Home Seputar KWI Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Misionaris Legendaris Menjadi...

Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Misionaris Legendaris Menjadi Pengerat Bagi Kami (1)

313
0
Simon Saragih; duduk, polo shirt hitam (Dok. Pribadi Simon Saragih)

Jakarta, dokpenkwi.org – Jalinan persahabatan antar alumni Seminari Menengah Christus Sacerdos Pematangsiantar menjadi ajang bertemunya Pastor Kornel dengan Simon Saragih.

“Di dalam Corona Mea Vos Estis, ajang perkumpulan mantan siswa Seminari Menengah Christus Sacerdos Pematangsiantar, kami bertemu. Aku angkatan Probatorium 1979 dan Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap angkatan Probatorium 1986,” jelas wartawan senior Kompas ini.

“Setelah saya keluar dari seminari karena dikeluarkan pada Desember 1981, kerinduan saya untuk tetap menjalin hubungan dengan para alumni, baik yang menjadi awam atau yang menjadi pastor terus bergema. Status eks seminaris malah membuat saya makin memendam kerinduan mendalam terhadap seminari,” tambah Pak Mon, panggilan akrabnya.

Perjumpaan dengan Mgr. Kornel lewat perkumpulan ini akhirnya dipererat lagi dengan asal daerah yang sama, yakni Paroki Saribudolok, Kabupaten Simalungun, Pematang Siantar, Sumatera Utara. Dari sanalah keduanya berasal walau akhirnya Pak Mon berhijrah ke pinggir selatan Jakarta.

Ompung Dolok yang memperat jalinan persahabatan Pastor Kornel – Pak Mon

Yang membuat keduanya semakin dekat lagi adalah pembuatan biografi seorang misionaris Belanda, Pastor Elpidius van Duijnhoven (1906-1993). Setelah berkarir sebagai wartawan di sebuah harian di Jakarta sejak 1989, Simon tertarik menuliskan biografi misionaris asal Erp, Belanda tersebut.

“Misionaris Belanda yang kami juluki Ompung Dolok (OD) itu terkenal kebaikannya di seantero Sumatera Utara. Ia seperti tak mengenal lelah naik turun bukit terjal di wilayah Paroki Saribudolok untuk melayani umat di sana. Ia menjadi seorang misionaris legendaris di Simalungun Atas, salah wilayah di Sumut dengan alam hijau dan berhawa sejuk,” jelas alumnus Nanyang Technology University, Singapura ini.

Akhirnya, terbitlah buku biografi tentang buku tentang misionaris legendaris itu dengan judul “Sungguh Mati Dia Mencintai Umatnya.” Buku ini terbit dan beredar dalam rangkaian Jubileum Paroki Saribudolok di tahun 2010.

Pada saat penulisan biografi inilah Pastor Kornel gencar menyapa Simon karena dia senang dengan penulisan buku biografi saudara tua Kapusin tersebut. Pada akhirnya, dia menjadi salah satu kontributor penulis untuk buku tersebut.

“Bahkan saya diperkenalkan kepada orangtuanya, Fransiskus Hotman Sipayung, salah satu tokoh Paroki Saribudolok, yang juga menjadi pengagum fanatik Ompung Dolok. Ini membuat saya menjadi semakin dekat dengannya. Termasuk saat adik Mgr. Kornel, Jonam Sipayung ditahbiskan sebagai Pastor dari Ordo Kapusin pada 2013, saya dan keluarga juga diundang hadir. Akhirnya, dari sinilah saya semakin erat berkenalan dengan keluarganya dan sebaliknya mereka dengan keluarga saya,” tambahnya.

(Dok. Pribadi Pst. Jonam Sipayung OFMCap)

Menjadi sahabat karib

Sejak 2010 itulah relasi mantan Editor Desk Ekonomi Kompas ini dengan Pastor Kornel semakin karib, dekat, dan kompak. Mereka juga sama-sama menyukai hal-hal sederhana, misalnya makan atau minum di warung pinggir jalan.

“Meskipun demikian, saya tidak pernah merasa setara dengannya karena saya adalah awam, sementara beliau adalah seorang imam. Setiap imam di mana saja memang aku anggap In Persona Christi (kurang lebih Pribadi Tuhan itu sendiri). Aku nyaman dengan sikap ini. Saya kira hal ini membuat Monseigneur menaruh respek (padaku). Aku bisa rasakan itu dengan ajakannya untuk bertemu dan selalu kita lakukan beramai-ramai. Kami bisa mendadak kumpul tanpa direncanakan di mana saja. Ini sangat mengasyikkan,” demikian jelasnya mengenai kedekatan relasinya dengan Mgr. Kornel.

Selanjutnya, dikatakannya bahwa “Aku sangat kagum padanya. Aku pribadi sangat suka dengan Monseigneur. Orangnya mudah menjawab percakapan kapan dan di mana saja. Aku menaruh respek tinggi padanya.”

Keduanya juga sering bertemu atau hadir bersama dalam beberapa acara Gereja, termasuk tahbisan para imam – satu hal yang selalu disukai lulusan Fakultas Ekonomi UGM tahun 1988 ini.

Meskipun sudah merasa akrab dan saling dekat, ada hal yang tidak pernah disinggung oleh Mgr. Kornel: ranah pribadi sahabatnya. Menurut Simon Saragih ini adalah salah satu keunikan Uskup Kornel.

“Namun, satu ada hal unik. Monseigneur tidak pernah memasuki ranah pribadi saya, seperti menanyakan pekerjaan dan sebagainya. Ini sangat saya sukai. Seperti itulah dia. Tampak agak aneh juga ya sebab kami seperti sahabat yang sudah saling kenal sekian lama, tapi tidak terlalu kenal juga hahaha….,” paparnya.

Pribadi yang ramah, sederhana, rendah hati dan dekat dengan umat

Dalam ingatan wartawan yang sudah menyabet beberapa penghargaan penulisan ini Uskup Agung terpilih KAM memiliki sifat-sifat ramah, sederhana, rendah hati dan dekat dengan umat.

“Ini terbukti dari kekaguman umat padanya melalui wawancara-wawancara yang kami lakukan kepada mereka pada saat proses pembuatan biografinya. Semua ungkapan hati umat terhadapnya itu tertuang pada buku kenangan untuk menyambutnya sebagai Uskup Agung baru di KAM,” jelas Simon.

“Selain itu, dia juga jago nyanyi dan aku menyukai tembang rohani karyanya berjudul ‘Engkaulah Jawabnya.’ Dia juga termasuk orang yang rileks, santai dan get things done,” tambahnya.

Tiru dan teladani Ompung Dolok

Penulis biografi Presiden Rusia Vladimir Putin (2007) dan Presiden AS Barack Obama (2008) ini mengaku optimis bahwa Mgr. Kornelius  Sipayung OFMCap. bakal mampu memimpin KAM dengan bijaksana dan penuh kasih, baik kepada para imam maupun umatnya.

“Aku sangat optimis dan yakin bahwa dia akan mampu memimpin KAM dengan bijaksana dan penuh kasih sayang. Bukan hanya kepada umatnya, melainkan juga untuk para imam yang terdiri dari berbagai suku, tarekat  maupun diosesan,” katanya.

“Uskup Kornel ini kalau kerja tak kenal lelah, dan hanya istirahat sedikit. Bahkan bisa disebut keranjingan dengan pekerjaannya sebagai imam. Segala sesuatu harus selesai cepat, tepat dan memuaskan. Kami sama-sama tidak mau menunggu hingga esok, apa yang bisa dikerjakan hari ini. Itu pula yang membuat kami cocok satu sama lain,” tandasnya.

Akhirnya, sebagai sahabat dekat Mgr Kornel, Pak Mon menyampaikan “Monseigneur terkasih, pesanku ini saja, ‘Tiru dan ingat selalu keteladanan Ompung Dolok yang sama-sama kita kagumi, selalu bahas dan banggakan.’ Congratulation, Monseigneur.”

Simon Saragih, Wartawan Senior Harian Kompas, Sahabat Uskup Agung Keuskupan Agung Medan Terpilih (Dok. Flickr)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here