Home Seputar KWI Perayaan Ekaristi Penutupan Sidang Sinodal KWI 2018

Perayaan Ekaristi Penutupan Sidang Sinodal KWI 2018

698
0
Para Uskup se-Indonesia berfoto bersama sebelum Penutupan Sidang Sinodal KWI 2018 dimulai (dokpri: Mgr. Christophorus Tri Harsono )

Jakarta, dokpenkwi.org – Sidang Sinodal KWI 2018 telah selesai pada Selasa (13/11/2018) di Bandung dan secara resmi ditutup dengan perayaan Ekaristi yang diadakan di Gereja Santa Maria Diangkat ke Surga, Paroki Katedral, Jakarta pada Rabu (14/11/2018).

Perayaan Ekaristi kali ini sekaligus menjadi Misa Meriah dalam rangka peringatan lima tahun pengangkatan Sri Paus, yang sebenarnya jatuh pada 29 Juni lalu. Peringatan ini dimundurkan pada bulan November karena Mgr. Piero Pioppo ingin merayakannya bersama para Uskup se-Indonesia. Maka, misa meriah ini disatukan dengan Misa Penutupan Sidang KWI agar semua Uskup bisa hadir dalam misa tersebut.

Hadir dalam misa tersebut Kardinal Julius Darmaatmadja, 33 Uskup se-Indonesia, dan 4 Uskup emeritus dan sejumlah imam dari berbagai tarekat, rohaniwan-rohaniwati, beberapa duta besar negara sahabat, serta umat. Sejak pukul 16.30 umat sudah mulai memasuki pelataran Gereja Katedral Jakarta untuk mengikuti perayaan Ekaristi.

Mgr. Ignatius Suharyo saat penandatanganan Prasasti peresmian museum Katedral (Photo: Dokpen KWI/Indra)

Pembukaan Museum Katedral

Pada pukul 17.00 WIB, satu jam sebelum Misa Penutupan Sidang Sinodal KWI 2018 dimulai, Mgr. Ignatius Suharyo beserta seluruh Uskup yang hadir memasuki area di depan Museum Katedral. Sore ini museum yang berada di samping Gereja Katedral itu diresmikan penggunaannya oleh Mgr. Ignatius Suharyo dengan penandatanganan batu prasasti dan pembukaan selubung museum Katedral.

Dalam kata sambutannya, Mgr. Ignatius Suharyo mengatakan bahwa “Tanpa tahu sejarah kita tidak mampu mengenal nilai-nilai keutamaan yang tumbuh mekar karena bimbingan Tuhan hingga KAJ menjadi seperti sekarang ini.”

Selain itu ia menyampaikan bahwa museum ini diharapkan tidak hanya menyimpan benda mati tetapi dapat menghidupkan kembali ingatan masa lalu agar umat KAJ dapat mengetahui sejarah KAJ 211 tahun lalu.

Ketua KWI yang baru saja terpilih ini juga mengajak umat Katolik KAJ untuk terus memikul tanggung jawab sejarah serta terus merawat nilai-nilai keutamaan sebagai murid-murid Kristus untuk menggerakkan dan mewartakan kerajaan Allah.

Museum Katedral lama, yang telah diresmikan oleh Mgr. Julius Darmaatmadja pada 28 April 1991, sudah tidak mampu lagi menampung berbagai benda bersejarah yang telah terkumpul. Museum Katedral yang diprakarsai oleh RP. Rudolf Kurris SJ ini pada awalnya berada di lantai dua, atau ruang balkon Katedral. Kini museum itu telah dipindah ke sebuah ruangan khusus di sebelah toko buku Katedral Jakarta.

Oleh Pater Kurris museum ini awalnya dimaksudkan untuk membangkitkan rasa cinta dan kagum terhadap masa lampau dan memperkaya pengetahuan generasi muda tentang benda-benda sejarah. Di dalam museum ini terdapat benda-benda yang menunjukkan sejarah perkembangan agama Katolik di Indonesia serta berbagai koleksi dari para kardinal maupun pemberian Paus.

Mesin ketik kuno dan beberapa benda milik Pater Kurris SJ (Photo : Dokpen KWI / Indra)

Salah satu benda bersejarah yang cukup menarik adalah sebuah mesin ketik kuno dan beberapa benda milik Pater Kurris SJ. Disamping itu terdapat juga foto-foto kuno pada saat pembangunan Gereja Katedral sekitar tahun 1891–1901. Selain itu, ada piala dan patena yang diberikan oleh Paus Yohanes Paulus II saat berkunjung ke Katedral pada tahun 1989.

Museum Katedral ini dibuka untuk umum setiap hari, kecuali hari Jumat. Para pengunjung tidak dipungut biaya masuk, namun harus mengisi buku tamu terlebih dahulu.

Mgr. Piero Pioppo sebagai selebran utama dalam Perayaan Ekaristi Penutupan Sidang Sinodal KWI 2018 (Photo: Dokpen KWI/Indra)

Membangun jembatan perdamaian, harmoni, dan kesatuan dengan sesama

Setelah penandatanganan prasasti, Mgr. Suharyo disertai dengan para Uskup yang hadir memasuki Gereja Katedral untuk merayakan Ekaristi bersama.

Perayaan Ekaristi dimulai pada pukul 18.00 WIB dan dipimpin oleh Mgr. Piero Pioppo sebagai selebran utama. Ia didampingi oleh Mgr. Ignatius Suharyo dan Mgr. Antonius Subianto OSC, sebagai Ketua dan Sekretaris Jenderal KWI yang baru saja terpilih untuk periode 2018–2021.

Homili dibawakan dalam tiga bahasa (Indonesia, Inggris dan Italia) oleh Nunsius yang menyampaikan pesan Injil tentang orang kusta yang pandai bersyukur (Luk. 17: 11-19).

“Marilah kita memiliki kebiasaan untuk bersyukur dan membuka diri, berkomunikasi dan membangun jembatan perdamaian, harmoni, dan kesatuan dengan sesama,” ungkapnya.

Selanjutnya, ia menegaskan agar hal ini menjadi dasar untuk menjadi saudara dan saudari bagi yang lain. Juga, ia berharap agar umat mampu menciptakan hati yang bersyukur dan berbagi demi kebaikan bangsa, Gereja dan umat manusia.

Selain itu, ia juga mengajak umat untuk terus meneladan seorang kusta yang mau kembali kepada Yesus untuk bersyukur atas apa yang dilakukan-Nya.

Sekretaris Eksekutif RD. Siprianus Hormat saat mengumumkan para fungsionaris KWI. (Dokpen KWI/Indra).

Di akhir misa, Sekretaris Eksekutif RD. Siprianus Hormat secara resmi mengumumkan para fungsionaris KWI yang baru saja terpilih pada akhir Sidang Sinodal KWI di Bandung, Selasa (13/11/2018) kemarin. Disebutkan bahwa Mgr. Ignatius Suharyo dan Mgr. Anton Bunjamin OSC terpilih kembali sebagai Ketua dan Sekretaris Jenderal KWI untuk periode 2018–2021.

Simak juga: Mgr. Ignatius Suharyo Terpilih Kembali Sebagai Ketua KWI Periode 2018 – 2021

Setelah perayaan Ekaristi selesai diadakan sesi foto bersama para uskup dan dilanjutkan ramah tamah di koridor kaca samping Gereja Katedral. Sementara itu, umat menikmati makanan yang telah disediakan di stan-stan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here