Home Seputar KWI Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Dia Datang Tepat...

Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Dia Datang Tepat Pada Waktunya (2)

326
0
Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap (paling kiri) bersama 4 saudara laki-lakinya, salah satunya Pastor Jonam Sipayung OFMCap (paling kanan) dan Uskup Emeritus Mgr. Pius Datubara OFMCap (Dok. Pribadi Mgr. Kornel Sipayung OFMCap.)

Jakarta, dokpenkwi.org –  Adik kandung nomor 6 dari Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap ini memulai kisah sekaligus refleksinya tentang saudara tertuanya dengan menyitir Surat Santo Paulus (1Kor:10:13). Inilah inti dari refleksinya dalam perjalanan hidup dan panggilannya bersama sang kakak, Uskup Agung terpilih KAM ini. Pastor Jonam bermaksud menyampaikan kisahnya dalam bingkai kutipan biblis di atas.

Kulit paha robek dan dibawa ke Puskesmas oleh Mgr. Kornel

Jarak usia 12 tahun antara kakak sulung dengan adik nomor 6 pasangan Bapak Fransiskus Hotman Sipayung dan Ibu Hongmailim Rosa Tamsar membuat mereka kurang saling mengenal. Dengan jarak umur yang cukup jauh itu tentu saja ia bukanlah saudara yang dekat dengan Mgr. Kornel pada masa anak-anak.

“Pengenalan di antara kami berdua hanya sebatas informasi dan cerita kedua orangtua kami. Orangtua kami menceritakan beliau kepada saya dan sebaliknya menceritakan saya kepada beliau. Maka, sangat sedikit pengalaman masa anak-anak yang melekat dalam ingatan saya,” demikian awal kisah Pastor Jonam tentang masa anak-anak mereka berdua.

Namun, ada satu kisah yang menjadi kenangan sepanjang usianya. Sebagaimana keluarga petani pada umumnya, mereka adalah pekerja keras. Ketika anak-anak liburan, mereka pun turut serta untuk bekerja di ladang. Tak terkecuali bagi Mgr. Kornel remaja. Saat liburan datang, ia pulang ke rumah dan membantu pekerjaan kedua orangtuanya di ladang.

Sebenarnya sebagai anak yang masih ingusan, Jonam kecil tidak perlu ikut kerja keras di ladang, tetapi saking senangnya melihat abang tertuanya yang jarang pulang karena tinggal di seminari, dia pun ikut serta ke ladang. Pada waktu itu mereka mendapat tugas memotong tunas-tunas tanaman tomat agar buahnya bisa melimpah.

“Untuk memotong tunas-tunas itu tiap-tiap anak memakai alas sebelah pisau silet yang dicantolkan ke sebilah bambu atau kayu sebagai gagang. Ketika saat rehat tiba, saya segera berlari menuju tempat istirahat. Waktu istirahat adalah waktu yang sangat saya tunggu-tunggu supaya saya bisa melihat wajah abang saya dan mendengarkan kisah-kisahnya tentang hidup dan panggilannya ke kakak-kakak yang lain,” kisah Pastor Jonam.

“Nah.. pada saat berlari mendapatkan mereka saya kurang hati-hati. Pisau silet yang berada di ujung gagang mengenai dan merobek kulit paha kiri saya. Saya menangis melihat kulit paha saya yang menganga dan berlumuran darah itu. Spontan beliau berlari merangkul dan mengangkat saya sambil berlari menuju rumah. Kebetulan saat itu ayah kami masih di rumah. Saya dilarikan ke Puskesmas dengan sepeda motor,” lanjutnya.

“Saya ingat bahwa selama perjalanan menuju Puskesmas saya berada di pangkuan beliau, sementara Bapak memboncengkan kami berdua. Saya sungguh merasa nyaman dan sedikit pun tidak menghiraukan kaki saya yang terluka. Saya hanya ingin berlama-lama berada di pangkuannya. Saya yakin dia memangku saya dengan penuh kasih,” kenang imam Kapusin yang berkaul kekal pada 2011 ini.

Kaul kekal Fr. Kornelius membuka jalan panggilannya

Lulusan STFT Santo Yohanes Pemantang Siantar tahun 2013 ini sejak kecil saya sudah bercita-cita menjadi imam. Ketertarikannya menjadi imam dipengaruhi oleh para pastor Kapusin yang berkarya di paroki Saribudolok, tempat tinggal keluarga Mgr. Kornel.

“Mereka dekat dengan ayah yang juga selalu memberi banyak perhatian kepada Gereja. Pada saat kelas 3 SMP saya mengutarakan niat saya untuk masuk seminari. Saya mendapat tantangan dan ditolak mentah-mentah oleh Ibu saya. Ibu mencoba menghalangi dengan segala cara dan janji. Sementara saya tetap ngotot untuk masuk seminari,” ungkapnya.

Walaupun ditentang oleh Ibu, Bapak tetap mendukung. Pastor Jonam juga mengancam akan berhenti sekolah bilamana tidak diizinkan masuk seminari. Akhirnya, mereka berdua melepas anak keenamnya ini untuk masuk seminari menengah di Pematangsiantar.

“Tahun 1998 saya ikut tes masuk seminari dan diterima. Pada tahun yang sama Fr. Kornelius juga mengikrarkan kaul kekal di Biara Santo Fransiskus. Di sana saya bertemu Ibu. Pesta kaul kekal itu kiranya telah mengubah cara berpikir ibu. Ibu sangat gembira selama pesta. Dia sangat bahagia memiliki seorang anak calon imam Kapusin,” lanjutnya.

“Ketika hendak pulang ke seminari, Ibu datang kepada saya, memeluk saya dan berkata, ‘Saya senang sekali melihat abangmu kaul kekal dan akan menjadi pastor, maka kamu pun harus seperti dia. Teruskan panggilanmu, aku mendukungmu!’ Lalu aku diberi uang jajan yang selama ini aku tak pernah mendapatkannya hehe…,” tambahnya.

Pada saat berada di Novisiat dan harus mengambil keputusan untuk melanjutkan panggilan atau tidak, mantan pastor rekan di Gereja Santa Klara, Bekasi Utara ini mendapat surat dari abang tertuanya yang sedang belajar di Roma.

“Tanpa saya duga pada saat genting untuk memilih, beliau mengirimkan surat dari Roma. Isinya sangat menarik, yaitu sekitar kegiatannya di Roma disertai beberapa foto. Lewat kisahnya dan foto-foto itu tersirat sebuah ajakan kepada saya untuk meneruskan langkah menjadi Kapusin. Namun, di akhir surat tersebut ia menulis dengan jelas ajakan untuk memilih dengan bebas. Tulisan terakhir itu tersimpan dengan baik dalam ingatan saya, ‘Kalau mau lanjut silakan, tetapi jika mau keluar pun tidak ada yang menghalangi,’” jelas Pastor Jonam.

(Dok. Pribadi P. Jonam Sipayung OFMCap)

Sedarah dan serumah tidak serta merta membuat mereka dekat dan kompak.

Sepulang dari Roma, Pastor Kornel mendapat tugas mengajar di STFT Santo Yohanes Pematangsiantar. Pada saat yang sama Fr. Jonam pun sedang menyelesaikan studi filsafatnya di kampus yang sama. Ditambah lagi, mereka tinggal dalam satu komunitas di Biara Alverna.

“Ketika kami berdua tinggal serumah di Biara Alverna, tidak ada hubungan istimewa di antara kami. Bahkan, saya tidak pernah memilihnya untuk menjadi pembimbing saya. Sedarah dan serumah tidak serta merta membuat kami dekat dan kompak. Namun, hati tetap mendukung satu sama lain dengan posisi masing-masing,” demikian katanya.

Ada peristiwa lain yang kadang membuat persaudaraan keduanya sebagai bahan olok-olokan di antara saudara Kapusin. Selain bertugas sebagai ‘tukang pos’ yang mengambil dan mengantarkan surat ke kota, Frater Jonam bertugas memperbaiki sepeda motor biara. Waktu itu sepeda motor yang dipakai kakaknya sudah saatnya mendapat perawatan rutin. Ia mau ke rumah staf untuk meminta izin dan mengambil kunci kontak motor.

“Tiba-tiba beliau lewat naik sepeda motor dengan agak kencang, spontan saya berteriak, ‘Paterrr…..!!!’ Maksud hati untuk meminta sepeda motor itu. Para saudara sontak tertawa dan berkata ‘Paterrrr?…??? Hahahaha…. panggillah abanggggg…!!!’ Saya hanya bisa tersenyum dan bingung,” ungkapnya.

Demikian juga ketika diadakan acara bermain sepak bola antar saudara Kapusin, mereka selalu dengan sengaja memisahkan kedua kakak-beradik ini dalam tim yang berbeda.

“Di lapangan sepak bola, para saudara selalu sengaja membuat kami berbeda tim. Alasannya, tentu agar kami bisa berhadapan di lapangan. Ketika kami berdua saling berhadapan, para saudara akan berteriak ‘Allangkon pat na i!’ (Hajar kakinya!) hahaha…,” lanjutnya.

Menjadi pembimbing skripsi Pastor Jonam

Pada saat pembuatan skripsi di STFT Santo Yohanes Frater Jonam mengalami hambatan karena pembimbing utamanya adalah imam yang super sibuk. Hingga semester kedua belum ada kabar yang jelas tentang nasib skripsinya sampai akhirnya pembimbing utama tesebut terpilih menjadi Provinsial Kapusin Medan. Akhirnya, oleh pihak STFT ia dialihkan kepada pembimbing kedua,yang adalah kakaknya sendiri.

“Sesudah mendapat mandat dari STFT beliau langsung mendatangi saya dan meminta bab pertama dari skripsi saya. Tanpa ada kata sepakat untuk tema skripsi, beliau berkata ‘Kerjakan segera bab dua dan persiapkan seminar!’ Saya menjadi kelabakan dan harus kerja ekstra keras. Beliau terus mengejar saya dan meminta saya untuk kerja ekstra mengingat waktu tinggal sedikit. Skripsi saya akhirnya selesai satu hari sebelum jatuh tempo,” jelas Pastor yang merupakan pekerja keras dan ulet ini.

Akhirnya, Pastor Jonam mendapat nilai yang baik untuk ujian sarjana filsafatnya. Bukan karena KKN, nepotisme atau kedekatan di antara tiga pengujinya, tetapi karena ia memang bisa menjawab soal dengan baik.

“Ketika keluar dari ruang ujian, ia mendekati seorang mahasiswa penonton yang sering meledek bahwa di antara kami ada unsur nepotisme. Beliau berkata kepada mahasiswa itu, ‘Terbukti KKN kan? Dan terbukti dia sanggup jawab kan?’ untuk menunjukkan bahwa saya memang bisa menjawab soal-soal yang diajukan,” tandasnya.

“Dalam perjalanan waktu saya semakin mengenal bahwa beliau sangat serius mendampingi anak didik yang sedang menyusun skripsi. Hampir semua mahasiswa yang dibimbingnya selesai pada waktunya bahkan ada beberapa yang sangat cepat selesai. Beliau sangat perhatian kepada para mahasiswa. Beliau memberi penilaian secara objektif dan berusaha agar mahasiswa bisa menyelesaikan studi dengan baik. Suatu kali ada mahasiswa tingkat VI yang belum menyerahkan tugasnya padahal sudah jatuh tempo dan ujian semester sudah selesai. Dari Biara Alverna, dia datang ke Jalan Medan hanya untuk meminta tugas mahasiswa tersebut,” demikian kesaksian Pastor Jonam untuk kakak sulungnya ini yang penuh perhatian pada para mahasiswanya.

Mendidik saudara muda untuk mengambil keputusan dengan baik dan bertanggung jawab

Setelah menjalani masa Tahun Orientasi Pastoralnya, Frater Jonam kembali tinggal satu atap dengan Pastor Kornel di Jalan Medan. Kakak sulungnya menjadi Guardian (Minister/Pimpinan) di komunitas tersebut. Tentu saja, Frater Jonam harus sering menghadapnya untuk urusan biara.

“Tak jarang saya meminta izin keluar biara untuk urusan persaudaraan. Beliau selalu bertanya untuk urusan apa dan tak pernah tidak mengizinkan. Mgr. Kornel sangat mempercayai saudara muda. Kepercayaan itu sekaligus mendidik saudara muda untuk bisa mengambil keputusan dengan baik dan bertanggung jawab,” tegasnya.

Selain itu, sebagai seorang minister ia juga mendukung kreativitas para saudara muda. Dukungan tersebut berhasil baik dengan terbitnya album rohani sampai 3 volume. Meskipun demikian, saat proses pembuatan album itu sempat menimbulkan ketegangan dengan beberapa saudara yang lain.

“Meskipun terjadi ketegangan, beliau maju terus dan bertanggung jawab atas proyek bersama itu. Di dalamnya beliau juga ikut mempersembahkan lagu yang kemudian dibagikan ulang di media sosial pasca terpilihnya beliau sebagai Uskup Agung KAM,” ungkap imam yang bertugas asistensi di Paroki Bagan Batu Riau ini.

Bersambung…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here