Home Seputar KWI Dekalog membuka hati kepada Allah

Dekalog membuka hati kepada Allah

212
0
(Photo: Google)

Jakarta, dokpenkwi.org – Dalam katekese pada Audiensi Umum di Roma (21/11/2018), Paus Fransiskus mengatakan bahwa Sepuluh Perintah Allah membantu kita membuka hati kita untuk menerima rahmat Allah dan menunjukkan belas kasih kepada sesama.

Bapa Suci mengatakan perintah – “Jangan mengingini istri sesamamu… Jangan mengingini milik sesamamu secara tidak adil” – lebih dari sekadar Perintah terakhir.

“Perintah-perintah itu merupakan pemenuhan perjalanan melalui Dekalog, dan sampai pada inti segala sesuatu yang disampaikan kepada kita di dalamnya.”

Dengan memperhatikan bahwa kedua perintah itu sudah terkandung dalam Perintah tentang perzinahan dan mencuri, Paus Fransiskus mengatakan bahwa Perintah Kesembilan dan Kesepuluh menunjukkan “batas kehidupan, batas di mana seseorang menghancurkan dirinya dan sesamanya, dengan merusak hubungan mereka dengan Tuhan.”

(Photo: Google)

Keinginan jahat

Paus menyampaikan bahwa dua Perintah terakhir disatukan oleh akar umum, yakni “keinginan jahat” yang mengintai di dalam hati manusia. Perintah-perintah terakhir ini merangkum seluruh isi dari Sepuluh Perintah Allah.

Yesus, katanya, mengajarkan bahwa semua dosa pada akhirnya lahir dari ketamakan (lih. Mrk 7:23).

Paus menegaskan, Dekalog juga menunjukkan bahwa hati harus bebas. “Aturan Tuhan dapat direduksi menjadi bagian luar kehidupan yang indah, tetapi tetap menjadi budak kehidupan dan bukan menjadi salah satu putra dan putri Allah.”

Selanjutnya, Paus Fransiskus menjelaskan bahwa Sepuluh Perintah Allah mengajarkan kepada kita bagaimana hidup secara benar dengan sesama dan dengan Tuhan, dan menunjukkan kepada kita perlunya perubahan hati.

“Kita harus membiarkan topeng kita dilepaskan oleh perintah-perintah tentang keinginan ini, karena perintah-perintah ini menunjukkan kepada kita kemiskinan rohani kita supaya dapat membawa kita menuju hidup dengan kerendahan hati yang suci.”

Dia mengatakan bahwa kita membutuhkan Roh Kudus untuk membantu kita.

“Adalah sia-sia berpikir untuk memurnikan hati kita melalui usaha keras kehendak. Kita harus membuka diri untuk menjalin hubungan dengan Tuhan, dalam kebebasan dan dalam kebenaran.”

(Photo: Google)

Hukum membuka hati kepada Tuhan

Kesepuluh perintah ini mengundang kita untuk meninggalkan pencarian diri kita dan ilusi kemandirian diri kita, dan untuk mengakui kebutuhan kita akan keselamatan.

Selanjutnya, Paus Fransiskus menegaskan bahwa  pengakuan yang rendah hati terhadap kemiskinan rohani kita membuka hati kita bagi belas kasihan Allah, yang mengubah dan memperbarui kita. Hal ini akan memampukan kita menjalani kehidupan yang benar di mata Bapa, ditebus oleh Putra dan diajar oleh Roh Kudus.

“Kata-kata terakhir dari Dekalog mengajarkan kita untuk mengenali diri kita sebagai para pengemis, dan membantu kita untuk menghadapi gangguan hati kita, sehingga berhenti hidup secara egois dan menjadi miskin dalam roh.”

Dengan cara ini, kita belajar untuk menunjukkan kepada orang lain belas kasihan yang telah kita terima dalam Kristus. “Mereka tahu bagaimana menunjukkan belas kasih dan bela rasa kepada sesama, karena mereka telah merasakannya di dalam diri mereka.”

Sumber: vaticannews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here