Home Seputar KWI Natalan Bersama Karyawan KWI 2018

Natalan Bersama Karyawan KWI 2018

178
0

Jakarta. dokpenkwi.org – Natalan Bersama karyawan KWI 2018 dilaksanakan secara sederhana dengan perayaan Ekaristi di kantor Cikini II pada Senin (7/1/2019). Perayaan Natal kali ini tidak dilaksanakan seperti pada tahun-tahun sebelumnya yang melibatkan berbagai lembaga yang ada di bawah naungan KWI. Natalan bersama karyawan KWI ini diikuti oleh sekitar 60 orang, baik yang berkantor di Gedung Cikini maupun Gedung Cik Ditiro.

Perayaan Ekaristi dipimpin oleh Direktur Kantor Kawali/Sekretaris Eksekutif KWI, R.D. Siprianus Hormat. Sementara, para imam lainnya, yakni para Sekretaris KLSD KWI, menjadi umat biasa berbaur dengan para karyawan-karyawati lain. Di antara para imam itu tampak wajah-wajah baru yang baru saja mengemban tugas di lingkungan KWI. Mereka adalah R.D Agustinus Heri Wibowo – Sekretaris Komisi Hubungan Antar Kepercayaan dan R.D. F.X. Sugeng Hariadi Dharmanto– Direktur PT. Raptim Indonesia.

Dalam homilinya, Rama Sipri mengutip beberapa ungkapan dari seorang filsuf Perancis yang terkenal, Paul Ricoeur dalam bukunya Time and Narrative. Disebutkan oleh Rama Sipri bahwa waktu baru sungguh menjadi waktu bila ditata atau dikonfigurasi dalam sebuah narasi.

“Narasi akan sungguh bermakna sejauh hal itu menggambarkan pengalaman manusia,” tegasnya.

RD. Siprianus Hormat, memimpin Perayaan Ekaristi Natalan Bersama Karyawan KWI, Senin 7 Januari 2018 (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Menurut Rama Sipri, narasi-narasi adalah penggalan konfigurasi pengalaman manusia. “Pengalaman perjumpaan dengan Tuhan selalu mengubah dan membarui hidup manusia, dan tidak hidup seperti sebelumnya,” demikian tandasnya.

“Natal akan menjadi makna bernas kalau dilihat dalam konteks ini. Bagaimana kita membuat konfigurasi dalam hidup kita dan memaknainya dalam hidup kita atau justru mengacaubalaukannya dalam hidup kita,” lanjutnya

Oleh karena itu, lanjut Rama Sipri, menurut Ricoeur masa lalu tidak dipandang sebagai sampah dari waktu, tetapi menjadi proses reformulasi atau rekonfigurasi, –yang dalam bahasa iman disebut ‘refleksi’– dalam hidup kita.

Sepanjang tahun 2018 Rama Sipri berharap agar kita membuat narasi dan tidak sekedar memberi makna filantrofis, tetapi sebagai orang Kristiani, kita harus memaknai waktu itu dalam bingkai iman. Inilah yang perlu selalu disadari dalam hidup kita supaya tidak terjebak dalam rutinitas belaka.

Selanjutnya dikatakannya, “Tuhan datang untuk mereformulasi apori waktu kita agar waktu itu menjadi waktu keselamatan atau khairos. Waktu kita yang kacau balau oleh kekurangan dan kelemahan atau dosa-dosa kita akan ditata kembali sehingga menjadi konfigurasi waktu dan narasi kehidupan yang bermakna bagi hidup kita dan lembaga kita ini.”

“Akhirnya, kita perlu mengawali tahun 2019 ini dengan mengajak Dia membangun tekad bersama, kerja dan pengabdian di tempat ini. Bersama Dia membentuk narasi dan pengalaman iman, sehingga kita tiba pada titik tiba kita bersama,… sehingga pengabdian kita menjadi bermakna sepanjang tahun ini,” pungkasnya.

Sementara itu, setelah misa berakhir R.D. Agus Surianto Himawan, Kepala Departemen PSDM-PU-TG yang menggawangi sendiri kepanitiaan kali ini menyampaikan beberapa hal terkait agenda kerja kantor KWI di tahun 2019 dan adanya beberapa karyawan yang akan pensiun serta mutasi. Pada tahun 2019 ini akan ada 5 karyawan yang akan pensiun dan ada 3 karyawan yang mengalami perpindahan tugas.

Akhirnya, perayaan diakhiri dengan makan bersama di selasar lantai I dan II, serta beberapa ruang Gedung Cikini karena keterbatasan ruang yang sempit di “masa penantian” ini.

Suasana Natalan Bersama Karyawan KWI 2018 (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here