Home Seputar KWI Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Sinodal KWI 2018 (2)

Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Sinodal KWI 2018 (2)

841
0
Para Uskup dan panitia Sidang Sinodal bersama-sama naik kereta api menuju Jakarta (Photo: Dokpri/ RD. Antonius Haryanto)

JAKARTA, dokpenkwi.org – Sidang Sinodal KWI 2018 kali ini terasa sangat istimewa. Ada wajah-wajah baru yang ikut serta dalam sidang KWI ini, baik para Uskup baru maupun para Sekretaris Komisi dan Kepala Departemen yang baru. Tiga uskup baru yang baru pertama kali mengikuti sidang KWI adalah Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (Uskup Keuskupan Tanjung Selor), Mgr. Martinus Ewaldus Sedu (Uskup Keuskupan Maumere) serta Mgr. Christophorus Tri Harsono (Uskup Keuskupan Purwokerto).

Yang lebih istimewa adalah bahwa tempat penyelenggaraan berada di luar area KWI. Sidang Sinodal 2018 ini digelar di Gedung Pusat Pastoral Keuskupan Bandung, yang dikenal dengan sebutan ‘Bumi Silih Asih.’ Gedung dengan tampilan megah dan artistik ini baru saja diresmikan pada 3 Juli 2018 lalu bersamaan dengan pembukaan Temu Uskup dan Kuria Regio Jawa.

Beberapa fakta menarik lainnya dari Sidang Sinodal KWI 2018 bisa disebut berikut ini:

  1. Mendapat undangan mendadak dari Presiden Jokowi
Para Uskup se-Indonesia bersama dengan Presiden Jokowi di Istana Bogor (Dok: Setkab)

Pada Senin (12/11/2018) subuh para Uskup se-Indonesia yang sedang bersidang di Bandung harus ‘bedol desa’ menuju Istana Kepresidenan Bogor untuk menanggapi undangan dari Presiden Joko “Jokowi” Widodo.

Presiden Jokowi  mengundang para Uskup untuk bersilaturahmi ke kediaman resminya di Istana Bogor. Undangan Presiden ini juga dimaksudkan untuk menyampaikan selamat atas kesuksesan penyelenggaraan Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani) Katolik Nasional I di Ambon baru-baru ini.

Selain para Uskup, diundang juga juara umum Pesparani Katolik Nasional I, yakni Kontingen Provinsi Kalimantan Timur.

Kedatangan para Uskup se-Indonesia ke Istana Kepresidenan Bogor  merupakan momen bersejarah karena baru pertama kalinya mereka secara bersama-sama menginjakkan kaki di istana tersebut. Pada periode sebelumnya almarhum Presiden Soeharto pernah menerima kedatangan para Uskup Indonesia di Istana Negara, Jakarta.

  1. Tiga Uskup baru terpilih sebagai fungsionaris KWI periode 2018 – 2021

Sidang Sinodal KWI 2018 telah menghadirkan tiga wajah Uskup baru. Mereka adalah Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (Uskup Keuskupan Tanjung Selor), Mgr. Martinus Ewaldus Sedu (Uskup Keuskupan Maumere)dan Mgr. Christophorus Tri Harsono (Uskup Keuskupan Purwokerto).

Meskipun mereka berkeinginan untuk lebih berkarya di keuskupan masing-masing pada tahun-tahun awal pelayanan mereka, ternyata ketiganya terpilih masuk dalam jajaran fungsionaris KWI periode 2018 – 2021. Dalam Sidang Sinodal ini mereka mendapat tambahan tugas di dalam kolegialitas para Uskup di KWI.

Simak juga: Yang Muda Yang Bicara

Tongkat estafet kepemimpinan Ketua Komisi Kateketik KWI beralih dari Mgr. Paskalis Bruno Syukur kepada Mgr. Paulinus Yan Olla MSF. Mgr. Paskalis sendiri terpilih sebagai Wakil Ketua II.

Sementara itu, Mgr. Martinus Ewaldus Sedu menggantikan Mgr. Martinus D. Situmorang OFMCap.  yang sudah dua periode menjabat sebagai Ketua Komisi Pendidikan KWI. Mgr. Situmorang OFMCap. menjadi anggota Presidium KWI wakil Provinsi Gerejawi Medan.

Sedangkan Uskup yang fasih berbahasa Arab, Mgr. Christophorus Tri Harsono, meneruskan pelayanan Mgr. Frans Kopong Kung sebagai Ketua Komisi Keluarga KWI.

Rama Haryanto, Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI berperan sebagai panitia Akomodasi dan Transportasi (Photo: Dokpri/Rm.Hary)
  1. Para Uskup naik kereta api bersama-sama ke Jakarta

Pada tahun-tahun sebelumnya biasanya para Uskup diantar jemput dari Wisma Uskup menuju tempat sidang di Gedung KWI dengan memakai  beberapa mobil KWI.  Karena jarak yang tidak terlalu jauh antara Wisma Uskup dan Gedung KWI Cut Meutia, ada juga beberapa Bapak Uskup yang memilih untuk berjalan kaki menuju tempat sidang.

Pada Sidang Sinodal KWI 2018 ini para Uskup berangkat dari Jakarta menuju ke Bandung dengan menggunakan dua mobil Hiace yang disediakan oleh Keuskupan Bandung. Sementara untuk kepulangan mereka, satu gerbong KA Parahyangan Eksekutif yang berisi 50 kursi dibooking khusus untuk membawa para Uskup, beberapa imam dan panitia kembali ke Jakarta.

Menurut Rama Haryanto, Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI sekaligus  panitia Akomodasi dan Transportasi,  moda kereta api ini dipilih karena soal ketepatan waktu dan kenyamanan bagi para Uskup. Hal ini dilakukan mengingat bahwa pada sore harinya (Rabu, 14/11/2018) para Uskup harus menghadiri Perayaan Ekaristi Penutupan Sidang Sinodal KWI di Paroki Katedral Jakarta.

Para Uskup tampak menikmati perjalanan dengan kereta api ini setelah lelah bersidang selama sepuluh hari di Bandung.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here