Home Seputar KWI Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Dia Datang Tepat...

Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Dia Datang Tepat Pada Waktunya (3)

924
0
Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap (paling kiri) bersama 3 saudara perempuannya, Pastor Jonam Sipayung OFMCap (paling kanan) dan Uskup Emeritus Mgr. Pius Datubara OFMCap (Dok. Pribadi Mgr. Kornel Sipayung OFMCap.)

Jakarta, dokpenkwi.org – Ada berbagai macam peristiwa hidup dan panggilan yang melibatkan dua kakak-beradik, Mgr. Kornel dan Pastor Jonam. Walaupun tidak tampak kedekatan di antara mereka karena jarak usia yang cukup jauh, keduanya memiliki ikatan batin yang erat sebagai saudara. Mereka juga tetap saling mendukung dalam doa terhadap panggilan masing-masing. Banyak ‘campur tangan’ Mgr Kornel yang dilakukan bagi adik tercintanya ini. Hal ini tampak dalam kisah Pastor Jonam ketika masa anak-anak, saat dia menentukan panggilannya masuk seminari hingga ia ditahbiskan menjadi imam.

Baca juga:
Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Sudara: Misionaris Legendaris Menjadi Pengerat Bagi Kami (1)

Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Dia Datang Tepat pada Waktunya (2)

Menampakkan Wajah Allah yang berbelas kasih di saat terpuruk

Setelah menjadi imam muda pun, Pastor Jonam tetap menjadi bagian dari anak didik Mgr. Kornel. Bahkan, dia terus mendukung langkah adiknya menjadi imam dan membiarkannya mengambil keputusan secara bebas. Ia juga mengharap adiknya untuk tekun dalam doa, baik bagi keluarganya maupun bagi dirinya sendiri karena doa adalah bagaikan nafas hidup.

“Satu hal yang bisa saya ingat setelah saya ditahbiskan. Ketika saya pamit beliau di Jalan Medan saat hendak kembali ke tempat tugas di Bekasi Utara. Beliau hanya meminta ‘Doakan keluarga kita ya!’ Beliau meminta saya menjadi seorang pendoa. Mgr. Kornel sadar betul bahwa doa adalah kekuatan seorang imam. Seorang imam juga  menjadi pendoa bagi keluarga, sebab seorang imam apalagi biarawan, tak mungkin bisa membantu keluarga secara material kecuali sebatas doa. Di sisi lain, saya akhirnya mengerti arti pesan itu, yaitu bahwa saya harus mengandalkan doa dalam hidup,” jelas mantan Vikaris Parokial Gereja Santa Klara ini.

Dalam salah satu bagian Konstitusi Ordo Kapusin, disebutkan bahwa doa adalah nafas hidup. Ketika doa mulai terlupakan, hidup pun akan semakin sesak. Hal itulah yang juga terjadi dalam perjalanan hidup dan panggilan Pastor Jonam sebagai imam.

Menurut penuturannya, hanya dalam waktu dua tahun setelah tahbisan, ia mulai kehilangan kesetiaan dalam doa. Hidupnya pun semakin tak teratur, bahkan sampai kepada sikap putus asa. Kekacauan hidup itu berpuncak pada sebuah keinginan untuk meninggalkan imamat dan persaudaraan.

“Keinginan ini saya ungkapkan lewat surat kepada beliau sebagai Provinsial Kapusin Medan. Beliau segera menghubungi saya lewat ponsel sesaat sesudah menerima surat itu. ‘Mohon jangan gegabah mengambil keputusan. Saya pun belum mengambil sikap atas isi suratmu. Saya butuh waktu untuk mengatakan sesuatu. Mohon bersabar karena saya harus berdoa untuk memohon petunjuk dari Tuhan. Dan kamu juga saya minta untuk berdoa!’, demikian katanya kepada saya. Beberapa minggu kami berada dalam keheningan doa, hingga akhirnya beliau datang menjumpai saya di komunitas sementara saya berada,” ungkap adik Mgr Kornel yang juga imam Kapusin ini.

Di tempat ini mereka berbicara empat mata dan dari hati ke hati setelah diawali dengan doa yang khusyuk dan mendalam oleh Mgr. Kornelius. Doa tersebut berisi doa penyerahan sepenuhnya kepada campur tangan Allah agar bisa mengambil keputusan yang terbaik sesuai kehendak-Nya. Pembicaraan keduanya tidak berlangsung lama, kata Pastor Jonam, karena pada akhirnya ia mengambil keputusan dengan menarik ulang keinginan untuk meninggalkan imamat dan kaul.

“Saat itu bertepatan dengan tahun Kerahiman Allah. Saya merasa bahwa beliau sungguh hadir sebagai pribadi yang menampakkan wajah Allah yang Mahamurah dan Maha Pengampun. Beliau tidak sedikit pun menyatakan sesuatu yang bersifat menghukum sebaliknya justru mendengar, memahami dan akhirnya merangkul. Cucuran air mata saya saat itu menjadi simbol kehadiran Allah yang Maharahim. Abangku menghadirkan wajah Allah yang berbelas kasih untukku,” demikian cetusan hatinya.

(Dok. Pribadi P. Jonam Sipayung OFMCap)

Momen yang menentukan hidup Mgr. Kornel

Momen penting terakhir bersama Mgr. Kornelius terjadi di Bagan Batu di mana Pastor Jonam bertugas sebagai imam asistensi. Sekitar Juli 2017 dalam suatu kunjungan sebagai provinsial ke komunitas Bagan Batu inilah terjadi peristiwa yang mengejutkan.

Pada suatu sore mereka berdua bermain badminton. Permainan berjalan dengan baik, tapi tampaknya Mgr. Kornel memaksakan diri untuk terus melanjutkan satu babak lagi walaupun sudah diingatkan adiknya untuk berhenti. Akhirnya, permainan selesai dan setelah minum keduanya kembali ke kamar masing-masing untuk mandi.

“Karena masih kepanasan saya tidak langsung mandi dan duduk-duduk saja di kamar. Tiba-tiba seorang karyawati mengetuk kamar saya sambil berbicara dengan gagap, ‘Pastorrr…. tooloong.. Pa..pa..pastor Kornel…le..lemas sekali!!’ Saya langsung keluar dan berlari menuju kamar beliau dan melihat beliau sudah terduduk kesakitan di lantai di depan kamar beliau. Saya sangat terkejut. Tanpa pikir panjang saya segera ambil mobil dan melarikannya ke rumah sakit terdekat. Sepanjang jalan beliau terus mengeluh kesakitan dan sesak nafas. Sesampai di rumah saki, dokter mengatakan bahwa ia harus dirujuk ke rumah sakit di Pekanbaru karena abang terkena serangan jantung. Betapa saya sangat ketakutan dan bingung saat itu. Berbagai pikiran buruk langsung menyergap diriku ,” ujarnya.

Akhirnya, atas bantuan seorang ibu bidan dan suster KYM, mantan Provinsial Kapusin Medan ini dibawa ke Pekanbaru dengan ambulans. Sementara itu, adiknya mengikuti dengan mobil di belakang ambulans. Sepanjang jalan ia hanya bisa berdoa sambil meneteskan air mata mengenang kondisi abang tertuanya ini, terlebih terkenang wajah kakaknya terduduk kesakitan di kamar. Sampai-sampai, ia lupa bahwa ia belum mandi dan hilang sudah segala rasa lelah sehabis olahraga.

“Dalam perjalanan itu saya sangat terkejut ketika ambulans berhenti di pinggir jalan. Saya berpikir hal terburuk terjadi. Ternyata hanya mau mengganti oksigen dan mengatur kembali letak ranjang. Pastor Kornel tidak mau sirene ambulans dibunyikan, kecuali sesudah memasuki kota Pekanbaru dan semakin merasa kesakitan. Mendengar suara ambulans ini saya juga semakin terkejut, berpikir hal terburuk terjadi,” jelas imam Kapusin yang pernah mengikuti kurus bahasa Inggris di Melbourne ini.

“Beberapa hari saya menemani beliau dirawat di RS Santa Maria Pekanbaru sebelum akhirnya diperbolehkan pulang. Perawatan berjalan dengan baik dan dilanjutkan ke Penang. Saya mendapat informasi terakhir dari beliau bahwa hasil pemeriksaan di Penang sangat baik dan tidak ada lagi yang perlu dicemaskan kecuali memperbaiki pola makan dan olah raga untuk menjaga stabilitas lemak darah. Puji Tuhan….,” tandasnya.

Perlunya merekat persatuan di antara para imam di Keuskupan Agung Medan

Kepada abang tertuanya yang sangat dikasihinya ini, Pastor Jonam hanya memberikan pesan singkat namun mendalam:

“Semoga semakin sabar, terutama karena ke depannya akan menghadapi tantangan dan rintangan yang semakin besar. Juga, persoalan yang dihadapi akan semakin kompleks, jauh melebihi ketika menjadi provinsial. Maka, dibutuhkan hati yang tenang serta keutamaan untuk merekat persatuan terutama di antara para imam di KAM. Dan yang tak kalah penting jaga kesehatan selalu Monsinyur…”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here