Home Seputar KWI Pisah Sambut Sekretaris Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan KWI

Pisah Sambut Sekretaris Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan KWI

590
0
Sekretaris Komisi HAK KWI yang baru, Rm Heri Wibowo (kiri) berjabat tangan dengan mantan Sekretaris Komisi HAK, Rm Agus Ulahaiyanan (kanan) pada acara pisah sambut Sekretaris Komisi HAK KWI, Rabu 30 Januari 2019 (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Pagi ini, di Lantai II Ruang Serbaguna Kantor KWI Cikini, dilangsungkan serah terima jabatan Sekretaris Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan (HAK) KWI dari R.D. Agustinus Ulahayanan kepada penggantinya R.D. Agustinus Heri Wibowo. Serah terima ini juga disaksikan oleh Direksi KWI, yaitu RD. Siprianus Hormat dan R.P. Yohanes Maryana SJ, para Sekretaris KLSD serta beberapa karyawan KWI.

Setelah melayani di KWI selama lima tahun sejak 25 Agustus 2016 sebagai Sekretaris Komisi HAK KWI, pada Rabu (30/1/2019), Rama Agus Ulahayanan, yang kerap disapa Opa Agus, secara resmi mengakhiri tugas pelayanannya di KWI. Tongkat estafet pelayanan di Komisi HAK diserahkan kepada Rama Heri Wibowo.

Acara serah terima diawali dengan pembacaan surat berita acara oleh Rama Sipri dan dilanjutkan dengan penandatanganan surat berita acara dan penyerahan lampiran dokumen kepada Rama Heri. Rama Sipri kemudian menyerahkan surat pembebastugasan kepada Rama Agus dan surat tugas kepada Rama Heri. Setelah itu, Sr. Ella AK memberikan plakat kenang-kenangan kepada Rama Agus.

Panggilan imam dimaknai sebagai the tent maker

Sekretaris Eksekutif KWI dalam sambutannya menyampaikan bahwa panggilan seorang imam dimaknai sebagai the tent maker seperti yang disampaikan oleh Rasul Paulus (bdk. Kis 18:3), yang berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Demikian juga seorang imam diibaratkan menjadi pembuat kemah, yang siap sedia untuk membongkar kemahnya setiap saat.

“Hidup seorang imam diibaratkan sebagai the tent maker, pembuat kemah, sebagaimana disebut oleh rasul Paulus. Panggilan imam dimaknai sebagai pembuat kemah yang harus siap ditempatkan di mana pun oleh uskup atau provinsialnya. Dia harus siap membangun kemah di tempat baru atau membongkar kemah di tempat lama,” jelas Rama Siprianus Hormat.

“Inilah roh yang harus dihidupi dan didiskresikan setiap kali harus memikul kemah tugas pelayanan yang diberikan Gereja ke atas pundaknya,” lanjutnya.

Disampaikan oleh Rama Sipri bahwa Rama Agus telah memasang kemahnya selama lima tahun di kantor KWI ini dan menjadi tempatnya berlabuh untuk melaksanakan tugas perutusan Gereja yang dipercayakan kepadanya. Banyak hal baik yang telah dibuatnya untuk KWI dan Gereja Indonesia dan disampaikan terima kasih untuk segala kebaikan tersebut disertai permintaan maaf atas segala kekurangan dan kekhilafan yang terjadi.

RD. Agustinus Heri Wibowo, Sekretaris Komisi HAK KWI (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Menjadi imam yang selalu siap atau sendika

Rama Heri menyampaikan terima kasih kepada seniornya bahwa selama sebulan ia telah banyak belajar dari Rama Agus. Sebagai pengganti Rama Agus, ia merasa telah mendapatkan warisan baik dari pendahulunya ini.

“Selama sebulan saya bersama beliau magang di kantor Komisi HAK KWI, saya banyak belajar dari beliau. Banyak potensi yang dimiliki beliau, tetapi saya harus proaktif agar beliau mau membagikan potensinya tersebut kepada saya. Saya juga merasa mendapat banyak warisan baik untuk pekerjaan saya ke depannya,” jelas imam diosesan KAJ ini.

Selanjutnya, mantan Ketua Komisi Keadilan dan Perdamaian KAJ ini menyatakan siap melanjutkan karya pelayanan Rama Agus di Komisi HAK KWI dan siap bekerja sama dengan berbagai pihak, baik internal KWI maupun pihak luar.

“Saya juga siap membangun kerja sama dan persaudaraan dengan semangat sinergi demi kemuliaan Allah yang lebih besar,” tambahnya.

Sebagai seorang imam ia juga senantiasa siap sedia dalam segala perutusan yang diberikan kepadanya karena percaya bahwa Tuhan akan selalu membantu dalam setiap tugas tersebut.

“Kata pertama sebagai seorang prajurit adalah ‘siap atau sendika‘ dalam bahasa Jawa ke mana pun saya diutus. Saya percaya bahwa akan ada banyak orang atau hal-hal lain yang diberikan Tuhan kepada saya untuk membantu saya melaksanakan perutusan tersebut,” papar Magister Hukum Unika Atmajaya Jakarta ini.

Misteri ilahi dalam realitas insani, jalan yang tak pernah terduga

Sementara itu, bagi R.D. Agus Ulahayanan, penugasan yang diterimanya di KWI ini merupakan sebuah misteri dalam perjalanan panggilannya sebagai seorang imam. Menurut refleksinya, kehidupan seorang uskup maupun imam itu adalah misteri ilahi dalam realitas insani.

“Kami tak pernah paham ke mana pun perutusan kami dan apa yang akan terjadi ke depannya. Namun, dalam cahaya iman kita menjalankan saja perutusan itu dalam realitas insani. Inilah rangkuman seluruh hidup saya,” demikian ungkapnya.

Hal ini diungkapkannya karena pada waktu itu dia baru saja menjalankan tugas barunya sebagai Vikaris Jenderal Keuskupan Ambon ketika Uskup Mandagi memanggilnya dan memintanya untuk berangkat ke Jakarta dan bekerja di KWI. Dia langsung berangkat ke Jakarta untuk berkarya di Komisi HAK KWI.

“Waktu itu saya sedang menikmati tugas sebagai Vikjen Keuskupan Amboina. Tiba-tiba Mgr. Mandagi meminta saya untuk berangkat ke Jakarta. Saya ditugaskan menjadi Sekretaris Komisi HAK KWI. Saya terima saja tugas ini dan langsung berangkat ke Jakarta,” paparnya.

Mantan Vikjen Keuskupan Ambon ini juga bersyukur karena selama berkarya di KWI ia boleh merasakan suasana kebersamaan dan kekeluargaan walau pada awalnya merasa kurang diterima karena sikap “cuek”nya.

“Sebelum berangkat saya sudah dinasihati Uskup Mandagi untuk belajar bergaul dan belajar senyum karena saya orangnya cuek. Betul saja setelah di KWI orang-orang mengganggap saya juga demikian. Namun, lambat laun dalam perjalanan waktu orang mulai kenal saya dan saya juga kenal mereka lebih dalam. Akhirnya, saya malah mendapat panggilan ‘opa.’ Saya rasa ini adalah ungkapan kekerabatan dan persaudaraan,” ungkap Opa Agus.

RD Agustinus Ulahaiyanan (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Ia juga menegaskan bahwa suasana kebersamaan dan kekeluargaan yang dialami dan dirasakannya selama berkarya di KWI telah membuatnya mampu menunjukkan pibadinya yang sesungguhnya. “Saya merasa bahwa di KWI ini saya bisa menunjukkan keaslian diri saya sebagaimana saya adanya, tanpa kemunafikan.”

Rama Agus berpesan agar dalam berkarya di KWI perlu diperhatikan dua hal, yaitu optimalisasi karya dan membangun komunikasi dan relasi yang baik.

“Hal pertama yang perlu diperhatikan adalah soal kinerja. Kita harus bisa mengoptimalkan kerja kita. Yang kedua adalah membangun relasi dan komunikasi dengan orang lain, baik secara personal maupun fungsional. Soal orang bisa menerima hasil kerja kita atau tidak, itu adalah urusan kedua,” tandasnya.

Setelah memungkasi tugasnya di KWI, Rama Agus masih menunggu perutusan selanjutnya dari Uskup Keuskupan Amboina, Mgr. P.C. Mandagi MSC.

Imam yang setia dan taat, pimpinan yang beri kepercayaan kepada stafnya

Bagi Maxi Paat, staf Komisi HAK KWI, kesan pertama yang muncul tentang Rama Agus adalah: cuek. Namun, akhirnya kesan ini kemudian luntur. Bahkan, Maxi mengatakan bahwa Rama Agus adalah orang yang suka bercerita.

Selama 3,5 tahun bekerja bersama Rama Agus, di matanya ia adalah sosok imam yang taat dan setia. “Bagi saya, Rama Agus ini adalah rama yang taat pada pimpinan dan mengikuti setiap keputusan yang diambil oleh pimpinannya. Ia juga setia serta tidak matre. Walaupun sudah kerja di Jakarta, ia tetap sederhana dan rendah hati,” demikian kesaksian Maxi.

Selain itu, disampaikan juga oleh Maxi bahwa “Rama Agus ini dalam kerja sama dengan staf memberi kepercayaan penuh. Kalau ada persoalan yang timbul di tengah jalan, dia mau memberi solusi.”

Hal lain yang baik dari Rama Agus, sebagaimana dikatakan Maxi, adalah kemampuannya untuk menjalin relasi dengan banyak pihak, baik itu di kampung halamannya di Ambon maupun di Jakarta. Relasi yang baik dengan banyak pihak ini tentu saja membuahkan hasil baik juga untuk program-program yang dilakukan oleh Komisi HAK KWI.

“Karena jalinan relasi yang baik dengan berbagai pihak, terutama pemerintah, Komisi HAK bisa membuat kegiatan-kegiatan di beberapa keuskupan dan karyawan KWI bisa menginjakkan kakinya di tanah Ambon manise,” tandas mantan seminaris dari Pineleng ini.

Akhirnya, sekali lagi terima kasih kepada Rama –opa– Agus atas karya pelayanan di Komisi HAK KWI. Selamat datang dan selamat bergabung kepada Rama Heri Wibowo.  Selamat melanjutkan karya di Komisi HAK KWI serta membangun kerja sama dalam semangat sinergi, penuh persaudaraan dan kekeluargaan bersama seluruh Kepala/Sekretaris KLSD maupun para karyawan KWI.

Deretan Direksi, serta para Sekretaris KLSD Konferensi Waligereja KWI dalam acara pisah sambut Sekretaris Komisi HAK KWI, Rabu 30 Januari 2019 (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here