Home Seputar KWI Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Sinodal KWI 2018 (1)

Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Sinodal KWI 2018 (1)

621
0
Pertemuan Uskup dan Kuria Regio Jawa saat Pemberkatan Gedung Pusat Pastoral Keuskupan Bandung 3-5 Juli 2018 (Photo: Dokpri/Romo Jost Kokoh)

JAKARTA, dokpenkwi.org – Sidang Sinodal KWI 2018 sudah usai pada Selasa (13/11/2018). Sidang kali ini terasa sangat istimewa. Selain wajah-wajah baru yang ikut serta dalam sidang KWI ini, yang lebih istimewa adalah tempat penyelenggaraannya yang berada jauh dari Ruang Sidang yang biasa dipakai pada tahun-tahun sebelumnya. Sidang Sinodal 2018 ini digelar bukan di Gedung KWI, Menteng, Jakarta melainkan di Gedung Pusat Pastoral Keuskupan Bandung. Gedung megah dan artistik ini baru saja diresmikan pada 3 Juli 2018 lalu pada pembukaan Temu Uskup dan Kuria Regio Jawa.

Alasan pemindahan tempat sidang KWI dari Jakarta ke Bandung ini karena Gedung KWI Cut Meutia sudah dikosongkan sejak awal Oktober 2018 untuk kepentingan pembangunan gedung baru.

Selain itu, beberapa fakta menarik dari Sidang Sinodal KWI 2018 bisa disebut berikut ini:

Para Uskup baru dalam Sidang Sinodal KWI 2018, Mgr. Yan Olla MSF (kiri), Mgr. Christophorus Tri Harsono (tengah), Mgr. Edwaldus Martinus Sedu (kanan) (Photo: Dokpen KWI/ Bramantyo)
  1. Dihadiri oleh 3 uskup baru, dua di antaranya diumumkan bersamaan oleh Bapa Suci

Pada Sidang Sinodal tahun 2018 ini kolegialitas para Uskup Indonesia yang tergabung dalam Konferensi Waligereja Indonesia mendapat tambahan anggota tiga uskup baru. Sebelum kehadiran para uskup baru ini, memang beberapa keuskupan mengalami sede vacante (takhta lowong) karena ditinggal wafat uskupnya, karena uskup sudah memasuki usia pensiun, atau karena ‘dipindah’ ke keuskupan lain. Saat ini tinggal 2 keuskupan yang belum memiliki gembala baru: Ruteng, dan Sibolga.

Para uskup baru tersebut adalah: Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (Uskup Keuskupan Tanjung Selor) yang ditahbiskan pada 5 Mei 2018, Mgr. Martinus Ewaldus Sedu (Uskup Keuskupan Maumere) yang ditahbiskan pada 23 September lalu. Yang paling gres adalah Mgr. Christophorus Tri Harsono (Uskup Keuskupan Purwokerto), yang ditahbiskan kurang dari sebulan lalu pada 16 Oktober 2018.

Keuskupan Tanjungselor telah mengalami takhta lowong (sede vacante) lebih dari tiga tahun sejak diangkatnya Mgr Yustinus Harjosusanto MSF pada 16 Februari 2015 sebagai Uskup Agung Keuskupan Agung Samarinda. Baru pada 22 Februari 2018 Paus Fransiskus telah menunjuk RP. Paulinus Yan Olla MSF sebagai Uskup baru Keuskupan Tanjungselor.  Mgr. Yan Olla MSF ditahbiskan pada 5 Mei 2018 oleh Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF (Uskup Keuskupan Agung Samarinda), didampingi oleh Mgr. A.M Sutrisnaatmaka MSF (Uskup Keuskupan Palangka Raya) dan  Mgr. Petrus Boddeng Timang (Uskup Keuskupan Banjarmasin).

Simak juga:  http://Satu Jam Bersama Mgr. Yan Olla MSF: Membangun Dialog dan Kerja Sama untuk Melayani Umat Keuskupan Tanjung Selor (2)

Lima bulan kemudian pada 14 Juli 2018 Paus Fransiskus menunjuk dua Uskup sekaligus untuk keuskupan-keuskupan di Indonesia yang mengalami takhta lowong. Dua Uskup yang ditunjuk pada saat yang bersamaan tersebut adalah Mgr. Edwaldus Martinus Sedu sebagai Uskup Keuskupan Maumere dan Mgr. Christophorus Tri Harsono sebagai Uskup Keuskupan Purwokerto. Mgr. Edwaldus ditahbiskan di Gelora Samador da Cunha Maumere pada Rabu, 26 September 2018 oleh Mgr. Gerulfus Kherubim Pareira SVD sebagai Penahbis utama, dan didampingi oleh Mgr. Vincentius Sensi Potokota (Uskup Agung Keuskupan Agung Ende) dan Mgr. Frans Kopong Kung (Uskup Keuskupan Larantuka). Perayaan tahbisannya dihadiri oleh lebih dari 30.000 umat yang datang dari berbagai keuskupan di Regio Nusa Tenggara.

Simak juga: http://Lima Fakta Menarik Tentang Mgr. Edwaldus Martinus Sedu

Tidak sampai sebulan setelah tahbisan Uskup baru untuk Keuskupan Maumere, Keuskupan Purwokerto pun bersukacita menyambut kedatangan Uskup baru. Doa seluruh umat Katolik Keuskupan Purwokerto untuk mendapatkan gembala baru sejak pengunduran diri Mgr. Julianus Sunarka SJ pada Desember 2016 lalu terjawab sudah. Mantan Vikaris Jenderal Keuskupan Bogor ditunjuk menjadi Uskup Purwokerto oleh Bapa Suci Paus Fransiskus pada 14 Juli 2018. Mgr. Christophorus Tri Harsono melanjutkan estafet kepemimpinan Mgr. Julianus Sunarka SJ dan baru saja mendapatkan tahbisan episkopalnya pada 16 Oktober 2018 dari tangan Mgr. Robertus Rubiyatmoko sebagai penahbis utamanya, yang didampingi oleh Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan O.Carm (Uskup Keuskupan Malang) sebagai Penahbis pertama dan Mgr. Paskalis Bruno Syukur (Uskup Keuskupan Bogor) sebagai Penahbis kedua.

Simak juga:   http://Misa Penahbisan Uskup Purwokerto: Sederhana Namun Khidmat dan Mengharukan  

(kiri ke kanan) RP. Thomas Becket Gandhi Hartono SJ, RP. Andreas Suparman SCJ , RD Fransiskus Emanuel da Santo. (Photo: Dokpen KWI/Indra)
  1. Empat Wajah Baru di Jajaran KLSD KWI Mengikuti Sidang Sinodal KWI 2018

Selain hadirnya tiga uskup baru dalam kolegialitas para Uskup Indonesia,  ada juga wajah-wajah baru di jajaran pemangku Komisi/Lembaga/Sekretariat/Departemen (KLSD) KWI yang baru pertama kali ini mengikuti Sidang KWI. Mereka adalah: RD. Ewaldus Ewal (Sekretaris Komisi PSE), RP. Thomas Becket Gandhi Hartono SJ (Sekretaris Komisi Pendidikan), RP. Andreas Suparman SCJ (Kepala Departemen Dokumentasi dan Penerangan).

Imam diosesan Sintang, Rama Ewal, menggantikan RD. Teguh Santosa sebagai Sekretaris Komisi PSE KWI. Sebelumnya, Rama Ewal mengemban tugas sebagai Ketua Komisi PSE Keuskupan Sintang. Sedangkan Rama Teguh selepas bertugas di KWI sekarang menjadi Pastor Rekan di Paroki Santo Stefanus Cilacap, Jawa Tengah.

Sementara itu, RP. Thomas Becket Gandhi Hartono SJ melanjutkan tongkat estafet RP. Cyprianus Kuntoro Adi di Komisi Pendidikan KWI. Sedangkan, Rama Kuntoro kembali melanjutkan perutusannya sebagai dosen Teknik Informatika di Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Sebelum didapuk sebagai Sekretaris Komisi Pendidikan KWI, Rama Gandhi mendapat perutusan sebagai Rektor Seminari Menengah  Santo Petrus Canisius Mertoyudan periode 2013–2018. Serah terima jabatan Sekretaris Komisi Pendidikan KWI baru saja terselenggara pada 13 September 2018 lalu.

Selanjutnya, hadir juga RD Fransiskus Emanuel da Santo, Sekretaris Komisi Kateketik KWI yang baru. Romo Festo, mantan Ketua Komisi Kateketik Larantuka, menggantikan RP. Leo Sugiyono MSC yang sudah enam tahun berkarya di KWI (2012–2018). Romo Leo MSC saat ini sedang menunggu perutusan barunya dari Provinsial MSC.

Wajah baru terakhir adalah RP. Andreas Suparman SCJ. Ia harus meninggalkan umat kesayangannya di Paroki Para Rasul Kudus Tegalsari BK 21, OKU Timur, Palembang  yang sudah dilayaninya selama dua setengah tahun ini dan terbang menuju kota metropolitan Jakarta untuk mengemban tugas baru. Rama Suparman menggantikan Rama FX Adisusanto SJ yang sudah menjalani perutusan di Departemen Dokumentasi Penerangan KWI selama enam tahun (2012– 2018). Walaupun belum ada serah terima secara resmi, Rama Suparman sudah diminta untuk mengikuti Sidang Sinodal KWI 2018.

Gedung Pusat Pastoral Keuskupan Bandung ‘Bumi Silih Asih’ tempat diadakannya Sidang Sinodal KWI 2018 (Photo: keuskupanbandung.org)
  1. Sidang bertempat di Pusat Pastoral Keuskupan Bandung yang baru saja diresmikan

Selain wajah-wajah baru yang hadir, tempat sidang para Uskup se-Indonesia pun menempati sebuah gedung baru, yakni Pusat Pastoral Keuskupan Bandung. Gedung cantik, megah dan artistik ini baru saja diresmikan pada 3 Juli 2018 lalu oleh enam Uskup dari Regio Jawa. Peresmian gedung ini sekaligus menjadi pembukaan Temu Uskup dan Kuria Regio Jawa.

Gedung yang berlokasi hanya sekitar dua kilometer dari alun-alun Balonggede Bandung ini dipilih sebagai tempat perhelatan Sidang Sinodal KWI 2018 karena Gedung KWI di Menteng, Jakarta sudah dikosongkan per Oktober 2018 untuk kepentingan pembangunan gedung baru.

Gedung Pusat Pastoral yang dikenal dengan nama ‘Bumi Silih Asih’ ini memiliki 4 lantai, dari lantai dasar hingga lantai tiga. Sidang Sinodal KWI 2018 dilaksanakan di Aula Yohanes Paulus II di lantai tiga. Sementara itu, para Uskup selama sidang menginap di kamar-kamar yang tersedia di lantai satu, dua dan tiga.

Simak juga: Sekilas tentang Pusat Pastoral Keuskupan Bandung

  1. Pertama kali Sidang Sinodal KWI diselenggarakan di luar Aula KWI

Sebelum adanya gedung KWI berlantai empat, sidang para Uskup diselenggarakan di tempat yang sama, yaitu di Jalan Cut Meutia. Waktu itu sekitar tahun 1970-an hingga 1985 gedung itu masih berlantai dua. Lantai bawah menjadi ruang kerja para karyawan. Sedangkan, lantai atas menjadi kantor Sekretariat Jenderal, ruang Dokumentasi dan Penerangan, Komisi Komunikasi Sosial, Lembaga Katolik untuk Kesejahteraan Keluarga Indonesia (LK3I, yang kelak menjadi Komisi Keluarga), dan Lembaga Penelitian dan Pembangunan Sosial (LPPS). Di dalam ruang Sekretariat Jenderal itulah, sidang para uskup diselenggarakan.

Seiring derap langkah berkembangnya KWI dan organ-organ yang membantu melaksanakan tugas pelayanan para uskup, gedung dua lantai ini pun akhirnya dianggap tidak mencukupi lagi. Maka, pada tahun 1984 direncanakan untuk membangun gedung KWI berlantai lima dan berbentuk “L.” Namun dalam pelaksanaannya  akhirnya gedung baru hanya dibangun di bagian belakang sebanyak empat lantai. Sedangkan gedung bagian depan tetap dibiarkan satu lantai.

Dalam 31 tahun terakhir sejak diresmikannya Gedung KWI yang berlantai empat tersebut, para Uskup belum pernah menyelenggarakan sidangnya di luar kantor KWI. Gedung yang pada 8 November 1987 diresmikan oleh Prof. Dr. H. Munawir Sjadzali MA, dan diberkati oleh Mgr. F.X. Hadisumarto O.Carm, Ketua KWI saat ini sudah  dikosongkan untuk diganti dengan gedung baru yang nantinya akan berlantai 12.

Maka, diputuskan untuk mencari tempat pelaksanaan Sidang Sinodal di luar Gedung KWI. Dalam suatu rapat Presidium pada Februari 2018 pernah diusulkan untuk memakai Gedung Vincentius Putra di Jakarta sebagai tempat sidang para Uskup, tetapi usul ini ditolak. Kemudian, dalam rapat selanjutnya Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Anton Subianto OSC menawarkan untuk memakai  Pusat Pastoral Keuskupan Bandung yang baru sebagai tempat sidang dan usul ini diterima.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here