Home Seputar KWI Perlunya Pemeriksaan Hati Nurani Sebelum Menghadap Tuhan

Perlunya Pemeriksaan Hati Nurani Sebelum Menghadap Tuhan

261
0
(photo: google)

Jakarta, dokpenkwi.org – Dalam kotbahnya di Casa Santa Marta, Selasa (27/11/2018), Paus Fransiskus mengatakan bahwa sungguh bijaksana untuk melakukan pemeriksaan hati nurani sebelum kita berjumpa dengan-Nya di akhir hidup kita. Bagaimana kita ingin menampilkan diri di hadapan Allah ketika tiba waktunya bagi kita menghadap-Nya?

Homili Paus Fransiskus tersebut mengambil inspirasi dari pembacaan dari Kitab Wahyu. Menurut Paus Fransiskus, adalah bijaksana untuk melakukan pemeriksaan hati nurani, mengingat kenyataan bahwa suatu hari kita akan menghadap Tuhan. Maka, kita harus bertanya bagaimana kita ingin menampilkan diri kita sendiri ketika kita bertemu dengan-Nya. Hal ini akan membantu kita membuat kemajuan sehingga perjumpaan itu akan menjadi saat yang “menyenangkan”.

Panenan akhir

Pada minggu terakhir tahun liturgi ini Paus Fransiskus mengatakan bahwa merupakan sebuah rahmat untuk memikirkan tentang akhir dunia dan akhir hidup kita. Bacaan Pertama dari Kitab Wahyu berbicara tentang hal itu dengan menggunakan “contoh panen.”

“Pada saat panen, kita masing-masing akan berjumpa dengan Tuhan … masing-masing dari kita akan berkata kepada Tuhan: ‘Ini adalah hidupku…. Ini adalah kualitas hidupku, ” kata Paus.

Paus juga menyampaikan bahwa kita semua harus mengakui kesalahan-kesalahan kita karena semua orang berbuat salah, dan yang baik dilakukan, karena semua orang berbuat baik.

(photo: google)

Bagaimana saya ingin menampilkan diri saya?

“Bagaimana jika Tuhan memanggil saya hari ini?” tanya Paus Fransiskus. “Apa yang akan saya katakan dan lakukan?” Pemikiran ini, lanjutnya, membantu kita untuk maju. Kita tidak hanya akan berjumpa dengan Tuhan untuk memberikan penjelasan tentang diri kita sendiri. Perjumpaan itu hendaknya juga akan menjadi saat yang menggembirakan, membahagiakan, yang dipenuhi dengan kerahiman Allah.

“Berpikir tentang saat akhir, tentang akhir dunia, tentang berakhirnya kehidupan seseorang, adalah bijaksana. Orang bijak melakukan ini,” tandas Paus.

Gereja mengajak kita untuk bertanya pada diri sendiri pada minggu ini, “akan seperti apa akhir hidupku?” Paus Fransiskus mengusulkan untuk melakukan pemeriksaan hati nurani agar kita bisa mengevaluasi diri kita sendiri.

“Apa yang ingin saya perbaiki karena tidak berfungsi? Apa yang ingin saya pertahankan atau kembangkan karena itu baik….,” lanjut Paus

Marilah memohon kebijaksanaan

“Kebijaksanaan adalah karya Roh, “kata Paus Fransiskus. Sebagai kesimpulan, dia mendorong agar kita berdoa untuk mohon karunia kebijaksanaan.

“Pada minggu ini, marilah kita mohon kepada Roh Kudus kebijaksanaan waktu, kebijaksanaan tentang akhir, kebijaksanaan kebangkitan, kebijaksanaan perjumpaan kekal dengan Yesus … Ini akan menjadi hari yang penuh sukacita, perjumpaan dengan Yesus. Marilah kita berdoa agar Tuhan boleh mempersiapkan kita,” pungkas kotbah Paus Fransiskus

Sumber: vaticannews

Follow us on:

Twitter: @DokpenKwi

Instagram: dokpen.kwi

Facebook: berta dokpen

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here