Home Seputar KWI ‘Kebebasan terancam oleh kemelaratan, teknologi, konsumerisme,’ kata Paus Fransiskus

‘Kebebasan terancam oleh kemelaratan, teknologi, konsumerisme,’ kata Paus Fransiskus

169
0
(Photo: Google)

Jakarta, dokpenkwi.org – Sebagaimana dilansir oleh vaticannews, Paus Fransiskus mengirim pesan video pada hari Kamis (22/11/2018)  kepada para peserta Festival Ajaran Sosial Gereja ke-8. Festival ini berlangsung di kota Verona, Italia pada 22–25 November yang bertema “Risiko Kebebasan.”

“Kebebasan manusia menemukan dirinya sepenuhnya ketika dipahami bahwa kebebasan itu dihasilkan dan ditopang oleh kebebasan kasih Bapa, yang diwahyukan di dalam Putra di hadapan Rahmat. Di bawah tatapan penuh belas kasih-Nya, setiap orang selalu dapat melanjutkan jalan ‘risiko kebebasan.’ ”

“Teman-teman yang terhormat, saya berharap Anda menjadi orang-orang bebas dan tidak takut menghabiskan diri Anda dan mengotori tangan Anda untuk berbuat baik dan membantu mereka yang membutuhkan,” demikian kata Paus pada awal videonya tersebut.

Bapa Suci mengatakan bahwa tema acara “Risiko kebebasan” mengajak peserta berefleksi tentang apa yang selalu mendukung pengalaman laki-laki, perempuan, masyarakat, dan peradaban.

“Sebagai orang Kristiani,” katanya, “kita dipanggil untuk penuh perhatian dan waspada sehingga ‘risiko kebebasan’ tidak kehilangan maknanya yang tertinggi dan paling menuntut.”

“Mengambil risiko, sesungguhnya, berarti terlibat. Dan inilah panggilan pertama kita,” katanya. “Bersama-sama kita harus bekerja untuk menghilangkan apa yang merampas laki-laki dan perempuan dari harta kebebasan.”

Kemudian, Paus Fransiskus berbicara tentang tiga situasi di mana orang mengalami kesulitan menghidupi kebebasan yang telah diberikan Tuhan kepada mereka. Tiga hal tersebut adalah kemiskinan ekstrem, dominasi teknologi, dan konsumerisme (mereduksi orang menjadi konsumen semata).

(Photo: Google)

Kemelaratan

Disampaikannya bahwa kemelaratan, atau kesulitan dan kemiskinan ekstrem, disebabkan oleh “ketidakadilan besar” yang berasal dari budaya membuang, yang memandang orang sebagai “remah-remah”.

“Jika seorang laki-laki atau perempuan direduksi menjadi ‘barang surplus’… mereka ditipu oleh kemungkinan untuk ‘mempertaruhkan’ kebebasan mereka sendiri demi memperbaiki diri mereka sendiri, atau keluarga mereka, dalam pencarian akan kehidupan yang baik, adil, dan bermartabat.”

Dominasi teknologi

Selanjutnya, Bapa Suci menegaskan bahwa perkembangan teknologi juga dapat berdampak negatif terhadap kebebasan manusia, “ketika perkembangan itu tidak disertai dengan peningkatan yang memadai dalam tanggung jawab, nilai-nilai, dan hati nurani.”

“Rasa akan batas-batas hilang,” kata Paus, “hal ini akan mengakibatkan ketidakmampuan untuk menanggapi tantangan zaman yang kita hadapi. Pemutlakan teknologi dapat berbalik melawan kemanusiaan. ”

Konsumen semata

Pada akhirnya, Paus Fransiskus mengatakan ada bahaya mereduksi orang menjadi konsumen belaka. Dia menjelaskan bahwa kebebasan mengambil risiko menjadi ilusi.

Mengutip ensikliknya, Laudato Si’, dia mengatakan bahwa paradigma konsumerisme “membuat orang percaya bahwa mereka bebas selama mereka telah memiliki kebebasan untuk mengkonsumsi. Tetapi dalam kenyataannya mereka yang benar-benar bebas adalah minoritas yang memegang kekuatan ekonomi dan keuangan” (LS 203).

Dia menyebut ilusi kebebasan ini sejenis perbudakan: “kehidupan sehari-hari ditandai dengan pengunduran diri, ketidakpercayaan, ketakutan, dan penutupan.”

Risiko kebebasan

Paus Fransiskus juga mengajak para peserta dalam Festival Ajaran Sosial untuk tidak kehilangan keinginan “mengambil risiko” kebebasan mereka.

Dia berharap peserta Festival akan mendengarkan kesaksian orang-orang yang telah menemukan kembali kebebasan mereka setelah melarikan diri dari situasi prostitusi dan riba. “Mereka adalah kisah-kisah pembebasan dalam tindakan, yang memberi kekuatan dan harapan. Mereka membantu kita untuk mengatakan “Ya! Risiko kebebasan adalah mungkin!”

Sumber: vaticannews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here