Home Seputar KWI Silaturahmi Utusan Khusus Presiden kepada Presidium KWI

Silaturahmi Utusan Khusus Presiden kepada Presidium KWI

130
0
Syafiq A. Mughni, Ketua Utusan Khusus Presiden Bidang Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban, bersama Mgr. Ignatius Suharyo, Ketua KWI (B. Harini/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org  –  Pada akhir Januari ini Presidium KWI mengawali rapat pertama triwulannya di tahun 2019. Di sela-sela rapat tersebut Presidium menerima tamu dari Utusan Khusus Presiden (UKP). Mereka adalah Ketua UKP bidang Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban, Prof Dr. Syafiq A. Mughni, didampingi oleh Pdt. Jacklevyn Manuputty dan Ahmad Imam M. Rais. Prof. Dr. Syafiq dipilih untuk menggantikan Prof Dr. Din Syamsuddin yang telah mengundurkan diri tahun 2018 lalu karena alasan kesibukan di berbagai lembaga yang dipimpinnya.

Kedatangan UKP ini dimaksudkan untuk menjalin silaturahmi persahabatan dan persaudaraan karena UKP merasa telah mendapatkan banyak masukan dan sumbangan dari pihak Katolik mengenai berbagai hal terkait kehidupan beragama dan berbangsa di Indonesia, dan dialog antaragama.

Disampaikan pula oleh Ketua UKP bahwa salah satu tugasnya adalah menjalin dialog dan kerja sama antaragama dan peradaban. UKP mendapat tugas khusus untuk mendorong kerukunan umat beragama dan menjadikan perbedaan dikelola sebagai  kekuatan, mempromosikan kehidupan harmonis umat beragama di Indonesia ini ke luar negeri, serta mempromosikan Islam Wasathiyah, yakni Islam yang rahmatan lil alamin.

Pada akhirnya, hasil dari kunjungan dan dialog antaragama dan peradaban ini ke lembaga-lembaga keagamaan akan menjadi rekomendasi kepada Presiden agar Presiden bisa menentukan kebijakan di bidang ini.

Utusan Khusus Presiden Bidang Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban bersama Presidium KWI (B. Harini/Dokpen KWI)

Salah satu hasil kerja UKP adalah dilangsungkannya musyawarah besar tokoh-tokoh lintas agama dan masyarakat untuk membicarakan masalah dialog dan kerja sama antaragama. Musyawarah besar untuk tahun 2019 ini akan diagendakan akan dilangsungkan pada September mendatang untuk evaluasi kehidupan beragama dan memotret situasi ini serta mencari solusi bagi langkah-langkah ke depan. Salah satunya direkomendasikan agar FKUB lebih diberdayakan dengan melakukan capacity building bagi tokoh agama agar memiliki kemampuan untuk mengantisipasi potensi konflik di masyarakat.

Selanjutnya juga disampaikan juga bahwa UKP berencana mengunjungi Vatikan. Bahkan, mereka sudah berkoordinasi dengan R.P Markus Solo SVD di Roma sebagai staf khusus Bapa Suci untuk Dialog Antaragama. Ini merupakan salah satu bagian dari program untuk mempromosikan keharmonisan kehidupan beragama di Indonesia ke luar negeri.

Acara ditutup dengan sesi foto bersama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here