Home Seputar KWI Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Uskup Muda yang Didambakan Umat (6)

Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Uskup Muda yang Didambakan Umat (6)

437
0
P. Selestinus Manalu OFMCap, Sekretaris Keuskupan Agung Medan (Y. Indra/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Di sela-sela kesibukannya yang luar biasa padat jelang H-11 acara perhelatan agung penahbisan Uskup Agung KAM, Sekretaris Panitia Penahbisan ini masih berkenan meluangkan waktunya untuk berbincang dengan dokpenkwi.org. Menurut penuturannya, hingga saat perbincangan ini dilakukan pada Selasa sore (22/1/2019) persiapan untuk perhelatan tersebut sudah mencapai 70 persen.

Fortiter in re, suaviter in modo

Adik kelas Uskup Agung terpilih KAM sejak di Seminari Menengah Christus Sacerdos Pematangsiantar ini menjelaskan bahwa Mgr. Kornelius adalah orang yang berprinsip teguh, tetapi lembut dalam cara.

Sejak empat tahun terakhir Pastor Selesinus Manalu OFMCap menjadi dekat dengan Mgr. Kornelius, terutama sejak bersama-sama dalam satu ‘perahu’ sebagai pelayan di Dewan Pimpinan Kapusin Provinsi Medan (2015-2018). Pada masa-masa inilah Pastor Selestinus semakin mengenal sosok pribadi saudara tuanya di Kapusin ini. Menurutnya, Uskup Agung Medan yang baru ini adalah sosok pribadi yang berprinsip teguh, namun lembut dalam cara.

“Walau sudah kenal beliau sejak 1990-an baru empat tahun terakhir ini saya kenal dekat dengan beliau sejak bersama-sama berada dalam pelayanan di Dewan Pimpinan Kapusin Medan. Beliau adalah orang yang berprinsip kuat, tetapi bisa lembut dalam penanganannya. Ia juga orang yang bisa diajak berdialog dan berdiskusi sebelum memutuskan sesuatu. Tidak mencari menangnya sendiri,” ujarnya mengawali pembicaraan.

Disebutkan lebih lanjut bahwa Mgr. Kornel juga merupakan sosok yang fleksibel. Dicontohkannya tentang pendidikan para frater Kapusin ketika ia mengemban tugas sebagai Provinsial Kapusin Medan. Walaupun dalam masa pembinaan tetap mengedepankan prinsip kesederhanaan dan persaudaraan sesuai konstitusi, tetapi para frater muda juga perlu dibina sesuai situasi perkembangan zaman. Mgr. Kornel mau menerima masukan dari para anggota lainnya dan menerapkan dalam pembinaan para frater Kapusin.

“Pada awalnya Mgr. Kornel mengemukakan ide yang sangat kuat untuk meneladan Fransiskan Kapusin awal, tetapi setelah mendapat masukan dari saudara-saudara lain untuk memasukkan juga unsur-unsur pembinaan yang up-to-date sesuai zaman, beliau bisa menerima. Intinya, beliau tetap terbuka pada nilai-nilai lain yang dapat memperkaya nilai-nilai Fransiskan Kapusin sesuai dengan masa, zaman, dan latar belakang frater zaman now,” ungkap alumnus Universitas Salesiana Roma ini.

Bersahabat dengan semua orang

Selain itu, Uskup Agung terpilih KAM ini juga bisa bersahabat dengan semua orang tanpa membeda-bedakan latar belakang suku, agama, ekonomi, dan lain sebagainya. Hal ini ditegaskan oleh mantan Ketua Komisi Kepemudaan KAM (2014 -2016).

“Sebagai orang yang lahir dan besar di kalangan berbagai suku bangsa, dan kemudian menjadi pastor yang harus bertugas di kalangan internasional, ia bisa bersahabat dengan semua. Ia tidak merasa canggung untuk bergaul dengan yang lebih muda atau yang lebih tua, atau dengan para rohaniwan-rohaniwati dari tarekat lain. Semua perbedaan itu tidak ada yang membuat Mgr Kornel sulit bergaul. Dia bisa menjalin pertemanan dengan siapa saja dan dari kalangan mana saja,” tegasnya.

Uskup yang didambakan

Menurut Sekretaris KAM ini Mgr. Kornel merupakan uskup yang didambakan umat Katolik di KAM karena mereka sudah lama tidak mengalami uskup muda dengan energi kemudaannya sejak tahun 1975. Pastor Selestinus merasa optimis bahwa Uskup Agung KAM yang baru ini akan mampu meneruskan sekaligus mengembangkan KAM menjadi semakin baik melalui semangat mudanya.

“Saya memiliki optimisme tinggi kepada beliau. Saya yakin beliau bisa meneruskan, mengembangkan, mencari nilai dan inspirasi yang lebih baik untuk mengembangkan keuskupan yang sangat besar ini dengan semangat mudanya. Terutama, karena beliau memiliki keterbukaan kepada nilai-nilai mendasar sekaligus kepada hal-hal yang memang up-to-date saat ini, misalnya dalam pembinaan umat serta para frater,” tegasnya.

Selain itu, diyakini juga oleh mantan anggota Dewan Pimpinan Provinsi Kapusin Medan ini bahwa walaupun tidak pernah menangani secara langsung pastoral keuskupan, pengalaman Mgr. Kornel menjadi anggota Dewan Presbiteral dan Dewan Konsultores di KAM akan menjadi bekalnya mengemban tugas perutusan baru sebagai Uskup Agung KAM.

“Beliau memang belum banyak berkontak langsung dengan umat paroki, tetapi dalam rapat-rapat di dewan presbiter dan dewan konsultores beliau sudah banyak mengikuti dan memberikan masukan terhadap persoalan-persoalan di keuskupan. Maka, hal ini bukan menjadi sesuatu yang baru bagi beliau. Hal-hal mendasar dan prinsipil dalam keuskupan sudah cukup dikenalnya,” terangnya.

P. Selestinus Manalu, OFMCap ; kedua dari kanan (Y. Indra/Dokpen KWI)

Selain itu, disampaikan oleh imam Kapusin yang ditahbiskan pada 7 Februari 2004 ini bahwa Mgr. Kornel akan menerima imam, siapapun dan dari mana pun, di keuskupan ini untuk bersama-sama memajukan karya pastoral di KAM tanpa memandang status atau asal mereka.

“Beliau tidak akan memandang atau membedakan imam itu siapa, atau dari tarekat mana; itu imam kontrak atau asli daerah. Yang penting orang itu mau atau tidak diajak memajukan KAM sesuai cara-cara di sini. Siapa yang mau ikut serta memajukan keuskupan ini, welcome, mari bergabung. Kita membangun persaudaraan secara bersama-sama, bukan untuk yang ini atau yang itu,” jelasnya.

Tetaplah melayani dengan pemberian diri total

Sebagai mantan adik kelas selama bertahun-tahun sejak tahap pembinaan sebagai imam Kapusin sampai menjadi rekan sekerja di KAM setelah tahbisan, Pastor Selestinus cukup mengenal sosok uskup barunya ini. Maka, dia berharap agar Saudaranya ini tetap mempertahankan kesetiaan dalam komitmen dan pemberian diri yang total untuk pelayanan di KAM.

“Mgr. Kornel, tetaplah melayani seperti ketika melayani di Kapusin dengan komitmen yang  tinggi, pemberian diri yang total, dengan keseriusan dan berprinsip untuk melayani semakin baik. Semoga kematangan-kematangan yang sudah dialami dan diterima di Kapusin sejak pendidikan awal hingga menjadi pelayan di Kapusin bisa memperkaya Bapak Uskup untuk membangun KAM kita yang tercinta ini,” demikian harap sekaligus pesannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here