Home Seputar KWI Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Teologi Inkarnasi Melandasi Seluruh Hidup dan...

Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Teologi Inkarnasi Melandasi Seluruh Hidup dan Visi-Misi Penggembalaan Mgr. Kornelius (4)

456
0
Lambang Uskup Agung Medan

Jakarta, dokpenkwi.org – Uskup Agung terpilih KAM ini dikenal sebagai pribadi yang sederhana, ramah, rendah hati dan dekat dengan umat. Hal ini tampak dalam gaya hidupnya sehari-hari yang tidak sungkan makan atau minum di warung pinggir jalan. Demikian, menurut penuturan salah satu teman dekatnya.

Sebagai seorang Kapusin sekaligus pengikut Santo Fransiskus Assisi, Mgr. Kornelius juga terinspirasi dengan hidup dan visi Fransiskus sendiri yang sangat sederhana dan merasa diri hina di hadapan Allah. Hal ini tampak dalam pemilihan lambang-lambang dan motto tahbisan episkopal yang dipilihnya.

Perisai terdiri dari 3 bagian

Berbeda dengan lambang yang biasa dipakai oleh para uskup lainnya, yang biasanya dibuat mendatar atau menyamping, lambang Uskup Kornel dibuat menurun atau vertikal. Ada tiga bagian dari atas ke bawah.

Bagian atas berisi gagasan teologis yang melandasi seluruh arah kebijakan pastoralnya; dan berturut-turut, dua bagian berikutnya di tengah dan di bawah berisi kilas balik dari perjalanan hidup sampai ke tanah kelahirannya.

Bagian atas dengan latar belakang warna merah terdapat tiga gambar: di tengah atas ada seekor burung merpati berwarna putih, di ujung kiri bawah diletakkan gambar Bintang Betlehem berwarna putih, dan Anak Domba Allah berwarna putih ditempatkan di ujung kanan bawah.

  • Ketiga simbol ini melambangkan gagasan teologis yang sangat dihidupi oleh Uskup Agung terpilih KAM, yaitu teologi inkarnasi. Teologi inkarnasi menjadi landasan seluruh visi dan misi Mgr. Kornel sebagai Uskup Agung KAM. “Seluruh dimensi kehidupan Kristus dari sejak perkandungan-Nya dari Roh Kudus sebagai terang dari segala realitas, kelahiran-Nya dari Perawan Maria, sebagai Anak Domba Allah yang dikorbankan di Golgota, kebangkitan-Nya hingga kembali kepada Allah,” tegasnya.
  • Warna dasar merah menyimbolkan salib, darah dan penderitaan Yesus Kristus yang memberikan diri-Nya secara tuntas sebagai tebusan bagi dosa manusia. Darah Yesus menyucikan, membersihkan, menyembuhkan, dan membebaskan manusia dari dosa.
  • Penderitaan Yesus disalib dan wafat-Nya di kayu salib ini oleh Mgr. Kornel dimaknai sebagai inti dari seluruh misteri inkarnasi. “Di salib inilah terletak seluruh pemberian diri dan pengorbanan Yesus secara tuntas untuk manusia yang dikasihi-Nya. Dengan simbol ini saya ingin memberi diri sepenuhnya kepada tugas penggembalaan saya di KAM,”

Di bagian tengah, dengan latar belakang warna putih, adalah lambang Fransiskan: dua tangan yang saling menyilang adalah lengan kanan Kristus dengan bekas paku pada telapak tangannya dan lengan kiri Fransiskus dengan stigmata (bekas luka Kristus) di telapak tangannya. Di bagian belakang, di tengah kedua lengan terdapat sebuah salib kecil dari kayu.

  • Dengan simbol ini, Mgr. Kornel ingin mengikuti jejak Fransiskus yang mengagumi Kristus, Putra Allah yang menghinakan dirinya menjadi manusia. “Fransiskus menjadi sangat dekat dan menyatu dengan Kristus yang disalib dalam kesengsaraan dan penderitaan sehingga ia mendapat anugerah stigmata. Inilah spiritualitas Fransiskan yang ingin saya hidupi sepanjang hidup saya,” jelas Uskup Kornel.
  • Sedangkan, dasar warna putih melambangkan kesucian, kemurnian, bersih, tanpa noda, dan tiada cela. Sifat-sifat yang berusaha terus-menerus diwujudkan oleh Mgr. Kornelius sepanjang hidupnya sebagai seorang imam Kapusin.

Bagian bawah dengan warna dasar abu-abu menggambarkan suasana alam yang indah di daerah Sumatera Utara, khususnya Keuskupan Agung Medan, sekaligus tempat kelahiran Uskup Agung Metropolit KAM yang baru ini.

  • Gambar tiga gunung melambangkan Bukit Barisan. Dari mana pun memandang orang bisa melihat Bukit Barisan. Tanah subur berwarna coklat tua menggambarkan lahan pertanian. Misalnya: daerah pegunungan Saribudolok yang subur dengan sayur-mayur dan buah-buahan.
  • Riak air berwarna biru melambangkan Danau Toba dengan keindahan alam nan elok dan memiliki berbagai flora dan fauna, termasuk beraneka ikan di dalamnya.
  • Gambar lima roti dan dua ikan di atas tanah subur dan riak air memiliki makna ganda. Di satu sisi melambangkan hasil dari bumi dan dari pekerjaan tangan manusia; di sisi lain juga melambangkan Ekaristi.
  • “Ekaristi adalah Allah yang memberikan diri, melalui alam yang menghasilkan makanan dan minuman bagi manusia. Sekaligus, Ekaristi adalah ungkapan syukur kepada Allah karena Dia telah menyelenggarakan manusia dengan menyuburkan alam dan memberikan kesejahteraan kepada manusia lewat makanan,” jelas Mgr. Kornel.

Persis di bawah perisai ada gambar sebuah pallium, kain putih yang dianugerahkan Paus kepada para uskup agung metropolit sebagai tanda kehormatan.

Pallium dibuat dari bulu domba asli, dihiasi dengan enam salib hitam, dan dikenakan di sekeliling leher atau disampirkan di pundak, laksana anak domba yang hilang yang dipanggul oleh sang gembala baik.

Sementara itu, di atas perisai ditempatkan sebuah galero atau topi khas klerus berwarna hijau, dengan 10 jumbai di tiap-tiap sisinya. Di bagian tengah belakang perisai terdapat sebuah salib pancang berwarna kuning keemasan, dengan dua palang mendatar.

Galero hijau dengan 10 jumbai dengan salib pancang berpalang dua mendatar ini merupakan penanda bahwa sang empunya lambang adalah seorang uskup agung.

Akhirnya, di bagian bawah perisai terdapat pita berwarna kuning keemasan, bertuliskan motto penggembalaan Uskup Kornel dalam bahasa Latin: Deus Meus et Omnia; sebuah frase doa dari Santo Fransiskus Assisi.

Uskup Agung Keuskupan Agung Medan, Mgr. Kornelius Sipayung, OFMCap. (Dok. Keuskupan Agung Medan)

 

Motto Uskup Kornelius: Deus Meus Et Omnia

Kecintaan Mgr. Kornel yang besar pada Santo Fransiskus yang diteladaninya mengantarnya pada doa Santo Fransiskus; Deus Meus et Omnia (Tuhanku dan Segala bagiku). Sebuah doa indah yang berdimensi rangkap.

Doa ini selalu didaraskan Santo Fransiskus yang sangat dekat dengan Allahnya dan akhirnya memperoleh stigmata Yesus. Doa ini di satu sisi menggambarkan bagaimana ia mengagungkan Allah dan mengungkapkan kekagumannya kepada-Nya yang mahatinggi, mahabesar, dan maha pengasih.

Namun, di sisi lain Deus Meus et Omnia sekaligus menunjukkan bahwa ia mengakui kerendahan, kehinaan, dan ketidakberdayaan manusia di hadapan Allah yang mahasempurna dan mahatinggi,” jelas Uskup Agung Metropolit KAM.

Doa ini pula yang kemudian dipilih Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap. sebagai motto tahbisan episkopalnya: Deus Meus et Omnia. Ungkapan ini juga secara implisit tertulis dalam Mazmur 8 yang sangat menyentuh hatinya.

“Kalau mendaras Mazmur 8, ayat-ayat itu selalu menyentuh hati saya sejak masuk menjadi Kapusin. Manusia tidak ada apa-apanya, tetapi Allah berkenan mengangkatnya ke tempat yang lebih tinggi,” ungkapnya.

Ungkapan yang bernada mirip seperti doa Fransiskus juga dinyatakan oleh Tomas Rasul. Tomas pada awalnya tidak percaya pada Yesus, tetapi Yesus tidak membiarkan Tomas dalam keraguan dan datang kepadanya.

Di hadapan Yesus yang bangkit, Tomas terpana, kagum, sekaligus juga merasa tak berdaya, kecil, dan menyadari imannya yang masih sekuku hitam itu. Maka, ia hanya bisa memekik: “Dominus meus et Deus meus!” ; “Ya Tuhanku dan Allahku!” (Yoh 20:28).

Demikian juga dengan Petrus yang menyangkal Yesus. Yesus yang bangkit juga datang mengunjungi Petrus walaupun ia telah menyangkalnya. Akhirnya, Petrus mengungkapkan kasihnya kepada Yesus, “Domine, tu omnia nosti, tu scis quia amo te (Yoh. 21:17),” lanjutnya.

Seluruh gerak batin Fransiskus untuk sampai pada pengakuan kepada Allah yang mahabesar sekaligus mengakui bahwa dirinya hanyalah insan hina dan tak berguna, tetapi Allah mengangkatnya menjadi anak-Nya inilah yang kemudian dipilihnya menjadi visi hidup dan penggembalaan Uskup Agung terpilih KAM.

“Inilah sikap beriman yang sesungguhnya, yang jauh dari kesombongan, merasa diri pantas dan berguna. Kepada iman yang seperti inilah saya ingin mengantar umat Allah dalam tugas penggembalaan saya di Keuskupan Agung Medan,” pungkas Mgr. Kornel

Proficiat, Mgr. Kornelius Sipayung. Selamat mengantar umat Allah di Keuskupan Agung Medan  untuk mencapai iman seperti Fransiskus dengan penuh cinta dan sukacita.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here