Home Seputar KWI Homili Paus: Allah Mempunyai Perasaan

Homili Paus: Allah Mempunyai Perasaan

278
0
Paus Fransiskus dalam Misa di Casa Santa Marta, Selasa 19 Februari 2019 (Vatican News)

Dalam homilinya pada Misa di Casa Santa Marta, Selasa (19/2/2019), Paus Fransiskus merefleksikan tentang biaya perang, dengan menyebutnya sebagai ‘banjir zaman modern’ yang harganya dibayar oleh mereka yang termiskin di antara kita.

Paus Fransiskus membandingkan banjir menurut Injil pada zaman Nuh dengan banyaknya perang yang terjadi di dunia dewasa ini.

Dengan merenungkan bacaan hari itu yang diambil dari Kitab Kejadian (6: 5-8; 7: 1-5,10), dalam homilinya Bapa Suci mengatakan bahwa ada benang emas yang melintasi kisah banjir dan konflik-konflik zaman modern.

Paus menyampaikan bahwa kita harus memohon kepada Tuhan rahmat untuk menangis dan meratap ketika berhadapan dengan malapetaka dunia dan para korban perang, banyak dari mereka adalah anak-anak yang kelaparan, anak-anak yatim piatu, dan orang miskin yang membayar harga tertinggi.

 Allah mempunyai perasaan-perasaan

Berhadapan dengan kenyataan ini, Paus Fransiskus mengajak kita untuk memiliki hati seperti hati Allah – yang bisa marah, sakit, dan dekat dengan sesama – hati yang manusiawi sekaligus ilahi.

Paus menyoroti penderitaan Allah ketika Dia melihat kejahatan laki-laki dan perempuan, dan melihat bahwa Allah “menyesal” telah menciptakan banyak orang sehingga Dia memutuskan untuk menghapus kita dari muka bumi.

Ini adalah Allah yang berperasaan, kata Paus Fransiskus, “yang tidak abstrak” dan yang “menderita”, dengan menyebut ini “misteri Tuhan”.

“Ini adalah perasaan-perasaan Allah, Allah Bapa yang mengasihi kita – dan kasih adalah sebuah relasi. Ia bisa marah dan merasa kesal. Yesuslah yang datang dan memberi kita jalan, dengan penderitaan hati, semuanya … Tetapi Allah kita memiliki perasaan-perasaan. Dia mengasihi kita dengan hati; Dia tidak mengasihi kita dengan gagasan-gagasan, tetapi mencintai kita dengan hati. Dan ketika Dia membelai kita, Dia membelai kita dengan hati-Nya, dan ketika Dia mendisiplinkan kita, seperti seorang ayah yang baik, Dia mendisiplinkan kita dengan hati-Nya, yang lebih menderita daripada kita. “

Zaman kita tidak lebih baik dari zaman banjir

Paus Fransiskus juga menegaskan bahwa relasi kita dengan Allah adalah relasi “dari hati ke hati, dari putra ke Bapa yang membuka diri-Nya sendiri, dan jika Dia mampu merasakan sakit di hati-Nya, maka kita juga akan dapat merasakan sakit di hadapan-Nya.” Paus menyampaikan bahwa hal ini bukan sentimentalisme, tetapi kebenaran.

Zaman kita, katanya, tidak jauh berbeda dengan zaman banjir. Ada berbagai masalah dan malapetaka, orang-orang miskin, orang-orang lapar, dianiaya, dan disiksa, “orang-orang yang mati di peperangan karena orang-orang lainnya melempar bom seolah-olah itu adalah permen”.

“Saya tidak berpikir zaman kita lebih baik daripada zaman banjir; Saya kira tidak. Bencana kurang lebih sama; para korban kurang lebih sama. Mari kita pikirkan contoh yang paling lemah: anak-anak. Banyak anak-anak yang kelaparan dan anak-anak tanpa pendidikan tidak dapat bertumbuh kembang dengan tenang. [Banyak anak] tanpa orang tua karena mereka telah dibantai di dalam perang … tentara anak-anak … Mari kita berpikir tentang anak-anak tersebut. “

Menangislah seperti yang dilakukan Yesus

Paus Fransiskus berkata bahwa kita perlu meminta rahmat untuk memiliki “hati seperti hati Allah – hati yang dibuat dalam rupa Allah” yang merasa sakit ketika menyaksikan orang lain menderita.

“Ada bencana besar banjir, ada bencana besar perang saat ini, di mana semua harga ini dibayar oleh mereka yang lemah, yang miskin, anak-anak, dan mereka yang tidak memiliki sumber daya untuk hidup. Marilah kita menyadari bahwa Allah bersedih dalam hati-Nya, dan mari kita mendekat kepada Tuhan dan berbicara kepada-Nya, dengan mengatakan: ‘Tuhan, lihatlah hal-hal ini, Aku memahamimu.’ Marilah kita menghibur Tuhan: ‘Aku memahamimu, dan aku bersamamu. Aku menyertaimu dalam doa bagi segala malapetaka ini yang merupakan buah iblis yang ingin menghancurkan karya Allah. ‘”

Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here