Home Seputar KWI Bedah Buku Gaudete et Exsultate: Kekudusan Adalah Wajah Gereja yang Paling Menarik

Bedah Buku Gaudete et Exsultate: Kekudusan Adalah Wajah Gereja yang Paling Menarik

758
0
Para pimpinan Komisi, Lembaga, Seketariat dan Departemen (KLSD) KWI berkumpul di Meeting Room Susteran PBHK, Jakarta Pusat untuk membedah isi dokumen gerejawi Gaudete Et Exsultate. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.orgGaudete et Exsultate, Seruan Apostolik Paus Fransiskus tentang kekudusan sudah diluncurkan persis setahun lalu, 19 Maret 2018. Buku ini baru saja diterbitkan oleh Departemen Dokumentasi KWI beberapa saat lalu dalam bahasa Indonesia. Pada hari ini, Selasa (19/3/2019) para pimpinan Komisi, Lembaga, Seketariat dan Departemen (KLSD) KWI berkumpul di Meeting Room Susteran PBHK, Jakarta Pusat untuk membedah isi dokumen tersebut. Dalam Hari Studi para pimpinan KLSD ini Rama Teoforus Krispurwana Cahyadi SJ, sang penerjemah dokumen tersebut, diundang sebagai nara sumber.

Sejarah tebitnya Gaudete et Exsultate

Seruan Apostolik Gaudete et Exsultate diteken oleh Paus Fransiskus bersamaan dengan misa pengukuhannya sebagai paus pada 19 Maret 2018. Dokumen ini tidak begitu saja muncul, tetapi melalui rentetan perjalanan panjang sejak Konsili Vatikan II.

Rama Krispurwana memaparkan bahwa seruan tentang kekudusan ini telah meniti jalan panjang dan sudah dimulai sejak Konsili Vatikan Kedua. Dokumen ini bermula dari Lumen Gentium artikel V. Lumen Gentium sebenarnya tidak berbicara tentang kekudusan, tetapi berbicara tentang Gereja sebagai Umat Allah. Draf pertama semula ingin berbicara keutamaan Injil, tetapi itu ditolak pada tahun 1963  karena kekudusan bukan hanya milik imam atau para religius, tetapi juga milik umat beriman. Draf diolah lagi dan dipertajam bahwa kekudusan hanyalah satu, yang bersumber dari rahmat baptisan. Maka, semua berhak ambil bagian dalam realitas Gereja yang kudus. Juga karena ikatan Kristus, umat ambil bagian dalam hidup Trinitas.

Selanjutnya disampaikan Rama Krispurwana bahwa kekudusan adalah kehendak Allah dan panggilan kita semua. “Inilah identitas dasar Gereja sebagai tubuh rohani, tubuh Kristus.  Sejauh mana kita ikut ambil bagian dan mewujudkannya dalam hidup dalam kasih. Hidup dalam kasih adalah jalan utama menuju kekudusan.”

Jadi, panggilan kesucian adalah jalan utama yang menghidupi, membangkitkan harapan dan mewujudkan diri melalui cinta kasih. Ini memerlukan pengosongan diri, yakni kerendahan hati serta pemberian diri sepenuhnya dan seutuhnya. Kasih menjadi prinsip penuntun dan landasan utama segala sarana-sarana kekudusan.

Pasca Konsili Vatikan Kedua

Rama Teoforus Krispurwana Cahyadi SJ memaparkan isi dokumen gerejawi Gaudete Et Exsultate. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Sesudah Konsili Vatikan Kedua soal kekudusan nyaris hilang dan dalam masa-masa tersebut hanya dibicarakan soal-soal teologi dan pastoral. Soal spiritualitas jarang dibicarakan. Bahkan, ada yang mengatakan bahwa Konsili Vatikan II sudah tidak relevan lagi setelah tahun 1968. Tahun-tahun pasca Konsili Vatikan Kedua menjadi saat pembenahan internal terkait doktrin dan pastoral, juga evangelisasi tentang bagaimana Gereja hadir di dunia.

Kemudian, di dalam Anjuran Apostolik Pasca-Sinode Christifidelis Laici muncul sedikit tentang kekudusan, juga dalam Deklarasi Dominus Iesus. Kekudusan disinggung dalam konteks hidup moral dan hidup dalam roh Kudus. Pada masa-masa ini kesibukan Gereja lebih terkait pada pembenahan ajaran, dengan menempatkan Gereja di tengah atau di dalam dunia, melalui misi di tengah pluralitas dan dialog dengan berbagai aliran.

“Dalam perjalanan Gereja selanjutnya ada kerinduan untuk menghidupkan lagi Konsili Vatikan Kedua. Setelah 50 tahun berlalu roh Konsili baru muncul karena pada tahap sebelumnya Gereja ibaratnya  baru meluruskan, kemudian pada masa Paus Fransiskus ini roh itu dihidupkan,” demikian papar Direktur Pusat Spiritualitas Girisonta ini.

Gambaran hidup menggereja

Disampaikan oleh Rama Krispurwana bahwa dalam salah pertemuan, Uskup Jose Mario Bergoglio pernah membayangkan bahwa Paus mendatang haruslah seseorang, yang dari kontemplasi dan kebaktiannya kepada Yesus Kristus, membantu Gereja untuk keluar ke ujung batas eksistensial; yang membantu Gereja agar menjadi seorang ibu yang penuh berkat; yang memperoleh hidup dari “sukacita yang lembut dan meneguhkan karena mewartakan Injil.”

Dalam masa kepemimpinan Paus Fransiskus inilah Gereja kembali kepada Injil dengan ciri dasarnya, yaitu belas kasih, kemurahan hati. Dengan menempatkan Yesus Kristus di pusat kehidupan, segala masalah dikembalikan ke Injil sebagai dasar agar pada akhirnya Ia sendiri yang membarui Gereja.

“Ada dua krisis pasca Konsili Vatikan Kedua, yakni: krisis iman dan semangat misioner. Maka, dalam Seruan Apostolik Evangelii Gaudium Paus Fransiskus mengajak umat Katolik untuk membangun budaya perjumpaan dan mengajak Gereja keluar untuk mewartakan Injil dan tidak sibuk di dalam dirinya sendiri. Oleh karena itu, di akhir perayaan Ekaristi selalu digaungkan ‘pergilah, kaudiutus’ supaya kehadiran Gereja  punya dampak yg signifikan dan relevan dalam realitas dunia,” ungkap teolog lulusan Jerman ini.

Selanjutnya, dikatakannya bahwa imam dan para religius perlu menghidupkan dan mendukung imamat umum umat beriman dalam rahmat baptisan supaya karisma terwujud dan memperkaya Gereja dan dunia karena setiap orang mendapat karunia Roh Kudus. Namun, di sini sering kali muncul tegangan antara kuasa jabatan dan pelayanan. Hal ini mengarah pada gejala klerikalisme yang menghambat umat kepada Yesus dan imam sendiri menjadi pusat.

Kekudusan adalah wajah Gereja yang paling menarik

Rama Teoforus Krispurwana Cahyadi SJ memaparkan isi dokumen gerejawi Gaudete Et Exsultate tentang Kekudusan adalah wajah gereja yang paling menarik. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Dalam seruan Gaudete et Exsultate ini Paus Fransiskus menegaskan bahwa kekudusan adalah panggilan semua orang untuk tidak bersikap suam-suam kuku dan tawar hati, agar menjadi orang Katolik yang sungguh-sungguh.

Kekudusan bukan soal kesempurnaan karena banyak orang kudus juga tidak sempurna. Tapi kekudusan adalah pergumulan dalam hidup sehari-hari agar terarah selalu kepada Tuhan, dan menjadi dambaan kita semua. Jalan inilah yang juga ditempuh para kudus.

Paus Fransiskus juga mengatakan bahwa jalan menuju kekudusan adalah jalan sederhana sesuai kekhasan setiap pribadi, bukan langkah meniru, dan bersifat personal karena ada orang-orang kudus di sekitar kita.

Selain itu, kekudusan adalah hal memberi kesaksian, sebuah pesan untuk mewujudkan wajah kesucian dan menghadirkan kesejukan.

“Kalau lihat wajah Paus, kita melihat wajah yang segar dan tidak kelihatan stres, di mana orang melihat kesejukan dan ketenangan. Ini merupakan kesaksian,” demikian jelas Rama Krispurwana.

Maka, wajah Gereja hendaknya menjadi wajah kesaksian. Gereja perlu menjadi wajah keibuan sebagaimana disampaikan oleh Paus Yohanes XXIII bahwa Gereja adalah balsam belas kasih di mana ada kelembutan dan kesejukan. Di sinilah akan  tampak wujud konkret kesaksian, yaitu belas kasih.

Kekudusan yang berbuah kesaksian ini harus dilandasi oleh doa dan keheningan dan membiarkan diri diubah oleh Roh.  Dalam hal ini, sejarah nyata sering kali terutama dibuat oleh anggota masyarakat yang paling sederhana dengan menyingkapkan yang tersembunyi.

“Janganlah kehilangan semangat saat berhadapan dengan contoh-contoh kesucian yang tampak tidak terjangkau karena ada banyak kesaksian yang bisa sangat membantu dan menginspirasi, tanpa harus meniru langkah-langkah mereka, tetapi menemukan jalan kekudusannya sendiri. Tidak semua orang kudus di atas altar, ada kekudusan sederhana dari para kudus  ‘orang dekat atau tetangga kita,” jelas Rama Krispurwana menyitir salah satu bagian dari seruan ini.

Dua Kesesatan: Gnotisisme dan Pelagianisme

Para pimpinan Komisi, Lembaga, Seketariat dan Departemen (KLSD) KWI berdoa sebelum Hari Studi KLSD KWI dimulai. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Diingatkan oleh Paus Fransiskus adanya dua kesesatan yang perlu diwaspadai untuk menuju kekudusan, yakni Gnotisisme dan Pelagianisme. Gnotisisme membuat orang terpenjara dalam pikiran dan perasaan diri, dengan memutlakkan teori. Aliran ini menganggap bahwa iman itu rumit, superfisial, rasa unggul, beku, mandeg, tanpa kedagingan.

Sementara, Pelagianisme mengagungkan kehendak, usaha sendiri, kekuatan diri. Penganut pelagianisme berpusat pada diri, dengan mengandalkan kebiasaan, program, pemenuhan diri. Pelagianisme menolak misteri, padahal dalam hidup ini kita harus siap berubah dan menghadapi kejutan-kejutan dari Allah.

“Padahal doa Kristiani adalah doa yang menggelisahkan karena ketika berjumpa dengan Kristus dan Injil, kita menjadi gelisah karena belum menyerupai Kristus. Gelisah artinya siap untuk berubah,” tandas mantan dosen teologi USD ini.

“Inilah kelemahan Gereja. Kita banyak menghasilkan dokumen yang bagus-bagus, tetapi tidak membumi. Sering kali hanya dibaca judulnya tetapi tidak “berdaging”. Hal ini akan berbahaya karena lalu kehilangan kesederhanaan. Padahal iman pada dasarnya adalah sederhana. Maka, ada banyak devosi-devosi kesalehan populer. Menjadi sederhana dan biasa sering kita abaikan. Maka, kita perlu semakin berani menjadi sederhana dan biasa. Tidak melulu teoritis dan muluk-muluk, tetapi juga mementingkan pelaksanaannya,” lanjutnya

Jalan kekudusan melalui Sabda Bahagia

Jalan kekudusan itu bisa diwujudkan melalui pelaksanaan Sabda Bahagia. Hal ini bisa dilakukan antara lain melalui sikap lepas-bebas, sederhana, miskin hatinya, lemah lembut dan rendah hati. Jika kita peduli terhadap penderitaan orang lain dan berbela rasa serta tidak takut terluka, ini juga merupakan jalan menuju kekudusan karena ukuran yang kita pakai, juga akan dikenakan kepada kita.

Agar kita bisa mencapai kekudusan ini, kita perlu berpaling kepada Bunda Maria yang menghidupi Sabda bahagia Yesus lebih daripada yang lain. Maria mengajari kita jalan menuju ke kekudusan dan mengiringi langkah jalan kita serta tidak membiarkan kita terjatuh. Justru pada saat seperti itu dia memeluk kita dengan tangannya tanpa mempersalahkan kita.

“Kita perlu meneladan Bunda Maria yang menyimpan segala perkara dalam hatinya. Kita pun tidak perlu menceriterakan apa yang yang terjadi dalam hidup kita kepada semua. Yang kita perlukan adalah membisikkan, selalu dan senantiasa, ‘Salam Maria..’,” demikian Rama Krispurwana memungkasi pemaparannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here