Home Seputar KWI Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Meluruskan Konsep Hidup Menggereja (3)

Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Meluruskan Konsep Hidup Menggereja (3)

1269
2
Uskup Agung Keuskupan Agung Medan Terpilih, Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap (Dok. Keuskupan Agung Medan)

Jakarta, dokpenkwi.org – Di zaman yang serba bergerak cepat ini segala bentuk informasi juga tersebar dengan cepat seirama zamannya. Maka, pengumuman penunjukan Mgr. Kornelius sebagai Uskup Agung terpilih KAM pun hanya dalam hitungan menit sudah diketahui oleh banyak orang di bawah langit ini, termasuk sanak saudara dan kerabatnya. Bahkan, kedua orangtuanya yang berada jauh di pelosok kampung Bandar Hinalang, Kabanjahe, Medan hanya satu jam sesudah pengumuman langsung mengetahui berita tersebut.

Semua karena kebaikan Allah, bukan prestasi manusia

Tentu saja, segala perasaan yang mengharu biru menyelimuti hati dan budi sanak saudara dan handai taulan Mgr. Kornel atas keterpilihannya tersebut. Menurut anak sulung dari 8 bersaudara ini, mereka merasa kaget, terharu, merasa tidak layak, dan bertanya-tanya ‘siapakah kami ini sehingga ada di antara kami yang dipilih menjadi gembala dan kini menjadi gembala utama.’

Menjelang perayaan natal, sepuluh hari setelah pengumuman penunjukannya, Mgr. Kornel bertemu dengan mereka. Mereka mengelu-elukan dengan penuh haru dan bangga ‘Amang’ mereka yang terpilih menjadi Uskup Agung KAM.

“Saya justru merasa biasa saja. Bahkan malah memikirkan beratnya pelayanan setelah tahbisan nanti,” ungkapnya.

Pada waktu asistensi perayaan natal 2018 lalu di stasinya, putra pertama pasangan Bapak Fransiskus Hotman Sipayung dan Ibu Hongmailim Rosa Tamsar –tokoh masyarakat di daerah Saribudolok –  ini dalam khotbahnya  justru menyampaikan bahwa mereka tidak perlu merasa berbangga hati secara berlebihan atas keterpilihannya tersebut karena semua itu datang dari kebaikan Allah, bukan karena prestasi mereka. Maka, yang perlu dilakukan adalah bersyukur kepada Allah atas kebaikan-Nya ini. Hal ini disampaikannya untuk mengerem kebanggaan keluarga dan orang-orang di kampungnya agar tidak menjadi sombong.

Tidak punya program khusus atau  prioritas

Mgr. Kornelius Sipayung bersama dengan dengan 7 adiknya (Dok. Pribadi Mgr. Kornel)

Kakak pertama Pastor Jonam Sipayung OFMCap. ini menyampaikan bahwa ia tidak memiliki program khusus atau prioritas setelah tahbisannya nanti karena Keuskupan Agung Medan sudah memiliki program prioritas yang disebut Top Priority Pastoral (TPP).

Menurutnya, di dalam TPP semuanya sudah dirancang dan disusun dengan baik hingga tahun 2024. Ditambah lagi, seluruh struktur kuria, komisi dan paroki di KAM sudah berjalan dengan baik sehingga ia tinggal meneruskan saja sambil melihat peluang yang perlu dikembangkan.

“Demikian juga untuk program-program strategis, saya tinggal melanjutkan saja apa yang sudah dibuat dengan baik oleh tim pastoral maupun Uskup pendahulu saya. Saya toh tidak harus mengubah program atau kebijakan yang sudah ada. Kalau perlu diperbaiki atau ditambah dengan beberapa inovasi akan dibuat kemudian. TPP sudah disosialisasikan sampai tingkat paroki, dari dewan paroki harian hingga seksi-seksi. Jadi, saya tidak perlu membuat baru. Bisa menjalankan saja sudah hebat. Saya tidak buat dari nol,” papar Mgr. Kornel.

“Maka, setelah tahbisan rencana saya ya menjalankan program yang sudah ada di keuskupan. Menjalankan segala hal yang sudah diagendakan oleh keuskupan dan dibuat oleh Sekretaris Keuskupan. Kemudian saya hanya perlu menjalankan dengan baik, dengan sepenuh hati, dengan rasa senang, dan dengan pelayanan yang sungguh-sunguh. Ini lebih enak daripada jadi provinsial yang harus atur segalanya kan hahaha…,” lanjutnya.

“Semua sudah diatur dengan baik dan saya tinggal menjalankannya saja. Yang perlu bagi saya adalah mencari waktu di sela-sela segala kesibukan agar saya masih bisa membaca dan berefleksi. Karena bagi saya menjadi uskup itu seumur hidup harus belajar dan terus belajar,” tandasnya

Tantangan pastoral terberat: meluruskan konsep hidup menggereja

Walaupun program prioritas sudah ada dan tersusun dengan baik, masih ada banyak tantangan pastoral yang perlu dicarikan solusinya untuk membuat Keuskupan Agung Medan menjadi semakin baik dan semakin maju. Menurut Uskup Agung terpilih KAM, salah satu tantangan pastoral terberat adalah soal konsep hidup menggereja.

“Konsep hidup menggereja harus diluruskan bagi banyak orang, terutama para imam. Berdasarkan pengetahuan dan paham hidup yang saya miliki dan batinkan, menjadi pengikut Kristus artinya lebih menekankan soal pengorbanan, pemberian diri. Maka, menjadi imam adalah memberi diri dan berkorban demi pelayanan. Inilah konsep yang harus dimiliki juga oleh para imam,” tegasnya

Selanjutnya diungkapkannya bahwa, “Saya sampai pada refleksi ini karena ketika saya terpilih menjadi uskup, mulailah orang-orang berbisik-bisik sana-sini siapa yang akan jadi vikjen, ekonom dan lain-lain. Rupanya mereka berpikir bahwa konsep hidup menggereja adalah soal struktur, hierarki dan jabatan. Padahal bukan ini sebenarnya. Inilah tantangan paling besar menurut saya.”

Mgr. Kornelius Sipayung saat masih menjadi mahasiswa di Roma (2003-2005) (Dok. Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung)

Lulusan lisensiat teologi dogmatik dari Universitas Gregoriana Roma ini meyakini bahwa konsep hidup menggereja yang salah akan merusak banyak hal. Maka, konsep ini harus diluruskan di Keuskupan Agung Medan.

Menurutnya, konsep hidup menggereja itu adalah bahwa Gereja bisa dianalogikan dengan misteri Sabda yang menjelma. Konsep ini, yang telah dihayatinya sekian lama ini, diambil dari refleksi Konsili Vatikan II (LG  art.  8). Selaras dengan pandangan Lumen Gentium ini, Mgr. Kornel juga meyakini konsep Gereja dalam perspektif inkarnasi.

“Berdasarkan analogi yang cukup tepat, Gereja dibandingkan dengan misteri Sabda yang menjelma… Seperti Kristus melaksanakan karya penebusan dalam kemiskinan dan penganiayaan, begitu pula Gereja dipanggil untuk menempuh jalan yang sama, supaya menyalurkan buah-buah keselamatan kepada manusia,” demikian jelasnya dengan mengutip Lumen Gentium artikel 8.

“Maka, keselamatan yang telah dikerjakan oleh Allah dalam  Kristus menjadi konkret dan aktual dalam Gereja. Dengan demikian, Gereja itu menjadi sakramen yang mengaktualkan karya keselamatan Allah. Mengaktualkan Kristus yang berbela rasa kepada manusia dan terlibat dalam hidup manusia. Kita sebagai umat Allah juga diharapkan untuk mewujudkan bela rasa dan keterlibatan Kristus tersebut dalam kehidupan menggereja maupun bermasyarakat ,” lanjutnya.

Sayang sekali, ungkap ahli Teologi Dogmatik ini, bahwa banyak umat Allah dan para imam masih terpaku pada konsep Konsili Vatikan I tentang Gereja. Konsili Vatikan I hanya melihat Gereja sebagai Institusi Ilahi. Yang ditekankan dalam Konsili Vatikan I adalah institusi dan hierarki sekaligus pada pemimpin dan kepemimpinan dalam arti institusi.

“Ada lagi semacam persepsi bahwa pemilik Keuskupan Agung Medan (KAM) ini adalah imam-imam dari kelompok tertentu, sedangkan imam-imam dari kelompok lainnya hanya menumpang. Ini adalah persepsi yang tidak sesuai dengan konsep menggereja. Tidak ada anak kandung dan anak angkat. Kita semua sama-sama umat Allah. Kita semua anak-anak yang diangkat Allah. Maka dengan demikian persepsi itu harus dihilangkan,” tandasnya.

Selain itu, menurut pengamatan Mgr. Kornel ada kesan soal hubungan yang kurang baik di antara para imam. “Para imam antar-tarekat kurang kompak. Hubungan kurang cair seakan-akan mereka tidak saling membutuhkan. Kesan ini keliru. Pelayanan menggereja sangat luas, seluas segala kenyataan di KAM yang selalu kekurangan imam. Kekompakan menjadi keutamaan di depan,” katanya

Langkah-langkah yang akan dibuat untuk meluruskannya

Hal pertama yang akan dibuatnya untuk mengatasi tantangan pastoral ini adalah menyadarkan para imam yang berkarya di KAM tentang konsep hidup menggereja yang benar.

“Yang pertama kali harus dibuat adalah menyadarkan para imam ini tentang apa itu konsep hidup menggereja yang benar,” jelasnya.

Dijelaskan panjang lebar oleh mantan anggota kelompok kerja sama Kapusin Indonesia untuk Provinsi Medan dan Pontianak ini bahwa di KAM ada berbagai macam tarekat imam, bruder, dan suster yang memiliki beraneka karisma masing-masing. Kekayaan karisma yang menjadi ciri khas mereka tersebut belum sepenuhnya digali dan dihidupkan sehingga masih banyak peluang yang terbuka untuk menjadi sumbangan bagi Gereja di KAM khususnya.

“Saya juga akan menyadarkan akan kekayaan karisma berbagai tarekat di KAM yang menjadi kekayaan besar bagi Gereja, baik itu karisma dari tarekat imam, suster maupun bruder. Saya juga akan meminta supaya karisma istimewa tiap-tiap tarekat  ini bisa dihidupkan dan disumbangkan untuk KAM,” harap Mgr. Kornelius.

Diharapkan oleh Uskup Agung terpilih KAM bahwa bila karisma-karisma tarekat itu sungguh dihidupi dan dikembangkan di dalam berbagai bentuk pelayanan yang mereka jalankan, umat beriman akan lebih merasakan kekhasan karisma itu. Bahkan, mereka dapat menimba aneka kekayaan karisma tersebut. Terlebih lagi, tidak perlu akan ada lagi ‘perebutan lahan’ pelayanan di antara tarekat dan tarekat, atau antara tarekat dan diosesan. Semuanya mendapat porsi yang pas untuk melayani.

Selain itu, mantan Pastor Paroki Maria Diangkat ke Surga di Kabanjahe, Medan ini ingin mengadakan pendekatan pribadi kepada para pemangku kepentingan pastoral di KAM agar terjalin komunikasi yang lebih intens dengan mereka.

“Nantinya saya ingin berbicara dari hati ke hati, melalui pendekatan pribadi, baik dengan para pimpinan tarekat maupun dengan para imam diosesan saya supaya bisa terjalin komunikasi yang lebih akrab di antara kita, supaya mereka juga merasa disapa, diperhatikan, dan dicintai. Kalau sudah terjadi keakraban, akan lebih mudah berbicara tentang hal-hal lainnya. Tak kenal maka tak sayang toh, begitu kata peribahasa,” begitu terangnya.

Dikatakannya pula bahwa tugas Uskup yang pertama adalah membuka hati untuk mendengarkan banyak hal dan kemudian menganimasi. Untunglah, sebagai mantan Provinsial Kapusin selama dua periode dia sudah terbiasa mendengarkan para ‘saudara’ Kapusinnya saat visitasi ke komunitas-komunitas. Dalam kunjungan tersebut ada banyak ‘saudara’ yang bisa bercerita banyak kepadanya, bahkan ada yang sampai 2,5 jam.

“Mungkin karena karisma saya adalah mendengar dan membuka hati inilah, saya dipilih menjadi uskup. Mudah-mudahan kesediaan untuk mendengar ini tetap hidup di hati saya,” demikian harapnya.

 Bersambung…

 

 

2 COMMENTS

  1. Meluruskan “Konsep tentang Hidup Imam Diosesan”, sebagai salah satu bagian dari “Tugas Pastoral Terberat: Meluruskan Konsep Hidup Menggereja.

    Terimakasih kepada Ibu Harini B, atas rangkuman wawancara yang dinukilkan di sini, dan menurut tulisan ini akan ada lagi tulisan selanjutnya. Membaca kalimat-kalimat dalam paragraf di bawah sub judul, Tantangan Pastoral Terberat: Meluruskan Konsep Hidup Menggereja, perlu waktu menyimak dan merenungkannya dengan penuh kerendahan hati. Mengapa, karena tantangan Pastoral terberat tersebut ternyata “disematkan” pada diri Imam Diosesan, -sejauh kemampuan saya untuk mengerti,- yang merupakan salah satu bagian kelompok yang perlu diluruskan konsepnya. Terhadap Imam Diosesan KAM disampaikan tiga hal: Pertama, “…ada lagi konsep lain bahwa pemilik keuskupan ini adalah imam-imam diosesan…”. Kedua, “”selain itu, menurut pengamatan Mgr.Kornel……. Ditambah lagi dengan konsep pelayanan yang kurang memadai pada para imam diosesan.” Apakah konsep pelayanan yang kurang memadai itu ada pada diri imam diosesan atau konsep pelayanan yang kurang memadai terhadap imam diosesan. Diandaikan konsep yang kurang kemungkinan besar juga pelayanannya kurang. Ketiga, “..Di sini…. Ada pemahaman yang keliru tentang kehadiran dan pelayanan imam-imam tarekat di antara teman-teman imam diosesan.”

    Terimakasih sekali lagi, bahwa Bapak Uskup sudah dengan berani mengungkapkan hal ini, dengan tetap dalam catatan, “jangan-jangan Konsep yang disematkan pada diri Imam Diosesan tersebut adalah juga konsep yang keliru” dari umat bahakn juga barangkali dari gembala itu sendiri. Bila demikian, benarlah menjadi tantangan pastoral terberat di KAM, yakni “Meluruskan Konsep tentang Hidup Imam Diosesan”. Barangkali juga dari sisi redaksional, bisa jadi maksudnya tidak ingin menuliskan seterang yang tertulis saat ini; semoga tulisan selanjutnya dinukilkan dengan meneduhkan tanpa kehilangan kemendalamannya.

    Terimakasih atas rangkuman hasil wawancara yang dapat kami peroleh Menantikan Pentahbisan Uskup Baru dengan Memohon Karunia Roh Kudus
    Gaudete et Exsultate
    S.Monang Sinaga

  2. shaloom

    Terimakasih banyak kepada Dokpen KWI, khususnya kepada Ibu Harini B. Membaca ulang kisah (yang ternyata sudah diperbaiki ini) sudah lebih meneduhkan. Dan Informasi tentang perbaikan ini, juga akan kami sampaikan, karena “persepsi” tentang imam diosesan yang sangat menonjol dalam tulisan sebelum perbaikan ini, telah sempat menjadi bahan “kudapan” para imam diosesan KAM, dan “kudapan”, para anggota dewan imam. Sekali lagi, saya menyampaikan terimakasih
    Horas Medan
    RD.S.Monang Sinaga

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here