Home Seputar KWI Presiden Jokowi Menerima Para Pemenang Pesparani Katolik Nasional I

Presiden Jokowi Menerima Para Pemenang Pesparani Katolik Nasional I

3635
3
Presiden Jokowi dan Menag Lukman Hakim Saifuddin serta panitia dan pemenang Pesparani 2018 foto bersama di tangga Istana Kepresidenan Bogor. (Sekretariat Kabinet RI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Tiga puluh lima Uskup aktif dan lima Uskup purna bakti dengan mengenakan jubah kebesaran mereka, Senin (12/11/2018) pagi ini berkunjung ke Istana Kepresidenan Bogor. Selain para Uskup dari seluruh Indonesia, hadir juga para panitia dan pemenang Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Katolik Nasional I. Mereka adalah kontingen Kalimantan Timur sebagai Juara Umum Pesparani Katolik Nasional I.

Tampak hadir pula dalam kesempatan itu Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, Menseskab, Pratikno, Dirjen Bimas Katolik, Drs. Eusebius Binsasi dan Gubernur Maluku, Said Assagaff serta beberapa pejabat penting lainnya.

Seperti diketahui pada 26 Oktober hingga 2 November lalu telah digelar Pesparani Nasional I di Ambon. Pada waktu itu Presiden Jokowi tidak bisa hadir dan diwakili oleh Menteri ESDM, Ignatius Jonan. Maka, pada kesempatan ini Presiden Jokowi mengundang mereka di Istana Bogor.

Dalam pertemuan dengan para Uskup se-Indonesia dan panitia serta pemenang Pesparani I ini, Presiden Jokowi menyampaikan ucapan selamat kepada para pemenang.

Presiden RI Joko Widodo bersalaman dengan Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Antonius S. Bunjamin OSC (Sekretariat Kabinet RI)

“Yang penting bukan siapa pemenangnya atau juaranya, tetapi kita bisa merayakan persaudaraan, persatuan,” tandas Jokowi.

Selain itu, ia juga menyampaikan permohonan maaf karena tidak bisa hadir dalam acara pembukaan Pesparani Katolik Nasional I tersebut karena adanya tugas kenegaraan pada saat bersamaan. Beliau mengatakan bahwa sudah tahu banyak mengenai Pesparani dari Ketua LP3KN, Ketua Panitia, serta Gubernur Maluku sendiri. Presiden mengajak agar tetap merawat kebersamaan lewat budaya, khususnya menyanyi.

Presiden RI Joko Widodo bersama dengan Paduan Suara Anak dari Kalimantan Timur (Sekretariat Kabinet RI)

Di hadapan awak media Presiden Jokowi juga menyinggung bahwa dalam sebuah paduan suara, orang bisa belajar tentang tenggang rasa, saling menghargai dan membangun toleransi.

“Ada yang saat dibutuhkan adalah sopran, lain waktu tenor, alto, bass. Semua harus saling menghargai, bukan satu minta dominan terus-terusan,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Ketua KWI, Mgr Ignatius Suharyo juga menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta menyukseskan acara ini dan bahwa dari Pesparani di Maluku muncul pesan untuk membuat dan merawat keberagaman dalam bingkai persatuan.

Ketua Presidium KWI, Mgr. Ignatius Suharyo, memberikan sambutan dalam kunjungan para Uskup se-Indonesia dengan Presiden RI Joko Widodo di Istana Kepresidenan Bogor (Sekretariat Kebinet RI)

“Pesannya jelas dari Maluku untuk Indonesia. Pesan dari Maluku adalah membuat dan merawat keberagaman dalam persatuan,” ungkap Uskup Suharyo.

Mgr. Suharyo juga menegaskan dua hal, pertama, pembukaan Pesparani pada 27 Oktober bertepatan dengan Sidang Persiapan Sumpah Pemuda di Gedung Pemuda Katolik di Batavia. Kedua, tema yang diambil “Membangun Persaudaraan Sejati, dari Maluku untuk Indonesia” punya pesan ingin merawat dan membina persaudaraan yang sangat dibutuhkan saat ini. Ambon telah terbiasa menjadi tuan rumah MTQ dan Pesparawi.

Dalam kunjungan ini juga ditampilkan paduan suara anak dari Kalimantan Timur dan mempersembahkan dua buah lagu.

Presiden RI Joko Widodo menyambut dengan senyum para Uskup dan peserta Pesparani Katolik Nasional (Sekretariat Kabinet RI)

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here