pada elite tertentu tetapi bisa sungguh mendampingi pada tingkat personal, dan membawa mereka sampai pada kedewasaan.

Anastasi Indrawan, auditor dari Indonesia dalam Sinode Para Uskup tentang Orang Muda, Oktober 2018 (Vatican Media)

“Saya rasa perlu juga mengusahakan agar setiap keuskupan mempunyai tim pastoral untuk orang muda, bahkan sampai ke paroki–paroki. Hal ini saat ini sudah dan sedang diusahakan. Kemudian ada semacam evaluasi mengenai youth day-youth day. Hal itu memang dirasa positif karena dianggap bisa menggerakkan orang-orang muda. Hanya saja kadang-kadang berhenti pada elite tertentu. Maka, perlu didorong supaya pengalaman dalam berbagai youth day itu sungguh sampai pada tingkat yang personal, sungguh mendampingi orang muda sampai mencapai kedewasaan,” harapnya.

“Selain itu, pendekatan melalui olahraga dan seni bisa menjadi sumber pastoral untuk menemui, menemani, dan mendampingi orang muda. Kemudian, para pendamping menggunakan pendekatan personal sehingga pastoral orang muda sungguh menjadi bermakna. Perlu juga proses evaluasi dan rekomendasi. Akhirnya, jangan berhenti pada satu titik, tapi pendampingan ini bisa sampai membuahkan community orang-orang muda,” pungkasnya.

Simak juga: Seminar Sinode Orang Muda: Orang Muda dan Sukacita Hidup 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here