Home Seputar KWI Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Feeling itu sudah ada sejak hampir...

Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Feeling itu sudah ada sejak hampir 1,5 tahun lalu (1)

3868
0
Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Uskup terpilih Keuskupan Agung Medan. (Dok. Keuskupan Agung Medan).

Jakarta, dokpenkwi.org – Menjelang sekitar tiga minggu sebelum ditahbiskan sebagai Uskup Agung Keuskupan Agung Medan (KAM), redaksi dokpenkwi.org berhasil mengontak Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap, Uskup Agung terpilih KAM dengan bantuan Rama Siprianus Hormat Pr. Wawancara jarak jauh dengan Mgr. Kornel selama lebih dari dua jam pun akhirnya dapat terwujud. Hasil wawancara tersebut tersaji dalam tulisan berseri berikut ini.

Postingan yang menunjukkan wajah Uskup Agung terpilih KAM dengan senyum mengembang dan penuh optimisme khas orang muda terpampang dalam sebuah instagram katolik. Wajah yang menggambarkan kesiapsediaan untuk tugas perutusannya yang baru.

“Jangan ambil kesimpulan begitu. Saya tidak dengan cepat menerima. Berat  (tugas) ini. Tidak ada orang yang mau jadi uskup. Memang, ada orang yang mau, tetapi saya sendiri tidak,” demikian jawab Pastor Kornel ketika dimintai penegasan tentang wajah cerianya tersebut.

Berbagai alasan yang mendasari penolakan

Imam Kapusin yang ditahbiskan pada 11 Desember 1999 ini sudah mengantongi berbagai alasan penolakan yang ingin dikemukakannya ketika dia dipanggil ke Nunsiatura. Alasan-alasan tersebut adalah: ia merasa masih muda dan ada yang lebih senior, lebih berpengalaman, lebih lama dan lebih mengetahui seluk-beluk bekerja di keuskupuan. Sementara, ia hanya terlibat di keuskupan selama tiga tahun pada masa awal tahbisannya.

“Saya lama  berkarya di bidang pendidikan, meskipun saya sering merasul di paroki-paroki. Sebagai minister provinsial saya memang masuk dalam dewan presbiteral dan dewan  konsultores, tetapi tidak terlibat jauh di dalam keuskupan,” jelasnya.

Alasan selanjutnya adalah karena masih muda, dia tidak terlalu suka diikat sana-sini, berada dalam acara-acara formal, mengikuti rapat-rapat dan menerima tamu-tamu formal.

Kemudian, alasan lainnya adalah bahwa ia lebih senang menyetir sendiri daripada memakai sopir karena pasti memiliki gaya menyetir yang berbeda.

“Bagi saya, gaya menyetir saya yang terbaik. Kalau sopir menyetir tidak sesuai dengan gaya menyetir saya, itu akan menjadi penderitaan bagi saya. Atau saya khawatir nanti sopir malah jadi stres karena saya perintah ini dan itu hahaha….,” demikian selorohnya.

Selain itu, dia merasa masih memiliki banyak mimpi bagi tarekat Kapusin. Ada berbagai program dan proyek yang masih ingin dicapainya.

“Saya ingin misi ini tumbuh dan berkembang dan saya ingin terlibat di dalamnya. Misalnya:  masih ada proyek orang miskin, pendidikan, misi di Vietnam yang baru mulai. Saya masih ingin ini dan itu,” ungkapnya.

Panggilan dari Nunsiatura itu akhirnya datang pada 25 November yang bertepatan dengan hari Raya Kristus Raja Semesta Alam. Pada saat itu dia baru saja membantu memimpin misa di salah satu stasi di dekat Danau Toba. Karena tidak ada sinyal smartphone di sana, dia tidak tahu bahwa ada banyak panggilan tak terjawab.

“Ketika saya sampai di Pematang Siantar ada banyak  pesan WA. Ternyata ada juga panggilan dari Nunsius dan satu pesan yang berbunyi ‘Kapan sempat hubungi saya?. Kalau bisa hubungi saya segera.’ Kemudian saya coba kontak ke Nunsiatura, tetapi tidak terjawab. Ketika saya sedang menyetir, kemudian muncul satu WA lagi dari beliau ‘bolehkah lagi saya mengganggumu?’ dan langsung saya jawab, ‘boleh.’”

Dewasa secara kristiani adalah kesediaan untuk dituntun atau diatur oleh orang lain

Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Uskup terpilih Keuskupan Agung Medan. (Dok. Keuskupan Agung Medan).

Akhirnya, terjadi kesepakatan antara pastor Kornel dengan Nunsius untuk bertemu di Jakarta pada Rabu, 28 November pukul 11.00 WIB.

“Saya ambil penerbangan pagi pukul 5.00 dinihari dari Medan ke Jakarta untuk bertemu dengan Nunsius agar sore harinya kemudian bisa kembali ke Medan,” katanya.

Sesampainya di Jakarta dia minta tolong kepada wartawan Kompas senior, Simon Saragih untuk  mengantarkannya ke Nunsiatura di Jalan Medan Merdeka Timur.

“Bapak saya booking satu hari ya. Saya minta didrop saja di Nunsiatura dan kemudian akan saya telepon lagi kalau saya sudah selesai,” demikian pesannya kepada pak Simon.

Setelah sampai di Nunsiatura, ia disambut oleh Satpam dan diantarkan kepada Sekretaris Nunsius.

“Kemudian Sekretaris membuka pintu dan mempersilakan saya duduk sebentar. Belum sampai saya meletakkan diri ke kursi, Nunsius sudah datang dan menyapa dengan penuh kehangatan sambil menanyakan mau minum apa. Saya minta cappuccino karena saya seorang Kapusin hahaha….,” cerita lanjut mantan Minister Provinsial Kapusin Provinsi Medan dua periode (2015-2018, 2018-2021) ini.

Pastor Kornel kemudian diajak berbincang di ruang tengah sambil menyeruput secangkir cappuccino. Mereka mengobrol banyak hal tentang situasi Gereja Indonesia secara umum, maupun tentang perkembangan Ordo Kapusin secara khusus, serta berbagai obrolan yang lain.

Akhirnya, sampai pada ujungnya ketika Mgr. Piero Pioppo menyampaikan kabar bahwa Pastor Kornelius Sipayung OFMCap ditunjuk oleh Bapa Suci Paus Fransiskus sebagai Uskup Agung KAM. Nunsius menyebut berbagai sifat positif dan negatif dari Pastor Kornel terkait penunjukan tersebut.

Tidak ada rasa terkejut di dalam diri Pastor Kornel. Semuanya dirasakannya biasa saja.

Namun, sebelum semua alasan yang telah dipersiapkannya dengan baik disampaikan, Duta Besar Vatikan menyampaikan untuk tidak memberi alasan-alasan berikut ini terkait pengangkatannya tersebut.

“-  Jangan memberi alasan masih muda karena Mgr. Situmorang dipilih sebagai uskup Padang ketika ia berusia 10 tahun lebih muda daripada Anda.

–  Jangan memberi alasan masih memiliki program, menjadi anggota ordo dan sekarang memimpin. Ada tanggung jawab yang lebih besar yang harus diemban dan sebagai orang beriman harus menerima penunjukan.

–  Kita tidak berbicara tentang penyakit jantung Anda. Kami sudah memeriksa hasil cek kesehatan Anda setelah itu dikirim ke kami. Semua normal dan tidak perlu ada yang dikhawatirkan. Jadi, tidak ada lagi alasan tentang ketiga hal tersebut. Tetapi, juga jangan dijawab sekarang (kesediaan Anda). Jawablah nanti setelah berkomunikasi dengan Tuhan, setelah berdoa,” pinta Mgr. Pioppo kepadanya.

Setelah menghabiskan cappuccinonya, Nunsius memberkati Pastor Kornel dan mengantarkannya ke kapel Nunsiatura untuk berdoa secara pribadi.

“Setengah jam di dalam kapel saya hanya diam di hadapan Yang Mahakuasa. Saya tidak berpikir apa-apa.

Sepuluh menit kemudian terngiang kembali kata-kata Nunsius tentang harapan Gereja kepada saya.

Sepuluh menit terakhir saya menimbang-nimbang berbagai gambaran yang muncul. Di satu sisi, kalau saya terima saya pasti akan terikat, tidak bisa bebas lagi, tidak bisa atur diri lagi, semua serba protokoler, semua serba diatur oleh orang lain. Di sisi lain, saya ini hamba Tuhan, saya mau jadi pelayan yang baik. Orang dewasa itu seperti yang dikatakan Yesus kepada Petrus (bdk. Yoh 21:18). Dewasa secara Kristiani adalah kesediaan untuk dituntun atau diatur oleh orang lain. Okelah, maka biarlah saya diatur oleh orang lain. Saya mau siapkan hati untuk diatur oleh orang. Maka, kemudian dalam hati saya terima penunjukan ini,” ungkapnya tentang pergulatan hatinya selama berdoa di kapel Nunsiatura.

Akhirnya, Nunsius datang ke kapel dan menanyakan jawaban Pastor Kornel.

“Dengan bantuan Allah, saya terima,” jawabnya pendek kepada Nunsius.

“Grazie Monsignore,” begitu kata Nunsius atas kesediaan Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap. untuk mengemban tugas penggembalaan sebagai Uskup Agung KAM.

Sesudah itu Mgr. Kornelius Sipayung diajak ke kantor Nunsius untuk menulis surat kesediaan kepada Bapa Suci dan berterima kasih serta mohon doa padanya agar dapat menjadi gembala yang baik.

Feeling keterpilihan sudah muncul sejak kurang lebih 1,5 tahun lalu

Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Uskup terpilih Keuskupan Agung Medan. (Dok. Keuskupan Agung Medan).

Sepertinya penunjukan sebagai Uskup Agung ini diterima dengan baik oleh mantan Dosen Teologi di  STFT Santo Yohanes Pematang Siantar ini dan ia seperti sudah siap menerimanya. Ternyata, memang jauh-jauh hari sebelumnya ia sudah memiliki “feeling” atas keterpilihannya tersebut.

“Jujur, kalau ditanya masalah feeling atas keterpilihan tersebut, memang sudah ada feeling sebelumnya. Mengapa? Karena lebih kurang 1,5 tahun lalu Sekretaris Nunsius, Pastor Fabio, pernah meminta saya mengirim hasil pemeriksaan kesehatan saya pada kesempatan pertemuan KOPTARI awal September 2017,” jelas Mgr. Kornelius.

Uskup Metropolit KAM ketujuh ini merasakan ‘kejanggalan’ atas permintaan Nunsius tersebut. “Kan tidak ada hubungan antara pemeriksaan kesehatan saya dengan Nunsiatura. Lalu untuk apa hasil pemeriksaan kesehatan itu?” tanyanya dalam hati waktu itu.

Sebagai seorang mantan provinsial, dia tahu betul apa arti cek kesehatan bagi seorang imam atau calon imam. Oleh karena itu, sebenarnya sudah lama ia mempersiapkan diri walau semuanya itu hanya disimpannya dalam-dalam di lubuk hatinya seperti yang dilakukan Bunda Maria.

Selain itu, disampaikan juga oleh Mgr. Kornel bahwa beberapa kali Mgr. Anicetus B. Sinaga, OFMCap berseloroh tentang kans Mgr. Kornelius, OFMCap sebagai penggantinya.

Ditambah lagi, saat bertemu pada penutupan pertemuan KOPTARI awal  September 2017,  Mgr. Adrianus Sunarko OFM, –waktu itu masih sebagai Uskup terpilih Keuskupan Pangkalpinang–menyampaikan kepadanya untuk berhati-hati.

“Hati-hati kau…hati-hati kau. Bisa-bisa terpilih juga kau (sebagai uskup).”

Bersambung.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here