Home Seputar KWI Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Hambatan dalam Pengumuman Penunjukan yang Membawa...

Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Hambatan dalam Pengumuman Penunjukan yang Membawa pada Refleksi Mendalam (2)

2499
0
Bersama Paus Fransiskus; Sala Clementina; 14 September 2018 (Dok. Pribadi Mgr. Kornel)

Jakarta, dokpenkwi.org – Pada Sabtu, 8 Desember 2018 di Gereja Katedral Medan sesudah misa peringatan Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda Dosa diumumkan pengangkatan R.P. Kornelius Sipayung OFMCap sebagai Uskup Agung KAM. Kabar bungah ini disiarkan lewat media sosial oleh Vikaris Episcopal Pro Religiosi KAM, Pastor Leo Sipahutar OFMCap. Pastor Kornel menggantikan Mgr. Anicetus B. Sinaga OFMCap yang mengundurkan diri sejak dua setengah tahun lalu karena usia yang sudah mencapai 75 tahun. Usia purna karya bagi seorang uskup.

Sejak kabar bungah itu disampaikan kepada khalayak, bertebaranlah berita dan pesan, baik lewat Facebook maupun WhatsApp tentang sambutan dan kegembiraan umat Katolik di Sumatera Utara karena telah mendapatkan seorang uskup baru.

“Saya baca semua komentar mereka. Umat Allah dari berbagai suku merasa senang dan gembira menyambut Uskup yang baru terpilih. Mereka menyatakan secara objektif tentang Uskup baru. Bahkan, Pak Simon Saragih, seorang wartawan senior, dalam sebulan telah menyelesaikan buku tentang saya dan kesan-kesan banyak orang-orang mengenai saya,” demikian kesan Mgr. Kornel tentang pengumuman pengangkatannya tersebut.

Mgr. Anicetus B. Sinaga OFMCap, orang pertama yang tahu soal penunjukan

Jauh sebelum saat penunjukan itu tiba, Mgr. Kornel berkisah bahwa Uskup Agung Emeritus KAM sudah berulang kali bercanda tentang kemungkinan imam Kapusin lulusan Teologi Dogmatik, Universitas Gregoriana Roma ini menggantikan tugas penggembalaannya, demikian kisa Mgr. Kornel.

“Pada beberapa kesempatan, Mgr. Anicetus melontarkan senda guraunya tentang kans saya untuk menggantikan beliau. Saya hanya menanggapinya dengan tertawa panjang saja tentang hal ini,” demikian kenang Uskup Agung KAM terpilih ini.

Dalam suatu kesempatan, Misa dengan Uskup Agung Emeritus, Mgr. Anicetus B. Sinaga, OFMCap (Dok. Pribadi Mgr. Kornel OFMCap)

Ternyata, senda gurau itu menjadi kenyataan dengan dipanggilnya Mgr. Kornelius ke Nunsiatura pada 28 November 2018. Saat itulah ia diberitahu bahwa Bapa Suci telah menunjuknya sebagai pengganti Mgr. Anicetus B. Sinaga OFMCap.

“Sesudah saya menjawab ‘ya’ atas penunjukan Bapa Suci, Nunsius menelpon Mgr. Anicetus dan menyampaikan kesediaan saya untuk menerima penunjukan Bapa Suci. Setelah menyepakati tanggal pengumuman lewat telepon, Nunsius memberi kesempatan kepada saya untuk berbicara langsung dengan Bapa Uskup Anicetus. Jadi, Mgr Anicetuslah yang pertama kali tahu tentang keterpilihan saya hahaha…,” ungkap anak sulung pasangan Bapak Fransiskus Hotman Sipayung dan Ibu Hongmailim Rosa Tamsar.

Mgr. Kornel OFMCap diapit kedua orangtua (Dok. Pribadi Mgr. Kornel OFMCap)

Hambatan dalam mencari tempat pengumuman yang membuahkan refleksi mendalam

“Dalam pembicaraan telepon tersebut Nunsius minta supaya Mgr. Anicetus Sinaga merayakan misa di Gereja Katedral pada 8 Desember 2018, pukul 17.00 sore supaya bersamaan dengan waktu pengumuman di Vatikan,” jelas Mgr. Kornel.

“Sedangkan saya diminta mencari tempat untuk merayakan Ekaristi di salah satu gereja di Pematangsiantar, tempat tinggal saya selama menjadi provinsial,” lanjutnya.

“Saya bersama Bapak Uskup akhirnya sepakat bahwa beliau akan menghubungi pastor paroki Santo Laurentius Brindisi, Pematangsiantar untuk meminta agar pada Sabtu, 8 Desember yang bertepatan dengan Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda diadakan Ekaristi pada pukul 17.00. Perayaan Ekaristi akan dipimpin oleh Provinsial Ordo Kapusin Medan,” lanjutnya.

Di sinilah mulai muncul hambatan. Setelah dihubungi oleh Mgr. Anicetus, pastor paroki kemudian menelepon Uskup Agung terpilih KAM untuk memberitahu rencana ini. Mgr. Kornel sendiri berpura-pura bingung terhadap rencana ini, tetapi ia mengiyakan permintaan ini dengan syarat pastor paroki dan para dewan paroki harus ada. Juga, diundang umat sebanyak mungkin.

Sayang sekali, permintaan Mgr. Kornel ini juga tidak bisa terpenuhi karena dewan paroki beserta pastor paroki pergi ke Parapat untuk mengadakan rapat paripurna paroki.

“Beberapa jam kemudian pastor paroki menghubungi saya untuk membatalkan rencana yang diminta Bapa Uskup karena tidak ada alasan yang kuat untuk mengadakan misa pada jam 17.00. Itu adalah hal yang tidak lazim di paroki itu. Menurut pastor paroki lebih penting diadakan misa kedua untuk masa Adven pada pukul 18.30 dari pada misa yang dianjurkan oleh Uskup. Juga, karena kurang terang dan masuk akal alasan Uskup meminta Provinsial mengadakan misa pada tanggal itu,” demikian jelasnya.

Maka, akhirnya permintaan Uskup Anicetus tidak ditindaklanjuti oleh pastor paroki Santo Laurentius Brindisi karena alasan yang kurang jelas tentang maksud permintaan membuat misa pada pukul 17.00.

Kapel Biara Kamerino-Nagahuta; Ibadat Sore dan pembacaan maklumat ; 08 Desember 2018 (Dok. Pribadi Mgr. Kornel OFMCap)

Padahal, hal itu dimaksudkan supaya setelah Ekaristi usai Pastor Guido sebagai Wakil Provinsial dapat membacakan surat penunjukan Uskup baru KAM. Bila pengumuman ini dilakukan di gereja, akan ada banyak umat mengetahui terpilihnya Uskup baru mereka.

Namun, karena soal pengumuman penunjukan ini menjadi rahasia yang harus dipegang sampai hari H diumumkan, Mgr. Anicetus maupun Mgr. Kornelius tidak bisa memberikan alasan kepada pastor paroki mengapa harus diadakan misa pada pukul 17.00 dan tidak dibarengkan dengan misa biasa saja.

Yang lebih menyedihkan lagi adalah bahwa pada 6–8 Desember 2018 sebenarnya ada pertemuan para ekonom komunitas dan pemimpin unit usaha di Rumah Pembinaan Fransiskan Nagahuta, Pematangsiantar. Pada waktu makan siang di hari terakhir, Wakil Minister Provinsial telah meminta para peserta untuk tinggal sampai sore karena akan ada sesuatu yang disampaikan. Pastor Guido berusaha membujuk para Saudara Kapusin untuk menangguhkan kepulangan mereka, tetapi anjurannya ini tidak dihiraukan.

“Semua ingin cepat-cepat pulang. Hanya satu orang yang berhasil saya bujuk untuk tinggal, yaitu Pastor Tomas Saragih. Ia adalah seorang pastor senior sekaligus mantan provinsial. Saya sudah membujuknya dua hari sebelumnya supaya dia mau tinggal setelah selesai rapat. Saya katakan bahwa sebagai provinsial saya ingin curhat kepadanya. Saya ingin dia hadir supaya setelah selesai dibacakan pengumuman dia memberkati dan mendoakan saya. Hal itu terjadi dan cukuplah bagi saya,” papar mantan anggota Komisi Teologi KWI ini.

Akhirnya, ibadat sore yang sekaligus menjadi saat pengumuman atas penunjukan Mgr. Kornelius sebagai Uskup Agung terpilih KAM dilaksanakan di kapel RPF Nagahuta dan dihadiri oleh kurang lebih dari 45 orang anggota komunitas, termasuk para postulan Kapusin. Biasanya ibadat dilakukan pada pukul 18.30, tetapi dimajukan pada 16.45 sehingga anggota yang lain memiliki kegiatannya sendiri.

Setelah mengetahui pengumuman tentang Uskup baru itu, Pastor Paroki di Pematangsiantar serta Dewan Paroki merasa sedikit menyesal karena kurang peka akan permintaan ini.

Akhirnya, setelah selesai rapat paripurna di Parapat mereka semua datang memberi selamat kepada Uskup Agung terpilih seraya mengungkapkan penyesalan dan kekurang-pekaan mereka akan permintaan Uskup Anicetus.

Menjadi orang beriman membutuhkan kepatuhan dan ketaatan pada kehendak Allah, bukan alasan yang terang benderang

Setelah mengalami hambatan ini, Mgr. Kornelius sampai pada sebuah refleksi mendalam bahwa menjadi orang beriman hendaknya bersikap patuh dan pasrah saja pada penyelenggaraan ilahi. Tidak perlu menanyakan apa alasannya dan tidak perlu meminta segalanya terang benderang.

“Menjadi orang beriman itu tidak perlu menyatakan banyak alasan karena ada rahasia yang tidak bisa diungkapkan. Kalau ada perintah dari atasan, laksanakan saja, tidak perlu banyak bertanya.

Saat menjalani masa studi di Roma pada 2003-2005 (Dok. Pribadi Mgr. Kornel OFMCap)

Kita perlu memiliki iman seperti Abraham yang menuruti semua perintah Allahnya, kendati harus meninggalkan kemapanannya menuju tempat yang belum pasti. Atau seperti iman Petrus yang diminta Yesus untuk bertolak lebih dalam, kendati menurut Petrus sudah terang benderang tidak ada ikan di sana, tetapi dia ikut saja perintah Yesus dan akhirnya dia mendapat banyak ikan. Seperti itulah orang beriman. Menuruti kehendak Allah kendatipun banyak hal belum terbuka, belum jelas, karena pasti Tuhan menyiapkan yang terbaik bagi kita,” ungkapnya.

“Kecenderungan manusia maunya terang melulu. Tetapi sebagai orang beriman, kita mestinya patuh dan taat pada penyelenggaraan Allah. Dia pasti tahu apa yang bermanfaat dan baik bagi kita meskipun itu sering kali tidak terlalu jelas bagi kita,” tandasnya.

 

 

Bersambung…

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here