Home Seputar KWI Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Salak Pondoh Menjadi Awal Kedekatan (4)

Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Salak Pondoh Menjadi Awal Kedekatan (4)

218
0
Mg.r Kornel OFMCap bersama Bapak Sardianto dalam acara santai (Dok. Pribadi Sardianto Turnip)

Jakarta, dokpenkwi.org – Persahabatan Uskup Agung terpilih KAM ini ternyata lintas batas. Bukan hanya berkawan dengan orang-orang sebayanya, melainkan yang berusia di atas maupun di bawahnya pun tetap menjadi sahabatnya. Siapa pun akan tetap diterimanya, tanpa pandang bulu. Mgr. Kornelius, selain menjalin persahabatan dengan orang, juga senang bersahabat dengan alam. Alam yang juga menjadi sahabat dari Santo Fransiskus yang menjadi panutannya sebagai seorang Kapusin. Itulah sekelumit kisah awal Bapak Sardianto Turnip (37 tahun) tentang sahabatnya yang sekarang menjadi seorang uskup ini.

Salak pondoh menjadi awal kedekatan persahabatan

Sebagaimana dituturkan mantan adik kelasnya di Seminari Menengah Christus Sacerdos Pematangsiantar ini pada Selasa (22/1/2019), Mgr. Kornelius ternyata menyukai bidang pertanian. Sewaktu mengemban pelayanan sebagai Minister Provinsial Kapusin Medan, Sardianto pernah diajak Pastor Kornel untuk menengok sebidang tanah milik tarekat Kapusin di Siantar Sitanduk, Kecamatan Tara Bintang. Bagi mereka yang berasal dari Sumatera Utara, pasti tahu seberapa terpencil dan jauhnya daerah ini. Tidak ada akses jalan yang memadai untuk bisa sampai ke desa tersebut, apalagi kemewahan jaringan internet.

“Sekitar tahun 2015 itu saya diajak beliau menengok aset Kapusin di Siantar Sitanduk. Daerah itu ada di Parlilitan, sekitar 210 km jauhnya dari Pematangsiantar. Belum ada akses jalan yang memadai ke desa itu. Masih berupa hutan lebat pada waktu itu. Pastor Kornel menanyakan kepada saya kira-kira daerah itu bisa dibuat apa dan tanaman apa yang bisa dibudidayakan di sana,” demikian kisah awal Sardianto Turnip.

Akhirnya setelah melalui beberapa kali survei dan banyak diskusi mendalam dengan Mgr. Kornelius dan para saudara Kapusin, diputuskan bahwa di tanah itu akan dibuat menjadi semacam daerah wisata rohani dan akan ditanam aneka buah-buahan.

“Setelah melalui berbagai survei dan pembahasan lanjutan, diambil keputusan untuk membuat semacam wisata rohani dan kebun buah-buahan di sana. Kebetulan saya sudah memulai dengan menanam salak pondoh di daerah itu juga dan berhasil. Maka, di tanah Kapusin itu pun mulai ditanam salak pondoh,” lanjut alumni Seminari Menengah Pematangsiantar ini.

Dari sinilah berawal persahabatan antara keduanya, yang kini sudah berjalan hampir empat tahun. Selain soal pertanian, perasaan nyaman dan sama-sama pekerja keras menjadi kait jalinan persahabatan tersebut.

Tanah Kapusin di Siantar Sitanduk yang sudah ditanami salak pondoh (Dok. Pribadi Sardianto Turnip)

“Sejak penanaman salak pondoh itu saya menjadi dekat dengan Mgr. Kornel. Terlebih lagi, saya merasa nyaman bersamanya karena beliau tidak pernah melihat latar belakang orang. Beliau tidak pernah membeda-bedakan orang, welcome saja kepada orang yang datang kepadanya. Dia suka lihat orang kerja, tetapi tidak suka kepada orang yang ‘partuan non‘, yang maunya dilayani saja dan tidak mau bekerja,” jelas aparatur sipil negara (ASN) yang berkarya di RSUD dr. Djasamen Saragih, Kota Pematangsiantar.

Sosok yang sederhana, bertanggung jawab, mengayomi, dan berprinsip teguh.

Terlahir dari keluarga petani sederhana yang jauh dari hingar bingar pusat kota membuat sosok Gembala Utama KAM ini juga mengutamakan kesederhanaan. Terlebih lagi, kesederhanaan ini juga dihidupinya sebagai pengikut Santo Fransiskus. Hal ini diungkapkan suami Darmia Purba.

“Walaupun waktu itu beliau sudah menjadi Provinsial Kapusin Medan, tapi beliau tidak pernah memilih-milih pekerjaan. Apa pun dilakukannya, bahkan walau itu pekerjaan kasar sekali pun. Mgr. Kornelius mengatakan bahwa sebagai seorang imam ia harus bisa melakukan banyak hal di mana pun itu dibutuhkan,” ungkapnya.

Selain sederhana, bagi umat di paroki Santo Yosef Pematangsiantar ini juga kakak sulung Pastor Jonam ini juga merupakan sosok yang bertanggung jawab dan mengayomi.

“Karena terlahir sebagai anak pertama, beliau merupakan sosok yang penuh tanggung jawab bagi keluarga, para imam, maupun umatnya. Kalau ada keluarga yang bermasalah, ia akan hadir sebagai seorang bapak yang mengayomi dan mencarikan solusi untuk masalah tersebut. Sedangkan bagi saudara-saudara Kapusin, beliau akan berusaha membantu menyelamatkan panggilan saudaranya,” tandasnya.

“Selain itu, Mgr. Kornel juga adalah seorang pendengar yang baik. Bila ada sebuah masalah, beliau akan mendengar lebih dulu seluruh cerita sebelum memberi pernyataan. Beliau ingin tahu terlebih dulu duduk perkara yang sesungguhnya, baru kemudian akan memberi tanggapan, kalaupun itu perlu diberikan. Ya.. seperti inilah sosok Uskup kami yang baru ini,” tambahnya.

Selanjutnya, disampaikannya juga bahwa Mgr. Kornel memiliki prinsip dasar yang teguh. Uskup Agung Medan ketujuh ini dikenal sebagai pribadi yang tidak suka dilayani dan dihormati, tetapi dia akan menyapa dan menegur dulu.

Bahagia dan haru atas penunjukan Mgr. Kornelius

Sahabat Mgr. Kornel ini sungguh merasa kaget dan terharu ketika mengetahui pengumuman penunjukannya sebagai uskup Agung terpilih KAM. Bahkan, ia sempat menitikkan air mata kebahagiaan ketika mendengar pengumuman tersebut.

“Saya merasa kaget dan terharu ketika mendengar pengumuman terpilihnya Pastor Kornel sebagai Uskup Agung Medan. Bahkan, saya sempat menitikkan air mata saking bahagia dan terharu. Saya tidak mengira beliau terpilih (sebagai Uskup). Saat sudah jadi Uskup, melihat dari jauh pun rasanya sudah terpuaskan, sudah menjadi kebahagiaan tersendiri bagi saya. Apalagi ingat ketika beliau berkunjung ke rumah kami tanpa kami sangka-sangka, buka gerbang, buka pintu…  dan menganggap di rumah keluarga sendiri. Wahhh…sekarang beliau sudah jadi Uskup kami…,” begitulah ungkapan kegembiraan Sardianto Turnip.

Bapak Sardianto Turnip dan Ibu Darmia Purba bersama 2 buah hati mereka (Dok. Pribadi Sardianto Turnip)

Menjadi Uskup yang menyejukkan dan mengharmoniskan

Menurutnya, sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap memang sudah lama didambakan oleh umat Katolik di Keuskupan Agung Medan. Maka, keterpilihannya pun sempat menjadi euforia di kalangan umat. Banyak harapan disematkan kepada uskup termuda dalam kolegialitas para uskup di Konferensi Waligereja Indonesia ini.

“Umat Allah di KAM merasa sangat diberkati dengan penunjukan Mgr. Kornel. Kami sudah 2 tahun ini sejak pengunduran diri Mgr. Anicetus mendambakan uskup muda yang penuh semangat sebagai Gembala kami. Rupanya Tuhan telah mendengar doa kami. Malah kami sekarang mendapat Uskup termuda di Indonesia ya.. hahaha…,” ungkapnya penuh gembira.

Lulusan STIMK Akakom Yogyakarta tahun 2006 ini berharap bahwa dengan bekal kepemimpinannya sebagai Provinsial Kapusin Medan, Mgr. Kornel bisa menjadi Gembala yang baik dan dapat merekatkan persaudaraan dan menumbuhkembangkan keharmonisan di antara para imamnya.

“Saya berharap Mgr. Kornel yang sudah dua kali menjadi Provinsial dan melalui persahabatannya dengan banyak orang akan menjadi Gembala yang menyejukkan bagi umat Allah di KAM. Terlebih lagi, semoga beliau bisa menjadi perekat persaudaraan bagi para imam sehingga tumbuh keharmonisan ke depannya. Selalu bisa menjadi teladan bagi para imam dan umat. Jangan lupa tetap menjaga kesehatan. Jangan merokok lagi karena menjadi anutan saya yang juga sudah tidak merokok hahaha….,” demikian pesannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here