Home Seputar KWI 5 Fakta Unik dan Menarik Seputar Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap

5 Fakta Unik dan Menarik Seputar Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap

360
0
Uskup Agung Keuskupan Agung Medan Terpilih, Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap (Dok. Keuskupan Agung Medan)

Jakarta, dokpenkwi.org – Pada Sabtu mendatang (2/2/2019) Keuskupan Agung Medan (KAM) akan menyambut secara resmi Uskup baru mereka, Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap. Mantan Provinsial Kapusin Medan ini akan menerima tahbisan episkopalnya dari tangan Nunsius, Mgr. Piero Pioppo di Gedung Serba guna Pemprovsu.

Ada lima fakta unik dan menarik di balik pribadi yang terkenal sebagai sosok yang mendengar, kebapakan dan pandai bernyanyi ini.

  1. Sudah ada feeling sebelum ditunjuk sebagai uskup

Sejak satu setengah tahun sebelumnya, Mgr Kornelius sudah mendapat feeling tentang penunjukannya sebagai Uskup Agung KAM. Perasaan itu muncul karena Sekretaris Nunsius, waktu itu, Pastor Don Fabio memintanya untuk mengirimkan hasil pemeriksaan kesehatannya ke Nunsiatura pada awal September 2017 lalu.

“Apa urusannya Nunsiatura dengan pemeriksaan kesehatan saya?” pikirnya saat itu. Namun ia tetap mengirim saja apa yang diminta oleh Nunsius.

Sebagai mantan formator para frater Kapusin dan mantan Provinsial Kapusin Medan selama dua periode, dia tahu persis soal pemeriksaan kesehatan. Hal itu penting bagi para calon imam dan juga para imam sendiri. Dari sinilah “kecurigaan” itu muncul. Apalagi ditambah dengan kabar-kabar burung yang berseliweran di sekitarnya tentang pencalonannya sebagai pengganti Uskup Anicetus.

Akhirnya, feeling itu pun menjadi kenyataan. Panggilan dari Nunsiatura itu akhirnya datang pada 28 November. Pada saat itulah Nunsius menyampaikan kepadanya bahwa ia ditunjuk sebagai uskup Agung terpilih KAM oleh Bapa Suci Paus Fransiskus. Kabar bungah ini secara resmi diumumkan pada Sabtu, 8 Desember 2018  di Gereja Katedral Medan sesudah misa peringatan Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda Dosa.

Baca juga: Mengenal Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap: Feeling itu Sudah Ada Sejak Hampir 1,5 Tahun Lalu

  1. Mendapat bisikan yang menjadi kenyataan

Dalam sebuah perjumpaan di KOPTARI (Konferensi Pemimpin Tinggi Antar Tarekat Religius Indonesia) awal September 2017 lalu, Pastor Kornelius berjumpa dengan Mgr. Adrianus Sunarko OFM, yang saat itu sudah ditunjuk sebagai Uskup terpilih Keuskupan Pangkalpinang. Pada waktu itu mereka berdua masih mengemban tugas sebagai provinsial di tarekat masing-masing.

Dalam perjumpaan itu Mgr. Adrianus membisiki Pastor Kornelius untuk berhati-hati, “”Hati-hati kau…hati-hati kau. Bisa-bisa terpilih juga kau (sebagai uskup),” demikian perkataaan yang dibisikkan Uskup Pangkalpinang ini kepada sahabatnya. Mgr. Adrianus membisikkan hal ini kepadanya karena sudah mendengar kabar dari berbagai sumber bahwa dia menjadi salah satu kandidat kuat untuk menduduki takhta lowong di KAM.

Ternyata apa yang pernah dibisikkan oleh mantan Provinsial OFM Provinsi St. Mikhael Malaikat Agung ini menjadi kenyataan, hanya dalam kurun waktu 3 bulan saja. Kedua mantan provinsial dari tarekat imam Fransiskan ini sekarang telah menjadi uskup. Mgr. Adrianus Sunarko terlebih dulu ditahbiskan sebagai Uskup Pangkalpinang pada 23 September 2017 lalu.

Baca juga: Sosok Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap Menurut Sahabat dan Saudara: Bisikan yang Menjadi Kenyataan (5)

  1. Uskup termuda dalam kolegialitas KWI

Dalam tiga tahun berturut-turut sejak 2016 hingga awal 2019 ini, Gereja Katolik Indonesia telah mendapatkan berkat melimpah dari Allah dengan terpilihnya sembilan uskup baru yang menduduki takhta lowong di berbagai keuskupan di Indonesia.

Kesembilan Uskup baru tersebut adalah: Mgr. Henricus Pidyarto O.Carm, Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap, Mgr. Robertus Rubiyatmoko, Mgr. Benedictus E. Rolly Untu, Mgr. Adrianus Sunarko OFM, Mgr. Edwaldus Martinus Sedu, Mgr. Paulinus Yan Olla MSF, Mgr. Christophorus Tri Harsono dan yang paling baru adalah Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap.

Kesembilan uskup berada di antara rentang usia 48 – 62 tahun pada saat penunjukkan. Di antara kesembilan orang tersebut Mgr Kornelius adalah uskupyang paling muda dengan usia 48 tahun, 4 bulan pada saat penunjukkannya pada 8 Desember 2018. Dia lahir pada 26 Agustus 1979.

Hal ini juga berarti bahwa di antara 35 uskup yang berasal dari 37 keuskupan di Indonesia, – 2 sede vacante – , Uskup Agung Medan ini menjadi uskup termuda dalam kolegialitas para waligereja Indonesia.

Sebelumnya, Uskup termuda yang terpilih di bawah usia 50 tahun adalah Mgr. Antonius Subianto Bunjamin OSC. Uskup Keuskupan Bandung sekaligus Sekretaris Jenderal KWI ini ditunjuk menjadi uskup pada 3 Juni 2014 ketika ia masih berusia 46 tahun.

  1. Memiliki banyak kemiripan dengan ayahnya

Hal lain yang menarik dari Uskup Agung baru KAM yang akan segera ditahbiskan ini adalah kemiripannya dalam banyak hal dengan ayahnya, Bapak Fransiskus Hotman Sipayung. Kemiripan tersebut terjadi baik dalam hal fisik maupun nonfisik.

Soal kemiripannya ini disampaikan oleh Pastor Selestinus Manalu, OFMCap, mantan Pastor Paroki Saribudolok. Pada salah satu stasi di paroki itulah kedua orangtua Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap bertempat tinggal.

 “Saya juga baru sadar bahwa Mgr. Kornel memiliki banyak kemiripan dengan ayahnya. Hal ini saya amati ketika saya menjadi pastor paroki di mana pak Fransiskus sekeluarga tinggal. Wajah keduanya sangat mirip satu sama lain,” jelasnya.

“Mereka juga memiliki postur tubuh yang sama-sama tinggi besar. Dalam hal warna suaranya pun juga sama, berat dan dalam. Logat bicara Mgr. Kornel pun mirip sekali dengan ayahnya. Tidak hanya itu saja, cara tertawa mereka berdua pun juga sama bahhh…. hahaha…,” demikian ungkapnya.

  1. Pernah mengeluarkan tiga album rohani

Tak diragukan lagi bahwa banyak orang dari suku Batak dikenal memiliki suara bagus. Tak terhitung berapa banyaknya penyanyi terkenal di Indonesia dari zaman ke zaman yang berasal dari daerah ini.

Talenta suara bagus ternyata juga dimiliki oleh Uskup Agung terpilih KAM ini. Sebelum terpilih sebagai Uskup, dia pernah membuat album rohani dalam kolaborasi dengan beberapa imam dan frater Kapusin yang dibimbingnya. Tak tanggung-tanggung, mereka sempat menghasilkan tiga volume album rohani. Salah satu yang paling terkenal bertajuk “Engkaulah Jawabku.”

“Ya, beliau memang pernah membuat album rohani ketika masih menjabat sebagai Provinsial Kapusin Medan. Album-album ini kembali diviralkan di medsos ketika beliau terpilih sebagai uskup,” demikian jelas Sekretaris KAM, Pastor Selestinus Manalu OFMCap.

Tentang kepiawaiannya bernyanyi ini juga ditegaskan oleh adik Mgr. Kornelius nomor 6, Pastor Jonam Sipayung OFMCap. “Beliau mendukung kreativitas saudara muda. Para saudara muda yang beliau bina berhasil membuat album rohani sampai tiga volume. Di dalam album-album tersebut, beliau juga ikut mempersembahkan lagu yang kemudian dibagikan ulang di media sosial pasca terpilihnya beliau menjadi Uskup Agung Medan,” ungkapnya.

Bila ingin mendengar suara merdu Uskup termuda di kalangan KWI, cukup ketik saja nama Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap di kanal youtube. Ada beberapa pilihan yang bisa dilihat dan didengarkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here