Home Seputar KWI Pergantian Kepala Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI, dari R.P. F.X. Adisusanto SJ...

Pergantian Kepala Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI, dari R.P. F.X. Adisusanto SJ kepada R.P. Andreas Suparman SCJ

350
0
Serah Terima Jabatan Kepala Dokpen KWI (Y. Indra/Dokpen KWI)

Jakarta,dokpenkwi.org – Setelah melayani KWI selama 13 tahun sejak 1 Oktober 2005 sebagai Sekretaris Komisi Kateketik KWI dan dilanjutkan selama enam tahun hingga akhir Desember 2018 sebagai Kepala Departemen Dokumentasi dan Penerangan (Dokpen) KWI, pagi ini, Jumat (11/1/2019), Rama FX Adisusanto SJ secara resmi dibebastugaskan dari tugas pelayanan yang sudah diembannya selama ini.

Di Ruang Serbaguna Lantai II Kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) Cikini dilakukan serah terima tugas Kepala Departemen Dokumentasi dan Penerangan (Dokpen) KWI dari RP. F.X. Adisusanto SJ kepada penggantinya RP. Andreas Suparman SCJ. Serah terima ini juga disaksikan oleh jajaran Direksi KWI, yaitu RD. Siprianus Hormat, RD. Agus Surianto Himawan, dan RP. Y. Maryana SJ, para Sekretaris KLSD serta para karyawan Dokpen KWI. Acara serah terima diawali dengan pembacaan surat berita acara oleh Rama Agus Surianto. Setelah itu, dilanjutkan dengan penandatanganan surat berita acara dan penyerahan lampiran dokumen kepada Rama Parman. Rama Sipri kemudian menyerahkan surat pembebastugasan kepada Rama Adisusanto dan surat tugas kepada Rm. Parman, dilanjutkan dengan penyerahan plakat KWI kepada rama Adisusanto.

Penandatanganan surat berita acara dan penyerahan lampiran dokumen kepada Rama Parman (Y. Indra/Dokpen KWI)

Jangan dihitung mengenai waktu, tetapi makna yang diberikan

Dalam sambutannya, Rama Sipri menyebutkan bahwa pengabdian Rama Adisusanto di KWI selama 13 tahun sejak 2005 telah melintasi 3 lembaga, yaitu: Komisi Kateketik (2005-2012), Komisi Seminari (2005-2006), dan Departemen Dokpen (2012-2018).

“Mungkin waktu ini tidak terlalu lama, tetapi manfaat semua pengabdian tidak bisa dihitung untuk kantor KWI tidak bisa dihitung menurut waktu. Dan gereja mengetahui tentang itu. Waktu sudah pindah ke Dokpen, Rama Adi masih memberi waktunya untuk Komkat dan Komsem.” jelas Rama Sipri.

Atas nama para Uskup, Rama Sipri menyampaikan banyak terima kasih kepada Rama Adi atas semua pengabdian selama di kantor ini dan mohon maaf atas segala kekurangan dan kekhilafan yang telah dilakukan selama perjumpaan di KWI.

“Akhirnya, semoga pengalaman kerja di KWI menjadi catatan sejarah dalam tugas misi Rama Adi dan memiliki makna serta signifikansi bagi imamat Rama yang sudah hampir setengah abad ini. Selamat mengabdi di tempat tugas yang baru. Semoga bisa menjalani tugas dengan penuh suka cita di tempat baru,” pungkas Rama Sipri

Membuat orang lain bisa merasakan kehadiran Allah, bersyukur, dan hidup sesuai kehendak-Nya

Rama Adi menyampaikan bahwa dalam tugasnya sepanjang 48 tahun menjadi imam Jesuit, baru dua kali ini dia mengalami sertijab. Pertama, ketika bertugas sebagai Direktur Pusat Kateketik Yogyakarta pada 1987 dan kedua, pada saat melepas tugas di Departemen Dokpen KWI.

“Biasanya, dalam serah terima saya hanya mendapat kunci. Kunci mobil dan kunci kantor atau almari. Saya datang ya datang saja, pergi ya pergi begitu saja,” kata Rama Adi mengawali sambutannya.

Rama Adisusanto, SJ (Y. Indra/Dokpen KWI)

Selanjutnya, mantan Rektor Seminari Menengah St. Petrus Canisius Mertoyudan (2000–2005) ini menyatakan bahwa dalam segala pekerjaannya yang penting baginya adalah bahwa dia bisa membuat orang lain menyadari kehadiran Tuhan dalam hidup mereka dan bersyukur kepada-Nya serta bisa hidup dalam kasih Tuhan itu dalam situasi apa pun hidup mereka.

Setelah mengakhiri tugasnya di KWI, Rama Adi masih diminta oleh Serikat Jesus untuk mendampingi formasi para frater filosofan SJ di Unit Kramat 7. Pada pertengahan 2019 mungkin baru ada penugasan resmi oleh Provinsial.

Kemudian Rama Adi juga menyampaikan rasa terima kasihnya kepada teman-teman Sekretaris KLSD yang telah saling membantu, saling bercanda dan saling mengabdi serta melayani di KWI.

“Juga, saya sampaikan terima kasih kepada para staf yang telah membantu saya selama di KWI yang telah bekerja dengan baik, tanpa perlu diawasi dan dikontrol, tetapi telah mengetahui tugas masing-masing,” ungkapnya.

Akhirnya, kepada penerusnya, Rama Suparman SCJ, lulusan Universitas Kepausan Salesiana, Roma ini menyampaikan terima kasih karena “sudah mau mengorbankan kesenangannya bekerja di paroki dan dicabut dari daerah yang penuh perjuangan menuju ibukota dan harus banyak duduk di depan komputer.”

“Semoga pengalaman baru ini bisa dijalankan dengan baik karena dari segi kemampuan memiliki kemampuan yang lebih baik dari saya. Sebagai ahli bahasa Latin, dan menguasai bahasa Italia dan Inggris, itu semua pasti sangat berguna bagi tugas di Dokpen,” lanjutnya.

“Yang jelas dari segi emosi pasti lebih baik. Beliau adalah SJ yang punya hati karena ia adalah seorang imam SCJ (Sacerdotes a Sacro Corde Jesu),” pungkas Rama Adi disambut tawa hadirin.

Merasa masuk ke dunia lain

Sementara itu, bagi R.P. Andreas Suparman SCJ tugas di KWI ini merupakan tugas besar baginya. “Ini adalah pengalaman yang sangat baru karena seperti masuk di dunia yang lain. Dunia yang sangat berbeda dari dunia pastoral paroki yang sangat jauh di pelosok. Tetapi kemudian, saya harus masuk kota metropolitan dengan tugas yang sangat jauh dari apa yang biasa saya lakukan. Ini menjadi perjuangan besar bagi saya untuk hadir dan berkarya, tetapi sekaligus menjadi rahmat,” demikian ungkapnya

Menjadi rahmat karena melalui tugas penerjemahan dokumen-dokumen Gereja universal, Rama Parman menganggap tugas itu sebagai pekerjaan namun sekaligus menjadi pengayaan bagi pribadi dan rohaninya.

Mantan pamong dan pengampu bahasa Latin di Seminari Menengah Santo Paulus Palembang ini juga bersyukur bahwa telah merasa diterima oleh para Sekretaris KLSD dan para karyawan sejak awal berada di tempat baru.

Rama Andreas Suparman SCJ, Kepala Dept. Dokpen KWI yang baru (Y. Indra/Dokpen KWI)

“Saya merasa bahwa walaupun saya merasa masuk dalam dunia lain, tetapi dari awal saya merasa diterima sehingga saya tidak merasa sendiri dan merasa asing, tetapi menjadi bagian dari karya bersama ini. Inilah yang meneguhkan saya untuk tidak ragu-ragu untuk sungguh-sungguh berkarya di tempat ini bersama dengan para Sekretaris KLSD yang lain dan para karyawan,” jelasnya.

Selanjutnya, ia menegaskan bahwa kerja dan karya Departemen Dokpen KWI sungguh bisa menjadi sarana dan pendukung bagi KLSD yang lain karena penyediaan sarana dokumentasi dan informasi yang dibutuhkan oleh KLSD lain.

“Ke depannya Departemen Dokpen akan memfokuskan penyediaan dokumen dan sarana informasi tentang keuskupan, Gereja Indonesia dan Gereja Universal,” tandasnya.

Rama Parman juga berterima kasih kepada Rama Adi karena merasa bahwa semua sudah disiapkan dengan baik dan Rama Parman tinggal melanjutkan apa yang sudah dibuat.

Kesan dan pesan dari Sekretaris KLSD

Sekretaris Komisi Pendidikan KWI, Rama Gandhi Hartono SJ menyampaikan kesannya tentang pribadi Rama Adisusanto. Ketika ia menjadi Rektor Seminari Mertoyudan (2013-2018), para guru di sana membandingkannya dengan pribadi Rama Adi yang lembut, berprinsip baik sementara Rama Gandhi dianggap berangasan. Maka, dari situ ia belajar menjadi lebih lembut dan berdoa.

Selanjutnya, Romo Gandhi menyampaikan bahwa Rama Adi itu memiliki prinsip yang tegas tetapi lembut dalam cara penyampiannya, fortiter in re suaviter in modo. Dengan prinsip yang seperti itu, maka Rama Adi masih mendapat tugas sebagai formator bagi para frater filosofan SJ.

Untuk Rama Parman disampaikan pesan bahwa Rama Parman ini sangat profesional dalam bahasa latin.

Romo Gandhi SJ, Sekretaris Komisi Pendidikan KWI (Y. Indra/Dokpen KWI)

“Seorang pengampu bahasa Latin pasti punya prinsip yang jelas, tekun dan teliti sehingga Rama Parman sangat tepat ditugaskan di Departemen Dokpen KWI,” pungkasnya.

Sementara itu, Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI, Rama Antonius Haryanto merasa kehilangan atas purnatugas Rama Adi karena ia merupakan sosok kritis, yang bisa membuat orang melihat apa yang tidak dilihat oleh rekan-rekannya yang lain. Selain itu, Rama Adi juga dianggap menguasai sejarah KWI.

Romo Haryanto, Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI (Y. Indra/Dokpen KWI)

Pribadi yang sederhana, taat akan aturan dan mudah didekati

Yohanes Indra sebagai wakil dari para karyawan Departemen Dokpen KWI menyampaikan bahwa Rama Adi merupakan pribadi yang sederhana, taat akan aturan, dan mudah didekati. Hal ini tampak dalam penampilannya sehari-hari, baik dalam berpakaian maupun memilih transportasi.

Lanjutnya, diutarakannya bahwa “Rama Adi memberi kepercayaan pada karyawan untuk bekerja sendiri. Kami diberi kepercayaan untuk bekerja tanpa perlu dikontrol atau diawasi, yang penting kami dapat melakukan tugas kami dengan baik.”

Kedekatannya dengan karyawan juga tampak dalam kesediaannya untuk menyambangi rumah para karyawan Dokpen maupun karyawan lain. Bahkan, ia pernah hadir dalam acara perkawinan seorang karyawati yang dilakukan di masjid, duduk bersila dan berbaur dengan para karyawan yang lain.

“Beli sepatu di Pasar Baru,
naik kereta di Muara Angke
Semoga Rama Adi di tempat yang baru,
tetap bahagia dan selalu oke,”
demikian isi pantun Indra.

Selanjutnya, Bramantyo menambahkan bahwa Rama Adi juga merupakan pimpinan yang memberi perhatian pada karyawannya serta menaruh kepercayaan pada masing-masing untuk melakukan tugas masing-masing. Selain itu, ia juga mengembangkan kemampuan dan bakat para karyawannya.

Sekali lagi terima kasih kepada Rama FX Adisusanto SJ atas pengabdian selama 13 tahun di KWI dan selamat menjalankan tugas sebagai formator para frater SJ. Selamat datang dan selamat bergabung di “dunia lain” kepada Rama Andreas Suparman SCJ. Selamat melanjutkan karya di Departemen Dokpen KWI serta membangun kerja sama dan rasa kekeluargaan bersama seluruh Kepala/Sekretaris KLSD maupun para karyawan KWI.

Direktur KWI bersama Kepala Dokpen KWI baru dan lama serta staf. Depan (ki-ka): Yohanes Indra, RP. Andreas Suparman SCJ, RD. Siprianus Hormat, RP. FX Adisusanto SJ, dan Bernadeta Harini. Belakang (ki-ka): Stefani Ira Wijayanti. Matius Bramantyo, dan Benedicta Febriastri (Antonius Haryanto/Komisi Kepemudaan KWI)

Follow akun media sosial Dokpen KWI:
Instagram : @dokpen.kwi
Twitter : @DokpenKwi
Facebook : Berta Dokpen

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here